Faedah-Faedah Dari Kisah Nabi Musa ‘alaihi salaam dan Tetap Tegar Di Atas Manhaj Salaf 

Alhamdulillah

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in

••

Bersama Nabi Musa ‘alaihi salaam-Ust.Syafiq Basalamah

Mendulang Hikmah Dari Kisah Nabi Musa-Ust.Firanda Andirja

Kisah Nabi Musa Dalam Surah Al-Qashah-Ust.Firanda Andirja

**

Kemuliaan Lailatul Qodr,Waktunya,Tanda-Tandanya,Amalan 10 Hari Akhir Ramadhan-Ust.Sofyan Chalid Ruray.mp3
https://app.box.com/s/hkyu67ofunjukwwrcrdmys82bqch2tm0
Membenci Syariat Yang Rasulullah Bawa-Ust.Thantawi Abu Muhammad.mp3
https://app.box.com/s/hw4177ohveswx7kadlck80er54knb9k5
Nabi Palsu Di Masa Hidpnya Rasulullah-Ust Syauqi Al Yamani.mp3
https://app.box.com/s/2mf5m69s6ggzgpbtubzue9ysak2qv7ks
Serial Ramadhan (Kesalahan-Kesalahan Orang Yang Berpuasa)-Ust.Ahmad Firdaus.mp3
https://app.box.com/s/osywekx0hpr3w43ginzfsixomukwu0k3
Serial Ramadhan (Keutamaan Umroh Di Bulan Ramadhan)-Ust.Ahmad Firdaus.webm
https://app.box.com/s/24qa57aqcqa2n4hkmn71s8nccjlx0sjd
==
Adat Yang Menjadi Sumber Hukum-Ust.Harits Abu Naufal.webm
https://app.box.com/s/fxj74nbti6tl8y9orbxo6jo094l2pl6s
SerialRamadhan-Wajib Mengamalkan Al-Qur’an-Ust.Ahmad Firdaus.webm
https://app.box.com/s/arzdoodpixteivvyi1c49ynuek1cp2eh
Taqwa Dalam Puasa-Ust Zaid Susanto.webm
https://app.box.com/s/zl6p8zf6k1mfpk7o2d7wmq7gmgss1b3n
Tawassul Antara Yang Disyariatan dan Tidak Diperbolehkan-Ustadz Abu Hanifah Ibnu Yasin-mc.m4a
https://app.box.com/s/jeqx2usr13t46ffjdltgddsu9dh3sy9z
Pemberontak dan Pendukung Kezaliman Penguasa Akan Terusir Dari Telaga Nabi-Ust.Sofyan Chalid Ruray.webm
https://app.box.com/s/ynkwan4wes7a9ji3o4ajyt1n95el3yvo
Puasa Tapi Maksiat Jalan Terus-Ust.Aris Munandar.webm
https://app.box.com/s/2g14utsxynjbmwi55fmtpkj6k2v18vy2
Serial Ramadhan-Keutamaan Memberi Makanan Berbuka-Ustadz Ahmad Firdaus.webm https://app.box.com/s/bg2p5yzxhoyw9ue6ho7gq3ngbrb5aask
***
Sunnah-Sunnah Yang Sering Terlupakan Dibulan Ramadhan-Ust.Dr.Firanda Andirja.mp3
https://app.box.com/s/mdw00eqfvru479e0jvhgm4zvv6co3inm
Tanya Jawab Ramadhan-Ust.SyamsuRizal.mp3
https://app.box.com/s/bae59ln23j13q8jimwe8xqn57wx0eoz5
Yang Disangka Dilarang Di Bulan Ramadhan-Ust.Dr.Firanda Andirja.mp3
https://app.box.com/s/ikcfc5bf1qe7raxm5tcczp7p4pcg8ua4
Hijrah Bukan Sekedar Trend-Ust Mufy Hanif Tholib.webm
https://app.box.com/s/mmfhb6djmpv9ckodmxcduftcp431cf6i
Apa itu Sufi dan Tasawuf part 2-Ustadz Harist Abu Naufal.webm
https://app.box.com/s/nedxougpzup271vxa2jskftdr4kyto58
Dosa Sekecil Apapun Akan Memasukannmu Ke Neraka-Ust.Harits Abu Naufal.mp3
https://app.box.com/s/eibkphvc75f0tod18aeyaolbzp1awnyz
Jangan Gara Gara Paslonnya Tidak Terpilih_ Memberontak Kudeta Demo Ust Abdullah Husni.mp3
https://app.box.com/s/nxwd4kwaatum1drny7psgnzmxjgvfaxb
 

