Faidah dan Amalan di Bulan Syawwal

Alhamdulillah

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in

••

1.Penyimpangan Kaum Musyrikin Terdahulu dalam Tauhid Asma’ wa Shifat (Bag. 2)

2.Proses Penciptaan Manusia Dan Ditetapkannya Amalan Hamba-2

3.Apakah Manusia Bisa Hidup di Selain Planet Bumi?

4.Proses Penciptaan Manusia Dan Ditetapkannya Amalan Hamba

5.Metode dalam Menuntut Ilmu

6.Perang Melawan Yahudi

7.Petunjuk Nabi ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ketika banyak terjadi fitnah …  
==

Dahsyatnya Sakaratul Maut-Ust.Dahrul Falihin.mp3
https://app.box.com/s/nw2wlpcqjqpetzacxljy335ipblmko2h
Hijrah yang Hakiki-Ust.Farhan abu Furaihan.webm
https://app.box.com/s/j87b9hobf6t6vms2maignn53yckwaazy
Kemenangan Hakiki-Ust Rizal Yuliar Putrananda.webm
https://app.box.com/s/acmc8aj3e4y94c5f0zhxwpym1otj1r9o
Keutamaan Para Sahabat-Ust.Farhan abu Furaihan.webm
https://app.box.com/s/jrc16f6akohlr040um8jxhy0vjf8oypy
Memyelami Faidah Hadits Bitoqoh(Kartu) Bag.1-Ust.Jefri Halim.MA.webm
https://app.box.com/s/my1fsjdexn3rij3uwy9euy3iuz6bnlfe
Memyelami Faidah Hadits Bitoqoh(Kartu) Bag.2-Ust.Jefri Halim.MA.webm
https://app.box.com/s/veefpfv506sguot96369vj6020obvccq
Nasehat Fudail bin Iyad Tentang Kehidupan Bag.1-Ust.Jefri Halim.MA.webm
https://app.box.com/s/4mqw994uoyqpg7ctol3ggcc1jywsedeu
Nasehat Fudail bin Iyad Tentang Kehidupan Bag.2-Ust.Jefri Halim.MA.webm
https://app.box.com/s/1cahy31yq0vf8720bzge176wa3vh1g97
Pesimis di Bulan Syawwal-Ust.Mizan Qudsiyah.webm
https://app.box.com/s/xqjfzeojc4hdb0vrowkugyyoacjk65mi
Sebab Sebab Keberkahan Hidup-Ust.Farhan abu Furaihan.webm
https://app.box.com/s/0jv112oorwgcw4p0fc5fggq1slqiabsh
Sunnah Dalam Islam-Ust Mizan Qudsiyah.webm
https://app.box.com/s/mer4gi8cg6y2bd9fa0gc1h06c930f0pg
Syirik Zaman Now Bag.1-Ust.Jefri Halim.MA.webm
https://app.box.com/s/bt6qgoq6uyg98rmhh7bn2b6mtgre4rek
Syirik Zaman Now Bag.2-Ust.Jefri Halim.MA.webm
https://app.box.com/s/yihncp1fcyu08pacb17anpzvbt0i8d3c
Tidak Ada Hak Memilih Sesembahan Kecuali Allah Azza wa Jalla-Ust.Sofyan Chalid Ruray.webm
https://app.box.com/s/rhqtghnq41tdny0zhyl0ty0ysb32d15q
==
Rekaman Kajian Tematik – Nasehat Selepas Ramadhan –Ustadz Sofyan Khalid Rura
https://radiomuslim.com/download/6785/
Rekaman Kajian Parenting – Kaedah Ke 6 Metode Pendidikan Anak Pendidikan adalah Ikhtiar dan Tawakkal-Oleh Ustadz Abu Salma Muhammad
https://radiomuslim.com/download/6664/
Rekaman Kajian Parenting – Kaedah ke 7 Parenting Tashfiyah wa Tarbiyah-Oleh Ustadz Abu Salma Muhammad
https://radiomuslim.com/download/6752/
Ngalap Berkah dalam Timbangan Islam- Ust Mizan Qudsiyah.mp3
https://mir.cr/0F7GE4SL
https://drive.google.com/file/d/1qsXEQbM_G6X50ZN8nL9nob2RN4NkN1pZ/view
Syarhussunnah Imam Al-Barbahari (Eps.1): Islam adalah Sunnah – Ustadz Abdurrahman Thoyyib, Lc.
