.

Alhamdulillah

.

*Ilmu Hadits Praktis/Taisir Musthalah al-Hadits (Bag.9)*

.

Ustadz Darul Hadits Asy-Syinjuriyyah -Dhawabith Al-Jarh wat Ta’dil

https://archive.org/details/umn-dHBT

Ustadz Zaki Rakhmawan – Minhalur Rawi-fi Mukhtashor Ulumil Hadits An-Nabawi

https://archive.org/details/UZR-Minhal

Ustadz Varian Ghani Hirma – Nukhbatul-Fikar fi Musthalah Ahli Atsar

https://archive.org/details/nukhbatul-fikar-fi-musthalah-ahli-atsar-20201027

*Ustadz Wira Mandiri Bachrun – Taisir-Mustholahul Hadits*

https://archive.org/details/UstadzWiraMandiriBachrun-TaisirMustholahulHadits

*Ilmu Musthalah Hadits oleh Ustadz Badrusalam*

https://archive.org/details/Ilmu_Musthalah_Hadits

*Ilmu Musthalah Hadits oleh Ustadz sofyan chalid ruray*

https://archive.org/details/ilmoe.com-mustholahul-hadits

Ustadz Abu Hanifah Jandriadi Yasin –

*Syarah Al-Manzhumah Al-Baiquniyyah*

https://archive.org/details/UstadzAbuHanifahJandriadiYasin-SyarahAl-manzhumahAl-baiquniyyah_806

*Ustadz Varian Ghani Hirma – Syarah Al-Manzhumah Al-Baiquniyyah*

https://archive.org/details/UVG-Baiquni

*Ustadz Zaki Rakhmawan – Syarah Al-Manzhumah Al-Baiquniyyah*

https://archive.org/details/UZR-Baiquni

*Syarah Al-Manzhumah Al-Baiquniyyah – Ustadz Aris Munandar*

https://archive.org/details/Baiquniyyah_ArisMunandar

*Ustadz Zaki Rakhmawan – Minhalur-Rawi fi Mukhtashor Ulumil Hadits An-Nabawi*

https://archive.org/details/UZR-Minhal

*Ustadz Abdurrahman Mubarak -Mustholahul Hadits*

https://archive.org/details/mustholahul-hadits-066

*Ustadz – Hasan Al-Jaizy-Mustholahul Hadits*

https://archive.org/details/MUSTHALAHHADITS_201509

*Ustadz Askary-Mustholahul Hadits*

https://archive.org/details/mustholahulhadist_ustadz_askary

*Ustadz Luqman Al-Hakim Al-Azhari -Bulughul Umniyyah Syarah Al-Manzhumah Al-Baiquniyyah*

https://archive.org/details/ULH-BulughUmni

.

Ebook

*ILMU HADITS UNTUK PEMULA-Syaikh Abu Anas Jawwad Bandad*

https://drive.google.com/file/d/17NHtSTjhGM_PkSzZPHZGrK3NGXVjUBwm/view?usp=drivesdk

*SYARAH HADITS ARBAIN AN-NAWAWI-Syaikh Imam ibnu Daqiqil ‘Ied*

https://drive.google.com/file/d/18isoAKbjDmx53alaKqITuAwVeff-GVlK/view?usp=drivesdk

*Ilmu Sanad*

https://www.box.com/s/41739b7126434973b581

RAHASIA KEAGUNGAN AL-QUR’AN-PROF. DR. MAHMUD BIN AHMAD BIN SHALIH AL-DAUSARY(442hlm)

https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id-rahasia-keagungan-alquran.pdf

Ringkasan Kajian Kitab Salaf (355hlm)

https://drive.google.com/open?id=1MHNyqHyY5o5Rv9bL7XZUuUcWTBMS2vA3

*Taisir-Mustholahul Hadits*

https://archive.org/download/UstadzWiraMandiriBachrun-TaisirMustholahulHadits/TaisirMustholahulHaditsmaktabahMaarif.pdf

*Syarah Al-Manzhumah Al-Baiquniyyah*

https://archive.org/download/UVG-Baiquni/At-Ta’liqat%20Al-Atsariyyah%20’alal%20Manzhumah%20Al-Baiquniyyah.PDF

https://archive.org/download/ULH-BulughUmni/Bulughul%20Umniyyah%20Syarah%20Al-Manzhumah%20Al-Baiquniyyah.pdf

*Pengantar Sejarah Tadwin (Pengumpulan) Hadits-Syaikh Abdul Ghafar ar-Rahmani*

https://alwasathiyahcom.files.wordpress.com/2017/09/pengantar-tadwin-hadits.pdf

*HADITS NABI SEBELUM DIBUKUKAN-Dr. M Ajaj Al-Khatib(508Hlm)*

https://drive.google.com/file/d/1j1xbioUAHqd7vHcK61lqA4NswgYR7tD_/view?usp=drivesdk

*Pengantar Studi ILMU HADITS – Syaikh Manna’ Al-Qaththan 204Hlm*

https://archive.org/download/pengantarstudiilmuhadits/Pengantar%20studi%20ilmu%20hadits.pdf

MUSTHALAH RINGKAS-Ahmad Hendrix (24hlm)

https://drive.google.com/file/d/1EOcpm-Alnx92CMmqnSaheyldGTMgZVB-/view

*“AL-MAQAALAAT AL-HADIITSIYYAH” Kumpulan Makalah-Makalah Tentang Ilmu Hadits – Ust. Ahmad Hendrix (182Hlm)*

https://drive.google.com/file/d/16r4_iaznUHHu6nArSS5qZM-r0qN5Qnpx/view

*Pengantar Ilmu Hadits-Syaikh Muhammad Bin Shalih Al-Utsaimin113Hlm*

https://drive.google.com/file/d/0B8vJSWqLZFYQZkcxQ0N1OUo5Um8/view

*Mutiara Ahli Atsar Kitab Klasifikasi Hadits-Ibnu Nashirudin Ad-Dimasyqi (343Hlm)*

https://app.box.com/s/2sh4991ktb3tik24fv5z1s7v95yv7q7a

*Ikhtisar Ilmu Hadits-Ust.Marwan Bin Musa(56Hlm)*

https://app.box.com/s/9obogp652rqh1p2zntnyyi3eef8wcmrj

*Mengenal Ilmu Takrij Hadits-Ust.Marwan Bin Musa (80Hlm)*

https://app.box.com/s/812xmmhunxc7ybbf6z4h85dvpzqyzktr

*Ringkasan Musthalah Hadits-Ust.Marwan Bin Musa(22Hlm)*

https://app.box.com/s/8aohrnjffydmsmh1ajq8lsujsllq0dyl

*Kamus Istilah Istilah Hadits-Abdul Mannan Ar Rasikh (108Hlm)*

https://app.box.com/s/kdrybhfxl2vuw6fczbw739flfadagbty

*“AL-MAQAALAAT AL-HADIITSIYYAH” Kumpulan Makalah-Makalah Tentang Ilmu Hadits – Ust. Ahmad Hendrix (182Hlm)*

