Ramadhan Besok (Bag.4)

Alhamdulillah

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in

••

1.Berpuasa Dari Yang Diharamkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala
2.Penyakit Berbahaya: Merasa Punya Jasa dalam Dakwah
3.Puasa Tidak Wajib Bagi Anak Kecil
4.Meraih Kebaikan dan Kebahagiaan dengan Ilmu Syar’i
5.Berpuasa, Menahan Diri Dari Yang Haram
6.Mengapa Masalah Perbudakan Tetap Dibahas, Padahal Sudah Tidak Ada
7.Langkah-Langkah Praktis Mengetahui Hadits Shahih Bagi Orang Awam 
==

Dimana Al-Qur’anmu-Ust.Syafiq Basalamah.webm
https://app.box.com/s/8gygtwywyx4kj6ozk6tzq5sh5dv0w3ou
Hanya Allah Pemberi Syafaat-Ust.Lalu Ahmad Yani.webm
https://app.box.com/s/gcnuiepad9cytq9qo57nydi73qx2sl7q
Ibadah Hanya kepada Allah Dengan Cinta,Harap,Dan Takut-Ust.Yazid Jawas.mp3
https://app.box.com/s/2rghmvxl2lgc598xrbj2bu5zufjgya7g
Ilmu Agama-Ust.Dr.Firanda Andirja.mp3
https://app.box.com/s/gqv6r37nn6ftqtnlf06z9h0nr62zq4hn
Islam Mengajak Pada Persatuan Bukan Perpecahan-Ust Yazid Jawas.mp3
https://app.box.com/s/wf3lksn6mre55pjkr4rwos6pp1bh13zl
Jauhi Keributan Jangan Jadi Ruwaibidhoh-Ust.Sofyan Chalid Ruray.mp3
https://app.box.com/s/wien1t3o5o2vkz1gxn5gnmgaatw7b742
Puasa dan Al-Quran-Ust.Dr.Firanda Andirja.mp3 https://app.box.com/s/427knri2e1xhd3nkxx0nehuuccrgi9pb
Serial Ramadhan Hukum Bersetubuh Di Siang Hari Ramadhan-Ust.Ahmad Firdaus.mp3
https://app.box.com/s/ctqb4wmgevgqd46kkczdmstq9q8oc2v1
Serial Ramadhan Makan Minum Saat Puasa Karena Lupa-Ust.Ahmad Firdaus.mp3
https://app.box.com/s/sqnsdwrtoo54yeoa3w7ikf4ltglaffma
Serial Ramadhan Nasehat Untuk Para Wanita-Ust.Ahmad Firdaus.mp3
https://app.box.com/s/rmf5xyefissto7f2p36rtlfc9prhwxdg
Tanya Jawab Ramadhan Ustadz Dr Aspri Rahmat Azai.MA.mp3
https://app.box.com/s/37dlm2fqtxpj73yffcj8dkw3cghhbklj
Untuk Apa Beribadah-Ust.Syafiq Basalamah.mp3
https://app.box.com/s/qjxsec5xky8noep6rxw7bcxh248f7c9l
Berburu Kunci Surga-Ust.Nizar Saad Jabal.mp3
https://mir.cr/1FFH4D23
https://drive.google.com/file/d/1MM-gnQr86FsX74MrYMBahu4Cpa0_s1zk/view?usp=drivesdk
—(WEBM DIPUTAR DENGAN MX PLAYER DI ANDROID)—
***
Ebook
Zikir dan Sunnah Harian Nabi shallallahu alaihi wasallam-Dr. Abdullah bin Hamod Al-Forih 173Halaman
https://app.box.com/s/s8qh0awonemdq5spgdued67y5zc9io19
Bekal Berpuasa-Fahad bin Yahya Al ‘Amariy 246Halaman
https://app.box.com/s/ceztjzztk5wzcbicg92evys634puyg06
Untaian Faedah Dari Ayat Puasa-Muhammad Abduh Tuasikal 113Halaman
https://app.box.com/s/b4w6kyv0f020vurhwjpx5e8nrp3qg3kp
Menjaga Tauhid-Syeikh Abdullah bin Abdul Aziz bin Baz 133Halaman
https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id-menjaga-tauhid.pdf
Ad-Daa’ Wa Ad-Dawaa’ Macam-macam Penyakit Hati yang.Membahayakan dan Resep Pengobatannya -Karya : Ibnu Qayyim Al Jauziyah-566Halaman
https://app.box.com/s/dfnvyzv4xyzwxk14a9e5i1w0gmx4ygxx 

==

➡ Ramadhan Besok Bag.4

Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada.Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hinggahari kiamat, amma ba’du:

