Mengobati Penyakit ‘Ain (Pandangan Mata Yang Mematikan) 

Alhamdulillah

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in

1.AL-‘AIN ( ﺍْﻟﻌَﻴْﻦُ ) – Pandangan Mata  
2. Haramnya Hasad dan Dengki

3. Berawal dari Pandangan Mata

4. Hakikat ‘Ain

5.Menjaga Anak dari Bahaya ‘Ain

6.Penyakit ‘Ain Melalui Foto dan Video

7.Penyakit ‘Ain, Sebab, Pencegahan danTerapinya

8. Jangan Minta Ruqyah

9. Penjelasan Ulama Tentang Cara Meruqyah

10.Peringatan dari Ruqyah Syirik dan Dukun Kerkedok Tokoh Agama

11.Sihir, Pencegahan dan Pengobatannya

12.Menyingkap Kejahilan Para “Peruqyah

Ruqyah Sesuai Syar’i” Oleh Ustadz Husain Mubarok Lc,MA

Cara Sunnah Mengatasi GangguanJin,Sihir danAin

Mewaspadai Gangguan ‘Ain (PandanganMata Yang Mematikan)

Ruqyah ‘ala Nabi

Pelatihan & Training Ruqyah Mandiri Secara Syar’i


Kajian Mengenal Terapi Ruqyah Oleh Ustadz Abdurrahman Dani

Sesi1:Sesi2

AMALAN SUNNAH & BID’AH DI BULAN MUHARRAM OLEH USTADZSOFYAN CHALID RURAY LC

Cara Mengobati Penyakit ‘Ain-Badrusalam

Doa saat Takut Terkena ‘Ain – Kitab Adz-Dzikr wa Ad-Du’a (Syaikh Prof. Dr. ‘Abdur Razzaq Al-Badr)

Bersihkan Hati Dari Hasad-Abu Ihsan Al Atsary

Mengobati penyakit Hati


https://mp3.radiorodja.com/Mengobati Penyakit Hati

Sihir, Kesurupan dan Penyakit ’Ain-Ust Dadai Hidayat

Ust. Achmad Zainuddin – Mengenal Dunia Sihir dan Perdukunan

Bahaya SIhir dan Perdukunan (DilengkapiContoh Praktek Sihir & Perdukunan)” Oleh Ust Ali Nur Lc

Pembatal Keislaman (Sihir dan macam-macamnya)” Oleh Ustadz Aunur Rofiq bin Ghufron Lc

Sihir(Pembatal Keislaman)-Ust Mizan Qudsiyah

Mengobati Sihir-Ust Ahmad Zainuddin

Ilmu Sihir dan Pengobatannya Dalam Islam-Ust Mizan Qudsiyah

Bentuk Bentuk Sihir-Ust Mizan Qudsiyah

Penjelasan & Hukum Sihir1-Ust Mizan Qudsiyah

Penjelasan & Hukum Sihir2-Ust Mizan Qudsiyah

Tidak Akan Beruntung Para Tukang Sihir (Syeikh Abdurrazzaq,


Ebook

Bahaya Hasad

Bahaya Dengki

Pengobatan Sihir dan Kerasukan

Hukum Sihir dan Perdukunan

Cara Pengobatan Dengan Al Quran

Menjaga Diri Dari Perbuatan Sihir dan Sejenisnya

Hakikat sihir dan hukumnya

Hukum penyihir, peramal, dan semisal mereka serta Hukum Mempercayai Mereka

Haramnya Sihir Pengasih dan Pembenci

Sihir: Ciri-ciri dan Penanggulangannya

10 Jurus Penangkal Sihir, Dengki & Ain

Risalah Tentang Hukum Sihir dan Perdukunan

Fatwa-fatwa Bekenaan Dengan Sihir

Buku Panduan – Benteng Diri Dari Sihir danHisteria 

••

==

Mengobati Penyakit ‘Ain

بسم الله الرحمن الرحيم

➡ Mengobati Penyakit ‘Ain (1)

Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:

Berikut pembahasan tentang penyakit ‘ain dan cara mengobatinya, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat, Allahumma aamin.

  • Pengantar

‘Ain adalah penyakit yang ditimbulkan oleh orang yang hasad melalui matanya saat dia takjub terhadap seseorang.

