Perbedaan antara Negeri Islam dan Negeri Kafir
.

Alhamdulillah
Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in
.••

Dasar Tegaknya Keamanan Sebuah Negeri-Ust.Bambang Abu Ubaidillah
Link : http://bit.ly/2q1WKeD
Ustadz Khidir M Sunusi-Membangun Negeri Dalam Bingkai Persatuan
Sesi I:https://drive.google.com/file/d/1hR0j98vQ7Fsg9vqGvGRAulO1l3EoREku/view?usp=sharing
Sesi II:https://drive.google.com/file/d/1LibWE6DwqhkX4KDbqMa7uytm0jtulqdB/view?usp=sharing
Ustadz Mustofa Al Buthoniy-Pilar-Pilar Kekuatan Dan Keamanan Negeri
https://drive.google.com/file/d/1VDU5gunpz7MMqjGb1U48NMu4wSH-ps19/view?usp=sharing
“Indahnya Ilmu & Iman dalam Pengaturan Negeri & Masyarakat” oleh Ustadz Muhajir Jamaluddin hafizhahullah
https://drive.google.com/file/d/1MxGlSFox2-7YMdzjZtjo_Fo1iiwrhG6B/view?usp=drivesdk
“Pelajaran Berharga dari Kebinasaan Negeri Kaum Luth” oleh Ustadz Khaidir M. Sunusi hafizhahullah
https://drive.google.com/file/d/1Xy9fhMWV3c-JoirhVmFD5F951u7GKx4T/view?usp=drivesdk
Pelajaran Berharga Dari Sejarah Kejayaan dan Kehancuran Berbagai
NEGERI – Syaikh Taufiq Muhammad Al-Ba’daniy hafizhahullah (Pengajar Darul Hadits Ma’bar, Yaman)
https://drive.google.com/file/d/1-WcK_mOXudzgIVS-OHIiYl91EpnVYyX6/view?usp=drivesdk
KEJAYAAN NEGERI DALAM-BINGKAI-PERSATUAN
Karakteristik Ulama & Urgensinya Dalam Tatanan Kenegaraan – Syaikh Abdul Hadi Al-‘Umairiy, MA. hafizhahullah(Pengajar Ma’had dan Anggota Pelayanan Fatwa Masjidil Haram,
Arab Saudi) Penerjemah:Ustadz Ali Basuki, Lc.
Bag1: https://drive.google.com/file/d/1wdB0y1BRgnpgE7OWlpyyQySMsonWzuOW/view?usp=drivesdk
Bag2: https://drive.google.com/file/d/1kcThy3NjWu_jJA0x2WZmQvp41CmYSoEI/view?usp=drivesdk
Disintegrasi Bangsa (Perspektif Islami)- Syaikh Nu’man bin Abdil Karim Al-Watr hafizhahullah(Mudir Ma’had Darul Hadits Ba’daan, Yaman) Penerjemah:Ustadz Abdul Mu’thiy Al-Maidany
https://drive.google.com/file/d/1gvZQNo8x1ynCQ4r9RXYlEBfSW0JoaOx_/view?usp=drivesdk
Negeri Aman Rakyat Sejahtera – Syaikh Nu’man Bin Abdil Karim Al- Watr Hafizhahullah
Penerjemah : Ustadz Jauhari Hafizhahullah
SESI 1: https://drive.google.com/file/d/1FD2LjjwLZcuGefvNMjO81VfRLJGhh-En/view?usp=drivesdk
SESI 2 : https://drive.google.com/file/d/1J05dvSopZ3m88YoXy2eq-V4R3UwoiNwX/view?usp=drivesdk
Nikmat Negeri Aman – Ustadz Harits Abu Naufal.mp3
https://app.box.com/s/v9jud7ruo40wdtkh0jigo03it1l66asm
Menjaga Nikmat Keamanan Negeri- Ustadz Sofyan Chalid Ruray.webm
https://app.box.com/s/sz1ehw4lt2h86q33j5ragnrvhqv55z9a
Tauhidkan Rabbmu Damailah Negeriku-Ustadz Zainal Abidin Syamsudin.webm
https://app.box.com/s/lc9v8dw9nessbgag02eyivns8shphgyd
Stabilitas Negeri Nikmat Aman Yang Harus
Disyukuri-Ustadz Anas Burhanuddin 20Mb
https://app.box.com/s/4kprz0fyapmbqrgscndcirmqyc5hkmbc
Bertauhidlah Niscaya Negeri ini Akan Aman-Ust Abdul Hakim Amir Abdat
Nikmat Keamanan Sebuah Negeri-Ust.Firanda Andirja