https://drive.google.com/file/d/16r4_iaznUHHu6nArSS5qZM-r0qN5Qnpx/view

*Dasar-Dasar Ilmu Hadits Praktis (Taisir Mushthalah al-Hadits) – Dr Mahmud Thahan*

https://archive.org/download/IlmuHaditsPraktis/Ilmu%20Hadits%20Praktis.pdf

*Matan & Terjemahan Nukhbatul Fikar, karya Al-Hafizh Ibnu Hajar (Kitab Tentang Mushthalah Hadits)*

https://drive.google.com/file/d/0B3FT6ui1GzNVeG1GNFowcjl6RUU/view?usp=drivesdk

*Syarah Nukhbatul Fikar, karya Al-Hafizh Ibnu Hajar(Ilmu Tentang Hadits)*

https://drive.google.com/file/d/0B3FT6ui1GzNVREM0VUM0bXdrTlE/view?usp=drivesdk

*Ringkasan Ittihafun Nabil Syaikh Abul Hasan Abu Said Neno Triyono (Tanya Jawab Ilmu Mustholah Hadits)(131Hlm)*

https://app.box.com/s/a3et162z7txcosm10ae8e5pbu8zkgqp

=…

*Ensiklopedi Hadits – Kitab 9 Imam*

.

https://store.lidwa.com/get/

https://play.google.com/store/apps/details?id=com.saltanera.hadits

https://m.apkpure.com/id/hadith-encyclopedia-kutubut-tis-ah/com.saltanera.hadits

.

Bismillah,

*Aplikasi hadits dari kutubut Tis’ah (Malik, Ahmad, Bukhari,Muslim, Abu Dawud, Nasa’i, Tirmidzi, Ibnu Majah dan Darimi) yang sudah dilengkapi dengan terjemahan*

.



Ebook*

*Ensiklopedi Hadits – Kitab 9 Imam*

http://www.infotbi.com/hadis9/

Penjelasan 50 Hadits Inti Ajaran Islam/Fathul Qawiyyil Matin fi Syarhil Arba’in wa Tatimmatul-Khamsin– Prof. DR.Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-Badr(191Hlm)*

https://drive.google.com/file/d/0B1irdc4kPVTeYkU3VEt2dFh0RG8/view

*MUTIARA FAIDAH DARI KALIMAT NUBUWWAH 50 Hadits Ust.Arif Fathul Ulum (180Hlm)*

https://app.box.com/s/xcsurn6bvzn7yyv442l7c70zbrbkydsv

RAUḤ WA RAYĀḤĪN SYARAH KITAB RIYĀḌUṢ-ṢĀLIḤĪN-Abdul Hadi bin Saeed Al-Bustani(853hlm)

https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id-rauh-wa-rayahin.pdf

*Ensiklopedi Hadits – Kitab 9 Imam*

http://www.infotbi.com/hadis9/

Jawāmi’ al-Kalim “Keindahan Retorika

Hadis Nabi Muhammad”_Rāshid ibn Muḥammad ibn Faṭīs Al-Hājirī(306hlm)

https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id-yauami-alkalim-indonesian.pdf

*Ensiklopedia Terjemahan Hadist-hadist Nabi Bagian 1(601Halaman)*

https://app.box.com/s/s9qk24xbsw7r3b14vmno1ut76lvtcicj

*Ensiklopedia Terjemahan Hadist-hadist Nabi Bagian 2(603Halaman)*

https://app.box.com/s/g7eh0hdumktuv1e5g2309od7ql1qa3ud

*Ensiklopedia Terjemahan Hadist-hadist Nabi Bagian 3(661Halaman)*

https://app.box.com/s/bvhi94ekdgnd7ei4uo0l7b1fchgpxil4

*Ensiklopedia Terjemahan Hadist-hadist Nabi Bagian 4(624Halaman)*

https://app.box.com/s/euyfatrmolcxd6nimfaj8gjbppgoef81

*Ensiklopedia Terjemahan Hadist-hadist Nabi Bagian 5(577Halaman)*

https://app.box.com/s/2mnwv3ktewox60l4hn19hjd9z8ylxcos

*Ensiklopedia Terjemahan Hadist-hadist Nabi Bagian 6(593Halaman)*

https://app.box.com/s/i054dzpyrf62e1y3ubq0918bqhgxe0sj

*Ensiklopedia Terjemahan Hadist-hadist Nabi Bagian 7(562Halaman)*

https://app.box.com/s/ebk4r4r9r48hu78owj8q0zdbeoe9fook

*Ensiklopedia Terjemahan Hadist-hadist Nabi Bagian 8(561Halaman)*

https://app.box.com/s/418g5givwm5rdneo55u2k5li22c0s8tt

*Himpunan 90 Hadits Pilihan (211Halaman)*

https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id_Himpunan_90_Hadits.pdf

*Himpunan 80 Hadits Pilihan (178Halaman)*

https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id-jaz4-himpunan-80-hadits.pdf

*Kumpulan 70 Hadits Pilihan (151Halaman)*

https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id_Kumpulan_70_Hadits_Pilihan_1435H_2014M_Edited.pdf

*Himpunan 50 Hadits Pilihan*

https://www.islamland.com/uploads/books/id_Himpunan_50_Hadits_Pilihan.pdf

*Hadits Hadits Pilihan Seputar Agama Dan Akhlak(72Halaman)*

https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id_Hadits_Hadits_Pilihan_Seputar_Agama_Dan_Akhlak.pdf

*Untaian Mutiara Hadits (Beberapa Petunjuk-Nabi Shallallahu Alaihi Wa Sallam Dalam Meniti Hidup Di Dunia)-Marwan bin Musa (611Hlm)*

https://drive.google.com/file/d/0Bx0SaxmNLRN2YTRFWnZuUHI4aUE/view

*Empat Puluh Hadits Shahih Seputar Akidah, Adab & Akhlak-Muhammad bin Sulaiman bin Abdullah Al-Muhanna(131Hlm)*

https://app.box.com/s/e1xvs66wknvwmu8x8fjz80ghvt17x8nb

https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id-empat-puluh-hadits-shahih-seputar-akidah-adab-akhlak.pdf

*Ensiklopedi Hadits Qudsi Jilid1-Dr.Abu Hafizhah Irfan.MS.I(208Hlm)*

https://app.box.com/s/4d7rjbhxc4ap3bl25z9urbqjj18f2ybl

*Mungkinkah Aku Hafal Satu Juta Hadits Seperti Imam Ahmad? Abu Zur’ah athThaybi(154Hlm)*

http://bit.ly/2m6RuQo

*Hadits Shahih Keutamaan Amal Shalih-Abu Muhammad bin Khallad ad-Dhimyati.(705Hlm)*

https://app.box.com/s/obijfei9u5x5zhsup1g4j6l4lvla5o03

*Muttafaqun Alaih Shahih Bukhari Muslim : Himpunan Hadits Shahih karya Muhammad Fuad Abdul Baqi. (1274Hlm)*

https://archive.org/download/indun/indu29.pdf *Riyadhul Sholihin (Jilid Pertama) – Imam Abu Zakaria bin Syaraf An Nawawi (510Hlm*

https://archive.org/download/indun/indu38.pdf

*Riyadhul Sholihin (Jilid Kedua) – Imam Abu Zakaria bin Syaraf An Nawawi (507Hlm)*

https://archive.org/download/indun/indu39.pdf *Syarah Hadits Arba’in (Penjelasan 40 Hadits Inti Ajaran Islam Karya Imam An Nawawi) – Syeikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin (530Hlm)*

https://archive.org/download/indun/indu45.pdf *3 Hadits Qudsi Riwayat Abu Hurairah-Ust.Dr.Abu Hafizhah Irfan.MSI(52Hlm)*

