Panduan Praktis Ibadah Berkurban
.

Alhamdulillah
Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in
••.==

1.Bercita-cita Meninggal di Tanah Suci

2.Hadits Yang Paling Mulia Tentang Sifat-Sifat Wali-Wali Allah

3.Pilih Qurban Sapi atau Kambing?

4.Umrah Berulang Kali dalam Satu Safar

5.MENYEMAI AKHLAK MULIA PADA ANAK

6.FATWA – FATWA SEPUTAR BANKKONVENSIONAL

7.Khutbah Iedul Adha 1440 H : Kebahagiaan Butuh Pengorbanan

.==.

Tafsir Juz Amma – Surat Al-Lail – Ustadz Dr.
Firanda Andirja, M.A. 20Mb
https://app.box.com/s/yy2zvs1b3d2cg3l7ukg1a9o1fv8p6vzq
Tafsir Juz Amma – Surah Al A’la – Ustadz Dr. Firanda Andirja, Lc, M.A 17Mb
https://app.box.com/s/n5gyvdwew2j1k82ezuxis7cfv0i8punk
Tafsir Juz 29 – Surat Al-Ma’arij – Ustadz Dr. Firanda Andirja, M.A. 27Mb
https://app.box.com/s/5ou6nqawwcc0p0olwd8wo9k3g7p7hwkq
Tafsir Juz Amma – Surah Al-Ghasiyah – Ustadz Dr. Firanda Andirja, Lc, M.A 13Mb
https://app.box.com/s/ssqufgu4j3f3zh04ghebl6evt8fidhhp
Tafsir Juz 29 – Surat Al-Mulk – Ustadz Dr. Firanda Andirja, M.A. 35Mb
https://app.box.com/s/ssa1qxk33lnaszqcgrtminyv6otin3b3
Tafsir Juz 29 – Surat Al Mursalat – Ustadz Dr. Firanda Andirja, M.A. 22Mb
https://app.box.com/s/qm2n2v6cd2ct5p7y0ykyza8acs83qndf
Tafsir Juz 29 – Surat Al-Muddassir – Ustadz Dr. Firanda Andirja, M.A. 35Mb
https://app.box.com/s/nfive1thznx0clph9oudueffk4h6wg7t
Tafsir Juz 29 – Surat Nuh – Ustadz Dr. Firanda Andirja, M.A 32Mb
https://app.box.com/s/hwyes1q3pbpsyze2m96ra6gia4mvbrlp
Tafsir Juz 29 – Surat Al-Jin – Ustadz Dr. Firanda Andirja, Lc, M.A 27Mb
https://app.box.com/s/4ejlm3ip7dgsi9eg5vuj9k1z6f1yqlri
Tafsir Juz Amma – Surat Al-Infithar – Ustadz Dr. Firanda Andirja, Lc, M.A 15Mn
https://app.box.com/s/pa864gnxpeygsj9ysjum85824k5dy6ef
Tafsir Juz Amma – Surat An Naziat – Ustadz Dr. Firanda Andirja, Lc, M.A 32Mb
https://mir.cr/0UOPKO9W
https://www.solidfiles.com/v/jX4zx38ggPZeD
Tafsir Juz 29 – Surat Al-Haqqah – Ustadz Dr. Firanda Andirja, Lc, M.A 35Mb
https://app.box.com/s/14jeazr2sern9mzqt2vwd66xndnyi9yd
Tafsir Juz Amma – Surat Al-Qadr – Ustadz Dr. Firanda Andirja, Lc, M.A 13Mb
https://app.box.com/s/2micbjon0z0pe0u74irxs8ilop0l4hnk
Tafsir Juz Amma – Surat An-Naba’ – Ustadz Dr. Firanda Andirja,Lc, M.A35Mb
https://app.box.com/s/p8mh5e0cmzazzsx02ttxwvaj60weit5n
Tafsir Surat Qaf – Ustadz Dr. Firanda Andirja, M.A. 38Mb
https://mir.cr/JI0NBJYH
https://drive.google.com/file/d/1XDTyK-j_03Sn9BFP2myfLGdXMZMff7YZ/view?usp=drivesdk
Tafsir Juz Amma – Surat Al-Buruj – Ustadz Dr. Firanda Andirja, Lc, M.A 15Mb
https://app.box.com/s/zc4z1p11x4cc3cch9bd76df0lhpk7anv
Tafsir Jus 29 – Tafsir Surat Al-Insan –
Ustadz Dr. Firanda Andirja, M.A 23Mb
https://app.box.com/s/kv3gl35r3zgcu5kvuabje2vtscov8a0h
=…
Audio Rekaman *Safari Dakwah Al Ustadz Abdul
Qodir Abu Fa’izah, Lc.* -hafizhahullah, di Berau, KALIMANTAN TIMUR
Beliau adalah Pengasuh Pondok Pesantren Al-Ihsan Gowa & Pemateri Tetap Radio An-Nashihah Makassar 88.2 FM. Lulusan Universitas Islam Madinah


