Kemungkaran dan Kemaksiatan di Sekitar Kita (Bag. 1)

Alhamdulillah

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in

••

1.Kemaksiatan Dan Dampak Negatifnya Terhadap Individu dan Masyarakat

2.Buah Kemaksiatan dan Kelalaian

3.Dosa Yang Terus Mengalir

4.Cara Menasehati Orang Yang Terang-Terangan

5.Bagaimana Diketahui Kalau Musibah ItuHukuman Atau Ujian Untuk Meningkatkan Derajat

6.Jangan Cuek Ketika Melihat Maksiat

7.Penjelasan Isykal Hadits Mengenai Orang Yang Bermaksiat Ketika Sendirian

8. Muhajirin Orang Yang Maksiat Terangan

==

Di Antara Dampak Buruk Debat – 5 Menit yang Menginspirasi 3Mb

Nasihat Untuk Suami Agar Tidak Bosan Dengan Istrinya-Ust Syafiq Basalamah 5Mb

Tenar Bukan Berarti Benar _ Dr. Musyaffa Ad Dariny

Hukum Debat Di Media Sosial -Yufid.tv

Silakan Berdebat, Dengan Syarat – Ustadz Muflih Safitra, MSc

Berkaca Dari Sang Pemimpin – Ustadz Mizan Qudsiyah 17Mb

Segeralah Bangkit – Ustadz Anas Burhanuddin_ Lc.

Allah Maha Ganjil – Ustadz Dr. Firanda Andirja, Lc,2Mb

Kupas Tuntas Istighosah – Ustadz Dr. Abdullah Roy

Cara Mengubah Kemungkaran-Ust ArisMunandar

Sabar Dalam Menghadapi Kemungkaran-Ust ArisMunandar

Bagaimana Cara Berdakwah Ketika Melihat Ke mungkar an, Sedangkan Ilmu Belum Cukup-Ust Abdul Hakim Amir Abdat

Kewajiban Kita Melihat Kemungkaran-Ust Abu Ubaidah As Sidawy

Dampak Buruk Kemaksiatan-Ust Ahmad Zainuddin

Jangan Remehkan Maksiat-Ust Mizan Qudsiyah

Meninggalkan Maksiat Apa Berpahala

Obat Kecanduan Maksiat-Ust Ahmad Zainuddin

Pengaruh Dosa dan Maksiat-Ust Yazid Jawas

Pengaruh Maksiat Terhadap Keimanan-Ust Mizan Qudsiyah

Tatkala Bermaksiat-Ust Firanda Andirja

••

Ebook

Meninggalkan Maksiat karena Allah

Hukum Menutupi Pelaku Maksiat

Perbuatan Dalam Waktu Singkat Namun Berdampak.Besar

HUBUNGAN DOSA, KEMAKSIATAN DAN AKHLAK DENGAN Aqidah

Dampak Negatif Kemaksiatan

DOSA-DOSA YANG DIANGGAP BIASA

Bukan Dosa Ternyata dosa

Bermacam Dosa Yang Menyebabkan Masuk Neraka

===

  • Kemungkaran dan Kemaksiatan di Sekitar Kita (Bag. 1)

Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada.Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:

Berikut pembahasan tentang Akhlak, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat,

بسم الله الرحمن الرحيم

  • Kemungkaran di Sekitar Kita (Bag. 1)

Segala puji bagi Allah, shalawat dan salam semoga terlimpah kepada Rasulullah, kepada keluarganya, kepada para sahabatnya dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari Kiamat, amma ba’du:

Sebagian kita meremehkan masalah maksiat. Padahal maksiat merupakan sebab seseorang dimasukkan ke dalam neraka. Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman,

وَمَن يَعْصِ اللّهَ وَرَسُولَهُ وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُ يُدْخِلْهُ نَارًا

Dan barang siapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya dan melanggar ketentuan-ketentuan-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka.” (QS. An Nisaa’: 14)

Tidakkah kita mengetahui, bahwa api neraka itu diberi kekuatan 69 kali api di dunia? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

