Hadits-Hadits Tentang Tazkiyatun Nufus (3)

  • Berhati-Hati Terhadap Doa Orang Yang Terzalimi

عَنْ خُزَيْمَةَ بن ثَابِتٍ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” اتَّقُوا دَعْوَةَ الْمَظْلُومِ فَإِنَّهَا تُحْمَلُ عَلَى الْغَمَامِ ، يَقُولُ اللَّهُ جَلَّ جَلالُهُ : وَعِزَّتِي وَجَلالِي لأَنْصُرَنَّكَ وَلَوْ بَعْدَ حِينٍ ”

Dari Khuzaimah bin Tsabit ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Berhati-hatilah dengan doa orang yang terzalimi, karena doanya akan diangkat ke atas langit, Allah Jalla Jalaaluh berfirman, “Demi kemuliaan dan keagungan-Ku, Aku akan menolongmu meskipun telah berlalu waktu yang lama.”  [HR. Thabrani dalam Al Kabir dan Adh Dhiyaa’, dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahihul Jaami’ no. 117].

  • Rendahnya Kesenangan Dunia

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم مَرَّ بِالسُّوقِ دَاخِلاً مِنْ بَعْضِ الْعَالِيَةِ وَالنَّاسُ كَنَفَتَهُ فَمَرَّ بِجَدْىٍ أَسَكَّ مَيِّتٍ فَتَنَاوَلَهُ فَأَخَذَ بِأُذُنِهِ ثُمَّ قَالَ أَيُّكُمْ يُحِبُّ أَنَّ هَذَا لَهُ بِدِرْهَمٍ » . فَقَالُوا مَا نُحِبُّ أَنَّهُ لَنَا بِشَىْءٍ وَمَا نَصْنَعُ بِهِ قَالَ « أَتُحِبُّونَ أَنَّهُ لَكُمْ » . قَالُوا وَاللَّهِ لَوْ كَانَ حَيًّا كَانَ عَيْبًا فِيهِ لأَنَّهُ أَسَكُّ فَكَيْفَ وَهُوَ مَيِّتٌ فَقَالَ « فَوَاللَّهِ لَلدُّنْيَا أَهْوَنُ عَلَى اللَّهِ مِنْ هَذَا عَلَيْكُمْ

Dari Jabir bin Abdillah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah lewat di sebuah pasar, masuk melalui sebagian kampung (dekat Madinah), sedangkan orang-orang mengelilinginya, maka Beliau melewati seekor kambing kecil yang sudah mati yang kecil telinganya, lalu Beliau mengambilnya dan memegang bagian telinganya kemudian bersabda, “Siapakah di antara kamu yang suka jika hewan ini dibelinya dengan harga satu dirham?” Para sahabat berkata, “Kami tidak suka jika hewan itu kami beli meskipun dengan harga sedikit, dan apa yang bisa kami lakukan dengannya?” Beliau bersabda, “Sukakah kamu jika hewan ini untukmu?” Para sahabat menjawab, “Demi Allah, jika ia hidup tentu hidup dalam keadaan cacat karena ia bertelinga kecil, lalu bagaimana jika sudah mati?” Maka Beliau bersabda, “Demi Allah, dunia lebih hina bagi Allah dibanding hewan ini bagi kamu.” (HR. Muslim)

  • Dunia Hanya Sementara

عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ ، قَالَ : جَاءَ جِبْرِيْلُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ إِلَى النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم ، فَقَالَ : « يَا مُحَمَّدُ ، عِشْ مَا شِئْتَ فَإِنَّكَ مَيِّتٌ ، وَأَحْبِبْ مَنْ أَحْبَبْتَ فَإِنَّكَ مُفَارِقُهُ ، وَاعْمَلْ مَا شِئْتَ فَإِنَّكَ مَجْزِي بِهِ » ثُمَّ قَالَ : « يَا مُحَمَّدُ شَرَفُ الْمُؤْمِنِ قِيَامُ اللَّيْلِ وَعِزُّهُ اسْتِغْنَاؤُهُ عَنِ النَّاسِ » 

