Nasib Tukang Adzan (Mu’adzdzin)
.

Alhamdulillah
Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in
.••.

Fiqih Muyassar-Ust Askari


Sifat-sifat yang dianjurkan untuk dimilikioleh muadzin atau ‘tukang adzan’.mp3


Adzan dan Iqomat.mp3


Hukum mengambil upah adzan.mp3


Kitab Ad-Duror Al-Bahiyyah-Ust.Sofyan Chalid Ruray


Adzan [1] Makna, Keutamaan dan SebabDisyari’atkannya


Adzan [2] Hukum dan Sifatnya


Adzan [3] Sifat-sifat Muadzin dan Tata CaraAdzan


Adzan [4] Ucapan dan Do’a Orang yangMendengar Adzan


Bab Keutamaan Adzan– (Syaikh Prof. Dr. ‘AbdurRazzaq Al-Badr)


SYARAH BULUGHUL MARAM Ustadz Dr.Sofyan Baswedan.Lc.MA Bab Adzan
Bag1:https://app.box.com/s/c7x0755si7f5ob4f3nxvyrk3ja6q1v39
Bag2:https://app.box.com/s/reoitppdum3bzzht97r9jswm6aaiarh9
Bag3:https://app.box.com/s/a891y1hetpzriu70xolznyjvyctmee1m
Bag4:https://app.box.com/s/vn7zg11b4jsi94ls2vuooxig9l3pe8kg
Bag5:https://app.box.com/s/6gq1jbp32o8alrtskjgjfdcl2whc8rdq
==…
Ebook


Seruan dan Keutamaan Adzan


Fiqh Ringkas Tentang Adzan 



Nasib Tukang Adzan
.
Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada.Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:
Berikut pembahasan tentang, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat,
Open Donasi,Sedekah,Waqaf,Infaq: https://bit.ly/2JIhYq3
kunjungi blog di https://bit.ly/2L0zNlR
Ebook Islam https://bit.ly/2vjhBt1
Mp3 Kajian: https://bit.ly/2Vg2wqJ
Ebook Islam 2: https://bit.ly/2UBykBM
mp3 kajian sunnah 2: https://bit.ly/2DDAn2x
Gabung Grup Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR
.==

  • Nasib Tukang Adzan

.
Oleh :
Ustadz Abdul Qodir Abu Fa’izah, Lc.
-hafizhahullah-
.
Banyak orang yang meremehkan para tukang adzan, dan memandangnya dengan penuh hina dan sinis. Apalagi jika orangnya memang berperawakan kurang tampan serta hidup di bawah garis kemiskinan.
.
Para tukang adzan sering dipandang sebelah mata dan kurang diperhatikan oleh manusia.

.
✅ Demikianlah ia dihinakan oleh manusia, karena memang pada umumnya tugas adzan bukanlah “tempat basah” yang mendatangkan rupiah, sehingga banyak orang yang enggan menjabat tugas tersebut, kecuali segelintir orang yang ikhlash lagi penyabar.
.
Terkadang keengganan itu dilatari oleh keduniaan, dan terkadang juga karena kejahilan kaum muslimin tentang kedudukan adzan dan keutamaan para mu’adzdzin (tukang adzan) di sisi Allah.
.
✅ Padahal jika kita mau membuka lembaran kitab-kitab hadits Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-, maka kita akan terheran dan berkata dalam hati, “Alangkah besarnya fadhilah (keutamaan) adzan dan para mu’adzdzin!!”
.
‼ Para Pembaca yang arif lagi bijaksana, dari sisi nasib, mungkin saja para tukang adzan adalah orang yang tidak mendapatkan keuntungan duniawi, hanya capek dan penat saja. Ta
pi cukuplah baginya suatu keutamaan besar, yang ia dapatkan sebagaimana dalam beberapa noktah berikut ini:
.

  • ➡ 1. Adzan adalah Tugas Mulia yang harus Diperebutkan

.
Adzan adalah tugas berat yang memiliki keutamaan besar sampai Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- mengabarkan kepada kita bahwa saking besarnya keutamaan adzan.
.
‼ Andai manusia tahu hakikatnya, maka banyak diantara mereka yang memperebutkannya.
.
✅ Hanya saja keutamaan itu tak bisa dilihat oleh mata manusia, sehingga orang-orang yang kuatlah iman dan keikhlasannya yang akan menawarkan diri untuk tugas mulia ini.