((Webm diputar dengan mx Player di android))
==

Faedah-Faedah Dari Kisah Nabi Musa ‘alaihi salaam

Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada.Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:

Berikut pembahasan tentang, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat,

kunjungi blog di https://bit.ly/2L0zNlR

Ebook Islam https://bit.ly/2vjhBt1

Mp3 Kajian: https://bit.ly/2Vg2wqJ

Ebook Islam 2: https://bit.ly/2UBykBM

mp3 kajian sunnah 2: https://bit.ly/2DDAn2x

Gabung Grup Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR

**

FAEDAH-FAEDAH DARI KISAH NABI MUSA -‘alaihis salaam-

  • ➡ [1]- BUAH DARI KESABARAN MUSA -‘alaihis salaam- DAN KAUMNYA

Kita perhatikan kisah Musa -‘alaihis salaam- dan kisah kemenangan serta keberhasilannya. Sungguh, Allah telah menolongnya atas Fira’un dan pasukannya dengan kemenangan yang nyata…

Bagaimana bentuk kemenangan tersebut? Apakah dengan cara mengadakan kudeta politik sehingga menyampaikan Musa kepada singgasana Mesir?

✅ Jawaban yang benar adalah: Apa yang Allah kabarkan dalam Al-Qur’an.

Sungguh, Allah memilih Musa dengan risalah dan dengan firman-Nya. Allah membebaninya untuk berdakwah mengajak Fir’aun kepada Allah. Maka Musa melaksanakan perintah Rabb-nya dan dia menjelaskan bukti-bukti yang nyata atas kebenaran risalahnya.

{فَأَرَاهُ الآيَةَ الْكُبْرَى * فَكَذَّبَ وَعَصَى * ثُمَّ أَدْبَرَ يَسْعَى * فَحَشَرَ فَنَادَى * فَقَالَ أَنَا رَبُّكُمُ الأعْلَى}

Lalu Musa memperlihatkan kepadanya mu’jizat yang besar. Tetapi Fir’aun mendustakan dan mendurhakai. Kemudian dia berpaling seraya berusaha menantang (Musa). Maka dia mengumpulkan (pembesar-pembesarnya) lalu berseru memanggil kaumnya. (Seraya) berkata: “Akulah tuhanmu yang paling tinggi”.” ( QS. An-Naazi’aat: 20-24 ) …

✅ Dan kaum Fir’aun justru menambah permusuhan Fir’aun kepada Musa dan kaumnya, sebagaimana firman Allah -Ta’aalaa-:

{وَقَالَ الْمَلأ مِنْ قَوْمِ فِرْعَوْنَ أَتَذَرُ مُوسَى وَقَوْمَهُ لِيُفْسِدُوا فِي الأرْضِ وَيَذَرَكَ وَآلِهَتَكَ قَالَ سَنُقَتِّلُ أَبْنَاءَهُمْ وَنَسْتَحْيِي نِسَاءَهُمْ وَإِنَّا فَوْقَهُمْ قَاهِرُونَ}

Dan para pemuka dari kaum Fir’aun berkata (kepada Fir’aun): “Apakah kamu membiarkan Musa dan kaumnya untuk berbuat kerusakan di negeri (Mesir) ini dan meninggalkanmu dan tuhan-tuhanmu?” Fir’aun menjawab: “Akan kita bunuh anak laki-laki mereka dan kita biarkan hidup anak-anak perempuan mereka dan sesungguhnya kita berkuasa penuh atas mereka.” ( QS. Al-A’raaf: 127 )

