.

Alhamdulillah

.

*Mengupas Tuntas Akar Bid’ah (Bag.8)*

.

Ustadz Farhan Abu Furaihan – Kitab Al-

I’tisham li Imam Asy-Syatibi

https://archive.org/details/UstadzFarhanAbuFuraihan-KitabAl-itishamLiImamAsy-syatibi

*’Ilmu Ushul Bida’ karya Syaikh Ali Hasan-bin Abdul Hamid Al-Halabi-Ustadz Aris Munandar, MPI*

kitab: https://ia700404.us.archive.org/33/items/osoulbeda3/osoulbeda3.pdf

audio: https://archive.org/details/ilmu-ushul-bida

https://archive.org/details/IlmuUshulBida_201408

*Qowa’id Ma’rifatul Bida’Kaidah dalam mengenal bid’ah-Karya Syaikh Muhammad Husain al Jizani-Ustadz Aris Munandar, M.Pi*

kitab: http://www.moswarat.com/books_view_730.html

audio:https://archive.org/details/KaidahMengenalBidah

*Ustadz Aris Munandar – Miyarul Bidah-Dhawabit Bidah Ala Thariqatil Qawaidhil-Fiqhiyyah(Rambu-Rambu Bid’ah)*

kitab: https://archive.org/download/UstadzArisMunandar-MiyarulBidahDhawabitBidahAlaThariqatilQawaidhil/MiyarulBidah.pdf

audio: https://archive.org/details/UstadzArisMunandar-MiyarulBidahDhawabitBidahAlaThariqatilQawaidhil

*Bida’ Al Hauliyyah (Bid’ah Sepanjang Tahun)total 59 PertemuanPemateri: Ustadz Aris Munandar, M.Pi*

https://archive.org/details/ridwanyusufbahry

*Ustadz Badru Salam Ushul Bida’*

https://archive.org/details/Ushul_Bida

https://kajian.net/kajian-audio/Ceramah/Badrusalam/Ilmu%20Ushul%20Bida’

*Al-Ishbah fi-Bayani Manhajis Salaf fi Tarbiyah wal-Ishlah-Ustadz Aris Munandar*

https://archive.org/details/UAM-Ishbah

*Ustadz Abu Ya’la Kurnaedi – Al-Ishbah fi-Bayani Manhajis Salaf fi Tarbiyah wal-Ishlah*

https://archive.org/details/UstadzAbuYalaKurnaedi-Al-ishbahFiBayaniManhajisSalafFiTarbiyahWal

BAHAYA SYIRIK & 10 BAHAYA BIDAH

Ustadz Umar Baladraf, M.Pd.I

https://bit.ly/2m6VVyQ

KUPAS TUNTAS MASALAH BIDAH-Ust.Abu Ubaidillah

http://bit.ly/37vp4Xy

http://bit.ly/2LBbU19

https:bit.ly/2HXbqRT

.

Ebook

Hakikat Bid’ah dan Hukum-Hukumnya- Syaikh Sa’id bin Nashir al-Ghomidi (86hlm)

https://drive.google.com/file/d/1E7CzUM9ksRfyAsnEhaObIT7gmMQfHU2l/view?usp=drivesdk

RAHASIA KEAGUNGAN AL-QUR’AN-PROF. DR. MAHMUD BIN AHMAD BIN SHALIH AL-DAUSARY(442hlm)

https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id-rahasia-keagungan-alquran.pdf

Ringkasan Kajian Kitab Salaf (355hlm)

https://drive.google.com/open?id=1MHNyqHyY5o5Rv9bL7XZUuUcWTBMS2vA3

Buku Pintar Sunnah dan Bid’ah-Syaikh Sa’ad Abu Yusuf Aziz(538)

https://drive.google.com/file/d/12H-H-EMjaL6Inmd1RW4GUCtW5YaFku7U/view?usp=drivesdk

Syubhat Para Pendukung Bidah Hasanah-Ust. Dr.Firanda Andirja.MA.