Berikut pembahasan tentang, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat,

kunjungi blog di https://bit.ly/2L0zNlR

Ebook Islam https://bit.ly/2vjhBt1

Mp3 Kajian: https://bit.ly/2Vg2wqJ

Ebook Islam 2: https://bit.ly/2UBykBM

mp3 kajian sunnah 2: https://bit.ly/2DDAn2x

Gabung Grup Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR

==

  • ➡ *TETAP SEMANGAT*

ﺑﺴﻢ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﺮﺣﻤﻦ ﺍﻟﺮﺣﻴﻢ

ﺍﻟﺤﻤﺪ ﺍﻟﻠﻪ ﻭﺍﻟﺼﻼﺓ ﻭﺍﻟﺴﻼﻡ ﻋﻠﻰ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ﻭ ﻋﻠﻰ ﺁﻟﻪ ﻭﺃﺻﺤﺎﺑﻪ ﻭﻣﻦ ﺗﺒﻌﻬﻢﺑﺈﺣﺴﺎﻥ ﺇﻟﻰ ﻳﻮﻡ ﺍﻟﻘﻴﺎﻣﺔ ﺃﻣﺎ ﺑﻌﺪ

Dalam setiap kegiatan pasti akan ada waktu malasnya, dalam setiap perjalanan terkadang harus ada waktu istirahatnya..Memang kita bukan orang hebat seperti para ulamā, mereka bisa.beramal dengan begitu luar biasa, bahkan dulu Imām An Nawawi.rahimahullāh pernah tidak merebahkan badannya hingga dua tahun lamanya.

Beliau selama dua tahun tersebut tidak pernah istirahat dengan tidur yang nyaman, beliau jika terkalahkan dengan rasa kantuk,.beliau hanya tidur sesaat dengan bertumpu pada kitāb-kitābnya. Kemudian beliau bangun kembali untuk melanjutkan belajar dan menulis karyanya, sebagaimana hal tersebar disebutkan dalam kitāb Uluhul Hima.

Jika kita melihat, kita membaca biografi para ulamā lainnya, akan.kita temukan bagaimana keajaiban waktu yang mereka miliki. Nah, walaupun kita bukan seperti mereka, pada bulan Ramadhān yang telah sampai pada titik pertengahan ini, jangan biarkan ibadah kita kendor (tetap kenceng), tetap digas hingga Ramadhān.nanti berakhir.Kemudian kita lanjutkan dengan amal yang lainnya.

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam pernah menyampaikan:

ﻟِﻜُﻞِّ ﻋَﻤَﻞٍ ﺷِﺮَّﺓً ، ﻭَﻟِﻜُﻞِّ ﺷِﺮَّﺓٍ ﻓَﺘْﺮَﺓٌ ، ﻓَﻤَﻦْ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﺷِﺮَّﺗُﻪُ ﺇِﻟَﻰ ﺳُﻨَّﺘِﻲ ﻓَﻘَﺪْ ﺃَﻓْﻠَﺢَ ،ﻭَﻣَﻦْ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﻓَﺘْﺮَﺗُﻪُ ﺇِﻟَﻰ ﻏَﻴْﺮِ ﺫَﻟِﻚَ ﻓَﻘَﺪْ ﻫَﻠَﻚَ

_”Pada setiap amalan pasti ada masa bersemangatnya dan pada setiap semangat pasti akan datang waktu malasnya. Dan.barangsiapa ketika waktu malas menghampirinya dan tetap di atas sunnah, maka sungguh di telah beruntung. Dan barangsiapa.ketika malas menghampirinya dan ia lepas dari sunnah Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam, maka sungguh dia telah binasa.”_.(Hadīts shahīh riwayat Ibnu Hibbān 1/187, dan di shahīhkan oleh.Syaikh Albāniy di dalam Shahīh At Taghib 56)

✅ Sehingga saat kita sudah mulai bosan dengan suatu amalan dan sudah tidak bisa disemangati lagi, setelah usaha kita yang maksimal untuk menyemangatinya, maka carilah amalan yang sesuai dengan petunjuk Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Jika sedang malas shalāt maka kita membaca Al Qurān. Jika malas membaca Al Qurān maka kita berdzikir. Jika kita malas berdzikir maka kita mambantu orang lain (misalnya membantu panitia buka puasa, membantu panitia tarawih) atau sekedar bersih-bersih masjid.

Yang mana pada intinya kita harus berusaha untuk optimal dalam memilih pos-pos pahala yang bisa kita lakukan sesuai dengan kemampuan kita.

Dan Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam pernah menyatakan:

ﺃَﺣَﺐَّ ﺍﻟْﺄَﻋْﻤَﺎﻝِ ﺇِﻟَﻰ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺃَﺩْﻭَﻣُﻬَﺎ ﻭَﺇِﻥْ ﻗَﻞَّ

_”Amalan yang paling dicintai oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla adalah amalan yang sifatnya kontinu (terus menerus) walaupun amalan tersebut sedikit.”_ (Hadīts shahīh riwayat Bukhāri)

Semoga yang sedikit ini bisa tetap semangat dalam mencari pos-pos pahala di bulan Ramadhān yang mulia ini.

