Meraih Surga Allah dengan Kepakan Dua Sayap Ibadah Raghbah (Harap) dan Rahbah (Cemas)



Alhamdulillah

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in

••

1.Tsalatsatul Ushul (18) : Raghbah, Rahbah, dan Khusyuk

2.Pinjaman Dengan Sistem Angsuran Flat Tetaplah Riba

3.Menghalangi Orang yang Lewat di Depan Kita Ketika Sedang Sholat

4.Teguran Nabi Terhadap Orang yang Memberatkan Diri Sendiri

5.Makna Tauhid di Balik Kalimat Talbiyah Haji

6.Hukum Mengulang Sembelihan Dua Kali, Sembelihan Pertama Hewan Tidak Mati

7.Rukun Iman: antara Lima atau Enam

8.Setiap Kebaikan Adalah Sedekah

==

Harap Harap Cemas – Ustadz Mizan Qudsiyah7Mb

Ibadah Hanya kepada Allah Dengan Cinta,Harap,Dan Takut-Ust.Yazid Jawas.mp3

Beribadahlah Seperti Susu Murni – Ustadz Ahmad Bazher.webm

Syarat Agar Ibadahmu Diterima – Ustadz Rizal Yuliar Putrananda, Lc.webm

Agar Ibadahmu Tidak Sia Sia-Ust Mizan Qudsiyah11Mb

https://mir.cr/0ZPIXM3T

YANG WAJIB ADA SAAT BERIBADAH-Ust Ahmad Firdaus 8Mb

••

Bersahabatlah Dengan Al-Qur’an – Ust. Ahmad Bazher 32Mb
https://app.box.com/s/942uoeafos4w74b6q0uut3p1gf5hq9ql
Kesalahan Seputar Shalat Jum’at | Ustadz Mizan Qudsyiah, Lc, MA 2Mb
https://app.box.com/s/k110xhhx1h30it1oyjpcunks6qfg695u
Akhlakul Karimah – Ustadz Ahmad Bazher.mp3
https://app.box.com/s/lvb34n96ji2u98b8avfgnmzw3etcm54d
Berilmu Sebelum Beramal Kewajiban Hamba Terhadap Perintah Allah – Ustadz Ahmad Bazher.mp3
https://app.box.com/s/ttczxbc6f2tih7xr28xghwfq2lsg5y95
Ilmu Atau Harta – Ustadz Ahmad Bazher.mp3
https://app.box.com/s/ek435lo5vpcdpf7z4h1vgquw7lg2qg49
KEWAJIBAN SEORANG HAMBA TERHADAP PERINTAH ALLAH OLEH USTADZ AHMAD BAZHER.Lc.webm
https://app.box.com/s/mce7o9ey4irqgi51bcsdp585zs8t0y4k
Pemberi Harapan Palsu – Ust. Ahmad Bazher.webm
https://app.box.com/s/psv9to1ez3rry64cwf94mv6n0lhsj9ji
Hikmah Dari Wafatnya Paman Nabi – Ustadz Ahmad Firdaus.mp3
https://app.box.com/s/5aovbcc67t0440nkx70qfkdo05cump5n
.==
Nutrisi Hati Oleh Ustadz Amir As Soronji, Lc. M.Pdi
https://radiomuslim.com/download/7087/
(Aqidah Yang Samar, Ustadz Zainal Abidin, LC hafidzahullah

(Fenomena Terlambat Menghadiri Sholat Berjama`ah, Ustadz Abu Umair Haryono bin Suyadi Hafizhahullah)