*Matan dan Syarah Hadits Qudsi tentang Penciptaan Nabi Adam, Rahmat Allah & Senang Bertemu Allah*

https://app.box.com/s/v3go1wfcoluikrljqqmgrrk03rxvuw6r

*414 Kesalahan Umum Dalam Aqidah dan Ibadah Beserta Koreksinya-Syaikh Wahid Abdussalam Bali(484Hlm)*

https://app.box.com/s/8mcw7clx7fod2j8w4q73vt5ycvzz7yup

Gabung Grup FB Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR

Gabung Grup WA

Khusus Ikhwan

https://chat.whatsapp.com/IZlFH3S1yTMDDwByL7jpLu

Khusus Akhwat

https://chat.whatsapp.com/CkYZuMBZ4cS9pbNzWxvAlD

https://mobile.facebook.com/dakwahsalafushsholih/

https://www.instagram.com/zainudinayyubi

Join Channel Telegram

Ebook Sunnah

https://t.me/pemurniantauhid

.

*HADITS GHARIB*

.

*1. DEFINISI*

*a. Menurutbahasa: Berarti-jauh dari kerabatnya. Yang dimaksudkan-disini adalah lafadz-lafadz yang maknanya tersembunyi. Di dalam-kamus dikatakan: ‘Gharuba itu sama seperti kata Karuma, yaitu-samar dan tersembunyi’*

(Al-Qamus., juz 1/115)

.

*b. Menurut istilah: Hadits yang di dalam matannya terdapat lafadz-yang samar, jauh dari pemahaman, karena jarang digunakan.*

.

*2. URGENSI DAN KESULITANNYA*

.

*Ini merupakan cabang ilmu yang amat penting. Ahli hadits mencela-ketidaktahuan perkara ini. Meski demikian, untuk menyelaminya-terdapat kendala, karena itu harus selalu cermat memeriksanya,senantiasa bertawakal kepada Allah, dengan cara mengutamakan-penafsiran dari perkatan Nabiﷺ untuk menjauhkan dari dugaan.Para ulama salaf memiliki sikap yang amat ketat dalam perkara ini.*

.

*3. PENAFSIRAN TERBAIK*

.

*Penafsiran yang paling baik adalah penafsiran yang terdapat pada-riwayat lain. Contohnya hadits Imran bin Hushain tentang-shalatnya orang sakit:*

.

*Shalatlah dengan cara berdiri, jika tidak mampu maka dengan cara-duduk, dan jika tidak mampu juga maka dengan cara berbaring*

(HR. Bukhari)

.

*Kata ‘ala janbin telah ditafsirkan pada hadits Ali-dengan redaksi:Berbaring pada lambung sebelah kanan dengan wajah menghadap-ke arah kiblat*

(Matannya menurut Daruquthni)

.

*4. KITAB YANG POPULER*

.

*a. Gharib al-Hadits, karya Abu ‘Ubaid al-Qasim bin Salam.*

*b. An-Nihayah fi Gharib al-Hadits wa al-Atsar, karya Ibnu Atsir.Kitabnya termasuk yang paling baik mengenai hadits gharib.*

*c. Ad-Dar an-Natsir, karya Imam Suyuthi, yang merupakan-ringkasan dari kitab an-Nihayah.*

*d. Al-Faiq, karya az-Zamakhsyari.*

.

*TOPIK KEDUA:ADAB PERIWAYATAN HADITS*

*PEMBAHASAN PERTAMA:ADAB MUHADDITS*

*PEMBAHASAN KEDUA:ADAB PENUNTUT HADITS*

.

*ADAB MUHADDITS*

.

*1. PENDAHULUAN*

.

*Karena menyibukkan diri dengan hadits merupakan bagian daritaqarrub kepada Allah yang sangat utama, dan termasukperbuatan yang mulia, maka hendaknya orang yang menyibukkan-dirinya dengan hadits serta menyebarluaskannya ke tengah-tengah-masyarakat menampakkan akhlak yang mulia dan perilaku yang-baik. Ia seharusnya menjadi contoh (teladan), bersifat-jujur-terhadap-apa yang disampaikan kepada masyarakat, mengamalkannya pada-diri sendiri sebelum memerintahnya kepada orang lain.*

.

*2. HAL MENONJOL YANG MENJADI PERILAKU-MUHADDITS*

.

*a. Meluruskan niat dan ikhlas; membersihkan hati dari motif-motif-keduniawian, seperti mencari kedudukan dan popularitas.*

*b. Memberi perhatian yang amat besar terhadap penyebarluasan-hadits, dan menyampaikan apa yang berasai dari Rasulullahﷺ-dalam rangka meraih pahala yang berlimpah.*

*c. Tidak berbicara (menyampaikan hadits) di depan orang yanglebih utama dari dirinya, baik dari sisi usia maupun ilmunya.*

*d. Menunjuki orang yang bertanya kepadanya mengenai hadits,sementara dia mengetahui bahwa hal itu ada pada orang lain.*

*e. Tidakmenghalangi menyampaikan hadits kepada seseorang yang-niatnya tidak lurus, karena berharap hal itu bisa meluruskan niat-orang tersebut.*

*f. Hendaknya membentuk majlis untuk mengkaji hadits danmengajarkannya, jika memang memiliki kelayakan. Dan initermasuk tingkatan yang paling tinggi dalam hal periwayatan*

.

*3. ANJURAN-ANJURAN JIKA HENDAK MENGHADIRI-MAJELIS*

.

*a. Bersuci dan merapikan diri, serta menata jenggot.*

*b. Duduk dengan tenang dan penuh perhatian, sebagai-penghormatan terhadap hadits Rasulullahﷺ*

*c. Menghadap kepada seluruh yang hadir, tidak menaruh perhatian-hanya pada orang tertentu saja dengan melalaikan yang lain.*

*d. Membuka dan menutup majlis dengan pujian kepada Allah-serta shalawat kepada Nabiﷺ, dan doa sesuai dengan kondisi.*

*e. Menjauhkan perkara-perkara dari hadits yang tidak sanggupdinalar oleh akal orang-orang yang hadir, atau yang tidak bisa-dipahami mereka.*

*f. Menutup kajian dengan menyampaikan cerita-cerita yang unik,untuk memompa hati dan membuang perilaku yang buruk.*

.

*4. USIA BERAPA BAGI MUHADDITS YANG LAYAK-UNTUK MENYAMPAIKAN HADITS*

.