=…
*1. Keistimewaan Manhaj Salaf*
https://drive.google.com/file/d/14A3gtPqV-RwHp-mqM3ld0LGzZlAK0Vcj/view?usp=drivesdk
SESI 2: https://drive.google.com/file/d/14BhLpqgGOIR8yf87jmYhCm7O2XeZD0HP/view?usp=drivesdk
*2. Tiga Kunci Kebahagiaan*
https://drive.google.com/file/d/14DSuDUdSqZBcNipehlRE-Ku8b15dDl49/view?usp=drivesdk
*3. Daurah Fiqih Qurban*
Link Download
https://drive.google.com/file/d/14SuJDwNBnZorkBZ03XoHCf-4rne64Ca0/view?usp=drivesdk
*4. Sifat-sifat Istri Calon Penghuni Surga*
Link Download
https://drive.google.com/file/d/14XGkVK6JUkRXd8RABjejiJj-Cayozqxo/view?usp=drivesdk
*5. Tiga Wasiat Agung*
https://drive.google.com/file/d/14JCDr2f2xjaWEbwoQ_R2A95JPpS4BClb/view?usp=drivesdk
*6. Pelita Hidup Seorang Hamba*
https://drive.google.com/file/d/14bgy3jsipqQGdP4OkCwQrCsDnDIeiJzS/view?usp=drivesdk
==…
*Ustadz Zaid Al-Buthoni hafizhahullah*
_Keuatamaan Bertauhid_
https://drive.google.com/file/d/1oEodwRDNSP7XuDAO0_b_Kdk0nBn1S72q/view
. *Ustadz Musaddad Al-Kutawy hafizhahullah*
_Menghadapi Zaman Milenial Yang Penuh Dengan Fitnah_
https://drive.google.com/file/d/1fcgPubXmLNqsKXX0nqYmCjIqma8vWm9X/view
_Cerminan Kesholehan Para Salaf_
https://drive.google.com/file/d/1w_OXPO1RFGVx3mnNwCGCzzJXNq8Iz4uS/view
=…
. *Ustadz Jauhari, Lc hafizhahullah*
_Jadilah Kunci Kebaikan_
https://drive.google.com/file/d/1D361crGe86-n8rE_CYOnaim9BAVtNobj/view
_Perbaiki Niat Hijrahmu_
https://drive.google.com/file/d/1lgtYvck3ycoWgKlHDhI_nS_I4EAspu5y/view
_Solusi Ketika Futur_
https://drive.google.com/file/d/1uIN7cZbEUtmShQIKnVlFuLmN8W_fy5Xp/view
_Perbanyak Mengingat Kematian_
https://drive.google.com/file/d/1zzVZQzi8siefC5tB2SksZvZPNbLc8G0k/view
Panduan Mendidik Anak Sesuai Sunnah Nabi Oleh Ustadz Abu Salma Muhammad
https://radiomuslim.com/download/7289/
Adab Berinteraksi Dengan Hewan Qurban Oleh Ustadz Abul Hasan Ahmad MZ
https://radiomuslim.com/download/7276/
Pembahasan Hadits Tentang Qurban dan Tanya Jawab Seputar Qurban-Ust.Badrusalam

=…
(FILE WEBM DIPUTAR DENGAN MX PLAYER)
== 

Daurah Fiqih Qurban*Ustadz AbdulQodir Abu Fa’izah, Lc.

