Fiqih Zakat (Bag.3)
.

Alhamdulillah
Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in
.••
Kajian Kitab Taqrib – Matan Abi Syuja’ – Dr. KH. Mohamad Najib Amin

Zakat I

Zakat II

Zakat Hewan

Zakat Emas dan Perak

Zakat Makanan Pokok dan Buah-buahan

Zakat Perdagangan, Tambang, HartaKarun

Zakat Fitrah

Zakat Fitrah II

=…
FIKIH ZAKAT-Ust.DR.Firanda Andirja.MA.mp3
https://app.box.com/s/fx1w95zkgffcpdsg0r9wfbwla3u3m6e0

Fiqih Zakat-Ust.Erwandi Tarmizi

Fiqih Zakat(Nishab Zakat)-Ust.Erwandi Tarmizi

Kewajiban Mengeluarkan Zakat-Ust.Dr Erwandi Tarmizi.MA

Kumpulan Audio Fiqih Zakat-Ust.Erwandi Tarmizi
https://www.radiorodja.com/tag/fikih-zakat/

Fikih Zakat Harta-Ust.Mizan QudsiyahZakat Harta-Ust.Mizan Qudsiyah

=.
Ebook
Panduan Praktis Zakat
https://albayyinatulilmiyyah.files.wordpress. com/2013/08/2-panduan-praktis-zakat-pdf.pdf
Kitab Zakat
https://albayyinatulilmiyyah.files.wordpress. com/2013/12/80-ensiklopedi-fiqih-islam_3-kitab-zakat-puasa-haji.pdf
Panduan Zakat 41Halaman
https://albayyinatulilmiyyah.files.wordpress. com/2012/11/2-panduan-praktis-zakat.pdf
Adab Zakat
https://www.box.com/s/470f16e3ed56fb71ca88
=.
➡ Fiqih Zakat (Bag.3)
.
Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:
.
Berikut lanjutan pembahasan tentang fiqih zakat yang kami banyak merujuk kepada kitab Fiqhussunnah karya Syaikh As Sayyid Sabiq, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat, aamin.
.

  • Zakat Maskawin

.
✅ Menurut Abu Hanifah bahwa maskawin wanita tidak ada zakatnya kecuali jika ia telah menerimanya. Hal itu, karena maskawin merupakan pengganti atau imbalan dari selain harta, sehingga tidak wajib padanya zakat sebelum menerimanya seperti halnya utang kitabah (utang yang menjadi beban seorang budak yang harus ia bayar kepada tuannya agar ia merdeka).
.
Disyaratkan setelah menerimanya bahwa maskawin itu sudah mencapai nishab dan berlalu haul padanya, kecuali jika si wanita yang berhak menerima maskawin itu memiliki nishab harta lainnya selain mahar, maka ketika ia telah menerimanya dari maskawin itu, ia gabungkan dengan harta yang telah mencapai nishab itu dan mengeluarkan zakat mengikuti haulnya.
.

✅ Menurut Imam Syafi’i, bahwa seorang wanita berkewajiban mengeluarkan zakat maskawin ketika berlalu haul  dan wajib mengeluarkan dari semua hartanya (yang kena zakat) di akhir haul meskipun belum dukhul (berduaan dengannya). .
‼ Kewajiban zakat ini tidak terpengaruh dengan kemungkinan gugurnya maskawin karena fasakh (pembatalan nikah) yang disebabkan murtad atau lainnya atau gugur separuhnya karena talak.
.
Menurut ulama madzhab Hanbali, bahwa maskawin yang berada dalam tanggungan (belum diterima) seperti utang yang menjadi hak wanita. Hukumnya seperti utang. Oleh karena itu, apabila orang yang berkewajiban membayarkan maskawin itu kaya, maka wajib zakat padanya saat telah diterima untuk waktu yang telah terlewati, tetapi jika ditanggung oleh orang yang susah atau mengingkari, maka menurut Al Kharqi tetap wajib zakat padanya. Dan tidak ada bedanya antara sebelum dukhul maupun setelahnya.
.
Apabila gugur separuhnya karena talak sebelum dukhul dan si wanita mengambil separuhnya, maka ia berkewajiban zakat pada maskawin yang telah diterimanya tidak pada maskawin yang tidak diterimanya.
.
✅ Demikian pula ketika semua maskawin gugur sebelum diterima karena pembatalan nikah dari pihak si wanita, maka si wanita tidak berkewajiban mengeluarkan zakatnya.
.