Adapun sikap Musa dalam menghadapi tindakan Fir’aun yang melampaui batas ini; maka di dalamnya terdapat pelajaran bagi para da’i yang mengajak kepada Allah:

{قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ اسْتَعِينُوا بِاللَّهِ وَاصْبِرُوا إِنَّ الأرْضَ لِلَّهِ يُورِثُهَا مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ}

Musa berkata kepada kaumnya: “MOHONLAH PERTOLONGAN KEPADA ALLAH DAN BERSABARLAH. Sesungguhnya bumi (ini) milik Allah; diwariskan-Nya kepada siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya. Dan kesudahan (yang baik) adalah bagi orang-orang yang bertakwa.” ( QS. Al-A’raaf: 128 )

✅ Dan perkara sudah sangat sulit hingga mencapai puncaknya. Maka Bani Israil menyampaikan keluhannya kepada Musa:

{قَالُوا أُوذِينَا مِنْ قَبْلِ أَنْ تَأْتِيَنَا وَمِنْ بَعْدِ مَا جِئْتَنَا قَالَ عَسَى رَبُّكُمْ أَنْ يُهْلِكَ عَدُوَّكُمْ وَيَسْتَخْلِفَكُمْ فِي الأرْضِ فَيَنْظُرَ كَيْفَ تَعْمَلُونَ}

Kaum Musa berkata: “Kami telah ditindas (oleh Fir’aun) sebelum engkau datang kepada kami dan setelah engkau datang.” Musa menjawab: “Mudah-mudahan Allah membinasakan musuhmu dan menjadikan kamu khalifah di bumi; maka Allah akan melihat bagaimana perbuatanmu.”.” ( QS. Al-A’raaf: 129 )

✅ Lihatlah kepada tarbiyah (pengajaran yang diberikan oleh) para nabi! Dan lihatlah kepada kesabaran mereka ketika menghadapi situasi dan keadaan yang sulit!!…

Kemudian Allah menghendaki untuk membinasakan mereka (Fir’aun dan kaumnya) dan menolong Musa dan Bani Isra-il dari kejelekkan mereka (Fir’aun dan kaumnya). Maka Allah menetapkan bagi mereka cara yang bijaksana; tanpa ada revolusi dan tidak juga kudeta politik. Karena syari’at para nabi dan akhlak mereka enggan untuk melakukan pengkhianatan, dan makar rahasia, serta menumpahkan darah manusia; hanya untuk mencapai kepada kekuasaan -seberapa pun mulia tujuannya-…

✅ Itulah cara-cara mulia yang dilakukan oleh Musa dan orang yang beriman kepadanya:

Sabar atas keadaan sulit…

Sabar atas penyembelihan (yang dilakukan Fir’aun terhadap anak-anak laki-laki mereka)…

Sabar atas pembunuhan…

Dan hal itu tidak menggoyahkan iman mereka, dan tidak merusak ‘Aqidah mereka, serta tidak menghilangkan kesabaran mereka.

Ternyata hal itu menjadi jalan untuk kemenangan mereka…

Jalan untuk membinasakan musuh mereka…

Jalan yang telah ditentukan oleh Rabb mereka…

Jalan yang kita masih bisa membacanya sampai sekarang…

Tidak tercium aroma politik sama sekali…

Tidak ada juga kudeta politik…

  • ➡ [2]- TERBUKTI…MUSA -‘alaihis salaam- TIDAK MENGINGINKAN KEKUASAAN

✅ Dan di sana juga ada faedah lain; yaitu: kalaulah Musa berusaha mengadakan kudeta politik dan menginginkan kekuasaan untuk menegakkan Daulah (negara) -sebagai puncak dari tujuan risalah para nabi-; maka tentunya dia akan segera kembali ke Mesir; karena kesempatan (untuk menjadi penguasa) sekarang terbuka lebar; dimana: Allah telah membinasakan Fir’aun dan bala tentaranya, tentunya yang tersisa hanyalah: wanita, anak-anak, serta para pelayan.