(Efek Terjerumus Dalam Fitnah, Ustadz Sahl AbuAbdillah),

Sudah Sesuaikah Ibadahku Dengan Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam Ustadz Bambang Abu Ubaidillah hafizhahullah
https://drive.google.com/file/d/11NQJy891YUp_GDedydHNgPSN2otMJWGI/view?usp=drivesdk
Antara Kehidupan dan Kematian Ustadz Dzulqarnain M Sunusi Hafidzhahullahu Ta’aala
https://drive.google.com/file/d/1HF5MrdLUB4b2tiZ0OSLC1FKmsv34T09S/view?usp=drivesdk
KEIKHLASAN DALAM BERAMAL – Syaikh Taufiq Muhammad Al Ba’dani ﺣﻔﻈﻪ ﺍﻟﻠﻪ
Penterjemah : Al-Ustadz Dzulqarnain M Sunusi ﺣﻔﻈﻪ ﺍﻟﻠﻪ
SESI1:https://drive.google.com/file/d/11IrGSazPZuWds6evg3rmLMl1thuim4wp/view?usp=drivesdk
SESI 2:https://drive.google.com/file/d/11IrGSazPZuWds6evg3rmLMl1thuim4wp/view?usp=drivesdk
Perselisihan Tentang Hukum Demonstrasi –
Syaikh Khalid Muhammad Al-Ghufaly
Hafizhahullah Ta’ala
Penerjemah Al Ustadz Dzulqarnain M Sunusi Hafidzhahullahu Ta’aala
https://drive.google.com/file/d/1R0rGoTAtOJRL_I7POvpVhH8ZsLUqsUWv/view?usp=drivesdk
MEREKA YANG DILAKNAT OLEH ALLOH ﷻ & RASUL-NYA – Fadhilatusy Syaikh Taufiq Muhammad Al Ba’dani ﺣﻔﻈﻪ ﺍﻟﻠﻪ
Penterjemah : Al-Ustadz Abu Said Yahya ﺣﻔﻈﻪ ﺍﻟﻠﻪ
SESI 1:https://drive.google.com/file/d/11GLfuxmo2C29OV9UXTuoB7YrVm8y0C8Y/view?usp=drivesdk
SESI 2:https://drive.google.com/file/d/11DI-UhCZKvegzLKv9asxqcPtCWS2RyUY/view?usp=drivesdk
Shalat – Shalat Sunnah : Shalat Taubat & Shalat Qobliyah Jum’at -Ustadz Bambang Abu Ubaidillah hafizhahullah

https://drive.google.com/file/d/12RpBUZ51Kd7dIX_EmJJ3oR4lM6sMSxm2/view?usp=drivesdk  
=

Catatan : file webm diputar dengan app mx player di android

.

Ebook

Ibadah, Antara Ditampakkan dan Dirahasiakan

Rahasia Indah Surat-Al-Fatihah Meluruskan Penyimpangan.Aqidah dan Ibadah-Asy Syaikh Sholeh Bin Fauzan

17 Rambu Ibadah Kita

Syarat Syarat Ibadah Yang Benar

Fiqih Mubasyarah Pengaruh Aktivitas Seksual Terhadap Ibadah-Dr Abdul Aziz bin Mabruk Al Ahmadiy 
==

Meraih Surga Allah dengan Kepakan Dua Sayap Ibadah Raghbah (Harap) dan Rahbah (Cemas)

Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada.Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:

Berikut pembahasan tentang, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat,

Open Donasi,Sedekah,Waqaf,Infaq: https://bit.ly/2JIhYq3

kunjungi blog di https://bit.ly/2L0zNlR

Ebook Islam https://bit.ly/2vjhBt1

Mp3 Kajian: https://bit.ly/2Vg2wqJ

Ebook Islam 2: https://bit.ly/2UBykBM

mp3 kajian sunnah 2: https://bit.ly/2DDAn2x

Gabung Grup Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR

==

  • ➡ Meraih Surga Allah dengan Kepakan Dua Sayap Ibadah Raghbah dan Rahbah

Ustadz Syafi’i bin Shalih al-Idrus

✅ Di antara bentuk ibadah yang sangat agung di sisi Allah adalah rasa harap dan cemas kepada-Nya disertai dengan kekhusyukan. Itulah ar-raghbah (harap), ar-rahbah (cemas), dan al-khusyu’ (kekhusyukan). Tiga perangai ini merupakan akhlak para nabi dan rasul serta orang-orang yang saleh.
Allah memuji mereka dengan sifat ini dalam firman-Nya,

إِنَّهُمۡ كَانُواْ يُسَٰرِعُونَ فِي ٱلۡخَيۡرَٰتِ وَيَدۡعُونَنَا رَغَبٗا وَرَهَبٗاۖ وَكَانُواْ لَنَا خَٰشِعِينَ

“Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam mengerjakan perbuatan-perbuatan yang baik, dan mereka berdoa kepada Kami dengan penuh harap dan cemas, dan mereka adalah orang-orang yang khusyuk kepada Kami.” (al-Anbiya’: 90)

‼ Pada kesempatan kali ini penulis akan menguraikan sedikit tentang raghbah dan rahbah. Adapun masalah khusyu’, insya Allah akan penulis bahas secara terpisah pada edisi mendatang.