Dari Sahl bin Sa’ad ia berkata: Jibril ‘alaihis salam datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan berkata, “Wahai Muhammad, hiduplah sesukamu, namun engkau akan mati. Cintailah orang yang engkau cintai, namun engkau akan berpisah dengannya. Kerjakanlah apa yang engkau inginkan, namun engkau akan diberi balasan.” Kemudian Jibril berkata, “Wahai Muhammad, keutamaan orang mukmin ada pada Qiyamullail dan kemuliaannya ketika ia merasa cukup dari manusia (tidak tergantung kepada mereka, tetapi kepada Allah).”  (HR. Asy Syiiraaziy dalam Al Alqaab, Hakim dan Baihaqi dalam Asy Syu’ab, dihasankan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahihul Jaami’ no. 73)

  • Memiliki Niat Yang Baik

عَنْ أَبِي كَبْشَةَ الْأَنَّمَارِيِّ أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ ثَلَاثَةٌ أُقْسِمُ عَلَيْهِنَّ وَأُحَدِّثُكُمْ حَدِيثًا فَاحْفَظُوهُ قَالَ مَا نَقَصَ مَالُ عَبْدٍ مِنْ صَدَقَةٍ وَلَا ظُلِمَ عَبْدٌ مَظْلَمَةً فَصَبَرَ عَلَيْهَا إِلَّا زَادَهُ اللَّهُ عِزًّا وَلَا فَتَحَ عَبْدٌ بَابَ مَسْأَلَةٍ إِلَّا فَتَحَ اللَّهُ عَلَيْهِ بَابَ فَقْرٍ أَوْ كَلِمَةً نَحْوَهَا وَأُحَدِّثُكُمْ حَدِيثًا فَاحْفَظُوهُ قَالَ إِنَّمَا الدُّنْيَا لِأَرْبَعَةِ نَفَرٍ عَبْدٍ رَزَقَهُ اللَّهُ مَالًا وَعِلْمًا فَهُوَ يَتَّقِي فِيهِ رَبَّهُ وَيَصِلُ فِيهِ رَحِمَهُ وَيَعْلَمُ لِلَّهِ فِيهِ حَقًّا فَهَذَا بِأَفْضَلِ الْمَنَازِلِ وَعَبْدٍ رَزَقَهُ اللَّهُ عِلْمًا وَلَمْ يَرْزُقْهُ مَالًا فَهُوَ صَادِقُ النِّيَّةِ يَقُولُ لَوْ أَنَّ لِي مَالًا لَعَمِلْتُ بِعَمَلِ فُلَانٍ فَهُوَ بِنِيَّتِهِ فَأَجْرُهُمَا سَوَاءٌ وَعَبْدٍ رَزَقَهُ اللَّهُ مَالًا وَلَمْ يَرْزُقْهُ عِلْمًا فَهُوَ يَخْبِطُ فِي مَالِهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ لَا يَتَّقِي فِيهِ رَبَّهُ وَلَا يَصِلُ فِيهِ رَحِمَهُ وَلَا يَعْلَمُ لِلَّهِ فِيهِ حَقًّا فَهَذَا بِأَخْبَثِ الْمَنَازِلِ وَعَبْدٍ لَمْ يَرْزُقْهُ اللَّهُ مَالًا وَلَا عِلْمًا فَهُوَ يَقُولُ لَوْ أَنَّ لِي مَالًا لَعَمِلْتُ فِيهِ بِعَمَلِ فُلَانٍ فَهُوَ بِنِيَّتِهِ فَوِزْرُهُمَا سَوَاءٌ