Adab Berinteraksi Dengan Hewan Qurban Oleh Ustadz Abul Hasan Ahmad MZ

Pembahasan Hadits Tentang Qurban dan Tanya Jawab Seputar Qurban-Ust.Badrusalam 

Fiqih Qurban – Ustadz Ade Agustian, Lc 15Mb

Ibadah Qurban: Fiqih Qurban LENGKAP – Ustadz Ammi Nur Baits 16Mb

Berqurban Sesuai Tuntunan Rasulullah ﷺ – Syaikh Ali Sayyid Ahmad Jadullah, MA 30Mb

Fiqih Qurban-Ustadz Bambang Abu Ubaidillah hafizhahullah

Fiqh Kurban“ [Ustadz Hasan al-Jaizy]

Fiqih Qurban Ust Abu Haidar As Sundawy

Fiqih Qurban Al-Ustadz Dr. Musyaffa Ad-Dariny, MA

85 Audio Fiqih Qurban – Berqurban Sesuai Tuntunan Rasulullah Al-Ustadz Qomar Su’aidi & Al-Ustadz Muhammad Afifuddin as-Sidawi


Ebook

Panduan Praktis Ibadah Kurban – Ustadz Syahrul Fatwa ibn Lukman 13 halaman

Amalan Awal Dzulhijjah – Muhammad Abduh Tuasikal

Belajar Qurban Sesuai Tuntunan Nabishallallahu ’alaihi wa sallam – Muhammad Abduh Tuasikal,

Fiqh Praktis Qurban-34Hlm

Panduan Dalam Berqurban-53Hlm

Qurban Bersama Nabi-shallallahu ’alaihi wa sallam

Panduan Kurban

==…
➡ Panduan Berkurban
.
Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada.Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:
Berikut pembahasan tentang, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat,
Open Donasi,Sedekah,Waqaf,Infaq: https://bit.ly/2JIhYq3
kunjungi blog di https://bit.ly/2L0zNlR
Ebook Islam https://bit.ly/2vjhBt1
Mp3 Kajian: https://bit.ly/2Vg2wqJ
Ebook Islam 2: https://bit.ly/2UBykBM
mp3 kajian sunnah 2: https://bit.ly/2DDAn2x
Gabung Grup Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR
.
بسم الله الرحمن الرحيم

  • Panduan Berkurban

.
Salah satu Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di hari raya Idul Adh-ha adalah berkurban. Berikut ini ahkam (hukum-hukum) singkat yang berkaitan dengan kurban.
.

  • Ta’rif (definisi) kurban

.
Kurban atau Al Udh-hiyyah adalah istilah untuk hewan yang disembelih pada hari nahar (10 Dzulhijjah) dan hari-hari tasyriq (11, 12 dan 13 Dzulhijjah) untuk mendekatkan diri kepada Allah Azza wa Jalla.
.

  • Dalil disyari’atkannya berkurban

.
Allah Subhaanahu wa Ta’aala berfirman:
Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak.–Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkurbanlah. (terj. Al Kautsar: 1-2)
.
✅ Ibnu Katsir rahimahullah berkata tentang tafsir ayat tersebut, “Yakni sebagaimana Kami telah memberikan kepadamu kebaikan yang banyak, salah satunya adalah sungai (Al Kautsar di surga) yang telah disebutkan sifatnya, maka kerjakanlah shalat yang fardhu dan sunat karena Tuhanmu dan berkurbanlah dengan menyebut nama-Nya saja, tidak ada sekutu bagi-Nya.”
.

  • Hikmah berkurban

.
✅ Di antara hikmahnya adalah untuk menghidupkan Sunnah bapak para nabi yaitu Ibrahim ‘alaihis salam, membantu fakir miskin dan menghibur mereka, merekatkan hubungan baik antara orang kaya dengan orang miskin, tanda syukur kepada Allah dll.
.