https://drive.google.com/file/d/1jeXct6AUcNL8SRVRPnCO7zuQ-PVP3joa/view?usp=drive_open
Majelis Majelis Ilmu(Dzikir)-Ust Mizan Qudsiyah.webm
https://mir.cr/19JR5AKO
https://drive.google.com/file/d/1_kK45bGXxA3Nm8zJckSXDAWpFK5hzTFJ/view?usp=drivesdk
Tauhid Dalam Surat Al-Fatihah – Ustadz
Abdurrahman Thoyyib, Lc.
https://drive.google.com/file/d/1oQ9qCocqFuD-lhJJWKtmkqkGxVBNcAPC/view?usp=drive_open
==
Pentingnya Keamanan-Ustadz Bambang Abu Ubaidillah ?
https://drive.google.com/file/d/165xUjfdy2c9rasQVw3xd-cVEZpS5Vkin/view?usp=drivesdk
AUDIO REKAMAN KAJIAN ILMIAH DAN TABLIGH AKBAR AHLUSSUNNAH KOLAKA
Bersama Pemateri Al Ustadz Salman Mahmud Hafizhahullah Ta’ala
Nasihat Dibalik Musibah
Link download
https://drive.google.com/file/d/1ak-hp01e5XoLvRjMM2nuU4r4OLl_g2RX/view?usp=drivesdk
Indahnya Persaudaraan dan Bahaya Perpecahan
Link download
https://drive.google.com/file/d/1vYKUGqWqLQfocv-GQlMfDQWVg2MEpsCX/view?usp=drivesdk
Keajaiban Sedekah
Link download
https://drive.google.com/file/d/1pPOEYkIPQqOK6Nbf8GYpBbWkv9_aQ9BK/view?usp=drivesdk
SESI Tanya jawab
https://drive.google.com/file/d/1n-XsDupGQoi-ZfQ3uybgwGZNyxCMw0ZL/view?usp=drivesdk
Dahsyatnya Api Neraka Dan Nikmatnya Syurga
Link download
https://drive.google.com/file/d/1GMFXYA4KwzDVDk7zYBIXOI9yAc43FHy1/view?usp=drivesdk
Perjalanan Menuju Akhirat
Link download
https://drive.google.com/file/d/155w-2Cl0cfVrtZO_ooQbl6K5wZwIoMcy/view?usp=drivesdk
Kajian Kitab Al Qowa’idul Arba’a
Link download sesi 1
https://drive.google.com/file/d/1oYrU4tmXs2nnayuQkNvmjW9zMc4xxU7s/view?usp=drivesdk
SESI 02
https://drive.google.com/file/d/1TMBMt6z1KZaCweukwSz28oi0vTVQ5MBQ/view?usp=drivesdk
*TABLIGH AKBAR*
SESI Bersama :
*Ust. Thoriq Abu Abdirrahman Hafidzahulloh*
Tema : Asal Ilmu Adalah Takut Kepada Allah Ta’ala
LINK DOWNLOAD
https://drive.google.com/file/d/18cwKzF9cwSY-PmMmUWKjDc0_Oo_XXrtO/view?usp=drivesdk
SESI
Bersama Pemateri Al Ustadz Lukman Jamal Lc Hafizhahullah Ta’aala
MERAIH ILMU DENGAN PEWARIS NABI
LINK DOWNLOAD
https://drive.google.com/file/d/1lXT1tqc67nZgIy8ZRuG6_xVawKqa9h4n/view?usp=drivesdk
AUDIO REKAMAN
Kajian Spesial Khusus Muslimah
Hijab Wanita (Batu Permata Dalam Balutan Hijab)-Ustadz Bambang Abu Ubaidillah hafizhahullah
https://drive.google.com/file/d/1XSDRdQq-ui5717icmlF8i9g8Gzn589pR/view?usp=drivesdk
PENYESALAN MANUSIA DI AKHERAT-Ustadz Ammi Nur Baits -Hafizhahullah-
https://drive.google.com/file/d/1-P2f5gZEDxBDOmLTGTM6WjRFVh0muPR4/view?usp=drivesdk
ISTIQOMAH DALAM KEIMANAN-Ustadz Ahmad Sabiq,Lc -Hafizhahullah-
https://drive.google.com/file/d/1-RLdu6nITbBOYUfiag7tZCAqtB8v7Hfe/view?usp=drivesdk
REKAMAN KAJIAN KITAB FIQIH MUYASSAR
Bab Mandi Besar-Ustadz Abu Ibrahim Muhammad Ali,AM -Hafizhahullah-
https://drive.google.com/file/d/1-WY_PRcSnq9fhjryQIQssrOu_xmCWBLb/view?usp=drivesdk 
==