«نَارُكُمْ جُزْءٌ مِنْ سَبْعِينَ جُزْءًا مِنْ نَارِ جَهَنَّمَ» ، قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنْ كَانَتْ لَكَافِيَةً قَالَ: «فُضِّلَتْ عَلَيْهِنَّ بِتِسْعَةٍ وَسِتِّينَ جُزْءًا كُلُّهُنَّ مِثْلُ حَرِّهَا»

Api kalian adalah satu dari tujuh puluh bagian api neraka Jahannam.” Lalu ada yang bertanya, “Wahai Rasulullah, satu bagian saja sudah cukup.” Beliau bersabda, “Neraka dilebihkan dengan 69 bagian, dan masing-masing bagian sama panasnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Bahan bakar api neraka adalah manusia dan batu, dan para penjaganya adalah para malaikat yang kasar dan keras. Siapkah kita tahan terhadap siksaan itu? Oleh karena itu, hendaklah kita berhenti dari berbuat maksiat.

Berikut ini, penulis akan menyebutkan beberapa maksiat yang diremehkan oleh sebagian kita –mungkin juga diri kita-, semoga Allah Azza wa Jalla menjadikan penulisan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat, Allahumma Aamiin.

  • ➡ 1.          Syirk kepada Allah

Syirk adalah dosa atau maksiat yang paling besar secara mutlak dan sebagai dosa yang membinasakan di dunia dan akhirat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

« اجْتَنِبُوا السَّبْعَ الْمُوبِقَاتِ » . قَالُوا : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، وَمَا هُنَّ ؟ قَالَ :« الشِّرْكُ بِاللَّهِ ، وَالسِّحْرُ ، وَقَتْلُ النَّفْسِ الَّتِى حَرَّمَ اللَّهُ إِلاَّ بِالْحَقِّ ، وَأَكْلُ الرِّبَا ، وَأَكْلُ مَالِ الْيَتِيمِ ، وَالتَّوَلِّى يَوْمَ الزَّحْفِ ، وَقَذْفُ الْمُحْصَنَاتِ الْمُؤْمِنَاتِ الْغَافِلاَتِ » .

Jauhilah tujuh dosa yang membinasakan!” Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, apa saja itu?” Beliau menjawab, “Syirk kepada Allah, melakukan sihir, membunuh jiwa yang diharamkan Allah untuk dibunuh kecuali dengan alasan yang benar, memakan riba, memakan harta anak yatim, melarikan diri dari peperangan dan menuduh berzina wanita yang suci mukminah yang tidak tahu-menahu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Di antara contoh syirk[i] adalah: (1) Berdoa kepada selain Allah, seperti kepada wali, jin, kuburan, nabi, benda keramat, dll. (2) Beribadah dan sujud kepada kuburan, (3) Thawaf mengelilingi kuburan, (4) Berkurban atau menyembelih kepada selain Allah, (5) Menganggap bahwa di samping Allah Subhaanahu wa Ta’ala ada pula yang ikut serta mengatur alam semesta, (6)  Meyakini adanya benda-benda keramat, dan bahwa benda-benda itu dapat memberikan manfaat dan menghindarkan bahaya, (7) Menghalalkan apa yang Allah haramkan dan mengharamkan apa yang Allah halalkan karena mengikuti pimpinan, (8) Meyakini zodiak, (9) Melakukan praktek sihir, perdukunan, dan ramalan, (10) Berbuat riya (mencari pujian manusia atas ibadahnya), (11) Thiyarah (merasa sial dengan sesuatu), termasuk pula merasa sial dengan terbangnya burung ke sebelah kiri, merasa sial dengan bulan dan hari tertentu, (12) Bersumpah dengan nama selain Allah, (13) Menyetarakan sesuatu dengan Allah Subhaanahu wa Ta’ala, (14) Menisbatkan turunnya hujan kepada bintang, (15) Mencari berkah pada benda-benda yang dikeramatkan, seperti keras dan sebagainya, (16) Memakai jimat, (17) Menamakan anak dengan nama-nama yang menghambakan kepada selain Allah Subhaanahu wa Ta’ala, seperti Abdul Husain (hamba Husain), dsb