*Dalam hal ini terdapat perbedaan pendapat:*

*a. Ada yang berpendapat usia lima puluh tahun; ada juga yangmengatakan usia empat puluh tahun; malahan ada yangberpendapat selain dari dua pendapat tadi.*

*b. Pendapat yang benar adalah tatkala memiliki kapabilitas dansanggup membentuk majlis hadits, berapapun usianya.*

.

*5. KITAB YANG POPULER*

..

*a. Al-Jami’ li Akhlaqi ar-Rawi wa Adabi as-Sami’, karya Khatib al-Baghdadi.*

*b. Jami’u Bayani al-‘Ilmi wa Fadhlihi wa ma Yanbaghi fi-Riwayatihi-wa Hamlihi, karya Ibnu Abdil Bar*

.

*ADAB PENUNTUT HADITS*

.

*1. PENDAHULUAN*

.

*Yang dimaksudkan dengan adab penuntut hadits adalah sifat-sifat-yang memang harus dimiliki para penuntut hadits, berupa adab-yang tinggi dan akhlak yang mulia, sesuai dengan mulianya ilmu-yang tengah dituntut, yaitu hadits Rasulullahﷺ. Diantara adab-adab tersebut ada yang bersekutu dengan adab bagi muhaddits,ada juga yang khusus bagi penuntut hadits.*

.

*2. ADAB YANG BERSEKUTU DENGAN ADAB-MUHADDITS*

.

*a. Meluruskan niat dan ikhlas hanya kepada Allah-dalam-menuntut hadits.*

*b. Bersikap hati-hati terhadap tujuannya menuntut hadits yang bisa-menghantarkannya pada motif-motif keduniawian. Abu Daud-dan Ibnu Majah telah mengeluarkan hadits dari Abu Hurairah,yang berkata, Rasulullah ﷺ brsabda:Barangsiapa yang menuntut ilmu yang dianjurkan Allah, dania tidak mempelajarinya melainkan untuk meraih keduniawian,maka pada hari kiamat tidak akan memperoleh harumnya wangi-surga.*

*c. Mengamalkan hadits-hadits yang didengarnya.*

.

*3. ADAB YANG BERLAKU KHUSUS BAGI-MUHADDITS*

.

*a. Senantiasa meminta taufik, arahan, kemudahan dan pertolongan-Allah-dalam hal hafalan hadits dan pemahamannya.*

*b. Selalu memperhatikan hadits secara komprehensif dan-mengerahkan seluruh upaya untuk meraihnya.*

*c. Memulai dengan mendengar dari para guru yang paling utama-di negerinya, baik dalam hal sanad, ilmu, maupun agamanya.*

*d. Memuliakan gurunya dan orang-orang yang mendengarkannya-dan senantiasa menghormatinya. Itu karena tingginya ilmu dan-sebab-sebab diarihnya manfaat, berupaya memperoleh-keridhaan dan bersabar atas kekurangan, itu pun jika ada.*

*6. Menunjuki kawan-kawan dan orang-orang terdekat dalam rangka-memperoleh sesuatu yang bermanfaat; tidak-mnyembunyikannya terhadap mereka. Karena, menutup-nutupi-manfaat ilmu merupakan cacat yang bisa menutupi kebodohan.Apalagi, tujuan menuntut ilmu ini adalah untuk-mnyebarluaskannya.*

*f. Sifatmalu dan sombong hendaknya tidak menghalanginya untuk-terus mendengar dan mendapatkan sesuatu serta memperoleh-ilmu, meski berasal dari orang yang lebih muda atau-kedudukannya lebih rendah.*

*g. Tidak berpuas diri hanya dengan mendengar dan mencatat hadits-tanpa mengetahui dan memahaminya. Maka ia mesti rela-melelahkan dirinya tanpa mengenal waktu.*

*h. Dalam hal mendengar, menghafal dan memahami, hendaknya-mendahulukan kitab Shahihain, kemudian Sunan Abu Daud,Tirmidzi, Masai, lalu Sunan al-Kubranya Baihaqi. Setelah itu-bersandar pada kitab-kitab musnad danjawami’, seperti Musnad-Imam Ahmad, al-Muwaththa-nya Imam Malik, termasuk kitab-kitab ‘ilal, seperti‘Halnya Daruquthni. Sedangkan dari kitab-kitab-yang memuat nama-nama perawi adalah Tarikh al-Kabirnya-Imam Bukhari, begitu juga Jarh wa Ta’dilnya Ibnu Abi Hatim;Dlabthu al-Asmanya Ibnu Makula; sedangkan yang menyangkuthadits gharib adalah kitab an-Nihayahnya Ibnu Atsir.*

.

*BAGIAN KEEMPAT:SANAD DAN YANG-BERKAITAN DENGAN HAL ITU*

*TOPIK PERTAMA:SEPUTAR SANAD*

*TOPIK KEDUA:MENGETAHUI PARA PERAWI HADITS*

.

*TOPIK PERTAMA:SEPUTAR SANAD*

*1. SANAD YANG ‘ALI DAN NAZIL*

*2. MUSALSAL*

*3. RIWAYAT AKABIR DARI ASHAGHIR*

*4. RIWAYAT BAPAK DARI ANAK*

*5. RIWAYAT ANAK DARI BAPAK*

*6. MUDABBAJ DAN RIWAYAT AQRAN*

*7. AS-SABIQ DAN AL-LAHIQ*

.

*SANAD-YANG ‘ALI DAN NAZIL*

.

*1. PENDAHULUAN*

.

*Sanad merupakan hal yang spesifik dan keutamaan yang dimiliki-umat ini, yang tidak dimiliki umat-umat lain sebelumnya. Dan-termasuk sunat muakkad. Seorang muslim bersandar kepada sanad-dalam mentransfer hadits maupun berita. Imam Ibnu al-Mubarak-berkata: ‘Sanad itu merupakan bagian dari agama. Seandainya tidak-ada sanad, maka pastilah manusia itu akan berkata sekehendaknya’.*

.

*Sementara ats-Tsauri berkata: ‘Sanad itu senjatanya orang mukmin’.*

.

*Mencari sanad yang tinggi disunnahkan. Ahmad bin Hanbal berkata:‘Mencari sanad yang tinggi merupakan sunnah dari para generasi-salaf’. Itu dilakukan oleh sahabat-sahabatnya Abdullah bin Mas’ud.Mereka melakukan perjalanan dari Kufah ke Madinah guna belajar-dari Umar dan mendengarkan hadits dari beliau.*

.

*Karena itu-melakukan perjalanan untuk mencari hadits amat dianjurkan. Bukan-hanya satu orang dari kalangan sahabatyang melakukan perjalanan-guna mencarisanad yang tinggi. Diantara mereka adalah Abu Ayyub-dan Jabir*

.

*2. DEFINISI*

.

*a. Menurut bahasa: al-‘ali merupakan isim fa’il dari kata al-‘uluw,lawan dari kata an-nuzul. Sedangkan an-nazil itu adalah isim-fa’il dari kata an-nuzul.*

.

*b. Menurut istilah:*

*1. Al-Isnad al-‘ali yaitu hadits yangjumlah bilangan rawinya lebihsedikit dibandingkan dengan sanad yang lain yang-menyangkut hadits tersebut.*

*2. Al-Isnad an-nazil yaitu hadits yang jumlah bilangan rawinyalebih banyak dibandingkan dengan sanad lain yang-menyangkut hadits tersebut.*

.