https://app.box.com/s/1w8rafnusj7vrzyue8hf536yme4u7itk

Meluruskan Sejarah Wahabi-Ust.Abu Ubaidah Sidawy(222hlm)

https://drive.google.com/file/d/1ZfUvL5FD3K2GnFzkfiZc3vbETLGO0QaZ/view

*Jangan Mudah Memvonis Salah : Karena Perbedaan-Adalah Sebuah Keniscayaan-Syaikh Muhammad bin Shalih (274 halaman)*

https://archive.org/download/memvonis-salah/Jangan%20Mudah%20Memvonis%20Salah.pdf

*Membantai AHLUL AHWA DAN BIDAH-Tsaqil bin Shalfiq Al-Qasimi(200hlm)*

https://archive.org/download/Buku_Bacaan_Waktu_Luang/Tsakil%20bin%20Tsalfiq%20-%20Membantai%20ahlul%20hawa%20dan%20bid’ah.pdf

Manhaj Ahlis Sunnah-fi Naqdir Rijal wath Thawaif wal Kutub(Metode Ahlus sunnah Dalam Menyampaikan Kritikan-Terhadap Para Tokoh, Kelompok dan Buku-bukunya)-syaikh Rabi bin Hadi Al-Madkhali( 155Hlm)

https://app.box.com/s/u359ivmul55dq6ivyeqg6e2c6p9zqvvo

https://archive.org/download/MANHAJSALAF-AHLUSSUNNAH-/%5BRabie’%20bin%20Hadi%20Al-Madkhali%5D%20Manhaj%20Ahlus%20Sunnah%20wal%20Jamaah%20fi%20Naqdir%20Rijal%20wa%20Al%20Kutub%20wa%20Ath%20Thawaif.pdf

*WASPADA TERHADAP BIDAH Oleh Syeikh Abdul Aziz bin Abdillah bin Baz (67Halaman)*

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/waspada%20terhadap%20bid’ah.pdf

*Sheikh Muhammad Bin Shalih al-Utsaimin-Bahaya Bid’ah-34Halaman*

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/Sheikh%20al-Uthaimin%20-%20Bahaya%20Bid’ah.pdf

*Ringkasan Al-I’thisam Imam Asy Syatibi Membedah Seluk Beluk Bid’ah 220Halaman-Abu Ishaq Ibrahim bin Musa Asy Syathibi*

https://drive.google.com/uc?id=1Sr80aFxTdTmWwMXsdyDynrWr_KPMFIR2&export=download

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/Mukhtasar%20itishom.pdf

*BIDAH-Pengertian, Macam dan Hukumnya-Syaikh Dr.Sholeh al Fauzan 45Halaman*

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/Bid’ah%20-%20Pengertian%2C%20Macam%20dan%20Hukumnya.pdf

*Ebook Ikuti Sunnah Jauhi Bid’ah-Al ‘Allamah Abdul Muhsin Al Abbad*

https://alwasathiyahcom.files.wordpress.com/2017/10/ebook-ikutisunnah2.pdf

*Ebook Al Itisham(Buku Induk Pembahasan Bid’ah)-Imam Asy Syathibi-954Halaman*

https://drive.google.com/uc?id=1Rel9vvfAZz8X_v4-ggSJHSj6YW4KNVq8&export=download

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/imam%20asy%20syathibi%20-%20al%20i’tisham%20(buku%20induk%20pembahasan%20bid’ah%20%26%20sunnah).pdf

*Amalan Bid’ah yang Sering Terjadi-Islamic Center Muadz Bin Jabal 123Halaman*

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/Amalan%20Bid’ah%20yang%20Sering%20Terjadi.pdf

*Bid’ah Hasanah Istilah Yang Disalah Fahami-DR.Mohd Asri Zainal Abidin(54Halaman)*

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/Bid’ah%20hasanah%20istilah%20yang%20disalah%20fahami.pdf

*Memahami Bid’ah Hasanah-Abdul Qoyyum Muhammad As-Sahibany 28Halaman*

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/Bid’ah%20Hasanah.pdf

*Hakikat Bid’ah dan Kufur – Muhammad Nashirudin Albani(76Halaman)*

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/Hakikat%20Bid’ah%20dan%20Kufur%20-%20%20Nashirudin%20Albani.pdf

*Mengupas Tuntas Akar Bid’ah-Penulis : Syaikh Ali bin Hasan bin Ali Abdul Hamid al-Halabi al-Atsar-200Halaman*

