INILAH KESESATAN KELOMPOK JAMA’AH TABLIGH (Bag.2)
.

Alhamdulillah
Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in
.

KESESATAN JAMAAH TABLIGH Ust.Abdurrahman Thayyib

Hakikat Dakwah Jamaah Tabligh Ust. Abdurrahman MubarakSesi1:Sesi2

PENYIMPANGAN JAMAAH TABLIGH Ust.Abu Ishaq Muslimsesi1: Sesi2Sesi3Sesi4  Sesi5Sesi6

FATWA ULAMA TENTANG Jamaah Tabligh Ust. Abdurrahman Mubarak

=…
Ebook
FATWA ULAMA Seputar Jamaah Tabligh 32Hlm

Klik untuk mengakses fatwa%20ulama%20seputar%20jamaah%20tabligh.pdf


KESESATAN JAMA’AH TABLIGH-(SEMANGAT DAKWAH TANPA ILMU) 53Halaman

Klik untuk mengakses JAMAAH-TABLIGH.pdf


=…
INILAH KESESATAN KELOMPOK JAMA’AH TABLIGH (Bag.2)
.
بسم الله الرحمن الرحيم
.
Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada.Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba’du:
Berikut pembahasan tentang, semoga Allah menjadikan penyusunan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat,
Open Donasi,Sedekah,Waqaf,Infaq: https://bit.ly/2JIhYq3
kunjungi blog di https://bit.ly/2L0zNlR
Ebook Islam https://bit.ly/2vjhBt1
Mp3 Kajian: https://bit.ly/2Vg2wqJ
Ebook Islam 2: https://bit.ly/2UBykBM
mp3 kajian sunnah 2: https://bit.ly/2DDAn2x
Gabung Grup Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR
GABUNG GRUP WA DAKWAH SUNNAH DAN BIMBINGAN ISLAM
IKHWAN
https://chat.whatsapp.com/IjMAdVcal3SBEZyFUOgN9l
AKHWAT
https://chat.whatsapp.com/JHqH7FbZoQeJAKJtgqsRv0
=..
➡ INILAH KESESATAN KELOMPOK JAMA’AH TABLIGH (Bag.2)
..
➡ KISAH KELABU JAMA’AH TABLIGH
.
✅ Dari kisah-kisah kelabu Jama’ah Tabligh, pembaca akan tahu betapa kebencian mereka kepada al-haq dan pembawa al-haq, dalam keadaan banyak Muslimin tersihir dengan keindahan “lipstik” jama’ah ini. Mari kita ikuti kisah-kisah mereka, semoga Allah subhanahu wa ta’ala senantiasa merahmati kita dan mengaruniakan hidayah-Nya kepada kita.Amiin.
.
➡ 1. CELAAN JT TERHADAP ULAMA’
.

✅ Jama’ah Tabligh mempunyai dua majelis: majelis pertama adalah tiap selasa malam yang merupakan majelisnya orang-orang yang baru datang dari Khuruj (baca : berkelana/mengembara dari masjid ke masjid,red) dan majelis kedua adalah majelis orang-orang yang hendak berangkat khuruj. Kemudian Amir (baca : Pemimpin,red) mereka menghadirkan salah seorang yang baru datang dari khuruj untuk membangkitkan semangat khuruj orang-orang JT yang mau khuruj.
.
➡ Maka terjadilah dialog antara amir JT dengan JT yang baru datang dari khuruj tersebut.
.
Amir JT : Berapa hari anda khuruj?
.
Fulan JT : Saya khuruj selama 4 bulan fi sabilillah
.