.
✅ Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda,
.
لَوْ يَعْلَمُ النَّاسُ مَا فِي النِّدَاءِ وَالصَّفِّ الْأَوَّلِ ثُمَّ لَمْ يَجِدُوا إِلَّا أَنْ يَسْتَهِمُوا عَلَيْهِ لَاسْتَهَمُوا
.
Andai manusia mengetahui (keutamaan) yang terdapat pada adzan dan shaff pertama, lalu mereka tak mendapatkan jalan, selain berundi untuknya, maka mereka pasti akan melakukan undian”. [HR. Al-Bukhoriy dalam Kitab Al-Adzan (no. 615) dan Muslim dalam Kitab Ash-Sholah (no. 980-129/10)]
.
✅ Al-Imam Abul Walid Al-Bajiy -rahimahullah- berkata,
.
“يُرِيدُ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – تَعْظِيمَ أَمْرِ الثَّوَابِ عَلَى النِّدَاءِ وَالصَّفِّ الْأَوَّلِ فَإِنَّ النَّاسَ لَوْ يَعْلَمُونَ مِقْدَارَ ذَلِكَ لَتَبَادَرُوا ثَوَابَهُ كُلُّهُمْ وَلَمْ يَجِدُوا إلَّا أَنْ يَسْتَهِمُوا عَلَيْهِ تَشَاحًّا فِيهِ وَرَغْبَةً فِي ثَوَابِه.” اهـ من المنتقى شرح الموطإ (1/ 132) للباجي، ط. دار الكتاب الإسلامي.
.
Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- hendak mengagungkan urusan pahala adzan dan shaff pertama, sebab manusia andai mengetahui nilai hal itu, niscaya mereka semua akan berlomba meraih pahalanya, walaupun mereka tak mendapatkan jalan, kecuali harus berundi, karena mereka amat menginginkannya dan senang terhadap pahalanya”. [Lihat Al-Muntaqo Syarh Al-Muwaththo’ (1/132)]
.

✅ Inilah keutamaan besar yang Allah –azza wa jalla- simpan bagi para tukang adzan.
.
Keuntungan akhirat seperti ini, hanyalah bagi manusia yang ikhlash dan sabar dalam mengemban tugas adzan, yang lahiriahnya remeh di mata manusia, namun ia besar dalam pandangan Allah.
.
✅ Bagaimana tidak demikian, sedang adzan adalah sarana yang menyampaikan kepada sebuah kewajiban besar, yakni sholat fardhu lima waktu!!
.
‼ Para tukang adzan adalah pemanggil menuju kebaikan dan ibadah. Tugas ini merupakan salah satu tugas mulia yang mendapatkan tempat mulia dan tinggi di sisi Allah –tabaroka wa ta’ala-.
.

✅ Allah –subhanahu wa ta’ala- berfirman,
.
{وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِمَّنْ دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ (33)} [فصلت: 33]
.
 “Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: ‘Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?‘”. (QS. Fushshilat : 33)
.
✅ Al-Imam Ibnul Jauzi –rahimahullah- menjelaskan di dalam kitabnya “Zadul Masir” (4/52) bahwa “orang yang menyeru kepada Allah”, yang dimaksud dengannya ada tiga penafsiran di kalangan para salaf :
.
✅ (1)        Mereka adalah para tukang adzan. Ini pendapat Ummul Mukminin A’isyah –radhiyallahu anha-, Mujahid bin Jabr Al-Makkiy, dan Ikrimah Maula Ibnu Abbas –rahimahumallah-.
.
✅ (2)        Yang dimaksud adalah Rasulullah –shollallohu alaihi wa sallam- yang menyeru (mengajak) manusia kepada kalimat tauhid. Ini adalah pendapat Ibnu Abbas –radhiyallahu anhu-, As-Suddiy, dan Ibnu Zaid –rahimahumallah-.
.
✅ (3)        Mereka adalah mukmin yang menyambut seruan Allah dan mereka juga mengajak manusia kepada seruan Allah, serta melakukan amal sholih dalam sambutan mereka. Ini adalah pendapat Al-Hasan Al-Bashriy –rahimahullah- dari kalangan tabi’in.
.
‼ Ketiga pendapat ini tidaklah saling bertentangan. Sebab, penafsiran para salaf tersebut bukanlah pembatasan dan defenisi. Tapi penafsiran mereka tersebut merupakan contoh-contoh bagi kalimat yang Allah sebutkan. Wallahu A’lam.
.