=…
Ustadz Ahmad Zainuddin, Lc
KISAH NABI YUSUF
https://bit.ly/2KQAQlU
BENCANA HUTANG
https://bit.ly/2KTAbQC
PENDIDIKAN TERBAIK DARI GENERASI TERBAIK
Ustadz Fuad Baswedan, M.Pd.I
https://bit.ly/2KR63VO
Bahagiakan Suamimu Oleh Ustadz Muhammad Romelan
https://radiomuslim.com/download/8432/
ALAM KUBUR Oleh Ustadz Afifi Abdul Wadud, B.A 
https://radiomuslim.com/download/8427/
GHULUW KEPADA ORANG SHALIH Bag#2
Oleh Ust Hanif Muslim
https://radiomuslim.com/download/8419/
Bekal Menghadapi Pertanyaan Kubur Bagian 2 Oleh Ustadz Ibnu Ali Sutopo M.SI
https://radiomuslim.com/download/8359/
RAHMATAN LIL ALAMIN 3 | USTADZ ABDUL HAKIM BIN AMIR ABDAT حفظه الله تعالى
https://app.box.com/s/qvy9p54bu5zxsf72z2f4upeuidzp34xw
Jihad Melawan Syaitan – Ustadz Aris Munandar, M.P.I. 24mb
https://app.box.com/s/gjzx918hskkvlf1hsaimlkuppqr7u2v8
Wanita Penghuni Surga dan Neraka – Ustadz Abdurrahman Thoyyib, 42Mb
https://app.box.com/s/stie53vpp18mm1hrgpohsklcqqqm5zph
Ciri-Ciri Suami Idaman -Ustadz Mizan Qudsiah, Lc,MA 23Mb
https://app.box.com/s/d8ka7ceyq18oiv7vxsfe7bdkx1ms1fz6
Sifat yang Harus dimiliki Wanita Muslimah – Ustadz Dahrul Falihin, Lc 22Mb
https://app.box.com/s/e8gcdls0m19lri5bip22ufm6n13lo0z8
Tantangan Keluarga Akhir Zaman – Ustadz Nizar Saad Jabal,Lc,M.Pd. 37Mb
Sumpah Serapah dalam Islam – Ustadz Mizan Qudsiyah, Lc., M.A. 12Mb
https://app.box.com/s/n3tztk8ryb6osevp0db4puvrmoemd8jc
Menjaga Tauhid Ummat Islam-Ust.Lalu Ahmad Yani, Lc. 20Mb
https://app.box.com/s/gjtue7a3kvgdl9dib3firqxgml7xxkw9
Sejarah Islam di Indonesia – Ustadz Dr. Ali Musri, M.A 19Mb
https://app.box.com/s/iyadh2l0hh12cz0tjp4nbwklnz7o4k5w
APA CIRI / TANDA ILMU YANG BERMANFAAT???.USTADZ YAZID JAWAS 9mb
https://app.box.com/s/yh7rw9g4wpol44o2is3uv8lbdtf5ah5h
Hakikat Kemenangan – Ustadz Rizal Yuliar Putrananda, Lc. 22Mb
https://app.box.com/s/aoplk4ctcccp22e95il0dbqx63vcj8p8
JALAN UNTUK MENCAPAI KEMULIAAN ISLAM – Ustadz Abdurrahman Thoyib ,Lc 38Mb
https://app.box.com/s/22z3cuc6737784jw8mav9jdlttlh1t07 

=…

Untuk Negeriku…(Kumpulan tulisan seputar dakwah dan perbaikan) – Abu Mushlih Ari Wahyudi (63Halaman)

Klik untuk mengakses Untuk%20Negeriku.pdf


=…
=…

➡ Perbedaan antara Negeri Islam dan Negeri Kafir
.
Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada.Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:
Berikut pembahasan tentang, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat,
Open Donasi,Sedekah,Waqaf,Infaq: https://bit.ly/2JIhYq3
kunjungi blog di https://bit.ly/2L0zNlR
Ebook Islam https://bit.ly/2vjhBt1
Mp3 Kajian: https://bit.ly/2Vg2wqJ
Ebook Islam 2: https://bit.ly/2UBykBM
mp3 kajian sunnah 2: https://bit.ly/2DDAn2x
Gabung Grup Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR
.==

  • Perbedaan antara Negeri Islam dan Negeri Kafir


.