Amir JT : Masya Allah! Ke mana saja khurujnya?
.
Fulan JT : Ke Jazirah 10 hari, di Afrika 20 hari, di Eropa 1 bulan, diAmerika selatan 1 bulan, dan 1 bulan di Asia Timur, India dan Pakistan
.
‼ Amir JT : Masya Allah! Kamu adalah seorang da’i seperti awan yang bergerak mendatangi manusia di negaranya (kampungnya) dan memberi minum langsung kepada mereka, berbeda dengan para Ulama’, mereka itu seperti sumur atau mata air, kalau kalian kehausan harus menempuh sekian mil perjalanan untuk mendatangi sumur tersebut, terkadang sesampai di sana belum tentu bisa langsung minum karena sumurnya tidak ada timbanya dan kalaupun ada timbanya kalian akan susah payah menimbanya, baru bisa meminumnya.
.

✅ Perhatikan baik-baik kisah buatan amir JT ini, semoga Allah merahmati kita. Ketika ada “Thalabul Ilmi” (penuntut ilmu), mereka sampaikan kisah ini agar orang tersebut tidak jadi menuntut ilmu dan mengutamakan menjadi da’i yang mereka bilang seperti awan yang menurunkan hujan itu lebih afdhal dari sumur atau mata air. Padahal kalau sedikit kita mengarahkan pikiran pada perbedaan awan yang sedang menurunkan hujan dan sumur atau mata air, maka kita mengatakan tidak seperti awan yang dikatakan amir JT di atas.
.
Hujan dari awan seringnya hanya menumbuhkan rumput makanan ternak saja, juga sering hanya menumbuhkan rumput musiman. Berbeda dengan air sumur atau sumber mata air yang diambil orang untuk minum, untuk mencuci, memberi minuman ternak, menyiram tanaman. Sumur dan mata air bisa digunakan untuk orang mukim maupun musafir, diminum oleh manusia dan binatang ternak karena kualitasnya bagus, tidak berbau, rasanya enak, dan warnanya pun jernih.
.
✅ Dengan ini bukankah pembaca dapat membedakan antara air hujan dengan air sumur? Kalau kurang jelas, pembaca bisa membuktikan dengan cara mengambil segelas air hujan yang menggenang di depan atau di samping rumah anda, kemudian ambillah segelas air sumur, kemudian sejajarkan keduanya. Kemudian, jika Anda disuruh minum, mana yang akan Anda minum?
.
‼ Itulah pengakuan dari Amir JT yang menjelaskan kepada kita tentang keadaan kualitas JT seperti air keruh yang digandrungi oleh orang-orang yang menyukainya. Bercampur di dalamnya antara kebaikan dan kejelekan, antara hidayah dan kesesatan, antara kebatilan, kemungkaran, kemaksiatan.
.
✅ Kisah ini merupakan isyarat & pelajaran kepada segenap kaum muslimin serta sebagai pemberitahuan tentang keadaan dan kualitas JT, yaitu ibarat minuman kotor bercampur penyakit & racun yang lebih ganas dari sekedar penyakit terganas di dunia ini. Karena seganas apa pun penyakit badan itu hanya merusak badan saja dan tidak merusak hati. Badan yang hancur masih bisa diharapkan selamat dari berbagai kesesatan di dunia dan ancaman neraka di akhirat, sedangkan kebid’ahan dan kesesatan adalah penyakit hati yang berbahaya bukan hanya di dunia, tetapi bisa berlanjut sampai di Jahannam, na’udzubillah minadlalalati wannar. Badan sakit, tetapi hatinya sehat jauh lebih baik daripada sebaliknya.
.
➡ 2. CELAAN JT TERHADAP THALABUL ILMI (PENUNTUT ILMU)
.

✅ Dikisahkan ada seorang JT yang bertemu dengan seorang yang hendak berangkat thalabul ilmi, maka terjadilah dialog di antara keduanya:
.
JT : Mau kemanakah wahai saudaraku?
.
Thalib : Saya mau berangkat thalabul ilmi.
.
JT : Untuk apa thalabul ilmi?
.
Thalib : Supaya mengerti halal dan haram?!
.

JT : Subhanallah! Anda belum mengerti halal dan haram. Padahal kucing saja mengerti halal dan haram.
.