*3. PEMBAGIAN SANAD ‘ALI*

.

*Sanad yang ‘ali terbagi menjadi lima macam; satu diantaranya ‘uluw-mutlak, sedangkan sisanya ‘uluw nisbi.*

*a. Dekat dengan Rasulullah dengan sanad yang shahih lagibersih. Ini yang disebut dengan ‘uluw mutlak, dan paling tinggi-kualitasnya.*

*b. Dekat dengan imam-imam hadits. Meski banyakyang setelahnya-yang sampai kepada Rasulullahﷺ. Misalnya, dekat dengan al-A’masy, atau Ibnu Juraih, atau Malik, dan lainnya.Tentu saja-sanadnya harus shahih lagi bersih.*

*c. Dekat dengan riwayatsalah satu dari kitab yang enam atau kitab-kitab rujukan lainnya. Ini yang banyak diperhatikan oleh para-ulama kontemporer, berupa muwafaqah, ibdal, musawah dan-mushafahah.*

.

*1. Muwafaqah: yaitu sampainya sanad pada syekh salah seorang-penyusun kitab hadits, yang bukan melalui jalurnya, yang-jumlah bilangan rawinya lebih sedikit dibandingkan melalui-jalur-yang diriwayatkan (penyusun kitab tersebut).*

*Contohnya: Apa yang dikatakan Ibnu Hajar dalam-kitabnya an-Nukhbah: Bukhari telah meriwayatkan dari-Qutaibah dari Malik sebuah hadits, yang jika kita-meriwayatkan melalui jalurnya(Yaitu melalui jalur Imam Bukhari)maka terdapat delapanorang (rawi) antara kita dengan Qutaibah. Tetapi, jika kita-meriwayatkan hadits itu melalui jalur Abu Abbas as-Siraj(Salah seorang gurunya Imam Bukhari)dari Qutaibah, maka antara kita dengan Qutaibah terdapat-tujuh orang (rawi). Ini berarti telah tercapai muwafaqah-bersama-sama dengan Bukhari pada syekhnya dengan sanad-yang ‘uluw atas sanadnya Bukhari.*

.

*2. Badai: yaitu sampainya sanad pada syekh dari gurunya salahseorang penyusun kitab hadits yang bukan melalui jalurnya,yang jumlah bilangan rawinya lebih sedikitdibandingkan-mlalui jalur yang diriwayatkan (penyusun kitab tersebut).*

.

*Contohnya: Apa yang dikatakan Ibnu Hajar: ‘Jika sanad-tersebut terjadi pada kita dari jalur lain kepada al-Qa’nabi(Al-Qa’nabi-merupakan syekh dari gurunya Imam Bukhari)dari Malik, maka adanya al-Qa’nabi dalam hal ini sebagai-pengganti dari Qutaibah’.*

.

*3. Musawah: yaitu samanya jumlah bilangan rawi antaraseseorang yang meriwayatkan hingga akhir (sanad) dengan-sanad salah seorang penyusun kitab hadits.*

*Contohnya: Apa yang dikatakan oleh Ibnu Hajar:‘Sebagai contoh, Nasai meriwayatkan suatu hadits, antara-dia dengan Nabiﷺterdapat sebelas orang (rawi). Hadits-yang sama dengan sanad yang lain, antara kita dengan Nabiﷺ juga terdapat sebelas orang (rawi). Maka berarti sama-dengan Nasai dari segi jumlah bilangan perawinya’.*

.

*4. Mushafahah: yaitu samanyajumlah bilangan rawi-hingga akhir-sanad dengan sanad murid salah seorang penyusun kitab-hadits. Dinamakan mushafahah karena sudah menjadi-kebiasaan jika dua orang berjumpa selalu berjabat tangan.*

.

*d. ‘Uluw karena si rawi meninggalnya lebih awal. Contohnya apayang dikatakan Nawawi: ‘Apa yang diriwayatkan dari tiga orang-dari Baihaqi dari al-Hakim itu lebih tinggi dibandingkan yang-diriwayatkan dari tiga orang dari Abu Bakar bin Khalaf dari al-Hakim, karena Baihaqi meninggal lebih dulu dari pada Ibnu’Khalaf(At-Taqrib dengan syarah at-Tadrib., juz II/168. al-Baihaqi wafat pada tahun 458-H, sedangkan Ibnu Khalaf pada tahun 487 H)*

.

*e. ‘Uluw karena mendengarnya lebih awal. Yaitu mendengar darisyekhnya lebih duluan. Siapa saja yang mendengar dari gurunya-lebih awal maka lebih tinggi dibandingkan dengan yang-mndngar belakangan.*

*Contohnya: Dua orang mendengar dari syekhnya. Yang-satu telah mendengar dari syekhnya itu sejak enam puluh tahun-lalu, sedangkan yang lainnya sejak empat puluh tahun lalu,sementara jumlah bilangan rawi keduanya sama, maka yang-pertama itu lebih tinggi dibandingkan dengan yang kedua. Ini-menjadi penguat bagi yang gurunya bercampur atau pikun.*

.

*4. PEMBAGIAN SANAD NUZUL*

.

*Sanad nuzul terbagi lima, dan hal itu diketahui dari lawannya. Setiap-bagian dari ‘uluw merupakan lawan dari bagian nuzul.*

.

*5. APAKAH ‘ULUW LEBIH UTAMA DIBANDINGKAN-NUZUL?*

.

*a. ‘Uluw lebih utama dari pada nuzul. Ini merupakan pendapatyang benar menurut jumhur, karena menjauhkan banyaknya-kerusakan pada hadits. Sedangkan nuzul itu disukai. Ibnu Madini-berkata: ‘Nuzul itu adalah cela’. Ini terjadi jika sanadnya sama-sama kuat.*

*fa. Nuzul lebih utama, asalkan sanad yang nuzul bisa dibedakan-dgn manfaat tertentu(Seperti rawi-rawinya lebih tsiqah, atau lebih hafal, atau lebih faqih dibandingkan-dengan rawi pada sanad ‘uluw)*

.

*6. KITAB YANG POPULER*

.

*Tidak ada kitab khusus yang membahas sanad-sanad yang ‘ali atau-yang nazil yang berbentuk komprehensif. Meski demikian para ulama-telah menyusun perbagian yang dikenal dengan nama ats-tsulatsiyat,yang memfokuskan pada hadits-hadits yang antara penyusun kitabdengan Rasulullahﷺ terdapat hanya tiga orang (rawi) saja. Ini-menjadi pertanda bahwa para ulama amat memperhatikan sanad-sanad yang ‘ali. Kitab ats-Tsulatsiyat itu antara lain:*

*a. Tsulatsiyat al-Bukhari, karya Ibnu Hajar.*

*b. Tsulatsiyat Ahmad bin Hanbal, karya al-Lafarini.*

.

*MUSALSAL*

.

*1. DEFINISI*

.

