Tujuh Dosa Besar Yang Membinasakan Di Dunia dan Akhirat

Alhamdulillah

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in

••

1. 7 Dosa Besar Yang Membinasakan

2. Jauhilah Dosa Besar

3. Hukuman Bagi Pelaku Riba

4. Menjauhi Dosa Besar

5. Pengaruh Buruk Perbuatan Dosa

6. Jangan Meremehkan Dosa

7. Dosa Anak Manusia

8. 7 Amalan Membinasakan

9. Bagaimana Umat Islam Bisa Binasa

10. Keutaamaan Mengasuh Anak Yatim

11. Dosa Lari Dari Perang

“7Dosa Besar Membinasakan”Oleh Ustadz MuhajirJamaluddin

“3 Dosa Besar Yang Patut di Jauhkan” OlehUstadz Firdaus Sanusi MA

Tanda – Tanda Dosa Besar” Oleh Ustadz Mahfudz Umri Lc

Dosa Besar Yang Membinasakan-Ust Ahmad Zainuddin

Perkara yang Membinasakan-Ust Syafiq Basalamah

Dosa Besar Yang Membinasakan-Ust Maududi Abdullah

Dosa Besar yang Membinasakan

Ustadz Yazid bin Abdul Qodir Jawas – Dosa-dosa besar

Zainal Abidin Syamsudin – Dosa-DosaPenghalang Rezeki

UstSofyan Chalid bin Idham Ruray-Mewaspadai Tujuh Dosa Yang Membinasakan

Kumpulan Ebook

BahayaRiba ‘

20 Kaidah Paham Riba-Dr Khalid al Musyaiqih

Memakan Harta Haram

Bahaya Zina-Ibnu Qayyim

Dosa-dosa yang Dianggap Biasa – SYEIKHMUHAMMAD BIN SHALEH AL Munajid

Dosa – Dosa Besar-Imam Adz-Dzahabi

Hukuman Menuduh Orang Berzina

Hukuman Qazdaf (Menuduh Berzinah) B.Aran

Tolonglah Aku

Pembunuhan Dengan Sengaja

==

7 Dosa Besar Yang Membinasakan

بسم الله الرحمن الرحيم

  • 7 Dosa Besar Yang Membinasakan

Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:

Berikut pembahasan tentang tujuh dosa besar yang membinasakan seseorang di dunia dan akhirat, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat, Allahumma aamin.

  • Hadits Tujuh Dosa Besar Yang Membinasakan

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ – رضى الله عنه – عَنِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ : « اجْتَنِبُوا السَّبْعَ الْمُوبِقَاتِ » . قَالُوا : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، وَمَا هُنَّ ؟ قَالَ :« الشِّرْكُ بِاللَّهِ ، وَالسِّحْرُ ، وَقَتْلُ النَّفْسِ الَّتِى حَرَّمَ اللَّهُ إِلاَّ بِالْحَقِّ ، وَأَكْلُ الرِّبَا ، وَأَكْلُ مَالِ الْيَتِيمِ ، وَالتَّوَلِّى يَوْمَ الزَّحْفِ ، وَقَذْفُ الْمُحْصَنَاتِ الْمُؤْمِنَاتِ الْغَافِلاَتِ » . 

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Beliau bersabda, “Jauhilah tujuh dosa yang membinasakan!” Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, apa saja itu?” Beliau menjawab, “Syirik kepada Allah, melakukan sihir, membunuh jiwa yang diharamkan Allah untuk dibunuh kecuali dengan alasan yang benar, memakan riba, memakan harta anak yatim, melarikan diri dari peperangan, dan menuduh berzina wanita yang suci mukminah yang tidak tahu-menahu.” (HR. Bukhari-Muslim)

  • Penjelasan:

Sabda Beliau, “Jauhilah” lebih keras daripada kata-kata “Jangan kalian mengerjakan”, karena larangan mendekati lebih keras daripada larangan melakukan suatu perbuatan, dimana dalam kata-kata “jauhilah” mencakup larangan segala yang dapat mendekatkan kepada perbuatan itu.

Sabda Beliau “tujuh dosa yang membinasakan” adalah tujuh dosa besar. Dikatakan “membinasakan“, karena dosa-dosa tersebut menjadi sebab binasa pelakunya di dunia karena hukuman yang diakibatkan darinya dan di akhirat ia akan memperoleh azab.

Dosa besar adalah perbuatan yang dilarang Allah dan Rasul-Nya, dimana perbuatan tersebut ada hadnya (hukumannya) di dunia, atau adanya ancaman berupa azab dan kemurkaan di akhirat atau adanya laknat terhadap pelakunya.