➡ Faidah dan Amalan di Bulan Syawwal

Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada.Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:

Berikut pembahasan tentang, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat,

Open Donasi,Sedekah,Waqaf,Infaq: https://bit.ly/2JIhYq3

kunjungi blog di https://bit.ly/2L0zNlR

Ebook Islam https://bit.ly/2vjhBt1

Mp3 Kajian: https://bit.ly/2Vg2wqJ

Ebook Islam 2: https://bit.ly/2UBykBM

mp3 kajian sunnah 2: https://bit.ly/2DDAn2x

Gabung Grup Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR

==

  • AMALAN DI BULAN SYAWWAL

Saat ini kita telah berada di bulan Syawwāl. Pertanyaannya, apa saja amalan yang bisa kita kerjakan di bulan Syawwāl ini ?

Berikut, beberapa amalan yang bisa kita lakukan di bulan Syawwāl.

  • ➡ ⑴ Memperbanyak do’a

Do’a untuk apa ?

Do’a agar ibadah kita diterima oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

√ Do’a agar puasa kita, shalāt kita, sedekah kita ataupun ibadah lainnya yang telah kita lakukan di bulan Ramadhān diterima oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Do’a ini bisa menggunakan bahasa Indonesia ataupun bahasa Arab (walaupun tidak bisa menggunakan bahasa Arab tetap berdo’a dengan menggunakan bahasa Indonesia).

Contoh do’a yang berbahasa Arab seperti apa?

Contohnya:

اللهم تقبل منا صيامنا وقيامنا

_”Yā Allāh…. Terimalah dari kami, ibadah puasa kami dan ibadah qiyām (shalāt) kami”._

Dahulu para shahābat (pendahulu kita) yang shālih, mereka berdo’a enam bulan lamanya agar mereka bisa bertemu dengan Ramadhān dan mereka juga berdo’a enam bulan lamanya agar ibadah-ibadah yang mereka lakukan di bulan Ramadhān (sebelumnya) bisa diterima oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

✅ Ibnu Rajab dalam kitāb Latha’if Al Ma’arif berkata:

كانوا يدعون الله – عزّ وجل- ستة أشهر أن يبلغهم شهر رمضان، ثم يدعون الله ستة أشهر أن يتقبل منهم

_”Dahulu mereka (para shahābat) berdo’a kepada Allāh enam bulan lamanya, mereka do’a agar disampaikan kepada bulan Ramadhān, kemudian mereka berdo’a juga kepada Allāh enam bulan lamanya agar Allāh Subhānahu wa Ta’āla menerima amal-amal mereka.”_

Dan para ulamā lebih khawatir terhadap nasib amalannya, apakah diterima atau tidak, daripada (memikirkan) amal itu sendiri.

✅ Sebagian kaum salaf mengatakan:

لأن أكون أعلمُ أن الله قد تقبل مني مثقال حبة من خردل أحب إليَّ من الدنيا وما فيها؛ لأن الله يقول: ﴿ إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ ﴾ [المائدة:٢٧]

_”Sungguh, ketika aku tahu bahwasanya Allāh telah menerima dariku amalan yang seberat biji sawi saja, maka itu lebih aku cintai daripada dunia dan isinya._

✅ _Karena Allāh Ta’āla berfirman:_

_”Allāh hanya menerima dari orang-orang yang bertaqwa.” (QS Al Māidah: 27)_

✅ Dan Ibnu Rajab berkata:

Dan telah diriwayatkan juga (dengan sighah tamrid) dari Āli radhiyallāhu ta’āla ‘anhu, beliau mengatakan:

كانُوا لِقبُولِ الْعَمَلِ أَشَدَّ اهتماما مِنْكُمْ بِالْعَمَلِ ، أَلَمْ تَسْمَعُوا اللَّهَ يَقُولُ {إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ}.