  • ➡ 2.          Meninggalkan shalat

Shalat adalah tiang agama Islam, rukun Islam yang kedua, ibadah yang paling utama, dan sebagai batas pemisah antara seseorang dengan kekufuran atau kesyirkkan. Orang yang meninggalkannya diancam masuk neraka. Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman,

{مَا سَلَكَكُمْ فِي سَقَرَ–قَالُوا لَمْ نَكُ مِنَ الْمُصَلِّينَ

Apakah yang memasukkan kamu ke dalam Saqar (neraka)?”–Mereka menjawab, “Kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan shalat,” (QS. Al Muddatstsir: 42-43)

  • ➡ 3.          Durhaka kepada kedua orang tua

Dalam Sunan Nasa’i disebutkan, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

«لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنَّانٌ، وَلَا عَاقٌّ، وَلَا مُدْمِنُ خَمْرٍ»

Tidak masuk surga orang yang mengungkit-ungkit pemberian, orang yang durhaka kepada orang tua, dan pecandu minuman keras.” (Dishahihkan oleh Al Albani)

  • ➡ 4.          Enggan melaksanakan shalat berjamaah.

✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَيَنْتَهِيَنَّ أَقْوَامٌ عَنْ وَدْعِهِمْ الْجَمَاعَاتِ أَوْ لَيَخْتِمَنَّ اللَّهُ عَلَى قُلُوبِهِمْ ثُمَّ لَيَكُونُنَّ مِنْ الْغَافِلِينَ

Hendaknya orang-orang berhenti meninggalkan shalat berjamaah atau Allah akan mengunci mati hati mereka sehingga mereka menjadi orang-orang yang lalai.”(HR. Ibnu Majah, dan dishahihkan oleh Al AlBani)  

  • ➡ 5.          Enggan membayar zakat

✅ Allah Subhaanahu wa Ta’aala berfirman,

وَالَّذِينَ يَكْنِزُونَ الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَلاَ يُنفِقُونَهَا فِي سَبِيلِ اللّهِ فَبَشِّرْهُم بِعَذَابٍ أَلِيمٍ

Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih,” (QS. At Taubah: 34)

  • ➡ 6.          Tidak menjalankan puasa di bulan Ramadhan

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ketika aku sedang tidur, tiba-tiba ada dua orang yang menghampiriku dan memegang  lenganku, kemudian membawaku ke sebuah gunung yang sulit didaki. Keduanya berkata, “Naiklah” aku berkata, “Aku tidak sanggup mendaki.” Keduanya berkata, “Kami akan memudahkannya untukmu.” Maka aku pun naik. Ketika aku telah berada di tengah gunung tiba-tiba terdengar suara keras. Aku bertanya, “Suara apa ini?” Mereka menjawab, “Ini adalah longlongan penghuni neraka.” Lalu aku diajak berjalan, tiba-tiba aku bertemu dengan beberapa orang yang menggantungkan urat kakinya, sedangkan rahang mereka robek mengucurkan darah. Aku pun bertanya, “Siapakah mereka?” Keduanya menjawab, “Mereka adalah orang-orang yang berbuka sebelum tiba waktunya.” (HR. Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban dalam kedua shahihnya, dishahihkan oleh Al Albani dalam Shahihut Targhib no. 1005)

  • ➡ 7.          Tidak menunaikan ibadah haji padahal mampu

✅ Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman,

وَلِلّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلاً وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ الله غَنِيٌّ عَنِ الْعَالَمِينَ

Mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah. Barang siapa mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam.” (QS. Ali Imran: 97)

✅ Sa’id bin Jubair rahimahullah berkata, “Tetangga saya yang kaya meninggal dunia, namun tidak berhaji, maka saya tidak menyalatkannya.”