  • Zakat Upah Rumah Yang Disewakan (Dikontrakkan)

.
✅ Abu Hanifah dan Malik berpendapat bahwa orang yang menyewakan sesuatu tidak berhak mendapatkan upah karena adanya akad, bahkan ia berhak setelah habisnya masa persewaan. Atas dasar ini, maka barang siapa yang menyewakan rumah, maka tidak wajib zakat pada upah atau hasil sewaannya sampai ia menerima dan berlalu haul padanya serta telah mencapai nishab.
.
‼ Ulama madzhab Hanbali berpendapat, bahwa orang yang menyewakan sesuatu berhak mendapatkan upah sejak diadakan akad sewa.
.
✅ Oleh karena itu, barang siapa yang menyewakan rumahnya, maka wajib zakat pada upahnya ketika telah mencapai nishab dan berlalu haul padanya. Hal itu karena orang yang menyewakan berhak bertindak terhadap upah itu dengan berbagai tindakan. Keadaan persewaan meskipun siap dibatalkan tidak menghalangi wajibnya zakat seperti halnya maskawin sebelum dukhul, dan ketika ia telah menerima upah sewa, maka ia keluarkan zakatnya. Jika masih bersifat utang maka seperti zakat pada utang baik pembayarannya segera atau lambat, yakni ia keluarkan zakatnya saat menerimanya untuk masa yang telah berlalu sejak dimulai akad baik telah berlalu satu haul atau lebih.
.
‼ Dalam kitab Al Majmu karya Imam Nawawi disebutkan, bahwa apabila seseorang menyewakan rumahnya atau selainnya dengan bayaran kontan dan ia telah menerimanya, maka ia wajib mengeluarkan zakatnya tanpa adanya khilaf di kalangan ulama.”
.

  • Zakat Perniagaan

.
✅ Jumhur (mayoritas) ulama dari kalangan sahabat, tabi’in, dan para Ahli Fiqih setelahnya berpendapat wajibnya zakat pada barang-barang dagangan. Hal ini berdasarkan riwayat Abu Dawud dan Baihaqi dari Samurah bin Jundab ia berkata, “Amma ba’du, sesungguhnya Nabi shallallahu alaihi wa sallam memerintahkan kami mengeluarkan zakat dari barang-barang yang kami siapkan untuk dijual-belikan.” (Namun hadits ini didhaifkan oleh Al Albani dalam Adh Dha’ifah no. 1178)
.
Daruquthni dan Baihaqi meriwayatkan dari Abu Dzar, bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam menyatakan, bahwa unta ada zakatnya, kambing ada zakatnya, sapi ada zakatnya, pakaian (yang dijual-belikan) ada zakatnya.” (Namun hadits ini didhaifkan oleh Al Albani dalam Irwa’ul Ghalil no. 827)
.
✅ Imam Syafi’i meriwayatkan dengan sanad yang shahih dalam Al Umm dari Abdullah bin Umar ia berkata, “Tidak ada pada barang-barang zakatnya kecuali yang dipersiapkan untuk didagangkan.”
.
‼ Imam Syafi’i, Ahmad, Abu Ubaid, Daruquthni, Baihaqi, dan Abdurrazzaq meriwayatkan dari Abu Amr bin Hamas dari ayahnya ia berkata, “Aku menjual kulit dan tempat anak panah, lalu Umar bin Khathtahb radhiyallahu anhu lewat kepadaku dan berkata, “Tunaikanlah zakat hartamu!” Aku berkata, “Wahai Amirul Mukminin, ini sekedar kulit.” Ia berkata, “Nilailah, lalu keluarkan zakatnya.”
.
✅ Dalam Al Mugnni disebutkan, bahwa kisah tersebut adalah kisah yang masyhur dan tidak diingkari sehingga menjadi ijma.
Ulama madzhab Zhahiri berpendapat, bahwa tidak ada zakat perniagaa
n.
.
‼ Ibnu Rusyd berkata, “Sebab perbedaan mereka adalah terkait perselisihan mereka tentang mewajibkan zakat berdasarkan qiyas. Demikian pula perbedaan mereka dalam penshahihkan hadits Samurah dan hadits Abu Dzar.”
.
✅ Adapun qiyas yang dipegang jumhur adalah karena harta perdagangan adalah harta yang maksudnya untuk dikembangkan, sehingga ia serupa dengan tiga jenis harta yang terkena zakat yang telah disepakati ulama –yaitu harta pertanian, ternak, emas dan perak.”
.
‼ Dalam kitab Al Manar disebutkan, bahwa jumhbur ulama umat ini berpendapat wajibnya zakat pada barang-barang perdagangan, namun tidak ada nash yang qath’i (pasti) dari Al Qur’an maupun Sunnah tentang kewajibannya selain berdasarkan riwayat-riwayat dimana yang satu menguatkan yang lainnya di samping pemahaman-pemahaman yang bersandar kepada nash-nash, yakni bahwa barang-barang dagangan yang biasa dimaksud untuk meraih keuntungan seperti mata uang, tidak ada perbedaan dengan dirham dan dinar yang menjadi harga atau pembayarannya selain keadaan nishabnya yang mencakup alat pembayaran yaitu uang dan barang yang dihargai yaitu barang. Jika zakat tidak wajib pada perdagangan, tentu semua orang kaya atau mayoritas mereka akan melakukan perniagaan pada uang-uang mereka dan berusaha agar uangnya yang sudah sampai nishab tidak memenuhi syarat haul (karena dirubah menjadi barang sehingga mereka dapat lolos dari zakat), sehingga kewajiban zakat tidak mengena kepada uang mereka.”
.