✅ Perhatikan wahai kaum muslimin, semoga Allah merahmati kita semua, kalau hewan saja sudah mengetahui halal dan haram maka tidak ada gunanya Allah mengutus para Rasul dan tidak ada gunanya Allah menurunkan Al-Qur’an, sementara Allah dan Rasul-Nya telah mewajibkan pada setiap kita untuk thalabul ilmi (menuntut ilmu).
.

‼ Beliau shallallahu alaihi wasallam bersabda :
.
Menuntut ilmu agama wajib bagi setiap muslim.” (HR. Ibnu Majah, Abu ya’la, Thabrani, dan dishahihkan oleh Asy Syaikh Al-Albany)
.
➡ 3. CELAAN JT TERHADAP MUSLIMIN YANG TIDAK MAU IKUT KHURUJ
.
✅ Telah berkata amir JT ketika memberi semangat kepada orang-orang JT yang hendak khuruj meninggalkan kampungnya, meninggalkan pekerjaannya, keluarganya, dan anak-anaknya :
.
Wahai saudaraku, kalau kalian letakkan gula dan teh di dalam gelas, tetapi tidak kamu aduk maka kalian tidak akan merasakan manisnya teh tersebut. Demikian juga setiap manusia itu memiliki iman di dalam hatinya, mereka tidak akan merasakan manisnya iman tersebut kecuali mereka khuruj bersama JT.”
.
‼ Subhanallah…!! Ucapan amir JT ini benar-benar celaan terhadap para Ulama dan kaum muslimin karena kita mendapati para Ulama, thalabul ilmi, kaum muslimin laki-laki dan wanita, mereka semua tidak khuruj, hanya JT saja yang khuruj untuk mengamalkan ajaran Budha yang dimasukkan ke dalam Islam oleh JT.
.
➡ Juga ucapan ini bertentangan dengan hadits shahih :
.
‼ “Tiga hal apabila ada pada seseorang maka ia akan merasakan manisnya iman yaitu seseorang yang menjadikan Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasul-Nya lebih dia cintai dari selain keduanya, seseorang yang mencintai orang lain dia tidak mencintai kecuali karena Allah, dan seseorang yang membenci kekafiran setelah Allah subhanahu wa ta’ala menyelamatkannya sebagaimana dia membenci jika dilempar ke neraka setelah Allah subhanahu wa ta’ala menyelamatkannya.” (HR.Muslim)
.
✅ Tiga kisah ini diterjemahkan dengan ringkas dari kitab Al-Quthbiyah Hiyal Fitnah fa’rifuha karya Asy-Syaikh Abu Ibrohim Ibnu Sulthon Al Adnany hal 13-15.
.
KHURUJ AJARAN BUDHA DAN BRAHMA

‼ KHURUJ atau keluar di jalan Allah ini adalah ajaran baru yang diada-adakan oleh Kelompok Jama’ah Tabligh yang tidak pernah dicontohkan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dan para sahabat beliau ridhwanullah ‘alaihim ajma’in.
.

Ajaran khuruj ( baca : berkelana/mengembara dari satu masjid ke masjid lain,red ) ini merupakan ajaran Budha dan Brahma, sama sekali bukan bagian dari ajaran Islam. Maka berhati-hatilah wahai kaum muslimin jangan sampai kalian tertipu oleh penyesatan Kelompok Jama’ah Tabligh ini, segeralah kembali kepada As-Sunnah Nabi yang dengannya akan mencapai keselamatan di dunia dan akhirat.
.
‼ Terhadap khuruj ini, telah berkata Asy Syaikh Taqiyuddin Al Hilaly rahimahullah : “Sesungguhnya umat terdahulu dari kalangan penganut ajaran Brahma dan Budha, mereka beribadah dengan khuruj (melancong), yakni manusia diwajibkan untuk keluar meninggalkan keluarganya dan berkelana di muka bumi dengan menempuh perjalanan panjang, harus sabar di atas penderitaan perjalanan, di atas rasa lapar dan haus, sabar berjalan di atas betis, tidak boleh naik kendaraan, sabar berselimutkan debu dalam perjalanan, makan harus sedikit, berjalan di bawah teriknya matahari dan dinginnya cuaca, serta derasnya hujan. Ini semua adalah ajaran Budha (bukan dari Islam sedikit pun).”
.