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/Membedah%20Akar%20Bid’ah.pdf

*Bantahan Terhadap Buku Mana Dalilnya-Ust.Abu Hafizhah al Atsary 85Halaman*

https://archive.org/download/BAHAYA_BIDAH_GIBAH_GHULUW_RIYA_TASYABUH_ISBAL_DLL/Bantahan%20Buku%20_Mana%20Dalilnya.pdf

*MEMBONGKAR SYRIK DAN BID’AH DARI AKARNYA-102Hlm*

http://www.islamicbook.ws/indonesian/indonesian-100.pdf

*Bid’ah-Bid’ah yang Dianggap Sunnah-Buku oleh Muhammad Abdussalam Khadi as-Syaqiry(486Hlm)*

https://archive.org/download/bidahbidahyangdianggapsunnah/Bid’ah-bid’ah%20yang%20dianggap%20Sunnah.pdf

*RINGKASAN TAUHID DAN SYIRIK-Nor Kandir.ST (72Hlm)*

https://norkandirblog.files.wordpress.com/2018/03/ringkasan-tauhid-dan-syirik-pustaka-syabab.pdf

*Bid’ah-Bid’ah yang Dianggap Sunnah-Buku oleh Muhammad Abdussalam Khadi as-Syaqiry(486Hlm)*

https://archive.org/download/bidahbidahyangdianggapsunnah/Bid’ah-bid’ah%20yang%20dianggap%20Sunnah.pdf

*Ensiklopedi Bidah-Hammid bin Abdullah al Mathar (522hlm)*

https://drive.google.com/file/d/1BVsY85NVmJ2QoZQ3tpQtgNfIwUwBKtwt/view

Berkenalan dengan Salaf-Syaikh Rabi’bin Hadi Al-Madkhali(66Hlm)

https://app.box.com/s/u6lku9k36imbs66nf1cf8t2ksoco2s1z

https://archive.org/download/MANHAJSALAF-AHLUSSUNNAH-/berkenalan%20dengan%20salaf%20%5Bsyaikh%20rabi’%20bin%20hadi%5D.pdf

Salafi Digugat Salafi Menjawab-Syaikh al-Fauzan dan Syaikh al-Albani(169Hlm)

https://archive.org/download/MANHAJSALAF-AHLUSSUNNAH-/salafi%20digugat%20salafi%20menjawab%20%5Bsyaikh%20al-fauzan%20dan%20syaikh%20al-albani%5D.pdf

Ushuulus Sunnah [‘Aqidah Shahih-Penyebab Selamatnya Seorang Muslim] Penulis : Al-Hafizh Abu Bakar-al-Humaidi(90Hlm)

https://archive.org/download/MANHAJSALAF-AHLUSSUNNAH-/usul%20sunnah.pdf

.

Join Channel Telegram

Ebook Sunnah

https://t.me/pemurniantauhid

Gabung Grup FB Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR

Gabung Grup WA

Khusus Ikhwan

https://chat.whatsapp.com/IZlFH3S1yTMDDwByL7jpLu

Khusus Akhwat

https://chat.whatsapp.com/CkYZuMBZ4cS9pbNzWxvAlD

https://mobile.facebook.com/dakwahsalafushsholih/

https://www.instagram.com/zainudinayyubi

=

*Hubungan Bid’ah dan Hadits yang Dhaif*

.

*Al-Hafidz Abui Khaththab bin Dihyah berkata dalam-kitabnya,Ma Jaa-Fi Syahri Syahban (dinukil darinya oleh abu syammah dalam al-baits hlm117)”Jagalah dirimu wahai hamba-hamba Allah dari kebohongan orang yang meriwayatkan kepadamu hadits yang

dikemukakan untuk-memaparkan kebaikan. Sebab-melaksanakan kebaikan-harus berdasarkan-syariat dari Rasulullah Shallallahu Alaihi wa-Sallam. Jika ternyata dia bohong maka dia keluar dari yang disyari’alkan danberkhidmat kepada syetan-karena dia menggunakan hadits atas nama Rasulullah-Shallallahu Alaihi wa-Sallam yang tidak berdasarkan keterangan dari-Allah.”*

.