(Sanggahan atas Sebagian Kaum yang Mengafirkan Negeri-negeri yang Dikuasai oleh Kaum Muslimin)
.
Penulis :
Ustadz Abdul Qodir Abu Fa’izah, Lc.
-hafizhahullah-
.
✅ Sebagian pemuda menyebarkan sebuah tulisan yang melahirkan kebingungan di antara kaum muslimin. Mereka menetapkan di dalamnya bahwa mayoritas negeri-negeri yang diperintah dan dikuasai oleh kaum muslimin pada hari ini adalah negeri-negeri kafir.
.
‼ Mereka mendasari pemikiran ini atas kesalahan dalam memahami fatwa sebagian ulama atau karena sempitnya wawasan mereka tentang apa yang mereka yakini tersebut.
.
✅ Dalam rangka menepis kerancuan itu, maka kami turunkan sebuah tulisan ringkas agar menjadi pencerah dan pembimbing di tengah kebingungan.
.
‼ Para pembaca yang budiman, di bawah ini kami bawakan beberapa nukilan dari para ulama umat agar kita di atas bashiroh dalam perkara ini.
.
✅ Abu Bakr Al-Isma’iliy -rahimahullah- berkata,
.
“ويرون الدار دار الإسلام لا دار الكفر كما رأته المعتزلة، ما دام النداء بالصلاة والإقامة ظاهرين وأهلها ممكنين منها آمنين.” اهـ
.
Mereka (para salaf) memandang suatu negeri sebagai negeri Islam, bukan negeri kafir sebagaimana pandangan kaum Mu’tazilah, selama adzan sholat dan iqomat tampak, dan penduduknya diberi kebebasan untuk melakukannya serta merasa aman.” [Lihat I’tiqod A’immatil Hadits (hlm. 76)]
.

✅ Abu Bakr As-Sarokhsiy Al-Hanafiy dalam Syarh As-Siyar Al-Kabir (hlm. 1253),
.
“إِنَّ دَارَ الْإِسْلَامِ اسْمٌ لِلْمَوْضِعِ الَّذِي يَكُونُ تَحْتَ يَدِ الْمُسْلِمِينَ، وَعَلَامَةُ ذَلِكَ أَنْ يَأْمَنَ فِيهِ الْمُسْلِمُونَ.” اهـ
.
Sesungguhnya negeri Islam adalah nama bagi tempat yang berada di bawah kekuasaan kaum muslimin, sedang tandanya hal itu adalah kaum muslimin merasakan keamanan di dalamnya.”
.

✅ Ibnu Abdil Barr rahimahullah berkata dalam Al-Istidzkar (1/371),
.
“وَلَا أَعْلَمُ خِلَافًا فِي وُجُوبِ الْأَذَانِ جُمْلَةً عَلَى أَهْلِ الْأَمْصَارِ لِأَنَّهُ مِنَ الْعَلَامَةِ الدَّالَّةِ الْمُفَرِّقَةِ بَيْنَ دَارِ الْإِسْلَامِ وَدَارِ الْكُفْرِ.” اهـ
.
Aku tidak mengetahui adanya khilaf tentang wajibnya adzan secara global atas penduduk kota, karena adzan termasuk tanda yang menunjukkan lagi membedakan antara negeri Islam dan negeri kafir.”
.
✅ Ibnu Abdil Barr dalam kitabnya yang lain berkata,
.
“وَمِنَ الْفَرْقِ بَيْنَ دَارِ الْكُفْرِ وَدَارِ الْإِسْلَامِ لِمَنْ لَمْ يَعْرِفْهَا الْأَذَانُ الدَّالُّ عَلَى الدَّارِ وَكُلُّ قَرْيَةٍ أَوْ مِصْرٍ لَا يُؤَذَّنُ فِيهِ بِالصَّلَاةِ فَأَهْلُهُ لِلَّهِ عَزَّ وَجَلَّ عُصَاةٌ.” اهـ
.
Di antara pembeda antara negeri kafir dan negeri Islam bagi orang yang tidak mengenalnya adalah adzan yang menunjukkan tentang suatu negeri. Setiap kampung atau kota yang tidak dikumandangkan padanya adzan sholat, maka penduduknya adalah orang-orang durhaka kepada Allah.” [Lihat At-Tamhid (13/280)]
.
✅ Ibnu Hazm Al-Andalusiy -rahimahullah- berkata,
.
“الدَّارَ إنَّمَا تُنْسَبُ لِلْغَالِبِ عَلَيْهَا، وَالْحَاكِمُ فِيهَا، وَالْمَالِكُ لَهَا.” اهـ
.
Suatu negeri hanyalah dinisbahkan kepada yang dominan atasnya, berkuasa atasnya, dan pemilik baginya.” [Lihat Al-Muhalla bil Atsar (12/126)]
.