Penyakit ini muncul ketika seseorang melihat nikmat yang ada pada orang lain, lalu dirinya takjub dan tidak menyebut nama Allah (seperti mengucapkan ‘maasya Allah’, ‘subhaanallah laa quwwata illaa billah’) serta tidak mendoakan keberkahan padanya (seperti mengucapkan ‘barakallah fiik’). Terkadang pandangannya disertai kata-kata atau hanya perasaan tanpa kata-kata, dan terkadang kedua matanya melotot dengan kuat kepada orang lain itu.

  • Macam-Macam ‘Ain

‘Ain ada tiga macam:
Pertama, ‘Ain Mu’jibah, yaitu seseorang memandang sesuatu yang menakjubkan dan tidak menyebut nama Allah padanya kemudian mengungkapkan kalimat yang menunjukkan sangat takjubnya.

Kedua, ‘Ain Muta’ajjibah, yaitu seseorang memandang sesuatu atau seseorang atau suatu keadaannya yang membuat dirinya tercengang namun dia tidak menyebut nama Allah di sana. Misalnya seseorang melihat orang yang sangat gemuk atau sangat kurus sampai tulangnya hampir kelihatan, lalu dia tercengang melihatnya dan mengungkapkan kata-kata yang menunjukkan keheranannya atau melihatnya dengan pandangan yang berbeda dari biasanya.

Ketiga,  ‘Ain Haasidah, ini adalah ‘ain yang paling berbahaya, karena bahayanya yang lebih besar dan pelakunya pun dengki atau hasad kepada orang lain itu, seperti ketika dirinya melihat kenikmatan yang ada pada orang lain, ia pun dengki dan berkeinginan agar nikmat itu hilang dari orang lain itu.

  • Perbedaan antara ‘ain dengan hasad (dengki)

Hasad lebih umum daripada ‘ain, sedangkan ‘ain lebih khusus; dimana setiap orang yang menimpakan ‘ain sudah tentu berhasad, namun belum tentu orang yang berhasad menimpakan ‘ain. Oleh karena itu, apa yang disebutkan dalam surah Al Falaq tentang memohon perlindungan diri dari hasad, mencakup hasad dan ‘ain, dan ini di antara bukti akan cakupan surah Al Falaq yang begitu dalam dan luas, kemukjizatannya, dan sastranya yang tinggi (lihat Bada’i’ul Fawa’id 2/232).

Perbedaan lainnya adalah bahwa hasad disebabkan oleh dengki dan keinginan nikmat yang ada pada orang lain hilang darinya, sedangkan ‘ain disebabkan takjub dan tercengang terhadap sesuatu

Demikian juga orang yang hasad menimpakan bahaya kepada orang yang didengkinya tanpa harus berpapasan langsung dengan orang yang didengkinya, adapun orang yang menimpakan ‘ain maka dengan berpapasan langsung melihat dengan pandangan matanya, lalu diungkapkan, kemudian ada keinginan buruk terhadapnya.

Dengan demikian, ‘ain dapat menimpa kita sekalipun dari orang yang tidak kita kenal ketika bertemu dalam kesempatan tertentu, lalu ia takjub dengan penampilan kita, pakaian, keelokan, anak-anak kita, dsb. Adapun hasad tidak menimpa orang lain kecuali dari orang yang mengenal dan mengetahui keadaan dirinya.

‘Ain disebabkan pandangan dan hati, sedangkan hasad disebabkan hati dan jiwa, meskipun begitu keduanya merupakan energi negatif. Di samping itu, hasad muncul dari orang yang berjiwa buruk, sedangkan ‘ain bisa dari orang yang saleh sebagaimana yang terjadi pada Amir bin Rabi’ah radhiyallahu anhu saat menimpakan ‘ain kepada Sahl bin Hunaif radhiyallahu anhu.

  • ➡ ‘Ain juga bisa ditimpakan oleh jin

Dari Abu Sa’id Al Khudriy radhiyallahu anhu ia berkata, “Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam meminta perlindungan dari pandangan ‘ain oleh jin, lalu dari pandangan ‘ain oleh manusia, namun setelah turun dua surat mu’awwidzatain (surah Al Falaq dan An Naas), maka Beliau berpegang dengan keduanya dan meninggalkan selainnya.” (Hr. Tirmidzi dan Ibnu Majah, dishahihkan oleh Al Albani)

Dari Ummu Salamah radhiyallahu anha bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam melihat di rumahnya seorang anak perempuan yang di wajahnya ada bagian yang hitam, maka Beliau bersabda,

اسْتَرْقُوا لَهَا، فَإِنَّ بِهَا النَّظْرَةَ

Ruqyalah dia, karena padanya ada bekas ‘ain dari jin.”