_Dulu para shahābat terhadap urusan diterima amal itu lebih perhatian daripada kalian dengan amal itu sendiri._

_Apakah kalian tidak mendengar Allāh ‘Azza wa Jalla berfirman:_

_”Allāh hanya menerima dari orang-orang yang bertaqwa.”_

Maka pada bulan ini (Syawwāl) yang harus kita perbanyak ibadah dengan berdo’a (karena do’a juga merupakan ibadah) kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, meminta kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla agar ibadah kita diterima oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Kemudian di antara amalan yang bisa kita lakukan di bulan Syawwāl adalah:

  • ➡ ⑵ Puasa enam hari di bulan Syawwāl

✅ Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

مَنْ صَامَ رَمَضانَ ثُمَّ أَتَبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كانَ كصِيَامِ الدَّهْرِ

_”Barangsiapa berpuasa Ramadhān kemudian mengikutinya dengan puasa enam hari di bulan Syawwāl maka ia seperti sudah berpuasa setahun lamanya.”_

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 1164)

Dari hadīts ini kita mendapatkan beberapa faedah, di antaranya:

➡ ① Puasa yang satu bulan (di bulan Ramadhān) plus enam hari (di bulan Syawwāl) sudah dianggap berpuasa satu tahun penuh.

Karena:

الحسنة بعشر امثالها

_Setiap kebaikan itu minimalnya diberikan sepuluh kali lipat dalam bentuk pahala._

Satu bulan plus enam hari itu jumlahnya 36 hari, jikalau kita kalikan 10 maka kita mendapatkan angka 360 dan jumlah hari dalam setahun adalah 360 hari.

➡ ② Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan kemurahan kepada umat Islām ini, yang mana seorang yang berpuasa satu bulan ditambah enam hari sudah dihitung satu tahun lamanya.

Sehingga, walaupun umat ini umurnya pendek (60,70 tahun) dan banyak dari umat Islām yang telah meninggal sebelum umur-umur itu tadi, akan tetapi Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan rahmat yang sangat luas. Allāh berikan pahala-pahala yang berlipat-lipat dari amalan yang hanya sekali dan amalan yang hanya sedikit.

✅ Itulah rahmat Allāh Subhānahu wa Ta’āla kepada umat Islām.

Sehingga yang menginginkan pahala ini dan yang bisa melakukan puasa enam hari di bulan Syawwāl jangan sampai terlewatkan.

Ini yang bisa kita sampaikan, pada pertemuan kali ini, semoga bermanfaat.

Wallāhu Ta’āla A’lam Bishawāb.

وصلى الله على نبينا محمد

_________

bimbinganislam.com.

=

  • Faidah Bulan Syawwal

Faidah ke – 1

✅ Bulan Syawal itu. merupakan bulan yang penuh berkah. Bulan ketaatan dan merupakan permulaan dari bulan- bulan haji. Di bulan ini terdapat anjuran berpuasa (sunnah) enamhari dan kesempatan untuk meng-qadha i’tikaf bagi mereka yang terlewat melakukannya (di bulan Ramadhan). Bulan ini juga merupakan bulan dianjurkan untuk menikah dan menjaga‘ iffah (kehormatan diri) dengan cara yang halal (yaitu pernikahan).

Faidah ke – 2

✅ Disyariatkan bagi seorang muslim untuk berpuasa enam hari di bulan Syawal selepas puasa Ramadhan. Puasa ini hukumnya sunnah mustahabbah (sangat dianjurkan) tidak wajib. Keutamaannya sangat besar dan balasannya sangat berlimpah.

Faidah ke – 3

✅ Barangsiapa yang mengerjakan puasa enam hari di bulan Syawal selepas Ramadhan, maka ditetapkan baginya pahala puasa setahun penuh.