Dari Abu Kabsyah Al Anmari, bahwa ia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ada tiga perkara yang aku bersumpah terhadapnya dan aku juga akan menceritakan kepadamu sebuah hadits, maka hapalkanlah.” Beliau melanjutkan sabdanya, “Harta seorang hamba tidaklah berkurang karena bersedekah, tidaklah seorang hamba dizalimi dengan suatu kezaliman, lalu ia bersabar terhadapnya, kecuali Allah akan menambahkan suatu kemuliaan, dan tidaklah seorang hamba membuka pintu meminta-minta, kecuali Allah akan membukakan pintu kemiskinan –atau kalimat yang seperti itu-.” Aku juga akan menyampaikan suatu hadits kepadamu, maka hapalkanlah. Beliau melanjutkan sabdanya, “Sesungguhnya dunia ini diperuntukkan untuk 4 orang; (pertama) seorang hamba yang Allah karuniakan harta dan ilmu (ilmu agama), ia menggunakannya untuk bertakwa kepada Tuhannya, ia menyambung tali silaturrahim dan mengetahui hak Allah di sana; ini adalah orang yang paling utama kedudukannya. (Kedua) seorang hamba yang dikaruniakan Allah ilmu namun tidak diberikan harta, ia jujur dalam niatnya, seraya mengatakan, “Kalau seandainya aku punya harta, aku ingin menggunakan seperti yang digunakan si fulan (yang pertama),” maka dia karena niatnya mendapat pahala yang sama. (Ketiga) seorang hamba yang dikaruniakan harta namun tidak diberikan ilmu, ia menghabiskan hartanya tidak untuk ketakwaaan kepada Tuhannya, ia tidak menyambung tali silaturrahim dan tidak mengetahui hak Allah di sana, ini adalah orang yang paling buruk kedudukannya. (Keempat) seorang hamba yang tidak diberi harta dan tidak diberi ilmu, ia mengatakan, “Kalau seandainya saya punya harta, saya ingin melakukan seperti yang dilakukan si fulan (yang ketiga),” ia sama niatnya maka dosanya pun sama.”  (HR. Tirmidzi, dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Tirmidzi no. 2325)

  • Memperoleh Manisnya Iman

عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَلَاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ حَلَاوَةَ الْإِيمَانِ أَنْ يَكُونَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لَا يُحِبُّهُ إِلَّا لِلَّهِ وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِي النَّارِ

Dari Anas radhiyallahu ‘anhu ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ada tiga yang barang siapa ketiga hal tersebut ada padanya, maka ia akan mendapatkan manisnya iman, yaitu: Allah dan Rasul-Nya lebih dicintainya daripada selain keduanya, mencintai seseorang dilakukannya karena Allah dan tidak suka kembali kepada kekafiran sebagaimana ia tidak suka dilemparkan ke dalam api.”  (HR. Bukhari dan Muslim)

  • Penolakan Hati Seorang Mukmin terhadap Kemaksiatan

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ جَاءَ نَاسٌ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَأَلُوهُ إِنَّا نَجِدُ فِي أَنْفُسِنَا مَا يَتَعَاظَمُ أَحَدُنَا أَنْ يَتَكَلَّمَ بِهِ قَالَ وَقَدْ وَجَدْتُمُوهُ قَالُوا نَعَمْ قَالَ ذَاكَ صَرِيحُ الْإِيمَان

Dari Abu Hurairah ia berkata: Ada beberapa orang dari sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang datang bertanya kepada Beliau, “Sesungguhnya kami mendapatkan dalam diri kami sesuatu yang terasa berat bagi kami jika mengucapkannya.” Beliau berkata, “Apakah kamu merasakannya?” Mereka menjawab, “Ya.” Maka Beliau bersabda, “Itu adalah keimanan yang tegas.”  (HR. Bukhari dan Muslim)

  • Menjaga Lisan dan Tangan

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ رضي الله عنهما قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ r : “اَلْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُوْنَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ، وَالْمُهَاجِرُ مَنْ هَجَرَ مَا نَهَى الله عَنْهُ” متفق عليه. وزاد الترمذي والنسائي: “وَالْمُؤْمِنُ مَنْ أَمِنَهُ النَّاسُ عَلَى دِمَائِهِمْ وَأَمْوَالِهِمْ” وزاد البيهقي: “وَالْمُجَاهِدُ مَنْ جَاهَدَ نَفْسَهُ فِي طَاعَةِ اللهِ”.