Berdasarkan kedua hadits ini, maka ‘ain bisa ditimpakan oleh jin maupun manusia. Oleh karena itu, hendaknya seorang muslim menyebut nama Allah saat melepas pakaiannya, memandang di cermin, atau melakukan suatu pekerjaan agar dirinya terhindar dari gangguan jin.

  • Dahsyatnya Penyakit ‘Ain

✅ Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

أَكْثَرُ مَنْ يَمُوْتُ مِنْ أُمَّتِي بَعْدَ قَضَاءِ اللهِ وَقَدَرِهِ بِالْعَيْنِ

Umatku paling banyak wafat setelah karena qadha Allah dan qadarnya adalah karena disebabkan penyakit ‘Ain.” (Hr. Abu Dawud Ath Thaylisi, Bukhari dalam At Tarikh, Al Hakim At Tirmidzi, Al Bazzar, Adh Dhiya dalam Al Mukhtarah, semuanya melalui jalur Jabir bin Abdullah . Al Hafizh dalam Al Fat-h berkata, “Sanadnya hasan,” dan diiikuti pula oleh As Sakhawi. Al Haitsami berkata, “Para perawinya adalah para perawi kitab shahih selain  Thalab bin Habib bin Amr, namun ia tsiqah.” Dishahihkan oleh Al Albani dalam Shahihul Jami no. 1206)

  • Tanda-Tanda Terkena Penyakit ‘Ain

Ada beberapa tanda yang menunjukkan seseorang terkena penyakit ‘ain, di antaranya: Jatuh mendadak tanpa sadar, adanya saf’ah (kehitaman atau pucat, atau merah kehitam-hitaman, atau hitam disertai warna lain) pada wajah, badannya kurus, terasa sempitnya dada, panasnya punggung dan dinginnya ujung-ujung bagian badannya, lemahnya badan, banyak bersendawa padahal tidak makan, banyak menguap, rasa takut yang tidak biasanya,  hati berdebar-debar, mudah marah dan sensitif, rasa sakit di bagian bawah punggung dan antara kedua bahu, tidak dapat tidur di malam hari, tertimpa penyakit aneh, seringnya mengeluarkan air mata dari salah satu mata, tiba-tiba tidak bisa bicara, tidak bisa mendengar, atau melihat, atau sakit tiba-tiba yang tidak diketahui sebabnya, dan sebagainya.

Tanda-tanda ini baik semuanya atau sebagiannya tergantung kuat atau lemahnya ‘ain, namun terkadang bukan karena ‘ain, tetapi karena faktor penyakit pada fisik atau kejiwaan, wallahu a’lam.

  • Sikap yang hendaknya dimiliki peruqyah

1. Mengikhlaskan niat karena Allah Ta’ala.

2. Yakin dan bersangka baik kepada Allah Azza wa Jalla.
3. Membaca ayat Al Qur’an dan doa ruqyah sambil menghayati.

4. Memperkirakan siapa yang membuat seseorang terkena ‘ain. Hal ini dapat diperoleh dengan mendapatkan informasi, mimpi yang menunjukkan pelaku ‘ain, atau merasakan di hatinya orang yang menimpakan ‘ain namun dengan tidak memastikan dan sambil bersikap baik dan bersangka baik kepada orang lain.

5. Meruqyah menggunakan firman Allah Ta’ala (ayat-ayat Al Qur’an), doa-doa dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam, doa-doa yang benar yang tidak mengandung syirik, bid’ah, dan kata-kata yang tidak difahami. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

«اعْرِضُوا عَلَيَّ رُقَاكُمْ، لَا بَأْسَ بِالرُّقَى مَا لَمْ يَكُنْ فِيهِ شِرْكٌ»

Tunjukkanlah kepadaku ruqyah kalian. Tidak mengapa ruqyah yang tidak mengandung syirik.” (Hr. Muslim)

Dalam hadits ini terdapat perintah agar peruqyah ketika menggunakan doa-doa ruqyah menyampaikan kepada para ulama, agar doa-doa itu tidak menyelisihi syariat, wallahu a’lam.