*Al-Hafidz Ibnu Rajab Al-Hanbali dalam Fadhlu ‘llmi-As-Salaf (hal42-dengan tahqiq saya) menjelaskan keutamaan ulama-salaf, “Barangsiapa-yang tidak mengambil ilmu dari perkataanmereka,maka dia akan luput dari-semua kebaikan serta jatuh ke dalam banyak kebatilan-karena mengikuti orang-yang setelah mereka. Dan bagi orang yang ingin-mengumpulkan pembicaraan mereka membutuhkan pengetahuan tentang yang

shahih dan yang dha’if-darinya. Untuk itu ia harus memahami ilmu Al- Jarh-wat Ta’dil wal ‘Ilal.Maka siapa yang tidak-mengetahui hal tersebut, dia-tidak tsiqah dengan apa-yang dinukilnya dari hal tersebut dan berbaur-padanya antara yanghak dan-yang batil . Seperti terlihat pada orang yang-sedikit ilmunya tentang hal tersebut, dia tidak tsiqah (terpercaya) dengan apa-yang-diriwayatkan dari Nabi-Shallallahu Alaihi wa Sallam dan dari ulama salaf-karena kebodohannya tentang yang shahih dan yang dha’ if. Maka karena-kebodohannya, sehingga semua yang diriwayatkan boleh dipandang batil, karena-ketidak-mengertiannya-tentang ilmu yang membedakan antara riwayat yang-shahih dan yang dha’ if.”*

.

*Dalam sub kajian ini terdapat peringatan yang sangat-penting, dimana-Syaikh Al-Albani dalam Tamam Al-Minnah (hal 34-38)berkata, “Tersebar di-kalangan banyak ulama dan pencari ilmu bahwa hadits-dha’ if boleh diamalkan dalam keutamaan-keutamaan amal dan mengira bahwa-dalam hal itu tidak-ada-perbedaan di antara ulama. Bagaimana tidak,sedangkan Imam Nawawi-Rahimahullah menukil adanya kesepakatan ulama dalam-hal tersebut yang-disebutkan dalam kitabnya lebih dari satu dari-berbagai kitabnya?*

.

*Sesungguhnya apa yang dinukilnya itu jelas sangat-perlu-dikoreksi.Sebab perbedaan tentang hal tersebut telah maklum.Dimana sebagian ulama-ahli tahqiq menyatakan bahwa hadits dha’ if tidak-boleh diamalkan secara-mutlak, baik dalam hukum maupun dalam keutamaan-keutamaan amal*

.

*Syaikh Al-Qasimi dalam Qawa ‘id At-Tahdits (hal 94)berkata, ” Bercerita kepadanya Ibnu Sayyidinnas dalam ‘Uyun Al-Atsar dari Yahya bin Ma’in-dan dinisbatkannya dalam Fathul Mughits karya Abu-Bakar Ibnul ‘ Arabi.Dan yang jelas bahwa madzhab Bukhari dan Muslim juga-demikian, dan ia-itu-madzhab Ibnu Hazm-juga.”*

.

*Saya berkata, “ini adalah yang hak dan tidak ada-keraguan sama sekali di dalamnya karena beberapa hal.*

.

*Pertama, bahwa hadits dha’ if hanya memberikan-pengertian praduga-yang tidak kuat (zhan marjuh) dan tidak boleh-diamalkan dengan ittifaq. Maka-siapa keluar dari hal tersebut kepada pengamalan-hadits dha’ if dalam-keutamaan-keutamaan harus mendatangkan dalil, dansangat tidak mungkin-untuk-dapat mendatangkannya.*

.

*Kedua , saya memahami-bahwa maksud pendapat-ulama;”Boleh mengamalkan hadits dha’ if dalam keutamaan amal”,adalah dalam amal-amal yang-kuat dasar disyari’atkannya dengan dalil yang dapat-dijadikan hujjab menurut syar’ i(lihat Al-Ibadat Asy-Syar’iyyah hlm 39 oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah) dan ada bersamanya hadits dha’ if-yang menyebutkan pahala khusus-bagi orang yang melaksanakan amal-amal tersebut.Maka dalam hal yang seperti ini dia digunakan dalam keutamaan -keutamaan amal(maksudnya tentang tetapnya asal amal dan tidak dari sisi tetapnya pahala khusus yang berkaitan dengannya)*

.