‼ Alasan utama yang logis mengenai masalah wajibnya zakat perniagaan adalah karena Allah Ta’ala mewajibkan zakat pada harta orang-orang kaya untuk membantu orang-orang fakir atau yang semisal dengan mereka serta untuk memenuhi kemaslahatan umum, memberikan faedah untuk kaum fakir-miskin dan lainnya, membantu mereka yang mendapatkan musibah di samping untuk menutup jalan ke arah kerusakan ketika harta menumpuk dan hanya dimiliki oleh orang-orang tertentu. Inilah yang diisyaratkan oleh firman Allah Ta’ala terkait pembagian harta Fai’,
.
كَيْ لَا يَكُونَ دُولَةً بَيْنَ الْأَغْنِيَاءِ مِنْكُمْ
.
Agar harta tidak hanya beredar di antara orang-orang kaya di antara kamu.” (Qs. Al Hasyr: 7)
.
✅ Maka apakah masih diterima secara akal jika melihat kepada maqashidh syar’iyyah (tujuan syariat) tadi, bahwa para pedagang lolos dari kewajiban zakat yang boleh jadi kekayaan umat terbesar ada pada mereka?”
.

  • Syarat Barang Perdagangan

.
‼ Penyusun kitab Al Mughni menyatakan, “Harta tidaklah menjadi harta perdagangan kecuali dengan dua syarat:
.
Pertama, barang itu dimilikinya dengan tindakannya seperti dengan jual-beli, pernikahan, khulu, menerima hibah, wasiat, ghanimah, usaha-usaha yang halal. Hal itu karena sesuatu yang tidak dizakati ketika menjadi miliknya, juga tidak wajib dizakati dengan sekedar niat seperti ibadah puasa. Tidak ada bedanya, baik ia memilikinya dengan adanya ganti atau tidak, karena ia memilikinya dengan tindakannya seperti halnya harta warisan.
.
Kedua, ketika memilikinya ia berniat untuk memperdagangkannya. Jika ia tidak meniatkan demikian saat memilikinya, maka tidak menjadi barang perniagaan meskipun ia meniatkan setelahnya.
.
‼ Jika seseorang memilikinya dengan cara mewarisi dan bermaksud untuk diperdagangkan, maka tidak menjadi barang perniagaan (yang dikenai zakat) karena hukum asal harta warisan adalah untuk dimiliki (pribadi) bukan untuk diperdagangkan, sedangkan untuk perdagangan adalah hal yang baru datang, maka tidak bisa menjadi barang dagangan (yang kena zakat) hanya sekedar niat, sebagaimana kalau seseorang berniat safar, maka belum berlaku hukum safar tanpa adanya praktek, sehingga jika seseorang membeli barang untuk didagangkan tetapi niatnya untuk pribadi, maka barang-barang itu menjadi barang-barang pribadi dan gugurlah zakat daripadanya.
.

  • Bagaimanakah Mengeluarkan Zakat Perdagangan?