  • ➡ Syirik

Syirik adalah dosa yang paling besar. Allah mengharamkan surga bagi orang yang meninggal di atas perbuatan syirk dan mengekalkan orang itu di neraka, Dia berfirman,

إِنَّهُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ

Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya adalah neraka, tidak ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun.” (QS. Al Maa’idah : 72).

Syirik terbagi dua:

  • ✅ 1. Syirk Akbar (besar),

Syirik ini bisa terjadi dalam Rububiyyah maupun dalam Uluhiyyah. Syirik dalam Rububiyyah misalnya menganggap bahwa di samping Allah Ta’ala ada juga yang ikut serta menguasai dan mengatur alam semesta. Sedangkan syirik dalam Uluhiyyah adalah dengan mengarahkan ibadah kepada selain Allah Subhanahu wa Ta’ala (baik selain Allah itu para malaikat, para nabi, orang-orang yang telah mati, kuburan, batu, keris, matahari, bulan, jin, hewan, maupun lainnya). Misalnya berdoa dan meminta kepada selain Allah, ruku dan sujud kepada selain Allah, berkurban untuk selain Allah (seperti membuat sesaji untuk jin atau penghuni kubur), bertawakkal kepada selain Allah, dan segala bentuk penyembahan/ibadah yang ditujukan kepada selain Allah Ta’ala.

  • ➡ 2. Syirik Ashghar (kecil),


Syirik kecil adalah niat, ucapan, dan perbuatan yang dihukumi syirik oleh Islam, karena bisa mengarah kepada Syirik Akbar dan mengurangi kesempurnaan tauhid seseorang
. Contoh: riya, bersumpah dengan nama selain Allah, merasa sial dengan sesuatu, menisbatkan turunnya hujan karena bintang ini atau itu, tahun ini dan tahun itu.

Contoh syirik lainnya adalah meyakini ramalan bintang (zodiak), melakukan pelet, sihir atau santet, mencari (ngalap) berkah pada benda-benda yang dikeramatkan, memakai jimat, dan membaca jampi-jampi syirik. Demikian pula mengatakan “Hanya Allah dan kamu saja harapanku”, “Aku dalam lindungan Allah dan kamu”, “Dengan nama Allah dan nama fulan” dan kalimat lain yang terkesan menyamakan dengan Allah Ta’ala. Ini semua adalah syirk. Termasuk pula menaati ulama atau umara (pemerintah) ketika mengharamkan apa yang Allah halalkan atau menghalalkan apa yang Allah haramkan.

  • Sihir

Sihir adalah sejumlah pekerjaan setan yang dilakukan oleh pesihir berupa mantera-mantera, bertawassul (mengadakan perantara) kepada setan-setan, dan berupa kalimat yang diucapkan pesihir dengan ditambah dupa/kemenyan dan buhul-buhul yang ditiup-tiup. 

✅ Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman:

وَمِنْ شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ

Dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul.” (Terj. QS. Al Falaq: 4)

Pelaku sihir apabila hendak melakukan prakteknya, biasanya membuat buhul-buhul dari tali lalu membacakan jampi-jampi dengan meniup-niup buhul tersebut sambil meminta bantuan kepada para setan sehingga sihir itu menimpa orang yang disihirnya dengan izin Allah Ta’ala. Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman,

وَمَا هُمْ بِضَارِّينَ بِهِ مِنْ أَحَدٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ

Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi madharat dengan sihirnya kepada seorang pun, kecuali dengan izin Allah.” (Terj. QS. Al Baqarah: 102)

Maksud izin Allah di sini bukan berarti Allah meridhai perbuatan tersebut, karena izin itu ada dua; izin syar’i dan izin kauni. Izin syar’i adalah izin yang diridhai Allah, sedangkan izin kauniy (terkait dengan taqdir-Nya di alam semesta) yang tidak mesti diridhai Allah Subhaanahu wa Ta’ala.

  • Beberapa bentuk sihir

Sihir mempunyai pengaruh pada hati dan badan. Sihir bisa membuat orang sakit, membunuh seseorang, dan memisahkan antara suami dengan istrinya. Sungguh buruk perbuatan ini, sehingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menggolongkannya ke dalam dosa besar.