*Sebab dalam hal-seperti itu tidak terdapat unsur penentuan syari’at-tentang amal tersebut, tetapi-menjelaskan keutamaan khusus yang diharapkan dapat-diperoleh orang yang-mengamalkannya*

.

*Kepada makna ini sebagian ulama menerapkan pendapat-tersebut,sebagaimana Syaikh Ali Al-Qari Rahimahullah dalam Al-Mirqah (11/381)berkata, “Sesungguhnya hadits dha’ if diamalkan-dalam keutamaan-keutamaan-dan meskipun tidak didukung secara ijma’ sebagaimana-dikatakan Imam-Nawawi,maka tempatnya adalah keutamaan-keutamaan-yang shahih berdasarkan Al- Qur’an dan As-Sunnah.”*

.

*Atas dasar ini maka boleh mengamalkan hadits dha’if dalam amal jika-amal tersebut disyari’atkan dan didukung dengan-dalil lain yang shahih.*

.

*Tetapi saya yakin bahwa mayoritas yang mengatakan-pendapat tersebut-tidak menginginkan arti ini meskipun sangat jelas. Sebab kami melihat mereka-mengamalkan hadits-hadits dha’ if dimana amal-amal-yang tercakup di dalamnya tidak dikuatkan hadits-hadits yang shahih.Seperti Imam Nawawi menyatakan bahwa menjawab orang yang iqamat ketikamengucapkan duakalimat-iqamat (qad qamatish shalah ) dengan: aqamahallohu-wa adamaha, hukumnya sunnah. Dan demikian, pendapat-tersebut diikuti-oleh tidak hanya satu-orang, padahal hadits yang berkaitan tentang hal-tersebut Dhaif(lihat penjelasan Dhaifnya hadist ini dalam al-Irwa’ I/121)*

.

*Ini adalali pendapat yang tidak berdasarkan dalil-dan dasar syari’at yang-kuat kecuali hadits dha’if. Meskipun demikian,mereka menyatakan bahwa-hal tersebut hukumnya sunnah. Padahal sunnah adalah-salah satu dari lima-hukum yang dalam menetapkannya harus berdasarkan-dalil yang dapat dijadikan hujjah*

.

*Berapa banyak hal-hal yang mereka syari’atkan-kpda manusia dan-dinyatakannya sunnah hanya dengan hadits-hadits-dha’ if, padahal amal-amal yang tercakup di dalamnya tidak terdapat-dasarnya dalam hadits yang-shahih. Di sini kami tidak menyebutkan berbagai-contoh tentang hal tersebut, namun kami menganggap cukup dengan contoh yang-telah kami sebutkan di atas.*

.

*Sesungguhnya yang penting di sini adalah agar orang-orang yang berbeda dengan pendapat tersebut mengetahui bahwa-pengamalan hadits dha’if-dalam keutamaan-keutamaan amat tidak dalam-kemutlakannya bagi orang-orang yang mengatakannya. Sebab Al-Hafidz Ibnu-Hajar dalam Tabyin Al-‘Ajab(hal 3-4) berkata,*

.

*”Populer bahwa ulama mempermudah menyebutkan hadits-hadits-keutamaan amal meskipun hadits-hadits itu dha’ if-asalkan tidak maudhu’. Dan-seharusnya bersama itu terdapat persyaratan lain,yaitu bahwa orang yang-mengamalkannya meyakini bahwa hadits itu dha’ if-dan tidak boleh dipopulerkannya, agar seseorang tidak mengamalkan hadits-dhaif-lalu mengamalkan amal yang tidak berdasarkan dalil syari’at-atau dilihat oleh sebagian-orang yang bodoh dan dikiranya sebagai hadits-shahih.*

.

*Sesunggguhnya arti yang demikian ini telah-dipaparkan oleh Al-Ustadz-Abu Muhammad bin Abdussalam-dan lainnya. Maka-hendaklah seseorang-takut bila dirinya masuk dalam sabda Nabi-Shallallahu Alaihi wa Sallam,”Barangsiapa menyampaikan hadits dariku dengan hadits-yang dilihat-bahwa hadits itu bohong, maka dia salah satu orang-orang yang bohong.*

*(Lihat takhrijnya dalam Juz Thuruq Hadits “Man Kadzaba ‘Alayya…”no.130 oleh Imam Thabrani dgn Ta’liq Saya)*

.