Hal ini sebagaimana diterangkan di dalam hadits yang shahih dari Nabi ﷺ bahwa beliau bersabda: “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan, lalu ia lanjutkan dengan puasa 6 hari di bulan Syawal, maka ia seperti berpuasa setahun penuh.” ( HR. Muslim: 1164)

Faidah ke – 4

Nabi ﷺ menerangkan hal tersebut [yaitu puasa Syawal seperti puasa setahun penuh, pent] di dalam sabdanya: “Barangsiapa yang berpuasa sebulan (penuh) di bulan Ramadhan, seperti berpuasa selama 10 bulan. Dan berpuasa 6 hari di bulan Syawal setelah Iedul Fithri [sama seperti 2 bulan]”..Maka dengan demikian ia seperti telah berpuasa selama setahun penuh: (Barangsiapa yang melakukan kebaikan, maka baginya dilipatgandakan balasannya sepuluh kali lipat.)”( HR. Imam Ahmad : 22412; Ibnu Majah: 1715 dan IbnunKhuzaimah : 2115. Dishahihkan oleh al-Albani)

Faidah ke – 5

✅ Apabila ada yang bertanya: “Puasa enam hari di bulan Syawal akan dilipatgandakan pahalanya 10 kali lipat sebagaimana dilipatgandakan kebaikan-kebaikan lainnya secara umum. Kalau begitu, apa istimewanya puasa 6 hari di bulan Syawal ini ?”

✅ Kita jawab:

Ulama ahli fiqih dari madzhab Hanabilah dan Syafi’iyah menerangkan bahwa puasa enam hari di bulan Syawal setelah puasa Ramadhan itu, sepadan pahalanya dengan puasa wajib selama setahun penuh.”

Faidah ke – 6

✅ Di antara faidah puasa enam hari di bulan Syawal adalah, menambal kekurangan yang ada pada puasa fardhu di bulan Ramadhan, sebagaimana tersebut di dalam hadits:

Sesungguhnya amalan yang pertama kali dihisab dari seorang hamba pada hari kiamat adalah shalat-nya. Apabila shalat-nya baik, maka ia akan sukses dan berhasil. Namun apabila shalat-nya rusak, maka ia akan celaka dan sengsara. Apabila ada yang kurang dari ibadah fardhu-nya, maka Rabb berfirman: “Lihatlah apakah ada pada hamba-Ku ini ibadah tathawwu’ (sunnah) yang dengannya bisa menyempurnakan kekurangan dari ibadah fardhu-nya?” Kemudian seluruh amalnya pun diperlakukan seperti ini.”( HR. Abu Dawud: 864 dan Tirmidzi : 413. Dishahihkan oleh al-Albani)

Faidah ke – 7

✅ Dinukilkan pendapat dari sebagian ulama tentang makruh-nya berpuasa enam hari di bulan Syawal. Alasannya adalah khawatir diyakini oleh sebagian orang bahwa puasa enam hari ini merupakan bagian dari puasa Ramadhan.

Maka sunnah yang shahih itu lebih utama dan lebih berhak untuk diikuti. Tidak boleh ditinggalkan hanya karena pendapat seseorang, siapapun dia. “ Alasan seperti ini tidak bisa digunakan untuk menentang sunnah yang shahih. Siapa yang mengetahui, adalah hujjah bagi orang yang tidak mengetahui.”

[ Fatawa al-Lajnah ad-Daimah (X/390)]

➡ Faidah ke – 8

✅ Mengawali untuk meng qadha puasa fardhu (Ramadhan) sepatutnya lebih disegerakan sebagai bentuk barāah dzimmah (melepaskan tanggungan).

Karena itu barangsiapa yang memiliki hutang puasa Ramadhan karena ada udzur , maka hendaknya ia bersegera meng qadha nya, agar terlepas dari tanggungan (hutang puasa). Meng qadha puasa ini [yang hukumnya wajib , pent] hendaknya lebih didahulukan daripada amalan sunnah secara umum.

Faidah ke – 9

✅ Barangsiapa yang menginginkan ganjaran seperti yang ter maktub di dalam hadits , maka hendaknya dia meng qadha hutang puasa Ramadhannya terlebih dahulu, kemudian baru melanjutkan dengan berpuasa Syawal selama enam hari. Karena secara zhahir, sabda Nabi ﷺ menyebutkan: “… kemudian melanjutkan dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal.”