Dari Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhuma ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Orang muslim (yang sempurna Islamnya) adalah orang yang kaum muslimin lainnya dapat selamat dari (gangguan) lisan dan tangannya. Orang yang berhijrah adalah orang yang meninggalkan apa yang Allah larang.”  (HR. Bukhari dan Muslim. Tirmidzi dan Nasa’i menambahkan, “Orang mukmin (yang sempurna Imannya) adalah orang yang manusia lain merasa aman darah dan hartanya (dari gangguannya).” Baihaqi menambahkan, “Orang yang berjihad adalah orang yang berusaha melawan nafsunya untuk ketaatan kepada Allah.” )

  • Menjauhi Sifat-Sifat Orang Munafik

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو أَنَّ النَّبِىَّ صلى الله عليه وسلم قَالَ : « أَرْبَعٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ كَانَ مُنَافِقاً خَالِصاً ، وَمَنْ كَانَتْ فِيهِ خَصْلَةٌ مِنْهُنَّ كَانَتْ فِيهِ خَصْلَةٌ مِنَ النِّفَاقِ حَتَّى يَدَعَهَا : إِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ ، وَإِذا حَدَّثَ كَذَبَ ، وَإِذَا عَاهَدَ غَدَرَ ، وَإِذَا خَاصَمَ فَجَرَ » . 

Dari Abdullah bin ‘Amr, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Empat perkara yang jika semua itu ada padanya, maka ia menjadi munafik sejati. Tetapi, apabila hanya ada salah satunya saja, maka ada perkara kemunafikan pada dirinya sampai ia meninggalkannya, yaitu: Apabila dipercaya khianat, apabila berbicara berdusta, apabila berjanji mengingkari dan apabila bertengkar berbuat jahat.” (HR. Bukhari dan Muslim)

  • Tidak Putus Asa dan Terus Berusaha

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمُؤْمِنُ الْقَوِيُّ خَيْرٌ وَأَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنَ الْمُؤْمِنِ الضَّعِيفِ وَفِي كُلٍّ خَيْرٌ احْرِصْ عَلَى مَا يَنْفَعُكَ وَاسْتَعِنْ بِاللَّهِ وَلَا تَعْجَزْ وَإِنْ أَصَابَكَ شَيْءٌ فَلَا تَقُلْ لَوْ أَنِّي فَعَلْتُ كَانَ كَذَا وَكَذَا وَلَكِنْ قُلْ قَدَرُ اللَّهِ وَمَا شَاءَ فَعَلَ فَإِنَّ لَوْ تَفْتَحُ عَمَلَ الشَّيْطَانِ *

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Orang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah daripada mukmin yang lemah, namun pada keduanya ada kebaikan, bersegeralah untuk mengerjakan hal yang memberikan manfaat bagimu dan mintalah pertolongan kepada Allah. Janganlah bersikap lemah, jika engkau tertimpa sesuatu maka jangan katakan, “Kalau seandainya aku mengerjakan ini dan itu tentu akan jadi begini dan begitu,” tetapi katakalah, “Allah telah menakdirkan dan apa yang Dia kehendaki, maka Dia perbuat,” karena (kata) “Seandainya” membuka celah amal setan.” (HR. Muslim)

  • Berhati-Hati Terhadap Kezaliman

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ « اتَّقُوا الظُّلْمَ فَإِنَّ الظُّلْمَ ظُلُمَاتٌ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَاتَّقُوا الشُّحَّ فَإِنَّ الشُّحَّ أَهْلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ حَمَلَهُمْ عَلَى أَنْ سَفَكُوا دِمَاءَهُمْ وَاسْتَحَلُّوا مَحَارِمَهُمْ » . 

Dari Jabir bin Abdullah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jauhilah olehmu kezaliman, karena kezaliman adalah kegelapan-kegelapan pada hari Kiamat[1]. Jauhilah olehmu Syuh (tamak dan bakhil), karena Syuh telah membinasakan orang-orang sebelum kamu, sehingga membuat mereka menumpahkan darah dan menghalalkan larangan.” (HR. Muslim)

[1] Al Qaadhiy ‘Iyadh berkata, “Ada yang mengatakan bahwa maksudnya sesuai zhahirnya, yakni kezaliman itu akan menjadi kegelapan-kegelapan bagi pelakunya sehingga ia tidak tahu jalan pada hari Kiamat sedangkan cahaya kaum mukmin bersinar di hadapan mereka dan di kanan mereka. Bisa juga maksud kegelapan di sini adalah penderitaan-penderitaan. Oleh karena itu, mereka (para ulama) menafsirkan seperti itu pada firman Allah Ta’ala, “Katakanlah, “Siapakah yang dapat menyelamatkan kamu dari kegelapan di darat dan di laut?” (Terj. Al An’aam: 62) yakni penderitaan(bencana)nya. Bisa juga ia sebagai ungkapan terhadap siksaan-siksaan dan hukuman-hukuman.”