*Lalu bagaimana dengan orang yang mengamalkannya? Dan-tidak ada-perbedaan antara pengamalan hadits dalam hukum atau-dalam keutamaan-keutamaan amal. Sebab masing-masing adalah syari’at.*

.

*Jadi diperbolehkannya mengamalkan hadits dha’if-harus memenuhi-tiga syarat: tidak maudhu, orang yang-mengamalkannya mengerti bahwa-hadits itu dha’if, dan tidak mempopulerkan-pengamalannya.*

.

*Namun sangat disayangkan, banyak ulama, lebih-lebih-orang awam-menganggap remeh tiga syarat tersebut sehingga-mereka mengamalkan hadits-hadits tanpa mengerti shahih atau dha’ ifnya. Dan-jika mengerti dha’ ifnya, mereka tidak mengerti kadar dha ‘ifnya, apakah ringan ataukah berat yang mencegah dari mengamalkannya. Kemudian mereka juga-mempopulerkan pengamalannya sebagaimana dalam mengamalkan hadits-shahih. Hingga banyak-muncul ibadah-ibadah yang tidak shahih di antara-kaum Muslimin dan memalingkan dari ibadah-ibadah yang shahih berdasarkan-sanad-sanadnya yang-kuat.*

.

*Kemudian bahwa ketiga syarat tersebut menguatkan-pendapatkami ini,karena kebanyakan manusia tidak bermaksud pada arti-yang kami anggap kuat-sebelumnya karena tidak mensyaratkan sedikit pun-dari tiga syarat tersebut-sebagaimana tampak jelas. Dimana saya melihat bahwa-Al-Hafidz Ibnu Hajar-Rahimahullah condong kepada tidak bolehnya-pengamalan hadits dha’ if dengan arti yang tidak kuat (marjuh, kebalikan-rajih/kuat) seperti terlihat dalam-pernyataannya, “Dan tidak ada perbedaan antara-pengamalan hadits dalam-hukum atau dalam keutamaan-keutamaan amal. Sebab-masing-masing adalah-syari’at.*

.

*Ini adalah yang benar. Sebab hadits dha’ if yang-tidak dikuatkandengan-dalil-yg-menguatkannya adalah sebagai bentuk-kbohongan, bahkan pada-umumnya sebagai kebohongan yang di bikin-bikin(maudhu’). Dan inilah-yangdiyakini sebagian ulama karena dia termasuk ke-dalam cakupan sabda-Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam: “… dilihat-bahwa hadits itu bohong”. Artinya, tampak bahwa hadits itu bohong. Dan karena-itu, maka Al Hafidz-Ibnu Hajar mengomentari hadits tersebut denganmenyatakan, ” Lalu bagaimana dengan orang yang mengamalkannya?”*

.

*Yang menguatkan hal tersebut adalah apa yang-dikatakan Imam-Ibnu Hibban :”Setiap orang yang ragu terhadap-apa-yang diriwayatkan, apakah shahih atau tidak shahih, maka dia termasuk ke-dalam hadits ini.”*

*(Lihat Al-Majruhin I/9)*

.

*Maka kami mengatakan sebagaimana ditegaskan Al-Hafidz Ibnu Hajar-di atas, “Lalu bagaimana dengan orang yang-mengamalkannya?”*

.

*Ini merupakan penjelasan akan maksud Al-Hafidz Ibnu-Hajar-dengan-ucapannya tadi, adapun anggapan yang menyatakan-bahwa yang dimaksud-oleh Al-Hafidz adalah hadits maudhu , dimana tidak-ada perbedaan dalam-mengamalkannya baik dalam masalah hukum ataupun-keutamaan amal, sebagaimana dikatakan oleh sebagian ulama khalaf-sekarang ini, maka anggapan ini jauh dari kebenaran, karena berdasarkan-konteks kalimat jelas sekali-yang dimaksudkan adalah hadits dhaif bukan hadits-maudhu.*

.