✅ Hal ini menunjukkan bahwa harus menyempurnakan puasa Ramadhan terlebih dahulu, baru kemudian berpuasa Syawal enam hari: “ Karena takkan bisa terealisasi untuk melanjutkan puasa Ramadhan dengan puasa Syawal selama enam hari, melainkan apabila ia telah menyempurnakan puasa Ramadhan-nya”.

[ Fatāwā al-Lajnah ad-Dā`imah (X/392)]

Faidah ke – 10

✅ Tidak sah mengumpulkan niat puasa qadha dengan puasa enam hari di bulan Syawal dengan niat yang satu . Karena itu, siapa yang tidak berpuasa Ramadhan karena ada udzur, tidak sah menggabungkan niat puasa sunnah enam hari di bulan Syawal dengan puasa qadha Ramadhan, menjadi niat yang satu.

Faidah ke – 11

✅ Berpuasa Syawwal enam hari boleh dikerjakan secara berurutan (menyambung) ataupun berpisah pisah sesuai dengan apa yang mudah baginya.

Jika ia mengakhirkan puasa Syawwal pun tidak mengapa, terutama bagi orang yang sedang menjamu para tamu atau sedang berkumpul dengan karib kerabatnya di hari raya atau setelah hari raya. Dalam hal ini, perkaranya lapang.

Faidah ke – 12

✅ Boleh hukumnya menggabungkan niat puasa ayyamul bidh dan puasa Senin-Kamis dengan puasa Syawwal enam hari. Diharapkan hal ini mendapatkan pahala dari kesemuanya.

Dan ini merupakan pendapat yang dipilih oleh guru kami, Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin Baz rahimahullah , dimana beliau mengatakan: “ Diharapkan kesemua hal ini memperoleh pahala. Dikarenakan dia memberlakukan dirinya untuk berpuasa Syawwal sebagaimana ia memberlakukan dirinya berpuasa di hari bidh (pertengahan bulan). Sedangkan karunia Allah itu begitu luasnya.” “ Diberlakukan bagi orang yang berpuasa Syawwal enam hari, bahwa dirinya juga berpuasa tiga hari di pertengahan bulan.” [ Syaikh Ibnu ‘Utsaimin ]

Faidah ke – 13

✅ Apabila puasa Syawwal itu bertepatan dengan hari Sabtu , maka hendaknya ia tetap berpuasa. Karena puasanya di hari itu bukan lantaran hari Sabtu, namun dia berpuasa adalah karena dia berniat puasa enam hari di bulan Syawwal.

Faidah ke – 14

✅ Barangsiapa yang mempunyai hutang puasa Ramadhan namun ia hanya berkesempatan untuk meng qadha’ nya di seluruh bulan Syawwal seperti wanita yang mengalami nifas , maka ia boleh berpuasa Syawwal enam hari di bulan Dzulqa’dah.

Dia akan memperoleh balasan yang sama dengan orang yang berpuasa di bulan Syawwal. Karena penundaannya ini memang disebabkan alasan yang darurat, sebagaimana disampaikan oleh guru kami, Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullahu . Dan ini pula yang difatwakan oleh guru beliau, Syaikh Ibnu Si’di rahimahullahu . [ Al-Fatawa as-Si’diyah Hal: 230 dan Majmu’ Fatawa Ibni ‘Utsaimin (XX/19)]

Faidah ke – 15

✅ Barangsiapa yang mempunyai hutang puasa Ramadhan namun ia belum meng qadha ’ nya di bulan Syawwal tanpa udzur, maka tidak disyariatkan baginya untuk berpuasa enam hari Syawwal di bulan Dzulqa’dah.

Dia juga tidak memperoleh ganjaran pahalanya. Karena puasa Syawwal ini adalah sunnah , yang akan terlewat waktunya jika ditinggalkan tanpa udzur .

➡ Faidah ke – 16

✅ Di antara keyakinan tidak benar adalah, keyakinan sebagian orang awam yang meyakini bahwa barangsiapa yang berpuasa enam hari di bulan Syawwal di suatu tahun, maka dia harus berpuasa Syawwal setiap tahun (berikutnya).

Padahal puasa Syawwal ini hukumnya sunnah . Siapa yang mau puasa, silakan ia berpuasa dan ia akan diganjar dengan pahala.