✅ Ajaran ini pernah dilakukan oleh seorang penganut ajaran Brahma yang bernama Budza. Dia adalah anak orang kaya di India, dia melancong dengan meninggalkan anak dan istrinya, berjalan selama lima tahun sampai ketika di puncak kelemahannya, dia berhenti di bawah sebuah pohon. Di puncak rasa lapar dan haus serta telah merasakan pedihnya panas dan dingin, maka ketika itu dia merasa berhasil menuju puncak hakikat, tujuan tertinggi yang tidak bisa diperoleh oleh semua (sembarang) orang.
.

Ketika itu terbukalah baginya pintu-pintu hikmah dan mengerti segala sesuatu yang asalnya tidak tahu (padahal ini adalah kejahilan/kebodohan, bukan ilmu dan bukan hikmah sama sekali). Si Budza pun segera pulang menuju kampungnya dan manusia menyambutnya sebagai tokoh agama yang sukses (mencapai hakikat), sedangkan pohon tempat berteduhnya mereka beri nama ‘pohon hikmah’ karena di bawah pohon ini si Budza dianggap mendapatkan sumber-sumber hikmah dan ilmu.
.
✅ Adapun dalam sunnah Nabi, keluar itu adalah dalam rangka berjihad berperang melawan orang-orang kafir, bukan sekedar melancong seperti Budha tersebut.
.
✅ Beliau (Asy Syaikh Taqiyuddin rahimahullah) juga berkata : “Lisan halnya Kelompok Jama’ah Tabligh berkata “Tidak wahai Rasulullah, perkaranya tidak seperti yang engkau katakan, bahkan melancong (khuruj) itu disyari’atkan di jalan Allah. Bahkan seorang ahli ibadah meskipun telah melaksanakan semua yang diwajibkan maupun yang telah disunnahkan, tetapi dia belum khuruj maka agamanya tetap kurang.
.
‼ Sesungguhnya ucapan ini puncak penyimpangan dari Kelompok Tabligh. Barangsiapa yang telah mengetahui bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam telah menghapus ibadah melancong ini dan dia tetap mengamalkannya maka dia telah menentang Allah dan Rasul-Nya dan akan menjadikan orang hina.
.
✅ Khuruj, kalau tidak mau dikatakan sebagai ajaran Budha/Brahma, maka ini adalah perkara baru dalam agama yang diada-adakan yang sangat berbahaya baik di dunia maupun di akhirat.

.
Al Imam Al-Bukhari rahimahullah meriwayatkan hadits bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda :
“Akan didatangkan suatu kaum di antara kalian kepadaku dan saya (Rasulullah) berada di Telaga Haudh, kemudian kaum itu terusir dariku, aku katakan: Ya Allah, sahabatku!” Maka dikatakan: Sesungguhnya kamu tidak mengerti apa yang mereka lakukan (terhadap agamamu) sepeninggalmu, maka aku katakan: Celaka! Celaka!.” (HR. Bukhari)
.
‼ Dalam riwayat lain disebutkan bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Maka malaikat menyeret mereka dengan wajahnya (wajah di bawah). Aku tanyakan: mau diseret ke mana? Dikatakan: ke Neraka.” (HR Bukhari)