Hadits-Hadits Tentang Tazkiyatun Nufus (4)

  • Melihat Ke Bawah Dalam Urusan Dunia

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ انْظُرُوا إِلَى مَنْ أَسْفَلَ مِنْكُمْ وَلَا تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ فَهُوَ أَجْدَرُ أَنْ لَا تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Lihatlah orang yang berada di bawah kamu, dan jangan lihat orang yang berada di atas kamu, karena dengan begitu kamu tidak meremehkan nikmat Allah yang diberikan-Nya kepada kamu.” (HR. Bukhari-Muslim)

  • Bermu’amalah Yang Baik Dengan Orang Lain

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَنْ أَحَبَّ أَنْ يُزَحْزَحَ عَنِ النَّارِ وَيَدْخُلَ الْجَنَّةَ فَلْتَأْتِهِ مَنِيَّتُهُ وَهُوَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَلْيَأْتِ إِلَى النَّاسِ الَّذِى يُحِبُّ أَنْ يُؤْتَى إِلَيْهِ

Dari Abu Abdullah bin ‘Amr radhiyallahu ‘anhuma ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barang siapa yang ingin dijauhkan dari neraka dan masuk ke surga, maka datangilah kematian dalam keadaan beriman kepada Allah dan hari Akhir, dan hendaknya ia bersikap kepada orang lain dengan sikap yang yang ia suka jika dirinya disikapi dengannya.” (HR. Bukhari-Muslim)

  • Kebaikan Dapat Menghapus Keburukan

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ « الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمُعَةُ إِلَى الْجُمُعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ » . 

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Shalat yang lima waktu, shalat Jum’at yang satu ke shalat Jum’at berikutnya dan puasa Ramadhan yang satu ke puasa Ramadhan yang selanjutnya menghapuskan dosa-dosa yang ada di antara keduanya apabila ia menjauhi dosa-dosa besar.” (HR. Muslim

  • Berusaha Mencapai Kesempurnaan Dalam Beragama

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ :« إِنَّ الدِّينَ يُسْرٌ ، وَلَنْ يُشَادَّ الدِّينَ أَحَدٌ إِلاَّ غَلَبَهُ ، فَسَدِّدُوا وَقَارِبُوا وَأَبْشِرُوا ، وَاسْتَعِينُوا بِالْغَدْوَةِ وَالرَّوْحَةِ وَشَىْءٍ مِنَ الدُّلْجَةِ »(البخاري) .وَفِي لَفْظٍ: وَالْقَصْدَ الْقَصْدَ تَبْلُغُوا » . 

Dari Abu Hurairah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Beliau bersabda, “Sesungguhnya agama adalah mudah, dan tidak ada seorang pun yang hendak menyusahkan agama kecuali ia akan kalah. Maka bersikap luruslah, mendekatlah dan bergembiralah, serta gunakanlah waktu pagi dan sore serta sebagian dari malam (untuk beribadah).” (HR. Bukhari, dalam sebuah lafaz disebutkan, “Tetaplah sederhana, tetaplah sederhana, niscaya kamu akan sampai.”)

  • Memiliki Kebiasaan Beramal Saleh

عَنْ أَبِي مُوْسَى اْلأَشْعَرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم :« إِذَا مَرِضَ الْعَبْدُ أَوْ سَافَرَ ، كُتِبَ لَهُ مِثْلُ مَا كَانَ يَعْمَلُ مُقِيماً صَحِيحاً » .    