Kenapa kemudian Musa tidak mengambil kesempatan yang sangat besar ini dan menegakkan Daulah (negara) di negeri yang Allah sifatkan dengan firman-Nya:

{كَمْ تَرَكُوا مِنْ جَنَّاتٍ وَعُيُونٍ * وَزُرُوعٍ وَمَقَامٍ كَرِيمٍ * وَنَعْمَةٍ كَانُوا فِيهَا فَاكِهِينَ}

Betapa banyak taman-taman dan mata air-mata air yang mereka tinggalkan, juga kebun-kebun serta tempat-tempat kediaman yang indah, dan kesenangan-kesenangan yang dapat mereka nikmati di sana.” ( QS. Ad-Dukhaan: 25-27 ) [Lihat: Majmuu’ul Fataawa (XXVII/505-506)]

Justru dia tinggal di padang pasir Saina’ tanpa Daulah (negara), tanpa kekuasaan, dan tanpa pemerintahan?!!

Sehingga harus kita katakan: Sungguh, Musa adalah seorang rasul yang mulia, rasul yang agung, termasuk Ulil ‘Azmi, dia telah menyampaikan tugas kerasulan dengan cara yang paling baik dan paling sempurna.”

[Manhajul Anbiyaa’ Fid Da’wah Ilallaah Fiihil Hikmah Wal ‘Aql (hlm. 177-179), karya Syaikh Rabi’ bin Hadi Al-Madkhali -hafizhahullaah-]

  • ➡ [3]- LALU…APA SEBENARNYA YANG DIINGINKAN MUSA?!

✅ “Allah -Ta’aalaa- berfirman:

{إِنَّ فِرْعَوْنَ عَلا فِي الأرْضِ وَجَعَلَ أَهْلَهَا شِيَعًا يَسْتَضْعِفُ طَائِفَةً مِنْهُمْ يُذَبِّحُ أَبْنَاءَهُمْ وَيَسْتَحْيِي نِسَاءَهُمْ إِنَّهُ كَانَ مِنَ الْمُفْسِدِينَ}

Sungguh, Fir’aun telah berbuat sewenang-wenang di muka bumi dan menjadikan penduduknya berpecah belah, dia menindas segolongan dari mereka (Bani Isra-il), dia menyembelih anak laki-laki mereka dan membiarkan hidup anak perempuan mereka. Sungguh, Fir’aun termasuk orang yang berbuat kerusakan.” ( QS. Al-Qashshash: 4 )

Dan kaum (pengikut) Fir’aun adalah orang-orang musyrik serta penyembah berhala -tanpa diragukan lagi-.

Maka, bagaimanakah Musa memulai dakwahnya? Apakah dia menuju perbaikan ‘Aqidah umat penyembah berhala tersebut? Ataukah dia memulainya dengan menuntut hak-hak Bani Isra-il dan merebut kekuasaan serta berusaha keras untuk mendirikan Daulah (negara) Islam dengan mengambil alih kekuasaan dari tangan-tangan para thaghut (orang-orang yang melampaui batas) -yang pemimpin terdepannya adalah Fir’aun yang mengaku tuhan-?!

SUNGGUH, DAKWAH MUSA ADALAH SEPERTI DAKWAH PARA PENDAHULUNYA DAN SAUDARA-SAUDARANYA DARI KALANGAN PARA NABI: SUNGGUH, RABB-NYA TELAH MEWAHYUKAN PONDASI TAUHID KEPADANYA DAN ALLAH MEMILIHNYA UNTUK MENGEMBAN RISALAH SERTA MELAKSANAKAN IBADAH KEPADANYA.

Allah -Ta’aalaa- berfirman:

{وَهَلْ أَتَاكَ حَدِيثُ مُوسَى * إِذْ رَأَى نَارًا فَقَالَ لأهْلِهِ امْكُثُوا إِنِّي آنَسْتُ نَارًا لَعَلِّي آتِيكُمْ مِنْهَا بِقَبَسٍ أَوْ أَجِدُ عَلَى النَّارِ هُدًى * فَلَمَّا أَتَاهَا نُودِيَ يَا مُوسَى * إِنِّي أَنَا رَبُّكَ فَاخْلَعْ نَعْلَيْكَ إِنَّكَ بِالْوَادِ الْمُقَدَّسِ طُوًى * وَأَنَا اخْتَرْتُكَ فَاسْتَمِعْ لِمَا يُوحَى * إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لا إِلَهَ إِلا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلاةَ لِذِكْرِي * إِنَّ السَّاعَةَ آتِيَةٌ أَكَادُ أُخْفِيهَا لِتُجْزَى كُلُّ نَفْسٍ بِمَا تَسْعَى}