  • ➡ 2. Kesaksian Para Makhluk bagi Tukang Adzan

.
✅ Sebuah kebanggaan besar dan kedudukan utama, di saat seseorang dipersaksikan oleh para makhluk atas keutamaan dan kebaikan yang ia pernah lakukan sebelumnya.
.
‼ Nah, inilah yang akan diraih dan dirasakan oleh para tukang adzan di hari kiamat, sebagaimana dalam sebuah hadits yang pernah didengarkan oleh sahabat Abu Said Al-Khudriy, lalu beliau sampaikan kepada Abdullah bin Abdir Rahman bin Abi Sho’sho’ah Al-Maziniy -rahimahullah-.

.
✅ Abu Said -radhiyallahu anhu- berkata kepadanya,
.
إِنِّي أَرَاكَ تُحِبُّ الْغَنَمَ وَالْبَادِيَةَ فَإِذَا كُنْتَ فِي غَنَمِكَ أَوْ بَادِيَتِكَ فَأَذَّنْتَ بِالصَّلَاةِ فَارْفَعْ صَوْتَكَ بِالنِّدَاءِ فَإِنَّهُ لَا يَسْمَعُ مَدَى صَوْتِ الْمُؤَذِّنِ جِنٌّ وَلَا إِنْسٌ وَلَا شَيْءٌ إِلَّا شَهِدَ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
.
Sesungguhnya aku melihatmu senang dengan kambing dan pedalaman. Bila engkau di tengah kambingmu atau di pedalaman, lalu engkau ber-adzan untuk sholat, maka angkatlah suaramu saat adzan. Karena, tidaklah akhir suara seorang tukang adzan didengarkan oleh jin, manusia dan sesuatu, kecuali semua akan memberikan persaksian baginya pada hari kiamat”. [HR. Al-Bukhoriy dalam Kitab Al-Adzan, bab: Rof’ush Shout bin Nidaa’ (no. 609), dan Ibnu Majah (no. 723)]
.
✅ Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-Asqolaniy -rahimahullah- berkata,
.
“وَفِيهِ أَنَّ أَذَانَ الْفَذِّ مَنْدُوبٌ إِلَيْهِ وَلَوْ كَانَ فِي قَفْرٍ وَلَوْ لَمْ يُرْتَجَ حُضُورُ مَنْ يُصَلِّي مَعَهُ لِأَنَّهُ إِنْ فَاتَهُ دُعَاءُ الْمُصَلِّينَ فَلَمْ يَفُتْهُ اسْتِشْهَادُ مَنْ سَمعه من غَيرهم.” اهـ من فتح الباري لابن حجر (2/ 118)، ط. دار السلام، سنة 1421 هـ
.
“Di dalam hadits ini terdapat sebuah faedah bahwa adzannya orang yang bersendirian adalah dianjurkan, walaupun ia berada di tempat yang sunyi; walaupun tak diharapkan kehadiran orang yang akan sholat bersamanya. Karena, bila ia luput dari doanya orang-orang yang ikut sholat, maka ia tak akan luput dari persaksian makhluk yang mendengar adzannya dari selain mereka (yang diharapkan hadir)”. [Lihat Fathul Bari (2/118), cet. Darus Salam, 1421 H]
.