  • ➡ 8.          Membunuh orang lain

✅ Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman, “Dan barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja maka balasannya adalah Jahannam, ia kekal di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan mengutukinya serta menyediakan azab yang besar baginya.” (QS. An Nisaa’: 93)

  • ➡ 9.          Bunuh diri

✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ قَتَلَ نَفْسَهُ بِشَيْءٍ عُذِّبَ بِهِ وَمَنْ شَهِدَ عَلَى مُسْلِمٍ أَوْ قَالَ مُؤْمِنٍ بِكُفْرٍ فَهُوَ كَقَتْلِهِ وَمَنْ لَعَنَهُ فَهُوَ كَقَتْلِهِ وَمَنْ حَلَفَ عَلَى مِلَّةٍ غَيْرِ الْإِسْلَامِ كَاذِبًا فَهُوَ كَمَا حَلَفَ

Barang siapa yang membunuh dirinya dengan sesuatu, maka ia akan diazab dengannya. Barang siapa yang mengatakan kafir kepada seorang muslim atau mukmin, maka ia sama saja telah membunuhnya. Barang siapa yang melaknatnya, maka ia sama seperti membunuhnya, dan barang siapa yang bersumpah di atas agama selain Islam secara dusta, maka ia seperti yang ia sumpahkan.” (HR. Ahmad, Syu’aib Al Arnauth berkata, “Isnadnya shahih sesuai syarat Bukhari dan Muslim.”)

  • ➡ 10.      Memutuskan tali silaturrahim

✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

«لاَ يَدْخُلُ الجَنَّةَ قَاطِعٌ»

Tidak masuk surga orang yang memutuskan tali silaturrahim.” (HR. Bukhari dan Muslim)

  • ➡ 11.      Berzina

✅ Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman,

وَلاَ تَقْرَبُواْ الزِّنَى إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاء سَبِيلا

ً

Dan janganlah kamu mendekati zina. Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (QS. Al Israa’: 32)

  • ➡ 12.      Menuduh zina kepada wanita yang baik-baik

Dalilnya sudah disebutkan

  • ➡ 13.      Pacaran

✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لاَ يَخْلُوَنَّ أَحَدُكُمْ بِامْرَأَةٍ، فَإِنَّ الشَّيْطَانَ ثَالِثُهُمَا،

Janganlah sekali-kali salah seorang di antara kamu berduaan dengan seorang wanita, karena setan yang ketiganya.” (HR. Ahmad, Tirmidzi, dan Hakim, dan dinyatakan shahih isnadnya

 oleh Pentahqiq Musnad Ahmad cet. Ar Risalah)

  • ➡ 14.      Bersentuhan dengan lawan jenis

✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

«لَأَنْ يُطْعَنَ فِي رَأْسِ أَحَدِكُمْ بِمِخْيَطٍ مِنْ حَدِيدِ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمَسَّ امْرَأَةً لَا تَحِلُّ لَهُ ”

Sungguh, ditusuknya kepala salah seorang di antara kamu dengan jarum besi itu lebih baik baginya daripada ia menyentuh wanita yang tidak halal baginya.” (HR. Thabrani, dan dishahihkan oleh Al Albani dalam Shahihul Jami’ no. 5045)

  • ➡ 15.      Wanita membuka aurat.

✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

«صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا، قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ، وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مُمِيلَاتٌ مَائِلَاتٌ، رُءُوسُهُنَّ كَأَسْنِمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ، لَا يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ، وَلَا يَجِدْنَ رِيحَهَا، وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنْ مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا»

Dua jenis penghuni neraka yang belum aku lihat, yaitu segolongan orang yang memiliki cambuk seperti ekor sapi, dimana mereka gunakan cambuk itu memukul manusia, dan wanita yang berpakaian namun telanjang, membuat orang lain menyimpang, dan berjalan dengan melenggokkan badan, kepala mereka seperti punuk unta Khurasan yang miring. Mereka tidak masuk surga dan tidak mencium wanginya, padahal wanginya dapat tercium sejauh perjalanan sekian dan sekian.” (HR. Muslim)

[i] Contoh syirk yang kami sebutkan di atas mencakup syirk besar dan syirk kecil.

= √√√√ Lanjut Ke Halaman 2 √√√√√