Apakah telah sampai kepadamu kisah Musa? Ketika dia (Musa) melihat api, lalu dia berkata kepada keluarganya: “Tinggallah kamu (di sini), sesungguhnya aku melihat api, mudah-mudahan aku dapat membawa sedikit nyala api kepadamu atau aku akan mendapat petunjuk di tempat api itu.” Maka ketika dia mendatangi tempat api itu; dia dipanggil: “Wahai Musa! Sungguh, Aku adalah Rabb-mu, maka lepaskanlah kedua terompahmu; sesungguhnya engkau berada di lembah yang suci, Thuwa. Dan Aku telah memilih engkau; maka dengarkanlah apa yang akan diwahyukan (kepadamu). Sungguh, Aku ini Allah, tidak ada sesembahan (yang berhak diibadahi) selain Aku; maka beribadahlah kepada-Ku dan dirikanlah Shalat untuk mengingat Aku. Sungguh, Hari Kiamat itu akan datang, Aku merahasiakan (waktunya) agar setiap orang dibalas sesuai dengan apa yang dia usahakan.” ( QS. Thaahaa: 9-15 )

Demikianlah pembuka risalahnya; diwahyukan kepadanya ‘Aqidah Tauhid, dan dia -secara pribadi- dibebani untuk melaksanakannya pada diri sendiri kemudian dilaksanakan di kehidupannya.

Kemudian dia dibebani untuk mendakwahkan pondasi yang agung ini; maka Allah mengutusnya kepada Fir’aun, dan menjelaskan cara untuk mendakwahinya serta gaya bahasa bijaksana untuk menghadapi Fir’aun.

✅ Allah -Ta’aalaa- berfirman:

{اذْهَبْ إِلَى فِرْعَوْنَ إِنَّهُ طَغَى * فَقُلْ هَلْ لَكَ إِلَى أَنْ تَزَكَّى * وَأَهْدِيَكَ إِلَى رَبِّكَ فَتَخْشَى}

Pergilah engkau kepada Fir’aun! Sesungguhnya dia telah melampaui batas, dan katakanlah (kepada Fir’aun): “Adakah keinginanmu untuk membersihkan diri (dari kesesatan)? Dan engkau akan kupimpin ke jalan Rabb-mu agar engkau takut kepada-Nya?” ( QS. An-Naazi’aat: 17-19 )

Dan Allah menguatkannya (membantunya) dengan saudaranya: Harun; agar lebih kuat dalam menegakkan hujjah. Dan Allah mengajari keduanya untuk bersikap lemah lembut dalam berdakwah; karena itulah jalan terbaik untuk bisa menyampaikan hidayah kepada orang yang memang Allah kehendaki untuk memberikan hidayah kepadanya:

{اذْهَبَا إِلَى فِرْعَوْنَ إِنَّهُ طَغَى * فَقُولا لَهُ قَوْلا لَيِّنًا لَعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَى}

Pergilah kamu berdua kepada Fir’aun karena dia benar-benar telah melampaui batas; maka berbicaralah kamu berdua kepadanya (Fir’aun) dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan dia sadar atau takut.” ( QS. Thaahaa: 43-44 )

Maka, keduanya melaksanakan perintah Rabb-nya dan berdakwah mengajak kepada Allah; DENGAN TUJUAN AGAR DIA (FIR’AUN) MENDAPAT HIDAYAH DAN AGAR DIA MEMBERSIHKAN DIRI; AGAR DIA MASUK KE DALAM GOLONGAN ORANG YANG TAKUT KEPADA ALLAH DAN MENJAGA DIRI DARI AKIBAT (JELEK) KESYIRIKAN DAN KEZHALIMAN.”