Di antara sihir ada pula yang hanya berupa tipuan, khayalan dan sulapan yang tampak oleh mata manusia padahal tidak ada hakikatnya, seperti yang dilakukan para pesulap, dan seperti yang dilakukan para pesihir Fir’aun. Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman,

فَإِذَا حِبَالُهُمْ وَعِصِيُّهُمْ يُخَيَّلُ إِلَيْهِ مِنْ سِحْرِهِمْ أَنَّهَا تَسْعَى

Maka tiba-tiba tali-tali dan tongkat-tongkat mereka, terbayang kepada Musa seakan-akan ia merayap cepat, karena sihir mereka.” (Terj. QS. Thaahaa: 66)

  • Hukum sihir

Pada umumnya sihir tidak dapat dilakukan kecuali dengan mengerjakan perbuatan syirik, karena setan yang mengajarkan sihir kepada manusia biasanya meminta orang yang belajar sihir atau mempraktekkannya untuk melakukan perbuatan syirk, seperti berkurban untuk selain Allah Subhaanahu wa Ta’aala atau beribadah kepada selain-Nya. Oleh karena itu, jumhur (mayoritas) para ulama berpendapat bahwa sihir adalah sebuah kekafiran, demikian pula mempelajarinya. Alasannya adalah firman Allah Ta’ala di surah Al Baqarah ayat 102. Hal ini jika sihirnya mengandung syirk, seperti melalui perantaraan setan, meminta bantuan kepadanya dan menggunakan bintang-bintang, dimana di dalamnya pelakunya mendekatkan diri kepada setan dengan berkurban untuk mereka atau beribadah kepada mereka.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

اَلرُّقَى وَالتَّمَائِمُ وَالتِّوَلَةُ شِرْكٌ

Ruqyah (jampi-jampi yang mengandung syirk)[i], tamimah (jimat) dan pelet adalah syirk.” (Shahih, diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Dawud dan Ibnu Majah, lihat Ash Shahiihah 331)

Para ulama berbeda pendapat tentang hukuman had bagi pelaku sihir? Jika dalam sihirnya terdapat kesyirkkan, maka ia dibunuh sebagai murtad. Jundab berkata, “Had bagi penyihir adalah dibunuh dengan pedang (dipancung).” Bajaalah bin ‘Abdah berkata, “Kami pernah menerima surat Umar radhiyallahu ‘anhu setahun sebelum wafatnya yang isinya, “Bunuhlah setiap pesihir laki-laki maupun wanita.”

Tetapi jika sihirnya tidak mengandung kesyirikkan, maka di antara ulama ada yang berpendapat bahwa orang tersebut dibunuh untuk mencegah bahaya yang diakibatkannya dan untuk menghindarkan gangguannya terhadap kaum muslimin, tentunya dengan memperhatikan maslahat.

Ibnu Hubairah dalam kitabnya Al Isyraaf ‘alaa madzaahibil asyraaf berkata, “Apakah pelaku sihir dibunuh karena melakukan hal itu dan menggunakannya?” Imam Malik dan Ahmad mengatakan “Ya.”, Imam Syafi’i dan Abu Hanifah mengatakan “Tidak.”, namun jika sihir yang dilakukannya mengakibatkan tewasnya seseorang, maka menurut Imam Malik, Syafi’i dan Ahmad bahwa pelakunya dibunuh.

 Sedangkan Imam Abu Hanifah berpendapat, tidak dibunuh sampai ia melakukan berulang kali atau mengakui tindakan (kejahatannya) terhadap orang tertentu. Jika sudah dibunuh, maka menurut mereka semua selain Imam Syafi’i adalah sebagai hukuman had, sedangkan Imam Syafi’i berpendapat bahwa ia dibunuh karena sebagai qishas.

Jika pesihirnya adalah seorang Ahli Kitab, maka menurut Abu Hanifah bahwa ia dibunuh sebagaimana pesihir yang muslim, namun Imam Malik, Ahmad dan Syafi’i berpendapat bahwa ia tidak dibunuh karena ada kisah Lubaid bin Al A’sham yang melakukan sihir (tetapi tidak dibunuh). Para ulama juga berselisih tentang wanita muslimah yang melakukan sihir? Abu Hanifah berpendapat bahwa wanita tersebut tidak dibunuh, akan tetapi dipenjarakan. Sedangkan Imam Malik, Ahmad dan Syafi’i berpendapat bahwa ia seperti laki-laki (dibunuh). Wallahu a’lam

  • Riba

Riba secara bahasa artinya bertambah. Sedangkan secara syara’ adalah penambahan pada ra’sul maal (harta pokok) sedikit atau banyak. Riba bisa juga diartikan dengan kelebihan antara nilai barang yang diberikan dengan nilai barang yang diterima.