Dari Abu Musa Al Asy’ariy radhiyallahu ‘anhu ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apabila seorang hamba sakit atau bepergian jauh, maka akan dicatat untuknya apa yang dia kerjakan ketika tidak bepergian dan ketika sehat.” (HR. Bukhari)

  • Bersikap Tawadhu’ dan Tidak Sombong

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا نَقَصَتْ صَدَقَةٌ مِنْ مَالٍ وَمَا زَادَ اللَّهُ عَبْدًا بِعَفْوٍ إِلَّا عِزًّا وَمَا تَوَاضَعَ أَحَدٌ لِلَّهِ إِلَّا رَفَعَهُ اللَّهُ *

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sedekah tidaklah mengurangi harta, dan tidaklah Allah menambahkan kepada hamba-Nya yang memaafkan kecuali kemuliaan, dan tidaklah seseorang bertawadhu’ karena Allah kecuali Allah Ta’ala akan meninggikannya.” (HR. Muslim)

  • Tidak Meminta Jabatan dan Kekuasaan

عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ سَمُرَةَ قَالَ قَالَ لِى رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم « يَا عَبْدَ الرَّحْمَنِ لاَ تَسْأَلِ الإِمَارَةَ فَإِنَّكَ إِنْ أُعْطِيتَهَا عَنْ مَسْأَلَةٍ أُكِلْتَ إِلَيْهَا وَإِنْ أُعْطِيتَهَا عَنْ غَيْرِ مَسْأَلَةٍ أُعِنْتَ عَلَيْهَا » .

Dari Abdurrahman bin Samurah ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepadaku, “Wahai Abdurrahman, janganlah meminta jabatan, karena jika engkau diberi karena meminta, maka akan diserahkan kepadamu (tanpa mendapatkan bantuan), dan jika kamu diberi tanpa meminta, maka kamu akan dibantu terhadapnya.” (HR. Muslim)

  • Bersikap Tulus Kepada Orang Lain

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ « مَنْ حَمَلَ عَلَيْنَا السِّلاَحَ فَلَيْسَ مِنَّا وَمَنْ غَشَّنَا فَلَيْسَ مِنَّا ».

Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barang siapa yang mengangkat senjata kepada kami, maka bukan termasuk golongan kami, dan barang siapa yang menipu kami, maka bukan termasuk golongan kami.” (HR. Muslim)

  • Menjauhi Sikap Sombong

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ عَنِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ « لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِى قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ » . قَالَ رَجُلٌ إِنَّ الرَّجُلَ يُحِبُّ أَنْ يَكُونَ ثَوْبُهُ حَسَنًا وَنَعْلُهُ حَسَنَةً . قَالَ « إِنَّ اللَّهَ جَمِيلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاسِ » .

Dari Abdullah bin Mas’ud, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam Beliau bersabda, “Tidak masuk surga orang yang ada dalam hatinya kesombongan (meskipun) seberat dzarrah (debu).” Lalu ada seorang yang bertanya, “Sesungguhnya seseorang senang jika pakaiannya bagus dan sandalnya bagus.” Beliau bersabda, “Sesungguhnya Allah indah, mencintai keindahan. Sombong itu menolak kebenaran dan merendahkan manusia.”  (HR. Muslim)

Selesai dengan pertolongan Allah dan taufiq-Nya, walhamdulillahi Rabbil ‘Alamin.

Wa shallallahu ‘alaa nabiyyinaa Muhammad wa ‘alaa aalihi wa shahbihi wa sallam.

Marwan bin Musa

•••••••••••••••••••••

_*Ya Allah, saksikanlah bahwa kami telah menjelaskan dalil kepada umat manusia, mengharapkan manusia mendapatkan hidayah,melepaskan tanggung jawab dihadapan Allah Ta’ala, menyampaikan dan menunaikan kewajiban kami. Selanjutnya, kepadaMu kami berdoa agar menampakkan kebenaran kepada kami dan memudahkan kami untuk mengikutinya*_

_*Itu saja yang dapat Ana sampaikan. Jika benar itu datang dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala, Kalau ada yang salah itu dari Ana pribadi, Allah dan RasulNya terbebaskan dari kesalahan itu.*_

_*Sebarkan,Sampaikan,Bagikan artikel ini jika dirasa bermanfaat kepada orang-orang terdekat Anda/Grup Sosmed,dll, Semoga Menjadi Pemberat Timbangan Amal Kebaikan Di Akhirat Kelak.*_

_*“Barangsiapa yang mengajak kepada petunjuk, maka baginya ada pahala yang sama dengan pahala orangyang mengikutinya dan tidak dikurangi sedikitpun juga dari pahala-pahala mereka.”* (HR Muslim no. 2674)_

 

Iklan