Semoga bermanfaat. Wallāhu Ta’āla A’lam Bishawāb.

**

  • ➡ *AMALAN YANG DILIPATGANDAKAN*

Bagaimana amal kita dilipatgandakan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla di bulan Ramadhān?

Terkait pertanyaan tersebut, terdapat sebuah hadīts yang diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah, beliau berkata dalam kitāb Shahīhnya, “Bab tentang keutamaan bulan Ramadhān jika kabarnya benar”. (Maksudnya jika hadītsnya shahīh).

✅ Lalu beliau membawakan sebuah hadīts yang cukup panjang,

ﻭﻋﻦ ﺳﻠﻤﺎﻥ ﺍﻟﻔﺎﺭﺳﻲ – ﺭﺿِﻲ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻨﻪ – ﻗﺎﻝ: ﺧﻄَﺒَﻨﺎ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ – ﺻﻠَّﻰ ﺍﻟﻠﻪﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠَّﻢ – ﻓﻲ ﺁﺧِﺮ ﻳﻮﻡٍ ﻣﻦ ﺷﻌﺒﺎﻥ ﻓﻘﺎﻝ : )) ﻳﺎ ﺃﻳﻬﺎ ﺍﻟﻨﺎﺱ، ﻗﺪ ﺃﻇﻠَّﻜﻢ ﺷﻬﺮٌﻋﻈﻴﻢ ﻣُﺒﺎﺭَﻙ، ﺷﻬﺮٌ ﻓﻴﻪ ﻟﻴﻠﺔٌ ﺧﻴﺮٌ ﻣﻦ ﺃﻟﻒ ﺷﻬﺮ، ﺟﻌَﻞ ﺍﻟﻠﻪﺻِﻴﺎﻣﻪ ﻓﺮﻳﻀﺔ،ﻭﻗﻴﺎﻡَ ﻟﻴﻠﻪ ﺗﻄﻮُّﻋًﺎ، ﻣَﻦ ﺗﻘﺮَّﺏ ﻓﻴﻪﺑﺨَﺼﻠﺔٍ ﻣﻦ l ﺍﻟﺨﻴﺮ ﻛﺎﻥ ﻛﻤَﻦ ﺃﺩَّﻯ ﻓﺮﻳﻀﺔً ﻓﻴﻤﺎﺳِﻮﺍﻩ،ﻭﻣَﻦ ﺃﺩَّﻯ ﻓﺮﻳﻀﺔً ﻓﻴﻪ ﻛﺎﻥ ﻛﻤَﻦ ﺃﺩَّﻯ ﺳﺒﻌﻴﻦ ﻓﺮﻳﻀﺔً ﻓﻴﻤﺎ ﺳﻮﺍﻩ، ﻭﻫﻮ ﺷﻬﺮﺍﻟﺼﺒﺮ، ﻭﺍﻟﺼﺒﺮ ﺛﻮﺍﺑُﻪ ﺍﻟﺠﻨَّﺔ …….. …….

_Dari Salmān Al Fārisi, beliau berkata Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam pernah memberikan khutbah kepada kami pada hariterakhir bulan Sya’bān. Beliau mengatakan:_

_”Wahai manusia, telah menaungi kalian bulan yang agung (bulanbyang berbarakah) bulan yang di sana ada satu malam yang mana malam itu ibadahnya lebih baik daripada 1000 bulan. Allāh jadikan pada bulan itu puasanya wajib dan shalāt malamnya sebagai ibadah tambahan._

_Siapa yang mendekatkan diri kepada Allāh dengan suatu hal yang sunnah (suatu kebaikan) maka dia seakan-akan sedang melakukan suatu ibadah yang wajib pada bulan yang lainnya._

_Dan barangsiapa melakukan ibadah wajib pad bulan tersebut, maka seakan-akan dia sedang melakukan 70 kewajiban di bulan yang lainnya._

_Dan itu adalah bulan kesabaran dan kesabaran pahalanya adalah Surga……..(dst.)”_

✅ Ibnu Qudamah melanjutkan hadītsnya, tetapi kita cukupkan dengan potongan ini.

Dari potongan hadīts ini kita tahu bahwasanya Ramadhān memiliki keutamaan yang cukup banyak, di antaranya adalah dilipatgandakannya pahala. Siapa yang melakukan ibadah sunnah maka berpahala wajib,nsiapa yang melakukan ibadah wajib maka berpahala 70 kali ibadah wajib dan lain sebagainya.

Namun yang disayangkan hadīts tersebut dihukumi sebagai hadīts yang dhaif oleh Syaikh Al Bāniy rahimahullāh karena permasalahan pada rawi yang bernama ‘Āli bin Zaid bin Jud’an. Dan hal ini sudah terindikasi dengan keraguan Ibnu Khuzaimah rahimahullāh ketika membawakan hadīts ini. Beliau berkata dalam judul babnya tadi: “Jika kabar (hadītsnya) benar (shahīh)”.