  • Definisi Raghbah dan Perbedaannya dengan Roja’

‼ Pembaca majalah Qonitah rahimakumullah, masih ingatkah Anda akan pembahasan roja’ dalam majalah kita ini pada edisi 14? Ya, pada edisi tersebut penulis menjelaskan makna roja’ (harapan). Adapun pada edisi ini, insya Allah, kita akan mempelajari raghbah yang juga mirip dengan roja’ secara makna.

✅ Asy-Syaikh ‘Utsaimin rahimahullah menjelaskan bahwa definisi raghbah adalah kecintaan untuk mencapai sesuatu yang dicintai. (Syarh al-Ushul ats-Tsalatsah)

‼ Dari definisi ini tentu kita memahami adanya kemiripan makna antara raghbah dan roja’, karena roja’ adalah harapan seseorang terhadap sesuatu yang didambakan. Lantas, apa perbedaan antara keduanya? Marilah kita simak penjelasan Ibnul Qayyim berikut.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Perbedaan antara raghbah dan roja’ ialah bahwasanya roja’ itu kerakusan dalam pengharapan, sedangkan raghbah adalah usaha mengejar pengharapan tersebut. Oleh karena itu, bisa dikatakan bahwa raghbah merupakan buah dari roja’. Orang yang mengharapkan sesuatu akan mengejarnya.” (Madarijus Salikin)

‼ Agar perbedaan ini lebih mudah dipahami, perhatikanlah permisalan berikut. Seseorang sangat berharap akan masuk surga Firdaus. Dia yakin akan keberadaan surga tersebut dan segala kenikmatan tiada tara yang ada di dalamnya. Dia pun berharap bahwa Allah akan memasukkannya ke surga tersebut. Akan tetapi, dia tidak yakin apakah Allah akan mencukupi kekurangannya untuk bisa masuk ke dalamnya ataukah tidak. Dengan itu, lahirlah raghbah. Dia berjuang dengan sekuat tenaga menjalankan segala ketaatan yang sanggup dia lakukan. Tiada satu pun peluang ibadah yang sanggup dia lakukan melainkan pasti dia lakukan.

✅ Perlu diperhatikan bahwa ketaatan kepada Allah itu butuh ilmu. Artinya, seseorang tidak akan bisa melakukan amalan raghbah ini kalau dia tidak berilmu. Semua ibadah dalam agama Allah ini butuh ilmu. Orang yang bersemangat beramal tanpa ilmu tidak masuk dalam kategori ini sama sekali.

Apabila kuat raghbah seseorang, akan kuat pula perhatiannya terhadap ilmu dan amal. Dia selalu menjaga ilmunya dengan amalan, dan menjaga amalannya dengan keikhlasan. Dari sini kita ketahui tingginya nilai raghbah, buah dari roja’ yang merupakan rukun ibadah.

Karena apa saja yang diharapkan oleh makhluk itu hanya berada pada satu-satunya Dzat yang memiliki segala sesuatu, janganlah kita menggantungkan harapan kita kepada selain pemiliknya. Siapa saja yang menggantungkan harapannya dan berharap kepada selain pemiliknya, hendaknya bersiap untuk kecewa. Oleh karenanya, Allah memerintah Nabi-Nya agar menggantungkan harapannya hanya kepada-Nya.