  • Hukum berkurban

.
✅ Para ulama berbeda pendapat tentang hukumnya, apakah wajib atau sunat? Di antara mereka ada yang berpendapat bahwa hukumnya adalah wajib bagi yang mampu, berdasarkan hadits berikut:
.
مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّنَا
.
Barang siapa yang memiliki kemampuan, namun tidak mau berkurban, maka janganlah sekali-kali mendekati tempat shalat kami (lapangan shalat ‘Iid).” (Hadits hasan, Shahih Ibnu Majah 2532)
.
✅ Sedangkan yang lain berpendapat bahwa hukumnya sunat mu’akkadah (sunat yang sangat ditekankan) beralasan dengan hadits berikut:
.
« إِذَا رَأَيْتُمْ هِلاَلَ ذِى الْحِجَّةِ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّىَ فَلْيُمْسِكْ عَنْ شَعْرِهِ وَأَظْفَارِهِ » . 
.
Apabila kalian melihat hilal (bulan sabit tanda tanggal satu) Dzulhijjah, sedangkan salah seorang di antara kamu ingin berkurban, maka tahanlah (jangan dicabut) rambut dan kukunya.” (HR. Muslim)
.
✅ Kata-kata “Salah seorang di antara kamu ingin berkurban” menunjukkan sunatnya.
.
Namun untuk kehati-hatian, hendaknya seorang muslim tidak meninggalkannya ketika ia mampu berkurban
.
.
Bagi orang yang memiliki hutang, hendaknya mendahulukan membayar hutang karena wajibnya melepaskan dzimmah (tanggungan/beban) ketika sudah mampu.
.
Adapun berhutang untuk berkurban, maka jika tampaknya ia bisa membayar seperti orang yang memiliki penghasilan tetap, ia boleh berhutang untuk berkurban. Namun jika nampaknya ia agak kesulitan membayar hutang, maka ia tidak perlu berhutang agar ia tidak terbebani dengan hal yang syara’ memberikan keringanan dalam kondisi ini.

.

  • Hewan yang bisa dikurbankan

.
✅ Hewan yang bisa dikurbankan hanyalah unta, sapi dan kambing atau domba.
.

Allah Subhaanahu wa Ta’aala berfirman, “Dan bagi setiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (kurban), agar mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka,” (Terj. Al Hajj: 34)
.

Di antara hewan-hewan ini, yang paling utama adalah unta, sapi kemudian kambing. Namun kambing lebih utama daripada patungan tujuh orang untuk berkurban unta atau sapi.
.
➡ Usia hewan yang akan dikurbankan
.
✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
.
لاَ تَذْبَحُوْا إِلاَّ مُسِنَّةً ، فَإِنْ تَعْسُرَ عَلَيْكُمْ فَاذْبَحُوْا جَذَعَةً مِنَ الضَّأْنِ
.
Janganlah kalian menyembelih kecuali yang musinnah. Namun jika kalian kesulitan, maka sembelihlah biri-biri (domba) yang jadza’ah.” (HR. Muslim dari Jabir radhiyallahu ‘anhu
.
✅ Maksud “musinnah“ adalah hewan yang sudah cukup usianya. Jika berupa unta, maka usianya lima tahun atau lebih. Jika berupa sapi, usianya dua tahun atau lebih. Jika kambing maka usianya setahun atau lebih, tidak boleh usianya kurang dari yang disebutkan.
.
Dan jika berupa biri-biri/domba maka yang usianya setahun atau lebih di atas itu. Namun jika tidak ada biri-biri yang usianya setahun maka boleh yang mendekati setahun (9, 8, 7 atau 6 bulan), tidak boleh di bawah enam bulan –inilah yang dimaksud dengan jadza’ah
.

  • Hewan yang tidak boleh dikurbankan

.
Termasuk syarat bisa dikurbankan adalah selamatnya hewan tersebut dari cacat, yakni cacat yang mengurangi dagingnya. Misalnya sakit, kurang anggota badannya dan kurus kering
.
➡ Berikut ini beberapa cacat yang menjadikan hewan tersebut tidak bisa dikurbankan:
.
✅ 1.  Hewan sakit, yang jelas sakitnya.
✅ 2.  Hewan buta sebelah, yang nampak jelas butanya.
✅ 3.  Hewan pincang, yang nampak jelas pincangnya.
✅ 4.  Hewan yang kurus tidak bersumsum.