*a. Menurut bahasa: Merupakan isim maf’ul dari kata as-salsalatu,yang berarti bersambungnya sesuatu dengan sesuatu yang lain,sebagaimana rantai besi. Dinamakan seperti ini karena aspek-kesinambungan dan keserupaan antar bagiannya mirip dengan-rantai.*

*b. Menurut istilah: Hadits yang para perawi dalam sanadnyaberkesinambungan pada sifat-sifat atau kondisi tertentu, dan-kadangkala pada riwayat lain.*

.

*2. PENJELASAN*

.

*Musalsal itu adalah hadits yang para perawi sanadnya berurutan-pada:*

*a. Bersekutu pada satu sifat.*

*b. Bersekutu pada satu kondisi.*

*c. Bersekutu pada satu sifat dalam riwayat.*

.

*3. JENISNYA*

.

*Berdasarkan penjelasan terhadap definisi, jelas bahwa musalsal itu-jenisnya ada tiga, yaitu: musalsal dengan keadaan para perawi,musalsal dengan sifat para perawi, dan musalsal dengan sifat-sifat-periwayatannya. Berikut ini paparan masing-masingnya:*

.

*a. Musalsal dengan keadaan para perawi: Keadaan para perawi-menyangkut perkataan-perkataannya, atau perbuatan-perbuatannya, atau perkataan dan perbuatan secara bersamaan.*

*1. Musalsal dengan keadaan para perawi yang menyangkutperkataan. Contohnya adalah hadits Muadz bin Jabal, bahwa-Nabiﷺ bersabda kepadanya:Wahai Muadz, sesungguhnya aku ini mencintaimu, maka-bacalah setiap kali akhirshalat, WahaiAllah bantulah aku untuk-selalu mengingat-Mu dan bersyukur kepada-Mu dan-beribadah dengan baik kepada-Mu.*

*Hadits ini musalsal dengan ucapan setiap perawinya, yaitu:‘Dan aku ini mencintaimu, maka bacalah’*

(Dikeluarkan oleh Abu Daud dalam bab witir)

.

*2. Musalsal dengan keadaan para perawi yang menyangkutperbuatan. Contohnya hadits Abu Hurairah, yang berkata:Abu al-Qasim telah menjajarkan tanganku seraya bersabdaAllah telah menciptakan bumi pada hari sabtu.*

*Hadits ini musalsal dengan menjajarkan tangannya pada-stiap rawi dari riwayatnya(Dikeluarkan oleh al-Hakim dalam kitab Ma’rifatu ‘Ulum al-Hadits., hal.42)*

.

*3. Musalsal dengan keadaan para perawi yang menyangkutperkataan dan perbuatan secara bersamaan* *Contohnya-hadits Anas, yang berkata: Rasulullahﷺ bersabda:Seorang hamba tidak akan menjumpai manisnya iman sampai-ia beriman kepada qadar, baik buruknya, manis pahitnya.Kemudian Rasulullahﷺ menggenggam jenggotnya dan-bersabda lagi, aku telah beriman kepada qadar, baik buruknya,manis pahitnya*

(Idem., hal,40)

.

*Hadits ini musalsal pada setiap rawi dalam riwayatnya denganmenggenggam jenggotnya, dan pada perkataan: ‘Aku telah-beriman kepada qadar, baik buruknya, manis pahitnya’.*

*b. Musalsal dengan sifat para perawi: Sifat-sifat para perawi itu-menyangkut perkataan atau pun perbuatan.*

*1. Musalsal sifat para perawi yang menyangkut perkataan.Contohnya hadits musalsal mengenai bacaan surat as-Shaff.Musalsal dengan perkataan pada setiap rawi: ‘Maka si fulan-membacanya seperti ini’.*

*Dalam hal ini al-‘Iraqi berkata: ‘Sifat-sifat rawi yang-mnyangkut-perkataan, dan kondisi ucapan mereka itu bukan-hanya berdekatan melainkan amat serupa’.*

*2. Musalsal para perawi yang menyangkut perbuatan. Seperti-kesamaan nama-nama perawi dengan Muhammad; ataukesamaan dalam hal keahlian, seperti para perawisama-sama-fuqaha atau huffadh-, atau kesamaan nasab, seperti para-perawi sama-sama dari Damaskus atau Mesir.*

*c. Musalsal dengan sifat periwayatan: Sifat periwayatan ini bisa-menyangkut bentuk penyampaian, atau waktu riwayat, atau-tmptnya.*

*1. Musalsal dalam bentuk periwayatan. Contohnya adalah hadits-musalsal dengan perkataan setiap perawinya: sami’tu (aku-telah mendengar), atau akhbarana (telah mengabarkan-kpda kami).*

*2. Musalsal yang menyangkut waktu pada riwayat. Seperti hadits-musalsal yang meriwayatkan hari ‘Ied.*

*3. Musalsal yang menyangkut tempat pada riwayat. Seperti-hadits musalsal yang menyangkut ijabah-nya doa di multazam.*

.

*4. YANG PALING UTAMA*

.

*Yang utama adalah yang menunjukkan kesinambungan pada as-sima’ dan tidak adanya tadlis.*

.

*5. MANFAATNYA*

.

*Manfaatnya karena menambah kedlabitan para perawi.*

.

*6. APAKAH DISYARATKAN MUSALSAL PADA-SELURUH SANAD*

.

*Hal itu tidak disyaratkan. Kadangkala hadits musalsal itu terputus-di bagian tengah atau bagian akhirnya, tetapi dalam kondisi-semacam ini mereka berkata: ‘Hadits ini musalsal kepada si fulan’.*

.

*7. TIDAK ADA KAITAN ANTARA MUSALSAL DENGAN-KESHAHIHAN*

.

*Amat jarang hadits musalsal yang selamat dari adanya cacat pada-rantainya, atau dla’if; namun pada asalnya haditsnya shahih bukan-melalui jalur tasalsul.*

.

*8. KITAB YANG POPULER*

.

*a. Musalsalat al-Kubra, karya as-Suyuthi. Di dalamnya mengandung-85 hadits.*

*b. Al-Manahil al-Salsalah fi al-Ahaditsi al-Musalsalah, karyaMuhammad Abdul Baqi al-Ayubi. Di dalamnya mengandung 212hadits.*

.

..

*RIWAYAT AKABIR-DARI-ASHAGHIR*

.

*1. DEFINISI*

.

*a. Menurut bahasa: Kata al-akabir merupakan bentuk jamak dariakbar, dan ashaghir merupakan bentukjamak dari ashghar. Yang-berarti riwayat orang-orang besar dari orang-orang kecil.*

*b. Menurut istilah: Riwayat seseorang (rawi) dari orang (rawi) lain-yang lebih rendah dalam hal usia, thabaqat, ilmu atau pun-hafalanya.*

.

*2. PENJELASAN*

.