Riba terbagi dua; Riba Nasii’ah dan Riba Fadhl.

Riba Nasii’ah artinya tambahan yang disyaratkan oleh pemberi pinjaman dari si peminjam sebagai ganti dari penundaan.

Riba Fadhl artinya terjadinya kelebihan di salah satu barang pada barang-barang yang terkena hukum riba (ribawi), yakni menjual uang dengan uang atau makanan dengan makanan dengan adanya kelebihan.

Di dalam hadits disebutkan lebih jelas pengharaman riba pada enam barang; emas, perak, bur/gandum, sya’ir, kurma dan garam. Jika barang-barang ini dijual dengan barang yang sejenis, diharamkan adanya kelebihan di antara keduanya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الذَّهَبُ بِالذَّهَبِ وَالْفِضَّةُ بِالْفِضَّةِ وَالتَّمْرُ بِالتَّمْرِ وَالْبُرُّ بِالْبُرِّ وَالشَّعِيرُ بِالشَّعِيرِ وَالْمِلْحُ بِالْمِلْحِ سَوَاءٌ بِسَوَاءٍ مِثْلٌ بِمِثْلٍ مَنْ زَادَ أَوْ اسْتَزَادَ فَقَدْ أَرْبَى الْآخِذُ وَالْمُعْطِي سَوَاءٌ

Emas dengan emas, perak dengan perak, kurma dengan kurma, sya’ir dengan sya’ir, gandum dengan gandum, garam dengan garam, sama dan sebanding. Barang siapa menambah-nambah atau minta ditambah maka ia telah melakukan riba, baik yang mengambil atau yang meminta hukumnya sama.” (HR. Ahmad dan Bukhari)

Hadits ini jelas sekali tentang haramnya menjual emas dengan emas; apa pun macamnya, perak dengan perak apa pun macamnya kecuali secara sama di samping langsung serah terima. 

Tentang riba, Allah Subhaanahu wa Ta’aala berfirman,

الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لَا يَقُومُونَ إِلَّا كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ

 “Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan karena (tekanan) penyakit gila. (Al Baqarah: 275)

Di ayat tersebut Allah Subhaanahu wa Ta’aala memberitahukan bahwa orang yang bermu’amalah dengan riba tidak dapat bangkit dari kuburnya pada hari kebangkitan melainkan seperti berdirinya orang yang terkena penyakit ayan, hal ini disebabkan mereka memakan riba ketika di dunia.

Allah Subhaanahu wa Ta’aala mengancam neraka kepada orang yang memakan riba. Mencabut keberkahan pada harta yang bercampur riba, yaitu pada firman-Nya “Yamhaqullahurr ribaa,” sehingga harta itu hanyalah membuat kelelahan baginya ketika di dunia, azab baginya ketika di akhirat dan ia tidak dapat mengambil manfaatnya.

Allah Subhaanahu wa Ta’aala juga melaknat semua yang ikut serta dalam akad riba, dilaknat-Nya orang yang memberi pinjaman (yang mengambil riba), orang yang meminjam (yang akan memberikan riba), penulis yang mencatatnya dan dua saksinya. Imam Muslim meriwayatkan dari Jabir bin Abdillah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ آكِلَ الرِّبَا وَمُؤْكِلَهُ وَكَاتِبَهُ وَشَاهِدَيْهِ وَقَالَ هُمْ سَوَاءٌ

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat pemakan riba, pemberinya, dua saksinya dan penulisnya. Beliau juga bersabda, “Mereka sama (dosanya).”

✅ Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda:

اَلرِّبَا اِثْنَانِ وَسَبْعُوْنَ بَابًا أَدْنَاهَا مِثْلُ إِتْيَانِ الرَّجُلِ أُمَّهُ

Riba itu memiliki tujuh puluh dua pintu, yang paling ringannya adalah seperti seseorang mendatangi (menggauli) ibunya.” (Shahih dengan semua jalannya, diriwayatkan oleh Thabrani dalam Al Awsath dan lainnya dari hadits Al Barraa’ bin ‘Azib, hadits ini memiliki syahid-syahid dari Abu Hurairah, Sa’ad bin Zaid dan lainnya, lihat Ash Shahiihah (1871, 1433))

✅ Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan, “Pengharaman riba lebih keras daripada pengharaman maisir, yaitu judi.”

Bahkan memakan riba adalah sifat orang-orang Yahudi yang mendapatkan laknat, lihat surat An Nisaa’: 161.

(Lanjut ke Halaman 2)

    Iklan