Walaupun hadīts tersebut dhaif, tetapi di sana ada juga perkataan ulamā salaf berkaitan dengan perlipatan pahala pada bulan Ramadhān

Di antaranya adalah:

➡ ⑴ Ātsār yang disebutkan oleh Ibnu Rajab dalam Kitāb beliau Lathaif Ma’arif.

Dalam kitāb tersebut beliau membawakan perkataan Imām An Nakha’i, beliau berkata:

ﺻﻮﻡ ﻳﻮﻡ ﻣﻦ ﺭﻣﻀﺎﻥ ﺃﻓﻀﻞ ﻣﻦ ﺃﻟﻒ ﻳﻮﻡ ﻭﺗﺴﺒﻴﺤﻪ ﻓﻴﻪ ﺃﻓﻀﻞ ﻣﻦ ﺃﻟﻒﺗﺴﺒﻴﺤﻪ ﻭﺭﻛﻌﺔ ﻓﻴﻪ ﺃﻓﻀﻞ ﻣﻦ ﺃﻟﻒ ﺭﻛﻌﺔ

_”Puasa satu hari dibulan Ramadhān lebih baik daripada puasa 1000 hari di bulan lainnya. Dan satu kali seorang mengucapkan Subhānallāh pada bulan Ramadhān lebih utama daripada 1000 tasbih di bulan yang lain. Dan satu raka’at lebih baik daripada 1000 raka’at dibulan yang lainnya.”_

Ini adalah potongan dari perkataan beliau (Imām An Nakha’i)

berkaitan dengan pelipatgandaan pahala pada bulan Ramadhān. Dan ada sebuah kaidah dikalangan para ulamā bahwa ibadah yang dilakukan pada bulan (waktu) yang mulia maka pahalanya akan dilipatgandakan lebih banyak daripada biasanya.

✅ Di antara contohnya adalah malam Lailatul Qadr, yang mana malam itu lebih baik daripada 1000 bulan. Dan terkait pahala puasa Allāh juga telah menyatakan bahwasanya puasa itu adalah untuk Ku dan Akulah yang akan menentukan pahalanya (Kata Allāh Subhānahu wa Ta’āla). Sehingga walaupun hadīts yang disebutkan tidak shahīh dan ātsār ulamā pun belum bisa kita pastikan kebenarannya setidaknya dengan dasar bulan Ramadhān adalah bulan yang mulia dan Allāh akan melipatgandakan pahala pada bulan-bulan yang mulia, setidaknya hal ini bisa membuat kita semakin giat dalam ibadah.

Semakin rajin dalam menciptakan pundi-pundi pahala untuknkehidupan kita di hari yang tidak bermanfaat lagi jual beli (rupiah tidak bermanfaat lagi)

**.

  • ➡ *MEMPERBANYAK BACAAN AL QURĀN*

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam pernah memisalkan seorang muslim yang tidak membaca alQurān seperti buah kurma, yang mana buah kurma tersebut rasanya lezat namun tidak memiliki bau.harum.

Dan seorang muslim yang mau membaca Al Qurān diibaratkan oleh beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) seperti buah utrujah, yang mana buah tersebut yang rasanya enak serta memiliki bau.harum semerbak.

Bulan Ramadhān adalah bulan dimana Al Qurān diturunkan.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

ﺷَﻬۡﺮُ ﺭَﻣَﻀَﺎﻥَ ﭐﻟَّﺬِﻱٓ ﺃُﻧﺰِﻝَ ﻓِﻴﻪِ ﭐﻟۡﻘُﺮۡﺀَﺍﻥُ

_”Bulan Ramadhān adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al Qurān.”_(QS. Al Baqarah: 185)

Atas dasar inilah, dahulu para ulamā memfokuskan diri mereka.untuk memperbanyak bacaan Al Qurān pada bulan Ramadhān.

Ada yang mengkhatamkan Al Qurān setiap tiga hari sekali.

√ Ada yang mengkhatamkan Al Qurān sekali dalam sehari.

√ Bahkan Imām Asy Syāfi’i dapat mengkhatamkan Al Qurān dua kali sehari pada bulan Ramadhān.

Itulah semangat para ulamā yang jarang kita temukan dalam kehidupan kita hari ini.

Banyak di antara kaum muslimin yang tidak mampu mengkhatamkan Al Qurān pada bulan Ramadhān ini walaupun hanya sekali, bahkan tidak sedikit dari kaum muslimin yang masih terbata-bata atau kelihatan susah ketika membaca Al Qurān.

Kita tidak mengingkari bahwa mereka akan mendapatkan pahala walaupun membaca Al Qurān dengan terbata-bata, akan tetapi keadaan tersebut merupakan kesedihan tersendiri, dimana banyak.dari kaum muslimin yang masih susah membaca Al Qurān.