*Yaitu seorang rawi meriwayatkan dari rawi lain yang usianya lebih-muda, dan thabaqatnya lebih rendah. Contoh lebih rendah dalam-periwayatan adalah, seperti riwayat sahabat dari tabi’in, dan yang-sejenisnya.*

*Bisa juga riwayat dari orang yang lebih rendah ilmu atauhafalannya; seperti riwayatnya seseorang yang alim lagi hafidh dari-seorang syekh, walaupun syekh tersebut usianya sudah lanjut. Inilah-yang perlu mendapatkan penjelasan. Jadi, orang yang usianya lebih-tua atau thabaqatnya lebih dahulu tanpa ada kesamaan dalam hal-ilmu dari pada orang yang diberi riwayat, hal ini tidak cukup-dimasukkan dalam kategori riwayat akabir dari ashaghir. Contoh-contoh berikut ini akan menjelaskannya.*

.

*3. PEMBAGIAN DAN CONTOH-CONTOHNYA*

.

*Kita mungkin dapat membagi riwayat akabari dari ashaghir menjadi-tiga bagian, yaitu:*

*a. Jika rawi yang meriwayatkan itu lebih tua usianya dan lebihdahulu thabaqatnya dari pada orang yang diberi riwayat (tentu-saja termasuk ilmu dan hafalannya juga).*

*b. Jika rawi yang meriwayatkan itu kemampuannya lebih tinggi-bukan usianya yang lebih tua- dari pada orang yang diberi-riwayat; seperti riwayat orang yang hafidh lagi alimdarisyekhnya-yg-lebih tua tetapi tidak hafidh. Contohnya, riwayat Malik dari-Abdullah bin Dina(Malik itu imam dan hafidh; sedangkan Abdullah bin Dinar itu hanya syekh dan-rawi saja, meski usianya lebih tua dari Malik)*

*c. Jika rawi yang meriwayatkan itu usia dan kemampuannyalebih-tinggi dari pada orang yang diberi riwayat, yaitu lebih tua dan-lebih berilmu. Contohnya, riwayat al-Barqani dari al-Khathib(Al-Barqani itu lebih tua dari pada al-Khathib, dan juga lebih tinggi ilmunya,karena dia itu guru dan pengajarnya al-Khathib, dan lebih alim dari pada al-Khathib.)*

.

*4. CONTOH LAIN RIWAYAT AKABIR DARI-ASHAGHIR*

.

*a.Riwayat sahabat dari tabi’in: seperti riwayatnya Abadilah danlainnya dari Ka’ab al-Ahbar.*

*b. Riwayat tabi’in dari tabi’i at-tabi’in: seperti riwayatnya Yahya bin-Said al-Anshari dari Malik.*

.

*5. MANFAATNYA*

.

*a. Supaya tidak ada persangkaan bahwa orang yang diberi riwayat-itu lebih utama dan lebih tinggi dari orang (rawi) yang-mriwayatkan.*

*b. Supaya tidak ada dugaan bahwa dalam sanad terjadi penukaran,karena memang biasanya riwayat ashaghir itu dari akabir.*

.

*6. KITAB YANG POPULER*

.

*Yaitu kitab Ma Rawahu al-Kibar ‘ani as-Sighar wa al-Aba min alAbnam, karya al-Hafidh Abu Ya’qub Ishak bin Ibrahim al-Warraq,yang wafat pada tahun 403 H.*

.

*RIWAYAT BAPAK DARI ANAK*

.

*1. DEFINISI*

.

*Jika dalam sanad hadits terdapat bapak yang meriwayatkan hadits-dari anaknya.*

.

*2. CONTOHNYA*

.

*Hadits riwayat Abbas bin Abdul Muthalib dari anaknya, yaitu al-Fadl, bahwa Rasulullahﷺ telah menjama’ dua shalatnya di

Muzdalifah.*

.

*3. MANFAATNYA*

.

*Supaya tidak disangka bahwa di dalam sanad terjadi penukaranatau kekeliruan, karena biasanya riwayat itu adalah seorang anak-dari bapaknya. Topik ini dan yang sebelumnya menunjukkan-ketawadlu’an para ulama. Mereka selalu mengambil ilmu itu dari-siapa saja, meski dari orang yang lebih rendah kemampuan maupun-usianya.*

.

*4. KITAB YANG POPULER*

.

*Kitab Riwayatu al-Aba min al-Abna, karya Khathib al-Baghdadi.*

.

*RIWAYAT ANAK DARI BAPAK*

.

*1. DEFINISI*

.

*Dalam sanad haditsterdapatseorang anak yangmeriwayatkan hadits-dari bapaknya saja; atau dari bapaknya dari kakeknya.*

.

*2 URGENSINYA*

.

*Cabang ilmu hadits ini amat penting tatkala nama bapak dan nama-kakeknya itu tidak disebutkan, maka hal itu memerlukan kajian untuk-mengetahui nama-nama mereka.*

.

*3. JENISNYA*

.

Ada dua macam:

*a. Riwayat seorang rawi dari bapaknya saja (yaitu tanpa riwayatdari kakeknya). Ini sangat banyak sekali. Contohnya, riwayat-Abu al-‘Usyara dari bapaknya*

*(Terdapat perbedaan pendapat mengenai namanya dan nama bapaknya, tetapi-yang populer, dia itu adalah Usamah bin Malik)*

*b. Riwayat seorang rawi dari bapaknya dari kakeknya, atau daribapaknya dari kakeknya dan seterusnya. Contohnya, riwayat-Amru-bin Syu’aib dari bapaknya dari kakeknya*

*(Nasabnya Amru adalah: Amm bin Syu’aib bin Muhammad bin Abdullah bin-Amru bin al-‘Ash. Kakeknya Amru adalah Muhammad. Namun, para ulama-yang telah melakukan penelusuran dan kajian mendapati bahwa kata ganti-jadduhu (kakeknya) itu dikembalikan pada Syu’aib, sehingga yang dimaksudkan-dengan kata jadduhu itu berarti Abdullah bin Amru, seorang sahabat yang-masyhur.*

.

*4. MANFAATNYA*

.

*a. Melalui kajian diketahui nama bapak atau kakeknya, jika nama-nama mereka itu tidak dijelaskan (di dalam sanad).*

*b. Memperoleh penjelasan mengenai maksud dari katajadd (kakek),yaitu kejelasan apakah yang dimaksudkannya itu kakek dari si-anak (ifan), atau kakek dari bapaknya.*

.

*5. KITAB YANG POPULER*

.

*a. Riwayatu al-Abna ‘an Abaihim, karya Abu Nashr Ubaidillah bin-Sa’id al-Waili.*

*b. Juz’un min Rawa ‘an Abihi ‘an Jaddihi, karya Ibnu Abi-Khaitsamah.*

*c. Al-Wasyyu al-Mu’allimu fi man Rawa ‘an Abihi ‘an Jaddihi ‘an-an-Nabi saw, karya al-Hafidh-al-‘Alai.*

.

*MUDABBAJ DAN-RIWAYAT AQRAN*

.

*1. DEFINISI AL-AQRAN*

.

*a. Menurut bahasa: al-Aqran itu bentukjamak dari kata qarin, yang-artinya orang yang bersahabat, seperti yang terdapat dalam-kamus*

(Al-Qamus., juz IV/260)

*b. Menurut istilah: Orang-orang yang saling berdekatan dalam hal-usia dan sanad (Berdekatan pada sanad yaitu mereka mengambil dari syekh yang satu thabagat)*

.