Tidak wajib bagi orang yang berpuasa Syawwal baik sekali atau lebih dari sekali, harus melanjutkan puasa Syawwalnya (di setiap tahun). Karena orang yang meninggalkannya tidaklah berdosa.

➡ Faidah ke – 17

✅ Sebagian orang ada yang berkeyakinan bahwa siapa yang memulai puasa Syawwal, maka dia diharuskan untuk menyempurnakannya hingga selesai (yaitu selama enam hari). Tidak ada alasan baginya untuk memutusnya.

✅ Hal ini tentu saja tidak benar! Karena di dalam hadits yang shahih disebutkan:

Orang yang berpuasa sunnah menjadi penentu atas dirinya sendiri. Jika ia ingin berpuasa maka ia boleh berpuasa dan jika ia ingin berbuka maka ia boleh berbuka.” ( HR. Ahmad : No: 26893 dan Tirmidzi No: 732. Di shahihkan oleh al-Albani )

Orang yang berpuasa sunnah , ia boleh membatalkan puasanya baik ada udzur maupun tidak ada udzur . Tidak wajib baginya meng qadha’ nya menurut pendapat yang shahih.

Akan tetapi ia tidak akan memperoleh ganjaran pahala sebagaimana yang tersebut di dalam hadits, kecuali jika ia menyempurnakannya sebanyak enam hari.

Faidah ke – 18

✅ Di antara bid’ah yang tidak ada asalnya adalah, ada sebagian orang yang merayakan hari ke-8 bulan Syawwal setelah menyempurnakan puasa Syawwal enam hari, dan mereka sebut sebagai, “ Iedul Abrar ” [Hari rayanya orang-orang yang baik].

✅ Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullahu berkata: “ Adapun hari ke-8 bulan Syawal, maka bukanlah hari raya bagi orang-orang yang baik (abrar) bukan pula bagi orang-orang yang jahat (fujjār). Tidak boleh bagi seorangpun meyakini hari ini sebagai perayaan dan tidak boleh pula membuat-buat syiar perayaan di dalamnya.”

[ al-Ikhtiyarat al-‘Ilmiyyah ]

Faidah ke – 19

✅ Di antara bid’ah di bulan Syawwal adalah, merasa pesimis ( tasya’um ) jika menikah di bulan ini.

Orang-orang Arab terdahulu, mereka merasa pesimis dengan pernikahan di bulan ini. Mereka berkeyakinan, bahwa wanita di bulan ini, berpantang untuk digauli suaminya sebagaimana unta betina yang telah dihamili menolak unta jantan dengan cara mengangkat ekornya.

Nabi ﷺ membatalkan anggapan sial mereka ini dengan menikahi ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha di bulan Syawwal dan membina rumah tangga dengannya juga di bulan ini. ( HR.Muslim: 1423)

Faidah ke – 20

✅ Dianjurkan untuk menikah, menikahkan dan “berkumpul” di bulan Syawwal, dalam rangka meneladani Nabi ﷺ dan menolak pesimisme (anggapan buruk) orang-orang jahiliyah apabila menikah di bulan ini. Terlebih lagi apabila anggapan ini sudah menyebar luas.

✅ Ibunda kaum mukminin, ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha senang mengawinkan budak-budak wanita beliau di bulan Syawal.( HR. Muslim: 1423)

Faidah ke – 21

✅ Di antara bentuk khurafat yang diyakini sebagian orang awam adalah, barangsiapa yang menikah diantara dua Ied (yaitu Iedul Fithri dan Iedul Adha), maka akan mati salah satu dari mereka atau akan bercerai.

Ini jelas merupakan khurafat yang tidak ada juntrungannya. Termasuk mengaku-ngaku memiliki ilmu ghaib padahal tidak ada satupun yang tahu melainkan hanya Allah saja.

Hal ini juga merupakan cela atas keimanan seseorang terhadap qadha dan qadar Allah serta merupakan tathayyur (anggapan sial) yang terlarang.

Berkumpulnya Nabi ﷺ dengan ‘Aisyah di bulan Syawwal, merupakan bantahan dan penolakan nyata atas _khurafat_ini.

– SELESAI –

abinyasalma

== |||••||| (Lanjut ke Halaman 2) ||••||

Iklan