✅ Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata dalam An-Nubuwwat (2/760),
.
“ومن الدلائل: الشعائر؛ مثل شعائر الإسلام الظاهرة، التي تدلّ على أن الدار دار الإسلام؛ كالأذان، والجُمَع، والأعياد.” اهـ
.
Di antara dalil-dalil adalah syiar-syiar, seperti : syiar-syiar Islam yang tampak, yang menunjukkan bahwa suatu negeri adalah negeri Islam, misalnya : adzan, sholat-sholat Jumat, dan sholat id.”
.

✅ Ibnu Rojab Al-Hambaliy -rahimahullah- berkata,.
” ومنها – وهو المقصود بهذا الباب -: أنه – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – كان يجعل الأذان فرق ما بين دار الكفر ودار الإسلام.”
.
Di antaranya, dan itulah yang dimaksudkan pada bab ini bahwa Nabi -shallallahu alaihi wa sallam- dahulu menjadikan adzan sebagai ;pembeda antara negeri kafir dan negeri Islam. [Fathul Bari (5/232)]
.

✅ Syaikh Al-Albaniy –rahimahullah- berkata,
.
” دار الإسلام هي الدار التي يسكنها ويقطنها المسلمون أي: أكثرهم! ودار الكفر على العكس من ذلك، أي: يكون سكانها كفارا وإن كان فيهم بعض المسلمين…
.
لو غزا الاستعمارُ الكافر بعضَ البلاد الإسلامية وحكموا بدينهم الكفري فيها لا تصير بلاد المسلمين بلاد كفر! وحكم المستعمر لا يجعلها بلادا غير إسلامية”.
.
Negeri Islam adalah negeri yang ditempati dan ditinggali oleh kaum muslimin, yakni kebanyakannya. Negeri kafir adalah sebaliknya. Maksudnya, penduduknya adalah kaum kafir, sekalipun di tengan mereka ada sebagian kaum muslimin…
Andaikan penjajah kafir memerangi sebagian negeri Islam, dan berhukum dengan agama mereka di dalamnya, maka negeri kaum muslimin itu tidaklah berubah menjadi negeri kafir! Berkuasanya penjajah tidak menjadikannya sebagai negeri yang bukan Islam.”[1]