*Sesungguhnya tidak menafikan apa yang telah kami-sebutkan bahwa Al-Hafidz Ibnu Hajar menyebutkan syarat- syarat-tersebut sebagaimana anggapan-Syaikh tersebut. Sebab sesungguhnya Al-Hafidz Ibnu-Hajar menyebutkan-syarat-syarat tersebut kepada orang-orang yang-menganggap remeh dalam-menggunakan hadits-hadits dalam keutamaan-keutamaan-amal selama tidak-maudhu . Seakan beliau berkata kepada mereka,”Jika kalian melihat hal-tersebut maka seharusnya berpeganganlah kepada-syarat-syarat ini”. Dan-demikian itu adalah seperti yang sayalakukan dalam-kaidah ini. Dimana Al-Hafidz Ibnu Hajar tidak menjelaskan bahwa dia-bersama mereka dalam kebolehansyarat-syarat yang disebutkan. Terlebih-bahwa pada bagian-akhir-penyataannya menjelaskan bahwa beliau berbeda dengan-hal tersebut sebagaimana telah kami jelaskan.*

.

*Kesimpulannya, bahwa pengamalan hadits dha’if dalam-keutamaan-keutamaan amal tidak boleh dijadikan pegangan-menurut penafsiran yang lemah(marjuh). Sebab demikian itu bertentangan dengan-pedoman asal dan bahkan-tidak ada dasar sama sekali. Maka orang yang-mengatakannya harus mencermati syarat-syarat yang lelah disebutkan dan-komitmen dalam pengamalannya.Dan Allah adalah yang memberikan pertolongan kepada-kebenaran.*

.

*Kemudian bahwa di antara mafsadah (dampak negatif)pendpat yang-berbeda dengan apa yang telah kami kuatkan adalah-akan mendorong orang-orang yang berbeda itu untuk melampaui batas dari-kisaran keutamaan-keutamaan amal kepada menjadikan hadits dhaif-sebagai dalil dalam masalah-hukum-hukum syar’i, balikan dalam masalah akidah.*

.

*Dalam hal ini saya mempunyai banyak contoh, tetapi-saya menganggap-cukup dengan mengetengahkan satu contoh saja. Yaitu-bahwa terdapat sebuah-hadits yang memerintahkan orang yang shalat untuk-membuat garis di depannya jika dia tidak mendapatkan tabir.(Lihat penjelasan dha’if nya hadits ini secara global dalam buku saya Taufiq Al-Bari fi Hukmi Ash-Sholat Baina As-Sawari hlm 38)Dan-meskipun AI–Baihaqi dan An-Nawawi termasuk orang-orang yang menyatakan hadits-tersebut dha’if, tetapi-keduanya memperbolehkan mengamalkannya dan berbeda-dengan imam-mereka berdua. Imam Syafi’ i.*

.

*Syaikh Muhammad ‘Id Abbasi dalam kitabnya Bid’ah At-Ta ‘ashshub-Al-Madzhabi (hal 153) berkata setelah menyebutkan-contoh-contoh lain pada-hadits-hadits dha’ if yang terdapat di sebagian-kitab-kitab fiqh madzhab. ” Ini-adalah contoh hadits-hadits yang lemah, dan ini-hanya sedikit dari yang banyak-jumlahnya. Dan secara mayoritas hadits-hadits-dha’if tersebut sebagai sumber bentuk-bentuk bid’ah dan ke sesatan dan sebab-pelanggaran kepada nash-nash yang kuat.”*

.

*Al- Imam Asy -Syaukani Rahimahullah dalam kitabnya-Wayl Al- Ghamam(Lihat buku saya Al-Qaul al-Mubin fi Dha’fi Haditsah Wa Iqrau’Ala Mautakum Surat Yasin hlm 42)berkata, “Sesungguhnya sebagian ulama-memperbolehkan secara mutlakpengamalan hadits dha’if dalam keutamaan-keutamaan-amal, dan sebagian-yg-lain melarang secara mutlak amalan yang tidak-berdasarkan dalil yang-kuat, dan ini adalah yang benar. Sebab semua hukum-syar’i sama posisinya.Maka tidak halal dinisbatkan kepada syari’at apa-yang tidak kuat secara syar’i.Sebab hal itu merupakan kebohongan kepada Rasulullah-Shallallahu Alaihi-wa Sallam dengan apa yang tidak pernah beliau-katakan.*

.