Terlepas dari masalah itu, pada bulan Ramadhān ini kita harusny .memperbanyak membaca Al Qurān, dimana setiap huruf memiliki 10 kebaikan.

✅ Abdullāh Ibnu Mas’ūd berkata:

ﺗَﻌَﻠَّﻤُﻮﺍ ﻫَﺬَﺍ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥَ ﻭَﺍﺗْﻠُﻮﻩُ ، ﻓَﺈِﻧَّﻜُﻢْ ﺗُﺆْﺟَﺮُﻭﻥَ ﻋَﻠَﻰ ﺗِﻼﻭَﺗِﻪِ ﺑِﻜُﻞِّ ﺣَﺮْﻑٍ ﻋَﺸْﺮَﺣَﺴَﻨَﺎﺕٍ

_”Pelajarilah Al Qurān ini! Karena kalian akan diberikan pahala ketika membacanya, pada setiap satu huruf memiliki 10 kebaikan.”_

✅ Dan Imām As Suyuti dalam kitāb Funun Al Afnan berkata:

ﻓﺄﻣﺎ ﻋﺪﺩ ﺣﺮﻭﻑ ﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ﻓﺄﺟﻤﻌﻮﺍ ﻋﻠﻰ ﺛﻼﺛﻤﺎﺋﺔ ﺃﻟﻒ ﺣﺮﻑ ﻭﺍﺧﺘﻠﻔﻮﺍ ﻓﻲ ﺍﻟﻜﺴﺮﺍﻟﺰﺍﺋﺪ ﻋﻠﻰ ﺫﻟﻚ

_”Adapun terkait huruf Al Qurān maka para ulamā bersepakat bahwa Al Qurān mengandung 300 ribuan huruf, hanya saja mereka.berselisih berapa lebihnya.”_

Dan menurut yang disebutkan oleh Imām Suyuti di antara ulamā ada yang mengatakan jumlah hurufnya 360.300 sekian huruf, ada yang mengatakan 370.250_an huruf dan ada pendapat lain silahkan dirujuk dalam kitāb Funun Al Afnan.

✅ Maka sekarang kita menggunakan jumlah yang disepakati yaitu.300 ribuan maka jika dihitung pahala orang yang berhasil mengkhatamkan Al Qurān maka dia mendapatkan 3 Juta kebaikan.

Maka bisa kita bayangkan, berapa juta kebaikan yang dihasilkan oleh Imām Asy Syāfi’i rahimahullāh, yang mana beliau bisa.mengkhatamkan Al Qurān dua kali sehari pada bulan Ramadhān, atau dengan kata lain beliau mengkhatamkan Al Qurān 60 kali pada bulan Ramadhān. Jika kita kalikan 3 juta (yang mana itu adalah pahala setiap kali khatam) dengan jumlah khataman beliau yang berjumlah 60 kali, maka kita akan mendapatkan hasil 180 Juta.

Berarti Imām Asy Syāfi’i berhasil mendapatkan 180 Juta kebaikan pada bulan Ramadhān terkait bacaan Al Qurānnya.

✅ Ketika kita melihat kehebatan seorang ulamā dalam beramal, angan sampai hal itu membuat kita minder, jangan sampai hal tersebut membuat kita menjadi malas sehingga mengatakan, “Pasti tidak bisa seperti itu.”

Akan tetapi jadikan hal itu sebagai motivasi di dalam diri kita untuk memperbanyak membaca Al Qurān di bulan Ramadhān ini. Jangan lewatkan hari-hari tanpa membaca Al Qurān, jika tidak bisa seperti para ulama, setidaknya pada tanggal 30 Ramadhān nanti kita sudah mengkhatamkan Al Qurān sekali.

Dan untuk mempermudah target tersebut, buatlah jadwal untuk membaca Al Qurān karena sebagaimana dalam urusan dunia, sebagaimana di dalam sebuah perusahaan pasti memiliki visi, misi serta strategi, maka gunakan juga ilmu ini untuk meraih pahalaākhirat kita. Semoga bermanfaat.

**

  • ➡ *TINGKATAN PUASA*

Saat kita pergi ke pasar ingin membeli daging (misalnya), kita akan ditanya oleh pedagangnya, “Mau beli daging kelas berapa? Kelas pertama, kedua atau ketiga?”

Saat kita hendak membeli tiket pesawat, kita juga akan ditanya apakah ingin First class, Bussinnes class atau Economi class.

Begitu pula ketika kita ingin membeli tiket bus, kita juga akan ditanya, “Apakah akan membeli tiket Ekonomi, Bisnis atau Eksekutif? “

Begitu pula ketika membeli tiket kereta, memesan kamar hotel pastinya akan ditanya seperti itu.

Jika dalam kehidupan dunia ini, ada pelayanan dengan kualitas berbeda, kira-kira saat kita berpuasa, yang mana adalah pelayanan untuk diri kita sendiri, dalam rangka melayani diri kita di kehidupan ākhirat kelak, kira-kira dengan puasa kelas apa kitanakan melayani diri kita?