✅ Allah berfirman,

وَإِلَىٰ رَبِّكَ فَٱرۡغَب

Dan hanya kepada Rabbmulah hendaknya engkau berharap.” (al-Insyirah: 8)

  • Definisi Rahbah dan Perbedaannya dengan Khauf

✅ Tentu Pembaca masih ingat pula akan pembahasan khauf (rasa takut), bukan? Rahbah mirip dengan khauf karena definisi rahbah adalah rasa cemas atau takut yang disertai keinginan untuk lari dari sesuatu yang ditakuti. Jadi, rahbah adalah rasa takut yang membuahkan amalan. (Lihat Syarh al-Ushul ats-Tsalatsah, asy-Syaikh ‘Utsaimin)

‼ Dengan penjelasan tersebut kita ketahui perbedaan antara khauf dan rahbah, yakni bahwasanya rahbah merupakan buah dari khauf. Bisa kita katakan bahwa kedudukan rahbah dengan khauf ini sama dengan kedudukan raghbah dengan roja’. (Lihat Madarijus Salikin, Ibnul Qayyim)

✅ Untuk mendekatkan pemahaman kita akan perbedaan tersebut, marilah kita simak gambaran berikut. Seseorang yakin akan keberadaan neraka beserta segala macam siksa yang ada di dalamnya. Hal ini melahirkan rasa takut yang tiada tara pada dirinya terhadap neraka. Dia pun berdoa kepada Allah agar jangan sampai dimasukkan ke dalamnya. Akan tetapi, dia tidak yakin apakah Allah akan menyelamatkannya dari neraka itu ataukah tidak. Dari sini lahirlah rahbah. Dia tinggalkan segala perkara yang akan membawanya kepada dosa dan ancaman neraka.

‼ Dalam masalah rahbah ini juga dibutuhkan ilmu. Penulis sangat menekankan hal ini karena tidak setiap perkara yang dipandang jelek oleh manusia adalah perkara yang jelek menurut pandangan syariat. Sebaliknya, tidak setiap perkara yang baik menurut pandangan mereka adalah baik pula menurut pandangan syariat.

  • Antara Raghbah, Rahbah, dan Kesabaran

✅ Terkait dengan apa yang ada di sisi Allah, raghbah seseorang kepada-Nya terwujud dengan ketaatan dalam menjalankan seluruh perintah-Nya dan mensyukuri seluruh nikmat-Nya. Adapun rahbah kepada-Nya terwujud dengan menjauhi seluruh larangan-Nya dan meminta ampun serta bertobat dari semua dosa. Kedua perkara tersebut—menjalani seluruh perintah-Nya dan menjauhi seluruh larangan-Nya—tidak akan terealisasi kecuali dengan kesabaran.

  • Antara Raghbah, Rahbah, dan Taufik

Kedua ibadah ini akan selalu turun naik pada setiap hamba sesuai dengan kadar kuat dan lemahnya iman. Keduanya akan naik pada saat imannya naik, dan akan turun pada saat imannya turun. Kedua ibadah ini akan sangat berkurang nilainya pada seorang hamba saat dia melakukan kemaksiatan dan dosa. Sementara itu, seorang hamba akan mendapatkan taufik dari Allah sesuai dengan kadar raghbah (harap) dan rahbah (cemas)nya kepada-Nya.

Ibnul Qayyim berkata, “Jika Allah menghendaki kebaikan pada hamba-Nya, Dia akan memberikan taufik kepadanya agar mempergunakan segala daya upayanya dalam berharap dan cemas hanya kepada-Nya, karena sesungguhnya keduanya adalah unsur taufik. Sesuai dengan kadar rasa harap dan cemas dalam hati seorang hamba itulah akan dihasilkan taufik.” (Syifa’ul ‘Alil)

  • ➡ Buah dari Raghbah dan Rahbah

‼ Kesempurnaan raghbah dan rahbah seseorang kepada Allah akan tampak pada perilakunya. Dia akan menjadi suri teladan dalam masyarakatnya dan menjadi orang yang sangat bersemangat berilmu dan beramal. Dia selalu menjaga keikhlasan dalam ibadahnya dan menggantungkan harapan hanya kepada Allah sehingga dia pun sangat dekat dengan-Nya dan tenteram jiwanya. Dia berhati-hati dari segala dosa, menjaga lisan, tepercaya dalam amanat yang dibebankan kepadanya, dan jauh dari penyakit hasad, ujub, dan sombong. Pendek kata, terkumpul padanya seluruh akhlak mulia yang ada dalam Islam. Di sisi lain, setiap kali terjatuh ke dalam dosa, dia segera bertobat kepada Allah dan kembali kepada-Nya.