.
✅ Syaikh Muhammad bin Sholih Al-Utsaimin -rahimahullah- berkata,
.
“ودار الإسلام هي التي تُعْلَن فيها شعائر الإسلام، كالأذان وصلاة الجماعة وصلاة الجمعة وما أشبه ذلك، ويكون أهلها
ينتمون إلى الإسلام مطبِّقون لشرائعه.
وأما الحكم بغير ما أنزل الله- عز وجل- فهذا قد يؤدى إلى الكفر، وقد يؤدى إلى ما دون الكفر، كما ذكر الله في سورة المائدة: الكافرون، والظالمون، والفاسقون، حسب ما تقتضيه حال هذا الذي حَكَمَ بغير ما أنزل الله، وإذا قدر أنه وصل إلى درجة الكفر فإنه لا يغير دار الإسلام ما دام أهلها مسلمون كارهين لما عليه هذا الحاكم.”
.
Negeri Islam adalah negeri yang ditampakkan padanya syiar-syiar Islam, seperti : adzan, sholat jamaah, sholat Jumat, dan semisalnya, serta penduduknya menisbahkan diri kepada Islam lagi menerapkan syariat-syariatnya.
Adapun berhukum kepada selain apa yang Allah -azza wa jalla- turunkan, maka hal ini terkadang mengantarkan kepada ke kekafiran, dan terkadang pula mengantarkan kepada sesuatu di bawah kekafiran (yakni, dosa besar), sebagaimana yang Allah sebutkan dalam Suroh Al-Ma’idah : kafir, zholim, dan fasiq, sesuai yang dituntut oleh keadaan orang yang berhukum kepada selain apa yang Allah turunkan.
Jika dianggap bahwa hal itu sampai pada tingkatan kafir, maka hal itu tidaklah mengubah negeri Islam (menjadi negeri kafir,- pen.) selama penduduknya adalah muslimin yang benci terhadap sesuatu yang dijalani si penguasa ini.”

[Lihat Majmu’ Fatawa wa Rosa’il Fadhilatusy-Syaikh Muhammad Ibni Sholih Al-Utsaimin (25/391)]
[1] http://aboziad-elmesry.blogspot.com/2016/09/blog-post_18.html
.

=…

  • Damai dalam bingkai tauhid …

.
✅ Allah berfirman:
.
وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَىٰ لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِّن بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا ۚ يَعْبُدُونَنِي لَا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا ۚ وَمَن كَفَرَ بَعْدَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ
.
Dan Allah telah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal shalih bahwa Dia sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan mengubah (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap beribadah kepada-Ku dengan tidak mempersekutukan Aku dengan sesuatu apapun. Tetapi barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” [An-Nuur: 55]
.

✅ Berkata Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar,

Allah memberikan orang-orang dari golongan kalian yang beriman kepadaNya dan rasulNya suatu janji yang pasti, bahwa Dia benar-benar akan menjadikan mereka para khalifah yang mengatur kerajaan-kerajaan mereka di bumi, sebagaimana menjadikan khalifah orang-orang sebelum mereka, yaitu Bani Israil sebagai perumpamaan pengganti Fir’aun dan kaumnya dan menetapkan bagi mereka kaidah-kaidah agama mereka dengan cara yang tepat. Agama yang menyenagkan bagi mereka yaitu agama islam. Dan membuat mereka aman dan tenang setelah ketakutan karena musuh. Mereka menyembah hanya kepadaKu, tidak menyekutukanKu dengan satu pun makhluk.
.
‼ Dan orang yang mengingkari nikmat ini setelah itu, maka mereka itu adalah orang-orang kafir yang digambarkan dengan tidak memiliki moral, yaitu keluar dari ketaatan. Ayat ini diturunkan terkait hak orang-orang mukmin yang berhijrah dari Mekah menuju Madinah. Ketika mereka berkerumun dengan orang-orang Arab, mereka merasa gelisah dan tidak bisa tidur kecuali dengan membawa pedang, Kemudian mereka (orang mukmin) berkata: “Kapan engkau melihat kami bisa hidup tenang sehingga kami bisa bermalam dengan aman dan tenang, dan tidak takut kecuali hanya kepada Allah?” kemudian turunlah ayat ini.

(Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir, Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar)
.
✅ Berkata Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili,

Hakim meriwayatkan dengan sanadnya yang sampai kepada Ubay bin Ka’ab radhiyallahu ‘anhu ia berkata, “Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya datang ke Madinah, maka orang-orang Anshar mendatangi mereka. Orang-orang Arab kemudian melempar panah dari satu busur, di mana mereka tidak bermalam kecuali dengan senjata dan tidak berada di pagi hari kecuali dengannya, maka mereka berkata, “Tidakkah kamu melihat bahwa kita bangun sampai tidur malam dalam keadaan aman, tenang dan tidak takut kecuali kepada Allah.” Maka turunlah ayat, “Wa’adalahulladziina aamanuu minkum…dst.” (Hadits ini menurut Hakim shahih isnadnya, namun keduanya (Bukhari-Muslim) tidak menyebutkannya, dan didiamkan oleh Adz Dzahabi).

.

••__••• Lanjut ke Halaman 2 •••_•••