Apakah kita akan berpuasa dengan kelas Ekonomi (kelas paling rendah), ataukah kita akan berpuasa dengan kelas bisnis, ataukah kita akan berpuasa dengan kelas unggulan (terbaik)

✅ Ibnu Qudamah rahimahullāh pernah berkata dalam kitāb beliau:

ﻭﻟﻠﺼﻮﻡ ﺛﻼﺙ ﻣﺮﺍﺗﺐ ﺻﻮﻡ ﺍﻟﻌﻤﻮﻡ ، ﻭﺻﻮﻡ ﺍﻟﺨﺼﻮﺹ ، ﻭﺻﻮﻡ ﺧﺼﻮﺹﺍﻟﺨﺼﻮﺹ .

Terjemahan bebasnya:

_”Puasa itu memiliki tiga tingkatan._

_Yaitu:_

_① Puasa kelas ekonomi._

_② Puasa kelas pertengahan (bisnis)_

_③ Puasa kelas unggulan (spesial)._

ﻭﺃﻣﺎ ﺻﻮﻡ ﺍﻟﻌﻤﻮﻡ ﻓﻬﻮ ﻛﻒ ﺍﻟﺒﻄﻦ ﻭﺍﻟﻔﺮﺝ ﻋﻦ ﻗﻀﺎﺀ ﺍﻟﺸﻬﻮﺓ

➡ _⑴ Puasa kelas ekonomi (puasa kelas yang terendah) adalah puasa dengan hanya menahan hawa nafsu perut dan kemaluan._

Dan puasa ini cukup membahayakan, karena bisa jadi dia tidak mendapatkan pahala karena dia tidak meninggalkan larangan- larangan yang bisa menyebabkan pahala puasanya batal.

✅ Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam pernah bersabda:

ﺭُﺏَّ ﺻَﺎﺋِﻢٍ ﺣَﻈُّﻪُ ﻣِﻦْ ﺻِﻴَﺎﻣِﻪِ ﺍﻟﺠُﻮْﻉُ ﻭَﺍﻟﻌَﻄَﺶُ

_”Betapa banyak orang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan dari puasanya tersebut kecuali rasa lapar dan dahaga.”_

(Hadīts riwayat Ath Thabrani)

✅ Dalam hadīts qudsi Allāh Subhānahu wa Ta’āla mengataka

ﻣَﻦْ ﻟَﻢْ ﻳَﺪَﻉْ ﻗَﻮْﻝَ ﺍﻟﺰُّﻭﺭِ ﻭَﺍﻟْﻌَﻤَﻞَ ﺑِﻪِ ﻓَﻠَﻴْﺲَ ﻟِﻠَّﻪِ ﺣَﺎﺟَﺔٌ ﻓِﻰ ﺃَﻥْ ﻳَﺪَﻉَ ﻃَﻌَﺎﻣَﻪُ ﻭَﺷَﺮَﺍﺑَﻪُ

_”Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta dan malah mengamalkannya, maka Allāh tidak butuh dari rasa lapar dan haus yang dia tahan.”_ (Hadīts riwayat Bukhāri nomor 1903)

Ini adalah puasa kelas pertama yang cukup membahayakan, hanya menahan hawa nafsu perut dan hawa nafsu kemaluan

➡ ⑵ Adapun puasa kelas pertengahan atau kelas bisnis, Ibnu Qudamah berkata:

ﻭﺃﻣﺎ ﺻﻮﻡ ﺍﻟﺨﺼﻮﺹ ﻓﻬﻮ ﻛﻒ ﺍﻟﻨﻈﺮ ﻭﺍﻟﻠﺴﺎﻥ ﻭﺍﻟﻴﺪ ﻭﺍﻟﺮِّﺟﻞ ﻭﺍﻟﺴﻤﻊ ﻭﺍﻟﺒﺼﺮﻭﺳﺎﺋﺮ ﺍﻟﺠﻮﺍﺭﺡ ﻋﻦ ﺍﻵﺛﺎﻡ

✅ _”Puasa kelas bisnis adalah puasa yang disertai dengan menahan pandangan, menahan lisan, menahan tangan, menahan kaki, menahan pendengaran, menahan penglihatan dan menahan seluruh anggota badan dari segala dosa.”_

Ini adalah puasa kelas bisnis, puasa dengan pelayanan lebih baik daripada puasa yang pertama tadi. Di kelas bisnis ini, mereka orang-orang yang berpuasa ini sudah meninggalkan hal-hal yang dilarang oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla secara zhahirnya.