[Manhajul Anbiyaa’ Fid Da’wah Ilallaah Fiihil Hikmah Wal ‘Aql (hlm. 67-68), karya Syaikh Rabi’ bin Hadi Al-Madkhali -hafizhahullaah-]

  • ➡ [4]- FAEDAH:

KERAS DALAM MEMBANTAH AHLI BID’AH; BUKAN BERARTI WALA’ (LOYAL) KEPADA ORANG KAFIR…

Kadangkala seorang mukmin perlu bertindak keras dalam meluruskan saudaranya melebihi tindakannya terhadap orang kafir. Tidakkah anda lihat Nabi Musa -‘alaihis salaam- bersikap lembut terhadap Fir’aun akan tetapi bersikap keras terhadap saudaranya sendiri: Nabi Harun -‘alaihis salaam-. Allah -Ta’alaa- menceritakannya dalam Al-Qur’an:

{…وَأَخَذَ بِرَأْسِ أَخِيهِ يَجُرُّهُ إِلَيْهِ…}

“…dia (Musa) memegang kepala saudaranya (Harun) sambil menarik ke arahnya…” ( QS. Al-A’raaf: 150 )

LANTAS, SIAPAKAH YANG BOLEH MENUDUH BAHWA NABI MUSA TELAH MELANGGAR PRINSIP WALA’ (LOYALITAS SESAMA MUSLIM) DAN BARA’ (BERLEPAS DIRI TERHADAP MUSUH)?! ATAU MENUDUH BELIAU TELAH BERBUAT DAN BERKATA LANCANG TERHADAP SAUDARANYA SERTA BERLAKU LEMBUT TERHADAP THAGHUT?!

[Madaarikun Nazhar Fis Siyaasah (hlm. 96- cet. VIII), karya Syaikh ‘Abdul Malik bin Ahmad Ramadhani Al-Jaza-iri -hafizhahullaah-]

-FAEDAH-FAEDAH RUKUN IMAN (hlm. 129-139), karya: Ahmad Hendrix-

https://drive.google.com/file/d/0B3FT6ui1GzNVaGN2V28yMXFfNEU/view?usp=docslist_api

**

  • Muhasabahlah Wahai Anakku

Ummu Sufyan Ats-Tsauri rahimahallah adalah ibunda dari seorang Imam Ahlil Hadits, Amirul Mukminin dalam ilmu hadits di zamannya. Sang Bunda menasehati anaknya tentang hakekat ilmu:

يَا بَنِي اُطْلُبُ العِلْمَ ، وَأنا أَكْفِيْكَ مِنْ مِغْزَلِي يَا بَنِي ، إِذَا كَتَبْتَ عَشْرَةَ أحَادِيثْ ، فَانْظُرْ هَلْ تَرَى فِي نَفْسِكَ زِيَادَةً فِي خَشْيَتِكَ ، وَحِلْمِكَ وَوَقَارِكَ ، فَإِن لَمْ تَرَ ذَلِكَ ، فَاعْلَم أنَّهَا تَضُرُّكَ ، وَلَا تَنْفَعُكَ

Wahai putraku, tuntutlah ilmu, dan aku siap membiayaimu dari pintalanku…Wahai putraku, jika engkau telah mencatat sepuluh kalimat, maka perhatikan: Apakah bertambah rasa takutmu (khasy-yah), sabarmu (hilm), dan sopan-santunmu (waqaar)? Jika engkau tidak demikian, maka ketahuilah bahwa semua kalimat tadi akan membahayakanmu dan tidak bermanfaat bagimu.”