6. Orang yang meruqyah dan diruqyah yakin bahwa yang menyembuhkan adalah Allah Azza wa Jalla, dan bahwa yang dilakukannya hanyalah sebab yang hanya akan bermanfaat dengan izin-Nya.

Faedah: Tidak ada contoh dari Nabi shallallalhu alaihi wa sallam melakukan ruqyah jama’i dengan meminta orang-orang berkumpul di suatu tempat, lalu mereka diruqyah.

  • Cara mengatasi penyakit ‘Ain Sebelum Terjadi

Mengatasi penyakit ‘ain meliputi sebelum terkena penyakit ‘ain dan setelah terkena penyakit ‘ain.

Sebelum terkena penyakit ‘ain atau sebagai tindakan pencegahan adalah dengan cara berikut:

1. Membentengi diri atau orang yang hendak kita bentengi dengan membiasakan berdzikir baik mutlak (tidak ditentukan kapan dan di mana dibaca) maupun muqayyad (ditentukan kapan dan di mana dibaca), rutin membaca Al Qur’an, berdoa, dan menggunakan dzikir perlindungan yang diajarkan oleh syariat, seperti ucapan,

بِسْمِ اللهِ لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي اْلأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ

Bismillaahil-ladzii laa yadhurru ma’as-mihi syai-un, fil ardhi wa laa fis-samaa’, wa huwas-samii’ul ‘aliim”

Artinya: “Dengan nama Allah yang jika disebut, segala sesuatu di bumi dan langit tidak akan berbahaya, Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (sebanyak tiga kali di pagi hari dan sore hari).[i]

Atau dengan doa,

أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّةِ، مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ، وَمِنْ كُلِّ عَيْنٍ لاَمَّة

A’uudzu bikalimaatillaahit-taammah, min kulli syaithoonin wa haammah, wa min kulli ‘ainin laammah”

Aku berlindung kepada Allah dengan kalimat-Nya yang sempurna, dari setan dan serangga beracun, dan dari setiap penyakit ‘ain yang mengumpulkan keburukan bagi orang lain.” (Hr. Bukhari)

2. Ketika melihat sesuatu yang mengagumkan pada diri orang lain, hartanya, anaknya, saudaranya, dan sebagainya mendoakan keberkahan sambil menyebut nama Allah Ta’ala, seperti mengucapkan,

مَا شَاءَ اللهُ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ اَللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَيْهِ

maasya-allaah, laa quwwata illaa billaah’ allahuma barik ‘alaih”

“Ini semua atas kehendak Allah, tidak ada upaya melainkan dengan pertolongan-Nya. Ya Allah, berikanlah keberkahan padanya.”

✅ Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا رَأَى أَحَدُكُمْ مِنْ أَخِيهِ مَا يُعْجِبُهُ، فَلْيَدْعُ لَهُ بِالْبَرَكَةِ

Apabila salah seorang di antara kamu melihat sesuatu yang mengagumkan pada saudaranya, maka doakanlah keberkahan untuknya.” (Hr. Malik, Ibnu Majah, dan Ahmad, dishahihkan oleh Al Albani)

Al Hafizh Ibnu Hajar berkata, “Sesungguhnya ‘ain itu bersama sikap kagum meskipun tidak hasad, dan sekalipun dari orang yang suka kepadanya atau orang yang saleh. Oleh karena itu, orang yang kagum sesuatu hendaknya segera mendoakannya dengan keberkahan, sehingga hal itu sebagai ruqyah darinya.” (Fathul Bari 10/215)

3. Menyembunyikan keindahan yang dimiliki yang dikhawatirkan mengakibatkan tertimpa penyakit ‘ain.

Maraji’: Al Ilaj bir Ruqa Minal Kitab was Sunnah (Dr. Sa’id bin Ali bin Wahf Al Qahthani), Kaifa Tu’alij Maridhaka bir ruqyah Asy Syar’iyyah (Syaikh Abdul Aziz As Sadhan), http://www.nour-alchifaa.com, http://www.alukah.net/sharia/0/74841/#ixzz5Qe716Xyw,  http://fatwa.islamweb.net/fatwa/index.php?page=showfatwa&Option=FatwaId&Id=303682, http://alroqya.com/portal/about_eye/effection/  Maktabah Syamilah versi 3.45, dll.

[i] Hr. Tirmidzi, Abu Dawud, dan Ibnu Majah, lihat Shahih Ibnu Majah 2/332.

=(lanjut Ke Halaman 2)