✅ Alangkah agungnya keutamaan dan kedudukan seorang tukang adzan di sisi Allah –azza wa jalla-.
.
Bayangkan saja, Allah –tabaroka wa ta’ala- memerintahkan para makhluk dari kalangan malaikat, jin, dan manusia, serta segala sesuatu. Bahkan dijelaskan oleh Badruddin Al-‘Ainiy –rahimahullah- di dalam kitabnya “Umdatul Qori” (5/112) bahwa setan-setan akan turut memberikan persaksian bagi para tukang adzan di hari kiamat nanti berupa persaksian kebaikan dan amal sholihnya dalam mengajak dan menyeru manusia kepada sholat, menegakkan syiar Islam, dan mengingatkan manusia tentang Allah –tabaroka wa ta-ala- dan kewajiban sholat.
.
✅ Pada Hari Kiamat, saat manusia dikumpulkan di Padang Mahsyar, seluruh makhluk akan memberikan persaksian tentang jasa baik, keutamaan dan ketinggian derajat para tukang adzan, sebagaimana juga hari itu para makhluk akan memberikan persaksian buruk kepada kaum yang lain. [Lihat Aunul Ma’bud (2/149), oleh Syaroful Haqq Muhammad Asyrof Al-Azhim Abadiy, cet. Darul Kutub Al-‘Ilmiyyah, 1415 H]
.

  • ➡ 3.Ampunan Dosa bagi Para Mu’adzdzin


.

Tak ada diantara manusia yang terlepas dari dosa. Setiap saat ia membutuhkan ampunan dari Allah atas dosa-dosanya.
.
‼ Salah satu jalan dan keutamaan yang Allah berikan kepada orang-orang yang gemar ber-adzan, dosanya akan diampuni oleh Allah.
.
✅ Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda,
.
يَغْفِرُ اللَّهُ لِلْمُؤَذِّنِ مُنْتَهَى أَذَانِهِ وَيَسْتَغْفِرُ لَهُ كُلُّ رَطْبٍ وَيَابِسٍ سَمِعَ صَوْتَه
.
Allah akan mengampuni dosa tukang adzan sejauh adzannya dan ia akan dimohonkan ampunan baginya oleh setiap yang basah dan kering yang telah mendengarkan suaranya”. [HR. Ahmad dalam Al-Musnad (10/336), Ath-Thobroniy dalam Al-Mu’jam Al-Kabir (no. 13469), dan Al-Baihaqiy dalam As-Sunan Al-Kabir (1/633) serta Abu Nu’aim dalam Tarikh Ashbahan (2/272). Hadits ini dinilai shohih oleh Syaikh Al-Albaniy dalam Shohih At-Targhib (no. 234-4)]
.

✅ Al-Imam Abu Sulaiman Al-Khoththobiy -rahimahullah- berkata,
.
“معناه أنه يستكمل مغفرة الله تعالى إذا استوفى وسعه في رفع الصوت، فيبلغ الغاية من المغفرة إذا بلغ الغاية من الصوت.” اهـ من فتح الباري لابن رجب (4/ 199)
.
Maknanya, ia akan menyempurnakan ampunan Allah -Ta’ala- bila ia telah mengerahkan segala kemampuannya dalam meninggikan suara (saat adzan). Jadi, ia akan mencapai puncak ampunan, bila ia telah mencapai puncak suara”. [Lihat Fathul Bari (4/199) karya Ibnu Rajab]
.

‼ Adakah keutamaan yang melebihi keutamaan tukang adzan yang akan diberikan ampunan selangit atas dosa-dosanya?!
.
Ulama Negeri Yaman, Al-Imam Asy-Syaukaniy -rahimahullah- berkata,
Hadits ini menunjukkan tentang dianjurkannya memanjangkan suara dalam adzan, karena itu merupakan sebab bagi pengampunan dosa dan persaksian segala yang ada; karena adzan adalah perintah untuk mendatangi sholat. Jadi, setiap yang lebih mendorong untuk memperdengarkan adzan bagi orang-orang (jamaah) yang diperintahkan untuk sholat, maka itulah yang lebih utama”. [Lihat Nailul Awthor (1/510), cet. Dar Al-Kitab Al-Arabiy, 1420 H]

.
‼ Subhanallah, sebuah fadhilah (keutamaan) yang luar biasa. Tiada lain, karena tugas mulia (adzan) merupakan wasilah (sarana) yang memanggil manusia dalam beribadah kepada Allah, mengingatkan mereka dari kelalaian, dan mengumpulkan manusia di atas kebaikan, serta dengan adzan tegaklah syariat sholat jamaah.
.

“°°“°° Lanjut ke Halaman 2 “°°“°°“

    Iklan