✅ Ini menunjukkajn kealiman sang Bunda yang demikian paham hakekat ilmu. Ilmu haruslah melahirkan rasa takut, sebagaimana firman Allah

إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ

Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama (Al-Qur’an Surat Al-Fathir: 28)

Bukan hanya rasa takut kepada Allah yang meningkat, namun juga kesabaran dan kemampuan menahan marah serta perilaku sopan. Karena semua sifat ini adalah ciri hamba Allah yang berilmu dan shalih. (Dinukil dari buku Ibunda Para Ulama karya Ustadz Dr. Sufyan bin Fuad Baswedan hafizhahullah)

Wahai anakku jika bertambah prestasimu lihat pula apakah bertambah rasa syukurmu kepada Allah dan budi pekertimu? Jika tidak maka percuma prestasimu dan pialamu…

Wahai anakku jika hasil UNBK atau PAT mu sangat memuaskan, maka lihat pula apakah bertambah baik adab dan tabiatmu? Jika tidak maka sedikit sekali ilmu bermanfaat yang kau miliki

✅ Wahai anakku jika bertambah gelar akademismu, maka lihat pula apakah bertambah baik takwamu dan akhlakmu? Jika tidak demikian maka sia-sia gelar sarjanamu…

Wahai anakku jika bertambah rajin engkau ngaji kitab ulama dan sering hadir di kajian tematik, maka lihat pula sopan santunmu. Jika tidak bertambah maka ilmu mu tidak membuat kokoh kepribadianmu…

Muhasabahlah wahai anakku… Zadakumullah ilman nafi

Dakwah Al-Hanif@Dumay

**

  • Sikap Tengah Terhadap Pemimpin

Abu Ubaidah As Sidawi

Ahli Sunnah wal Jama’ah dalam sikap mereka terhadap pemerintah antara dua kelompok:

✅ 1. Kelompok yang berlebihan2 kepada pemerintah, mengkultuskan mereka, mendukung kedzaliman mereka, membela mati2-an perbuatan mereka. Ini sikap ghuluw yg terlarang.

✅ 2. Kelompok yang merendahkan para pemimpin, mengkafirkan, menyebarkan aib di muka umum, dan mengkudeta mereka. Ini adalah sikap yang keliru juga.

✅ Ciri khas Ahli Sunnah wal Jamaah adalah wasath (pertengahan) antara dua sikap tersebut: mereka menghormati pemimpin, taat kpd nya, sabar atas kedzaliman mereka, dan mendoakan kebaikan untuk mereka. Namun mereka juga bukan penjilat dan bukan pendukung kecurangan dan ketidakadilan pemerintah.

✅ Oleh karena itu, termasuk kesalahan jika kita membela kecurangan & kedzaliman pemimpin, sebagaimana termasuk kesalahan memprovokasi rakyat untuk aksi2 yang beresiko kerusakan bahkan hilangnya nyawa.

Saudaraku… Tetaplah tegar di atas manhaj wasath ini, jangan menjadi bagian dari dua kelompok di atas, terutama di saat fitnah, jangan plin plan sehingga terjerumus dalam jeratan Syetan.

Dari Ummu Salamah ﺭﺿﻲ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰٰ ﻋﻨﻬﺎ , ia berkata bahwa Rasulullah Muhammad ﷺ bersabda, “Kalian akan dipimpin oleh para penguasa, kalian mengenal mereka namun kalian mengingkari (perbuatan mereka),
barangsiapa yang membenci kemungkarannya, maka ia telah berlepas diri dan barangsiapa yang mengingkarinya, sungguh ia telah selamat. Tetapi bagi orang yang ridha dan patuh (mengikutinya) terhadap pemimpin tersebut.
” Para Shahabat langsung bertanya,
Wahai Rasulullah, apakah kami boleh memeranginya?” Beliau ﷺ menjawab, “Tidak, selama mereka mengerjakan shalat, yaitu barangsiapa yang membenci dan mengingkari dengan hatinya.” (Shahiih, HR. Muslim, no. 1854 [63], Abu Dawud, no. 4760, 4761, dan at-Tirmidzi, no. 2265)

Dalam riwayat lain terdapat tambahan :
Tidak, selama mereka masih shalat lima waktu bersama kalian.” (Shahiih, HR. Ahmad, no. 25319)

Semoga Allah ﺗﺒﺎﺭﻙ ﻭﺗﻌﺎﻟﻰٰ memberikan hidayah dan taufiq.
***

~~~••~~~ (Lanjut ke Halaman 2) ~~•~~~•

    Iklan