➡ ⑶ Adapun puasa yang terbaik (puasa yang spesial/Eksekutive/ First Class), maka Ibnu Qudamah berkata:

ﻭﺃﻣﺎ ﺻﻮﻡ ﺧﺼﻮﺹ ﺍﻟﺨﺼﻮﺹ ﻓﻬﻮ ﻭﺻﻮﻡ ﺍﻟﻘﻠﺐ ﻋﻦ ﺍﻟﻬﻤﻢ ﺍﻟﺪﻧﻴﺌﺔ، ﻭﺍﻷﻓﻜﺎﺭﺍﻟﻤُﺒﻌِﺪَﺓ ﻋﻦ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ، ﻭﻛَﻔّﻪُ ﻋﻤﺎ ﺳﻮﻯ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﺑﺎﻟﻜُﻠﻴّﺔ ،

✅ _”Adapun puasa yang paling istimewa adalah puasa seorang yang bisa menjadikan hatinya jauh dari keinginan-keinginan yang rendah, dari pikiran-pikiran yang menjauhkan dirinya dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla dan bisa menjaga dirinya dari segala keinginan dari segala niat kecuali untuk Allāh Subhānahu wa Ta’āla saja.”_

Ini adalah puasa orang yang paling istimewa puasa kelas spesial, dimana dia tidak hanya berpuasa perut, berpuasa kemaluan tidak hanya berpuasa anggota badan dari segala dosa, akan tetapi mereka juga melihat apakah hatinya sudah berpuasa dari selain Allāh atau belum.

Apakah dia melakukan ibadah hanya untuk Allāh ataukah melakukan ibadah hanya karena orang-orang melakukan ibadah tersebut?

Nah, kira-kira puasa apakah yang kita amalkan ? Untuk menunggu jawaban ini kita tutup dulu pertemuan kita kali ini.

Semoga bermanfaat.

**

  • ➡ *PEMBATAL PUASA DAN PEMBATAL PAHALA Puasa*

Dalam sebuah perlombaan pasti di sana ada sebuah peraturan yang berkaitan dengan diskualifikasi atau peraturan dimana seorang peserta lomba dianggap telah melanggar peraturan sehingga dia harus dikeluarkan.

Ini dalam perlombaan.

Ternyata dalam puasa seorang bisa saja didiskualifikasi atau dianggap tidak berpuasa, kapan hal tersebut terjadi?

  • ➡ ⑴ Ketika seorang tidak ada niat untuk berpuasa pada malam harinya.

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

ﻣَﻦْ ﻟَﻢْ ﻳُﺒَﻴِّﺖْ ﺍﻟﺼِّﻴَﺎﻡَ ﻗَﺒْﻞَ ﺍﻟْﻔَﺠْﺮِ ﻓَﻠَﺎ ﺻِﻴَﺎﻡَ ﻟَﻪُ

_”Siapa yang belum berniat puasa di malam hari sebelum Shubuh, maka tidak ada puasa untuknya.”_ (Hadīts Shahīh An Nassā’i nomor 2333, Ibnu Mājah nomor 1700 dan Abū Dāwūd nomor 2454)

  • Ketika dia melakukan pembatal puasa (misalkan makan, minum, berhubungan badan atau yang lainnya) dengan syarat dilakukan karena sengaja dan atas kemauan sendiri.

Jikalau karena lupa maka hak tersebut tidak membatalkan puasa.

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

ﻣَﻦْ ﻧَﺴِﻲَ ﻭَﻫُﻮَ ﺻَﺎﺋِﻢٌ , ﻓَﺄَﻛَﻞَ ﺃَﻭْ ﺷَﺮِﺏَ , ﻓَﻠْﻴُﺘِﻢَّ ﺻَﻮْﻣَﻪُ , ﻓَﺈِﻧَّﻤَﺎ ﺃَﻃْﻌَﻤَﻪُ ﺍَﻟﻠَّﻪُ ﻭَﺳَﻘَﺎﻩُ

_”Barangsiapa yang lupa sedang ia dalam keadaan puasa lalu ia makan atau minum, maka hendaklah ia sempurnakan puasanya karena kala itu Allāh yang memberi ia makan dan minum.”_ (Hadīts riwayat Bukhāri nomor 1933 dan Muslim nomor 1155)

✅ Ini terkait diskualifikasi secara sempurna dimana seorang dianggap tidak berpuasa.

Di sana ada diskualifikasi secara pahala dimana seorang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan pahala puasa, sebagaimana kata Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam:

ﺭُﺏَّ ﺻَﺎﺋِﻢٍ ﺣَﻈُّﻪُ ﻣِﻦْ ﺻِﻴَﺎﻣِﻪِ ﺍﻟﺠُﻮْﻉُ ﻭَﺍﻟْﻌَﻄَﺶُ

_”Berapa banyak orang yang puasa, bagian (yang dipetik) dari puasanya hanyalah lapar dan haus (semata).”_ (Hadīts shahīh riwayat Ibnu Mājah 1/539, Darimi 2/211, Ahmad 2/441,373, Baihaqi 4/270)

Tentu kalau ini terjadi dengan seorang karyawan yang sudah bekerja namun dia tidak mendapatkan gajinya. Sudah protes tentunya, karyawannya sudah sangat sedih sekali, kenapa koq tidak digaji.