.
✅ Maka hadits ini menunjukkan bahwasannya Nabi shallallahu alaihi wasallam berada di Telaga Haudh (telaga beliau yang airnya mengalir dari Al-Kautsar). Barangsiapa yang meminumnya seteguk saja, dia tidak akan merasakan haus untuk selamanya. Artinya, dia akan mengalami kebahagiaan dengan meminum air telaga tersebut, gelasnya sebanyak bintang di langit, warnanya lebih putih dari susu, rasanya lebih manis dari madu.
.
✅ Kemudian ada Jama’ah (sekumpulan) orang mendatangi telaga Nabi shallallahu alaihi wasallam itu (Haudh), mereka telah dikenal dari bekas wudhunya karena wajah mereka bercahaya dari bekas wudhunya di dunia. Ketika mereka telah berada di puncak siksa kehausan dan ketakutan, tiba-tiba datang malaikat menyeret mereka di atas wajah-wajah mereka dan diusir ke belakang.
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam  bertanya: 
.
“Ke mana mereka akan minum?” Maka dijawab: “Ke Neraka.” Rasulullah ﷺ bersabda lagi: “Ya Allah, berilah Syafa’atku kepada mereka karena mereka adalah ummatku!” Allah menjawab, “Engkau tidak mengerti bid’ah apa yang mereka lakukan sepeninggalmu. Mereka telah mengganti dan mengubah agama yang engkau tinggalkan.” Maka Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berlepas diri dari mereka dengan mengatakan: “Celaka mereka! Celaka mereka!”

.
Wahai Firqah Tabligh! Bertaqwalah kepada Allah. Ingatlah bahwa sebentar lagi kalian akan berdiri di hadapan Allah. Sesungguhnya dengan khuruj itu, kalian telah memfitnah manusia.
.
‼ Dengan khuruj itu kalian telah melalaikan anak, istri, saudara-saudara dan kedua orang tua kalian. Padahal khuruj itu jika kalian tidak mau mengatakan telah mengambil ajaran Brahma, maka sesungguhya khuruj itu adalah ajaran Bid’ah yang paling menyesatkan.
.
✅ Khuruj adalah ajaran dasarnya para penyembah berhala di India. Bahkan semua bentuk kesyirikan ada pada mereka (ajaran Brahma), kemudian kalian adopsi. Sesungguhnya perbuatan ini merupakan tindakan kriminal terjelek di muka bumi karena kalian telah merusak agama Allah ﷻ yang telah sempurna.
.

Tidakkah kalian takut kepada Allah yang sebentar lagi kalian akan dikumpulkan di hadapan-Nya? Sesungguhnya kami sangat mengkhawatirkan kalian, maka jagalah diri kalian (dari bahaya neraka). Sekarang adalah dunia, besok adalah akhirat, sebentar lagi kalian akan berpindah dari dunia dan akan melihat hasil perbuatan jelek kalian. Kalian akan menyesali dengan penyesalan yang tidak berguna ketika kalian melihat hasil perbuatan bid’ah yang kalian kerjakan ini (yaitu khuruj).
.
✅ Segeralah kalian berpaling (bertaubat) menuju dakwah kepada Sunnah Nabi shallallahu alaihi wasallam, suruhlah diri kalian dahulu untuk mengikuti As-Sunnah dan berlepas diri dari bid’ah khuruj, dan jauhilah mazhab aqidah Maturidiyah Mu’aththilah karena aqidah Maturidiyah termasuk di antara mazhab yang menolak sifat Allah subhanahu wa ta’ala sehingga mereka disebut Mu’aththila
h.
.
✅ Beliau (Asy-Syaikh Taqiyuddin rahimahullah) juga berkata dalam kitab As-Sirajul Munir halaman 61: “Apa yang telah mendorong kalian wahai pengikut Jama’ah Tabligh? Wahai para taklid buta!! Apa yang telah mengeluarkan kalian untuk (khuruj) yang bid’ah ini, yang dengan khuruj itu kalian telah melalaikan keluarga? Ketika dinasihati kalian malah mencari-cari dalih pembenar kebatilan kalian, keluarnya kalian bersama (rombongan Tabligh) seperti unta, sapi, dan kambing. Bahkan keluarnya unta, sapi, dan kambing itu lebih baik daripada keluarnya kalian karena keluarnya binatang itu sangat bermanfaat terutama kepada penggembala atau pemilik ternaknya.”
.
✅ Sementara keluarnya kalian (khuruj) hanyalah menyebarkan dan membuat kerusakan di muka bumi, telah merusak agama, merusak jiwa dan harta. Bertaubatlah kepada Allah ﷻ ! Keluarlah kalian dari kesesatan kalian itu dan ikutilah sunnah Rasulullah ﷺ dan para sahabat beliau! Tinggalkanlah ajaran Budha itu! Sesungguhnya Islam itu telah sempurna. Bahkan tidak butuh lagi dengan ajarannya Nabi Musa dan Nabi Isa ‘alaihimassalam, apalagi dengan ajaran Brahma dan Ajaran Budha.