.
Barang siapa yang memiliki barang dagangan yang telah mencapai nishab dan telah berlalu haul baginya, maka ia menilainya di akhir tahun dan ia keluarkan zakatnya 1/40 dari nilai(jumlah keseluruhan)nya.
.
‼ Demikianlah yang dilakukan oleh seorang pedagang dalam harta dagangannya setiap tahun, dan tidak dimulai haul sampai harta dagangan miliknya itu mencapai nishab[1].  Oleh karena itu, apabila seseorang memiliki harta yang nilainya di bawah nishab, lalu berlalu beberapa bulan dan dalam keadaan seperti itu, kemudian nilai atau harganya naik sehingga mencapai nishab atau ia menjual dengan bayaran yang seharga nishab, atau di sela-sela setahun itu ia memiliki harta dagangan lainnya atau bayaran yang menjadikannya mencapai nishab, maka ketika itu dihitunglah awal haulnya sedangkan sebelumnya tidak dihitung. Ini adalah pendapat Tsauri, ulama madzhab Hanafiyyah, Syafi’i, Ishaq, Abu Ubaid, Abu Tsaur, dan Ibnul Mundzir.
.
‼ Lalu apabila  berkurang nishab di sela-sela haul namun sempurna di kedua penghujungnya (awal dan akhir), maka menurut Imam Abu Hanifah haulnya tidak terputus, karena persyaratan bahwa nishab harus terpenuhi dalam seluruh haulnya  sangat sulit.
.
✅ Adapun menurut ulama madzhab Hanbali, bahwa jika terjadi kekurangan di sela-sela haul lalu bertambah lagi mencapai nishab, maka dimulai haulnya ketika telah bertambah mencapai nishab itu, karena menjadi terputus haulnya saat berkurang dari nishab di sela-sela haul.
.

  • Zakat Pertanian dan Buah-Buahan

.
✅ Allah mewajibkan zakat pada tanaman dan buah-buahan sebagaimana firman-Nya,
.
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَنْفِقُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا كَسَبْتُمْ وَمِمَّا أَخْرَجْنَا لَكُمْ مِنَ الْأَرْضِ وَلَا تَيَمَّمُوا الْخَبِيثَ مِنْهُ تُنْفِقُونَ وَلَسْتُمْ بِآخِذِيهِ إِلَّا أَنْ تُغْمِضُوا فِيهِ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ
.
Wahai orang-orang yang beriman! Nafkahkanlah (di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. Dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu menafkahkan daripadanya, padahal kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memincingkan mata terhadapnya. Dan ketahuilah, bahwa Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.” (Qs. Al Baqarah: 267)
.

وَهُوَ الَّذِي أَنْشَأَ جَنَّاتٍ مَعْرُوشَاتٍ وَغَيْرَ مَعْرُوشَاتٍ وَالنَّخْلَ وَالزَّرْعَ مُخْتَلِفًا أُكُلُهُ وَالزَّيْتُونَ وَالرُّمَّانَ مُتَشَابِهًا وَغَيْرَ مُتَشَابِهٍ كُلُوا مِنْ ثَمَرِهِ إِذَا أَثْمَرَ وَآتُوا حَقَّهُ يَوْمَ حَصَادِهِ وَلَا تُسْرِفُوا إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ
.
Dan Dialah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak berjunjung, pohon korma, tanam-tanaman yang bermacam-macam buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnanya) dan tidak sama (rasanya). Makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) ketika dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan disedekahkan kepada fakir miskin); dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan.” (Qs. Al An’aam: 141)
.

✅ Menurut Ibnu Abbas, kata ‘haknya’ di ayat ini adalah zakat yang wajib, yaitu sepersepuluh atau seperduapuluh.
.
➡ Macam-Macam Zakat Pertanian di Zaman Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam

.
✅ Di zaman Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam zakat diambil dari gandum, sya’ir (salah satu jenis gandum), kurma, dan kismis.
.
Dari Abu Burdah, dari Abu Musa dan Mu’adz radhiyallahu anhuma, bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam pernah mengirim mereka berdua ke Yaman untuk mengajarkan agama kepada manusia, lalu Beliau memerintahkan agar tidak diambil zakat kecuali dari 4 jenis ini; gandum, sya’ir, kurma, dan kismis. (Hr. Daruquthni, Hakim, Thabrani, Baihaqi, dan ia berkata, “Para perawinya tsiqah dan bersambung.”)
.
✅ Ibnul Mundzir dan Ibnu Abdil Bar berkata, “Para ulama sepakat, bahwa zakat wajib pada gandum, sya’ir, kurma, dan kismis.”
.
‼ Dalam riwayat Ibnu Majah disebutkan, bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam hanyalah menetapkan zakat pada gandum, sya’ir, kurma, kismis, dan jagung. (Namun dalam isnad riwayat ini ada Muhammad bin Ubaidullah Al Azrami, ia seorang yang matruk (ditinggalkan)).
.

||°°||°° Lanjut ke Halaman 2 ||°°||°°