Tapi ini berkaitan dengan pahala yang kita akan dapatkan ketika kita sudah meninggal dunia.

Nah, kenapa koq orang ini tidak diberikan pahala? Pahalanya didiskualifikasi?

✅ Kata Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam:

ﻣَﻦْ ﻟَﻢْ ﻳَﺪَﻉْ ﻗَﻮْﻝُ ﺍﻟﺰُّﻭْﺭِ ﻭَﺍﻟﻌَﻤَﻞَ ﺑِﻪِ ﻓَﻠَﻴْﺲَ ﻟِﻠَّﻪِ ﻋَﺰَّﻭَﺟَﻞَّ ﺣَﺎﺟَﺔٌ ﺃَﻥْ ﻳَﺪَﻉَ ﻃَﻌَﺎﻣَﻪُﻭَﺷَﺮَﺍﺑَﻪُ

_“Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta dan (tetap) mengamalkannya, maka tidaklah Allāh Azza wa Jalla butuh meninggalkan makan dan minumnya.”_ (Hadīts riwayat Bukhāri nomor 4/99)

Coba kita bayangkan hal ini, jikalau kita adalah seorang karyawan kemudian kita bekerja dengan baik tapi ada satu kesalahan yang kita perbuat. Kemudian saat itu direktur kita marah besar dengan kita. Kemudian mengatakan, “Saya tidak butuh lagi dengan pekerjaanmu.” Bagaimana rasanya?

✅ Kita tentu akan sangat sedih sekali, jikalau ini terjadi antara seorang manusia dengan manusia yang lainnya, antara seorang direktur atau seorang bos dengan karywannya, bagaimana rasanya jikalau ini terjadi antara seorang hamba dengan Allāh Subhānahu wa Ta’āla yang mana Allāh Subhānahu wa Ta’āla adalah Dzat yang Maha Rahman Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Tentu rasanya sangat sedih sekali seorang yang melakukan atau mendapatkan perlakuan seperti ini.

✅ Oleh karena itu, dahulu Jābir bin Abdillāh pernah memberikan sebuah nasehat:

ﺇِﺫَﺍ ﺻُﻤْﺖَ ﻓَﻠْﻴَﺼُﻢْ ﺳَﻤْﻌُﻚَ ﻭَﺑَﺼَﺮُﻙَ ﻭَﻟِﺴَﺎﻧُﻚَ ﻋَﻦِ ﺍﻟْﻜَﺬِﺏِ ﻭَﺍﻟْﻤَﺂﺛِﻢِ ، ﻭَﺩَﻉْ ﺃَﺫَﻯﺍﻟْﺨَﺎﺩِﻡِ ، ﻭَﻟْﻴَﻜُﻦْ ﻋَﻠَﻴْﻚَ ﻭَﻗَﺎﺭٌ ﻭَﺳَﻜِﻴﻨَﺔٌ ﻳَﻮْﻡَ ﺻِﻴَﺎﻣِﻚَ ، ﻭَﻻ ﺗَﺠْﻌَﻞْ ﻳَﻮْﻡَ ﻓِﻄْﺮِﻙَﻭَﺻَﻮْﻣِﻚَ ﺳَﻮَﺍﺀً ” .

_”Jikalau engkau sedang berpuasa, maka puasakan juga pendengaranmu, begitu juga penglihatanmu dan lisanmu dari perbuatan dusta dan perbuatan dosa lainnya. Dan kalau punya pembantu kemudian pembantunya melakukan kesalahan, maka tinggalkan dulu kesalahannya (tidak usah jengkel atau marah kepadanya), dan milikilah ketenangan jiwa dan miliki juga ketenangan raga ketika hari berpuasa dan jangan engkau jadikan antara hari dimana engkau tidak berpuasa dan hari dimana engkau berpuasa itu sama.”_

✅ Inilah nasehat Jābir bin Abdillāh kepada kita semua untuk berpuasa atau mempuasakan anggota badan kita yang lainnya dan untuk memiliki ketenangan jiwa dan raga saat berpuasa serta tidak menjadikan hari saat kita berpuasa dan hari dimana kita tidak berpuasa itu sama. Jangan sampai sama Inilah nasehat Jābir bin Abdillāh radhiyallāhu ta’āla ‘anhu dalam Mushanat Ibnu Abī Syaibah.

Semoga bermanfaat dan semoga kita tidak menjadi seorang yang puasa kita didiskualifikasi secara sempurna oleh Allāh atau pun didiskualifikasi secara pahala oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla, jangan sampe dua-duanya. Na’ūdzubillāhi min dzālik Semoga bermanfaat

Wallāhu Ta’āla A’lam Bishawāb

** ~~~•~~~ (Lanjut ke Halaman 2) ~~~•~~~

Iklan