.
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda
“Andaikata Nabi Musa hidup niscaya tidak pantas baginya, melainkan mengikutiku.” (HR. Baihaqi Dalam kitab Syu’abul Iman bab: Dzikru Hadits Jami’il Qur’an Juz 1 hal 99. cet Darul Kutub Ilmiyyah Beirut-ed)
.

Sumber : Buku Jamaah Tabligh, Antara Kenyataan dan Pengakuan, Karya Abu Umamah Abdurrohim bin Abdul Qohhar Al Atsary
.•••••••••••••••••••••••
_*Ya Allah, saksikanlah bahwa kami telah menjelaskan dalil kepada umat manusia, mengharapkan manusia mendapatkan hidayah,melepaskan tanggung jawab dihadapan Allah Ta’ala, menyampaikan dan menunaikan kewajiban kami. Selanjutnya, kepadaMu kami berdoa agar menampakkan kebenaran kepada kami dan memudahkan kami untuk mengikutinya*_
.
_*Itu saja yang dapat Ana sampaikan. Jika benar itu datang dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala, Semua kebenaran di dalamnya adalah berkat taufiq dari Alloh. Kalau ada yang salah itu dari Ana pribadi dan dari setan, Allah dan RasulNya terbebaskan dari kesalahan itu.*_
.
_*Hanya kepada Allah saya memohon agar Dia menjadikan tulisan ini murni mengharap Wajah-Nya Yang Mulia, dan agar ia bermanfaat bagi kaum muslimin dan menjadi tabungan bagi hari akhir.*_
.
_*Saya memohon kepada Allah Ta’ala Agar menjadikan Tulisan ini amal soleh saat hidup dan juga setelah mati untuk saya dan untuk kedua orang tua saya juga keluarga saya serta seluruh kaum muslimin dihari dimana semua amal baik dipaparkan*_
.
_*Sebarkan,Sampaikan,Bagikan artikel ini jika dirasa bermanfaat kepada orang-orang terdekat Anda/Grup Sosmed,dll, Semoga Menjadi Pahala, Kebaikan, Amal Shalih Pemberat Timbangan Di Akhirat Kelak. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala membalas kebaikan Anda.Wa akhiru da’wanā ‘anilhamdulillāhi rabbil ālamīn Wallāhu a’lam, Wabillāhittaufiq*_
.
_*dan Akhir Do’a Kami: Ya Allah, Rabb Jibril, Mikail, dan Israfil; Pencipta langit dan bumi; Yang Maha Mengetahui perkara ghaib dan yang nyata; Engkaulah yang menghukum perselisihan di antara hamba-hamba-Mu; berikanlah petunjuk kebenaran kepada kami terhadap apa yang kami perselisihkan dengan idzin-Mu; sesungguhnya Engkau memberi hidayah kepada orang yang Engkau kehendaki kepada jalan yang lurus.’*_
.
_*“Barangsiapa yang mengajak kepada petunjuk, maka baginya ada pahala yang sama dengan pahala orang yang mengikutinya dan tidak dikurangi sedikitpun juga dari pahala-pahala mereka.”* (HR Muslim no. 2674)_