.
Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
.
“أَرْبَعٌ لَا تَجُوزُ فِي اْلاَضَاحِي: اَلْعَوْرَاءُ اَلْبَيِّنُ عَوَرُهَا, وَالْمَرِيضَةُ اَلْبَيِّنُ مَرَضُهَا, وَالْعَرْجَاءُ اَلْبَيِّنُ ظَلْعُهَا وَالْعَجْفَاءُ اَلَّتِي لَا تُنْقِي”
.
Empat macam hewan yang tidak boleh dijadikan kurban, yaitu: hewan buta sebelah yang jelas butanya, hewan sakit yang jelas sakitnya, hewan pincang yang jelas pincangnya dan hewan kurus yang tidak bersumsum.” (HR. Tirmidzi, ia berkata, “Hasan shahih”)

.
✅ Oleh karena itu, jika buta sebelah matanya tidak begitu jelas, misalnya di salah satu matanya ada putih-putih, namun tidak menutupi matanya, maka masih sah berkurban dengannya. Termasuk ke dalam hewan yang jelas buta sebelah adalah hewan yang kedua matanya buta, karena keadaannya lebih parah lagi.
.
✅ Sedangkan yang jelas sakitnya adalah sakit yang tampak sekali pengaruhnya bagi hewan kurban tersebut. Misalnya membuat hewan tersebut tidak mau makan atau penyakit tersebut membuatnya semakin kurus.
.
Termasuk ke dalam hewan yang jelas sakitnya adalah Al Jarbaa’, yakni hewan yang jelas berkudis.
.
✅ Demikian pula termasuk ke dalam hewan yang jelas pincangnya adalah Az Zamnaa, yaitu hewan yang lemah dalam berjalan karena terserang penyakit, demikian juga hewan yang terpotong tangan atau kakinya.

.

  • Catatan:

.
Jika cacatnya ringan, maka tidak mengapa. Misalnya di matanya ada titik kecil, atau pincangnya tidak membuat hewan tersebut tertinggal dari sekawanan kambing lainnya, demikian juga jika kurusnya tidak terlalu kurus.
.


Hadits di atas berdasarkan mafhumnya, jika cacatnya selain empat hal tadi atau yang semakna dengannya maka sah saja untuk berkurban. Oleh karena itu, jika telinganya terbelah atau robek atau tanduknya patah, maka tidak mengapa dikurbankan, karena hal itu tidak mengurangi dagingnya, di samping itu cacat pada hal-hal tersebut sangat sering ditemukan, namun afdhalnya adalah selamatnya hewan tersebut dari cacat-cacat itu.

.

  • Catatan:

.
Jika hewan kurban itu cacat dengan cacat yang menjadikannya tidak sah, misalnya pincang (yang sebelumnya tidak), maka jika cacat pada hewan kurban itu karena keteledorannya, maka ia wajib menggantinya dengan hewan kurban yang tidak cacat, namun jika cacat itu bukan karena keteledorannya, maka bisa dikurbankan dan sah.
.

  • Waktu menyembelih

.
Menyembelih dilakukan setelah shalat ‘Ied dan tidak sah sebelumnya. Jundab radhiyallahu ‘anhu berkata:
.
صَلَّى النَّبِىُّ صلى الله عليه وسلم يَوْمَ النَّحْرِ ثُمَّ خَطَبَ ، ثُمَّ ذَبَحَ فَقَالَ :« مَنْ ذَبَحَ قَبْلَ أَنْ يُصَلِّىَ فَلْيَذْبَحْ أُخْرَى مَكَانَهَا ، وَمَنْ لَمْ يَذْبَحْ فَلْيَذْبَحْ بِاسْمِ اللَّهِ » . 
.
“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam shalat (‘Ied) pada hari nahar, lalu berkhutbah kemudian berkurban. Beliau bersabda, “Barang siapa yang menyembelih sebelum shalat, maka sembelihlah hewan lagi sebagai gantinya dan barang siapa yang menyembelih, maka sembelihlah dengan nama Allah.” (HR. Bukhari dan Muslim)
.