✅ Ini buah dari raghbah dan rahbah di dunia. Lantas, seperti apa buahnya di akhirat? Jelas bahwa keduanya akan membawa pemiliknya kepada ridha Allah dan kecintaan-Nya, keselamatan dari kengerian dan ketakutan pada hari tersebut, dan kesuksesan memasuki surga Allah. Adakah cita yang lebih tinggi daripada ini?

  • Hukum Orang yang Memberikan Raghbah dan Rahbahnya kepada Selain Allah

✅ Dengan penjelasan di atas, kita ketahui bahwa keduanya merupakan ibadah, bahkan termasuk ibadah yang paling agung. Maka dari itu, memberikannya kepada selain Allah adalah kesyirikan. Hal ini banyak terjadi pada orang-orang awam. Mereka berharap masuk ke surga dan takut terhadap azab neraka, tetapi menggantungkan harapan dan ketakutan serta kecemasan mereka bukan kepada Allah. Mereka mendatangi kubur orang-orang saleh dan memohon kepada mereka agar disampaikan hajat mereka kepada Allah. Mereka meyakini bahwa orang-orang saleh tersebut dekat dengan Allah, sedangkan mereka orang-orang yang berlumur dosa. Seandainya mereka langsung berdoa kepada Allah, tentu doa mereka tidak akan didengar.

Dengan keyakinan tersebut mereka memberikan berbagai praktik ibadah kepada orang-orang saleh yang telah mati tersebut. Mereka berkurban, bernazar, dan bersedekah atas nama orang-orang saleh yang mereka yakini akan menyampaikan hajat mereka kepada Allah, baik hajat dunia maupun hajat akhirat mereka.

‼ Ini bentuk keyakinan Arab jahiliah. Jika diingatkan, “Jangan beribadah kepada orang yang sudah mati!”, mereka segera menjawab, “Kami sama sekali tidak beribadah kepada mereka. Kami hanya mengharapkan dengan amalan kami ini agar mereka mendekatkan kami kepada Allah sedekat-dekatnya.” Lihat surat az-Zumar: 3.

‼ Mereka juga akan mengatakan, “Mereka itu orang-orang saleh yang memiliki kedekatan dengan Allah. Mereka akan menyampaikan hajat kami kepada-Nya.” Lihat surat Yunus: 18.

Wallahu a’lam.

==

➡ Bagaimana Cara Menyikapi Kebenaran

_( Catatan Ta’lim yang disampaikan *Syaikh Taufiq Muhammad Al-Ba’dani Hafidzahullah* di masjid Jami’ Rappokallng Makassar, Rabu 3 Juli 2019 )_

  • ➡ *BAGAIMANA MENYIKAPI KEBENARAN*

Manusia itu berbeda-beda dalam menyikapi kebenaran, ada yang menerima kebenaran dan ada yang menolaknya sampai pada perbuatan menghalangi dan memerangi kebenaran tsb.

Dan diantara contoh bagaimana manusia dalam menyikapi kebenaran (dengan menolaknya) yang telah jelas adalah

Seperti Firaun dan pengikutnya, mereka berada dalam kekafiran, kebatilan, mereka menjadikan laki-laki sebagai budak dan membunuh anak laki-laki yang masih kecil bahkan dia mengaku sebagai sembahan

✅ Fir’aun berkata sebagaimana dalam Al-Quran,

فَقَالَ أَنَا رَبُّكُمُ الْأَعْلَى

_Fir’aun berkata, “Aku adalah rabb kalian yang paling tinggi”. (Al Qur’an Surah : An Nazi’at: 24)_

‼ Padahal telah sampai mereka tanda kebenaran dan mukjizat yang Allah Ta’ala beri kepada Nabi Musa ‘Alaihi Salam yang begitu nyata

✅ Allah berfirman,

قَالَ لَقَدْ عَلِمْتَ مَا أَنْزَلَ هَؤُلَاءِ إِلَّا رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ بَصَائِرَ وَإِنِّي لَأَظُنُّكَ يَا فِرْعَوْنُ مَثْبُورًا