*2. DEFINISI RIWAYAT AQRAN*

.

*Yaitu salah seorang yang berdekatan (bersahabat) saling-mriwayatkan dari yang lainnya. Contohnya, riwayat Sulaiman-at-Taimi dari Mis’ar bin Kidam. Keduanya itu bersahabat. Tetapi kita-tidak mengetahui adanya riwayat Mis’ar dari at-Taimi.*

.

*3. DEFINISI MUDABBAJ*

.

*a. Menurutbahasa: Merupakan isim maf’ul dari kata at-tadbij, yangberarti berhias (bersolek). Tadbij merupakan pecahan kata dari-dibajata al-wajhi (indahnya dua buah pipi wajah)* *Dinamakan-mudabbaj karena adanya kesamaan antara rawi dan yang diberi-riwayat, seperti halnya dua buah pipi wajah.*

*b. Menurut istilah: Dua orang yang saling berdekatan meriwayatkan-dari yang satu kepada yang lainnya.*

.

*4. CONTOH MUDABBAJ*

.

*a. Mudabbaj pada sahabat: RiwayatAisyah dari Abu Hurairah, dan-riwayat Abu Hurairah dari Aisyah.*

*b. Mudabbaj pada tabi’in: Riwayat az-Zuhri dari Umar bin Abdul-Aziz, dan riwayat Umar bin Abdul Aziz dari az-Zuhri.*

*c. Mudabbaj pada tabi’i at-tabi’in: Riwayat Malik dari al-Auza’i, dan-riwayat al-Auza’i dari Malik.*

.

*5. MANFAATNYA*

.

*a. Supaya tidak disangka adanya penambahan dalam sanad(Karena yang umum adalah seorang murid meriwayatkan dari gurunya. Dan-jika riwayat itu dari sahabatnya mungkin akan disangka orang tersebut tidak-pernah belajar. Jadi adanya qarin disini sebagai tambahan untuk-menghilangkaan persangkaan itu)*

.

*b. Supaya tidak disangka adanya penggantian ‘an (dari) dengan-wawu(dan)(Supaya tidak ada persangkaan pada orang yang mendengar atau membaca-bahwa sanadnya itu sebagai asal riwayat. Telah menuturkan kepada kami si-fulan dan si fulan, kemudian keliru dan mengatakan: telah menuturukan kepada-kami-si-fulan dari si fulan)*

.

*6. KITAB YANG POPULER*

.

*a. Al-Mudabbaj, karya ad-Daruquthni.*

*b. Riwayatu al-Aqran, karya Abi Syaikh al-Ashbahani.*

.

*AS-SABIQ DAN AL-LAHIQ*

.

*1. DEFINISI*

.

*a. Menurut bahasa: as-Sabiq merupakan isim fa’il dari kata as-sabqu, yang berarti terdahulu. Sedangkan al-lahiq merupakan isim fa’il dari kata al-lahaq, yang artinya yang terakhir. Yang-dimaksudkannya adalah rawi yang terdahulu meninggal, dan-rawi yang terakhir juga meninggal.*

*b. Menurut istilah: Dua orang yang bersekutu meriwayatkan hadits-dari syekh, yang diantara keduanya saling berjauhan waktu-meninggalnya.*

.

*2. CONTOH*

.

*a. Muhammad bin Ishak as-Siraj(Lahir tahun 216 H, dan wafatnya tahun 313 H. Ia hidup selama 97 tahun) Bukhari dan al-Khaffaf-bersekutu dalam periwayatan darinya. Keduanya meninggal-dengan jarak waktu 137 tahun atau lebih*

*(Bukhari wafat tahun 256 H. Sedangkan Abu al-Hussain Ahmad bin Muhammad-al-Khaffaf an-Naisaburi wafat tahun 393H)*

.

*b. Imam Malik. Dari beliau bersekutu periwayatan az-Zuhri danAhmad bin Ismail as-Sahmi. Keduanya meninggal dengan jarak-waktu 135 tahun. Az-Zuhri wafat tahun 123 H dan as-Sahmi-wafat tahun 259 H. Perlu diketahui bahwa az-Zuhri itu usianya-lebih tua dari Malik, karena az-Zuhri itu dari kalangan tabi’in,sementara Malik dari kalangan tabi’i at-tabi’in. Riwayat az-Zuhri-dari Malik dapat dikategorikan riwayat akabir dari ashaghir,sbgaimana yang sudah kita singgung. As-Sahmisendiri usianya-lebih muda dibandingkan Malik, dan usia as-Sahmi termasuk-panjang, sekitar 100 tahun. Karena itu terdapat perbedaan besar-antara waktu meninggalnya as-Sahmi dengan az-Zuhri.Perlu dijelaskan pula bahwa rawi as-sabiq itu merupakan syekh(guru) dari orang yang diberi riwayat, sehingga rawi al-lahiq itu-merupakan muridnya, hanya saja usia sang murid amat panjang.*

.

*3. MANFAATNYA*

.

*a. Menetapkan manisnya luluw (tingginya) isnad di dalam hati.*

*b. Supaya tidak disangka terputusnya sanad al-lahiq.*

.

*4. KITAB YANG POPULER*

.

*Yaitu kitab as-Sabiq wa al-Lahiq, karya Khathib al-Baghdadi.*

.



*TOPIK KEDUA:MENGETAHUI-PARA PERAWIHADITS*

.

*1. MENGETAHUI PARA SAHABAT*

*2. MENGETAHUI PARA TABI’IN*

*3. MENGETAHUI AL-IKHWAH WA AL-AKHWAT*

*4. MENGETAHUI MUTTAFIQ DAN MUFTARIQ*

*5. MU-TALIF DAN MUKHTALIF*

*6. MUTASYABIH*

*7. MUHMAL*

*8. MENGETAHUI MUBHAMAT*

*9. MENGETAHUI WUHDAN*

*10. MENGETAHUI PERAWI YANG MEMILIKI NAMADAN SIFAT YANG BERBEDA-BEDA*

*11. MENGETAHUI NAMA-NAMA, PANGGILAN(KUNYAH) DAN GELAR (LAQAB)*

*12. MENGETAHUI NAMA PARA PERAWI YANGTERKENAL NAMA PANGGILAN (KUNYAH)-NYA*

*13. MENGETAHUI GELAR (LAQAB)*

*14. MENGETAHUI PARA PERAWI YANG DINASABKANBUKAN KEPADA NAMA BAPAKNYA*

*15. MENGETAHUI NASAB YANG BERBEDA DENGAN-PENAMPAKANNYA*

*16. MENGETAHUI SEJARAH PARA PERAWI*

*17. MENGETAHUI KERUSAKAN PERAWI TSIQAH*

*18. MENGETAHUI THABAQAT ULAMA DAN PARAPERAWI*

*19. MENGETAHUI MAWALI DARI PARA PERAWI DANULAMA*

*20. MENGETAHUI PARA PERAWI TSIQAH DAN DLAIF*

*21. MENGETAHUI NEGERI ATAU DOMISILI PARAPERAWI*

.