Dan boleh pada hari-hari tasyriq baik di malamnya maupun siangnya sampai habisnya hari-hari tasyriq, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Kullu ayyamittasayriq dzab-h.” (artinya: Setiap hari-hari tasyriq adalah (waktu) menyembelih). (HR. Ahmad, Baihaqi, Ibnu Hibban, Daruquthni. Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahihul Jami’ no. 4537)
.

  • Cukupnya satu kurban untuk satu keluarga


Abu Ayyub radhiyallahu ‘anhu berkata: “Dahulu seseorang di zaman Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam berkurban dengan seekor kambing untuk dirinya dan keluarganya. Mereka pun makan dari kurban itu dan memberi makan orang lain darinya, namun orang-orang sekarang bermegah-megah sehingga seperti yang kamu lihat.” (HR. Ibnu Majah dan Tirmidzi, Tirmidzi menshahihkannya, demikian pula Syaikh Al Albani dalam Shahih Ibnu Majah no. 2563)
.

  • Bolehnya patungan dalam kurban unta dan sapi

.

Boleh hukumnya patungan dalam kurban unta dan sapi dari tujuh orang -baik antara mereka ada hubungan kerabat maupun tidak- jika mereka semua bermaksud untuk berkurban dan mendekatkan diri kepada Allah Subhaanahu wa Ta’aala.
Jabir radhiyallahu ‘anhu berkata, “Kami berkurban unta dan sapi dari tujuh orang bersama Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam pada tahun Hudaibiyah.” (HR. Muslim)
.

  • Membagi-bagikan hewan kurban

.
Dianjurkan membagi-bagikan kurban tiga bagian. 

Misalnya sepertiga dimakan orang yang berkurban, sepertiga disedekahkan kepada orang fakir dan sepertiga lagi untuk dihadiahkan kepada kerabat dan teman-teman atau tetangga. Kalau pun disedekahkan semuanya maka tidak mengapa. Namun lebih utama adalah membagi menjadi tiga bagian. Karena sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,
.
كُلُوْا وَادَّخِرُوْا وَتَصَدَّقُوْا
.
Makanlah, simpanlah dan sedekahkanlah.” (Bukhari dan Muslim)
.
➡ Catatan:
.
✅ –    Sebaiknya ia berkurban di tempatnya tanpa mengirim uang ke suatu tempat yang terlihat sangat membutuhkan agar orang-orang di sana berkurban dengan uang itu. Hal itu karena kurban adalah salah satu syi’ar Islam, dengan menyembelihnya di tempatnya berarti ia telah menghidupkan syi’ar ini, dan tentu akan membuat gembira keluarganya.
.
✅ –    Kurban yang dibagikan boleh sudah dimasak, boleh juga belum dimasak (dari Fatwa Lajnah Daa’imah).
.
✅ –    Tidak boleh menjual bagian mana saja dari kurban itu, adapun bagi orang yang dihadiahkan kurban atau diberikan sedekah dari kurban itu, maka urusannya terserah dia, dia boleh menjualnya maupun menghibahkannya, karena itu miliknya tetapi ia tidak boleh menjualnya kepada orang menghadiahkannya atau menyedekahkannya.
.
✅ –    Tukang yang menyembelihnya tidak boleh diberikan upah dari daging kurban itu, namun ia boleh diberi upah dari lainnya sebagai imbalan atas jasanya

Ali radhiyallahu ‘anhu mengabarkan, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menyuruhnya untuk mengurus unta-untanya dan menyuruhnya untuk dibagikan unta-unta itu baik dagingnya, kulitnya maupun pakaiannya kepada orang-orang miskin dan tidak memberikan jasa pemotongan dari kurban itu sedikitpun.” (HR. Muslim)
.

  • Dianjurkan menyembelih sendiri (tanpa mewakilkan)

.
Disunatkan bagi orang yang berkurban untuk menyembelih sendiri, meskipun boleh mewakilkannya kepada seorang muslim yang lain. Sebelumnya orang yang berkurban mengucapkan:
.
بِسْمِ اللهِ وَاللهُ اَكْبَرُ, اَللَّهُمَّ هَذَا عَنِّيْ وَعَنْ آلِ بَيْتِيْ
.