_Musa mengatakan, “Sesungguhnya kamu (Fir’aum) telah mengetahui, bahwa tiada yang menurunkan mukjizat-mukjizat itu kecuali Tuhan langit dan bumi sebagai bukti-bukti yang nyata. Sesungguhnya aku memiliki persangkaan kuat kamu, hai Fir’aun, merupakan seorang yang akan binasa. (QS : Al Isra’: 102)._

✅ Mereka menolak hal ini karena kedzoliman dan kesombongan mereka terhadap kebenaran

Allah menegaskan hal ini dalam Al-Quran,

وَجَحَدُوا بِهَا وَاسْتَيْقَنَتْهَآ أَنفُسُهُمْ ظُلْمًا وَعُلُوًّا فَانظُرْ كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُفْسِدِينَ

_“Dan mereka mengingkarinya karena kezaliman dan kesombongan (mereka) padahal hati mereka meyakini (kebenaran)nya. Maka perhatikanlah betapa kesudahan orang-orang yang berbuat kebinasaan.” (Al Qur’an Surah An Naml: 14)_

✅ Dan diantara kelompok (kaum) fir’aun ada yang menerima apa yang datang dari Nabi Musa ‘Alaihi Salam, maka dengan itu fir’aun tidak membiarkan hal tersebut, lalu fir’aun mengumpulkan pasukan termasuk didalamnya para tukang sihir.

‼ Bersama mereka (para tukang sihir) ada tongkat dan tali-tali di perintahkan kemudian melemparkannya, setelah tali tsb dilempar maka mereka para penyihir ini menyihir pandangan manusia sehingga manusia melihat tali tsb seperti ular yang berjalan. para penduduk pun takut bahkan Nabi Musa ‘Alaihi Salam pun takut, karena hal ini memang sesuatu yang besar dan menakutkan

✅ Allah Ta’ala berfirman,

سَحَرُوا أَعْيُنَ النَّاسِ وَاسْتَرْهَبُوهُمْ وَجَاءُوا بِسِحْرٍ عَظِيمٍ

_“Mereka menyulap mata orang dan menjadikan orang banyak itu takut, serta mereka mendatangkan sihir yang besar (menakjubkan).” (Al Qur’an Surah al-A’raf: 116)_

✅ Dalam ayat lain, Allah Ta’ala berfirman,

فَإِذَا حِبَالُهُمْ وَعِصِيُّهُمْ يُخَيَّلُ إِلَيْهِ مِن سِحْرِهِمْ أَنَّهَا تَسْعَىٰفَأَوْجَسَ فِي نَفْسِهِ خِيفَةً مُّوسَىٰ

_“Tiba-tiba, tali-tali dan tongkat tongkat mereka terbayang kepada Musa seakan-akan ia merayap cepat, lantaran sihir mereka. Maka Musa merasa takut dalam hatinya.” (Al Qur’an Surah Thaha: 66-67)_

‼ Kemudian Allah Ta’ala perintahkan Nabi Musa ‘Alaihi Salam untuk tidak takut dan melemparkan tongkatnya.

Setelah dilempar maka tongkat tsb menjadi ular yang nyata yang makan tongkat dan tali yang dilempar tukang sihir fir’aun

✅ Allah Ta’ala berfirman,

قُلْنَا لَا تَخَفْ إِنَّكَ أَنتَ الْأَعْلَ وَأَلْقِ مَا فِي يَمِينِكَ تَلْقَفْ مَا صَنَعُوا ۖ إِنَّمَا صَنَعُوا كَيْدُ سَاحِرٍ ۖ وَلَا يُفْلِحُ السَّاحِرُ حَيْثُ أَتَىٰ

_Kami berkata,“Janganlah kamu takut ,sesungguhnya kamulah yang paling (menang). Lemparkanlah apa yang ada ditangan kananmu, niscaya ia akan menelan apa yang mereka perbuat. Sesungguhnya apa yang mereka perbuat itu adalah tipu daya tukang sihir( belaka),dan tukang sihir itu tidak akan menang, dari mana saja ia datang.” (Al Qur’an Surah Thaha:68-69)_

•••|||••• Lanjut ke Halaman 2 •••|||•••

Iklan