Bismillah, wallaahu akbar Allahumma hadza ‘anni wa ahli baitii

Artinya: “Dengan nama Allah, Allah Maha Besar. Ya Allah, ini dariku dan keluargaku.”
.
Atau jika diwakilkan, maka wakilnya mengucapkan:
.
بِسْمِ اللهِ وَاللهُ اَكْبَرُ, اَللَّهُمَّ هَذَا عَنْ…
.
Tapi jika mewakili qurban orang lain, si jagal mengucapkan:
Bismillah, Allahumma hadza minka wa laka ‘an fulan (nama orangnya) wa ahli baitihi , atau
– Bismillah, Allahumma hadza ‘an fulan (nama orangnya) wa ahli baitihi

.
Ia sebut nama orang yang berkurban.
karena Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika menyembelih seekor kambing mengucapkan, “Dengan nama Allah, Allah Maha Besar. Ya Allah, ini dariku dan umatku yang tidak mampu berkurban.” (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi.)
.
Doa Menyembelih Hewan Kurban

بِسْمِ اللَّهِ وَاللَّهُ أَكْبَرُ (اللَّهُمَّ مِنْكَ وَلَكَ) اَللَّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنِّ

Bismillaah, wallaahu akbar. Allaahumma minka wa laka. Allaahumma taqabbal minnii.
.
Dengan nama Allah (aku menyembelih), Allah Maha Besar. Ya Allah, (ternak ini) dariMu (nikmat yang Engkau berikan, dan kami sembelih) untukMu. Ya Allah, terimalah kurban ini dariku.
.

HR. Muslim 3/1557, Al-Baihaqi 9/287, sedangkan kalimat di antara dua kurung, menurut riwayat Al-Baihaqi 9/287. Sedangkan yang terakhir, kami ambilkan dari riwayat Muslim.

✅ Syaikh Al Albani berkata, “Kurban yang Beliau lakukan dengan menyebutkan juga dari umatnya yang belum sempat berkurban adalah termasuk kekhususan Beliau sebagaimana dikatakan Al Haafizh dalam Al Fat-h.”
.
✅ Kurban Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam
.
عَنْ أَنَسٍ t قَالَ : ضَحَّى النَّبِيُّ r بِكَبْشَيْنِ أَمْلَحَيْنِ أَقْرَنَيْنِ ، ذَبَحَهُمَا بِيَدِهِ ، وَسَمَّى وكَبَّرَ ، وَوَضَعَ رِجْلَهُ عَلَى صِفَاحِهِمَا
.
Dari Anas radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkurban dengan dua ekor kambing jantan berwarna putih ada hitamnya dan bertanduk. Beliau menyembelih kedua hewan itu dengan tangannya sendiri setelah menyebut nama Allah dan bertakbir, dan Beliau menaruh kakinya di samping leher kambing tersebut.” (HR. Bukhari dan Muslim)
.
Hadits ini menunjukkan
.
✅ 1.  Hewan kurban jantan lebih utama dari hewan kurban betina.
.
✅ 2.  Hewan kurban bertanduk lebih utama daripada yang tidak bertanduk (Al Ajamm).
.
✅ 3.  Disyari’atkan mencari hewan kurban yang sifat dan warnanya bagu
s. Misalnya hewan kurban tersebut gemuk dan bagus. Yang paling bagus adalah Al Amlah yaitu yang putih polos atau ada hitamnya sedikit. Dalam riwayat lain disebutkan bahwa hewan kurban Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di bagian perut, kaki dan sekitar matanya berwarna hitam (HR. Muslim).
.
✅ 4.  Mengucapkan basmalah hukumnya wajib, sedangkan ucapan takbir hukumnya sunat.
.
Abu Yahya Marwan
Maraaji’: Ahaadits ‘Asyri Dzil hijjah (Abdullah bin Shalih Al Fauzan), Fiqhus Sunnah, Zaadul Ma’ad, Malkhash Fiqhiy (Syaikh Shalih Al Fauzan), Subulus Salam, Minhaajul Muslim dll.
Tsaqafah Islamiyyah di 02.17
.

••||“•• Lanjut ke Halaman 2 ••||••“