*Jika hal itu terdapat dalam keutamaan-keutamaan-amal, yaitu-jika amal-tersebut dinisbatkan kepada dalil, maka tidakdiragukanlagi bahwa pengamalannya termasuk dosa bid’ah meskipun dia tidak-melakukan kecuali kebaikan,seperti shalat,puasa, atau-dzikir, tetapi dia-melakukan bid ’ah dalam perbuatan-itu-karena membolehkan meyakini disyari’atkannya-amal yang tidak-termasuk dalam syari ’at. Sedangkan pahala-amal itu-tdk-sebanding dengan dosa-membuat bid ‘ah. Sebab-melakukan amal yang tidak-berdasarkan dalil syar’i-tidak-terdapat-kamaslahatan khusus, bahkan mengarah-kepada mafsadah.Sedangkan menolak mafsadah lebih pentingdaripada-mendapatkan kemaslahatan. Kemudian amal yang seperti itu-masuk dalam-keumumam hadits: “Setiap-bid ‘ah adalah sesat.”*

.

*Apabila dikatakan, jika amal utama yang berdasarkan-haditsdha’ if ma-suk dalam keumuman dalil shahih yang menunjukan-keutamaan amal tersebut maka diperbolehkan mengamalkannya dengan haditsdha’if(dengan memperhatikan syarat-syarat ttg pengamalan hadist dha’if) dan jika-tidak, maka tidak boleh.*

.

*Sebagai contoh, jika terdapat hadits dha’ if-tentang keutamaanshalat dua-rakaat di luar waktu yang dimakruhkan maka tidak-apa-apa untuk melakukan-shalat dua rakaat tersebut, karena adanya dalil-umum yang menunjukkan-keutamaan shalat mutlak, kecuali yang dikhususkan.*

.

*Dikatakan, jika mengamalkan amalan yang berdasarkan-dalil-umum-yang shahih, maka pengkhususan amalan-amalan-tersebut tanpa dalil yang-shahih hanya akan mengakibatkan jatuh ke dalam bid’ah. Dan jika amal dengan dalil khusus maka kembali kepada pembicaraan-pertama (harus berdasarkan dalil yang shahih). Kemudian jika amalnya-dengan keseluruhan dalil,maka hal itu adalah ketaatan bercampur dengan-melakukan bid’ah karena-menetapkan ibadah syar’i tanpa dalil syar’i.Demikian ini jika masing-masing dalil-umum dan dalil khusus independen sebagai dalil-tentang melakukan ketaatan.*

.

*Tetapi jika masing-masing dari keduanya tidak-independen, bahkan-kesimpulannya karena menilai dalil secara-keseluruhan dan salah satunya-tidak layak sebagai dalil tersendiri maka dalil umum-yang dianggap menunjukkan kepada ketaatan yang tidak ada dalil yang-berdiri sendiri tetapi merupakan bagian dari dalil, maka tidak sempurna dalih-memasukkan ketaatan di-bawah dalil umum yang menunjukkannya dan bagian-akhir dalil tidak layak-sebagai dalil secara mutlak.*

.

*Oleh karena itu seseorang yang melakukan ketaatan-tidak hanya karena dalil umum, tetapi juga dengannya dan dengan-sesuatu yang lain yang tidak-berdasarkan dalil, maka dia melakukan bid’ah dalam-menetapkan ini. Oleh-karena itu dia tidak keluar dari dosa yang-ditimbulkan sebab bid’ah, kecuali-jika-dia memperhatikan dalil yang tidak kuat yang-dikaitkan dalil umum agar-independen jika, dalil itu ada. Dan jika tidak ada,maka-tidak boleh mengamalkannya dengan dalil yang tidak sampai batas yang-dianggap kuat.*

.

*Sedangkan pengkhayalan maksud dalil sebagai kataatan-adalah- batil.Sebab meyakini bahwa suatu perbuatan sebagai-ktaatan dan perbuatan yang-lain sebagai kemaksiatan, maka tidak ditetapkan-melainkan dengan dalil syar’ i-yang shahih yang ditinjau dari berbagai segi. Bagi-siapa mengaku bahwa-mengkategorikan suatu pekerjaan sebagai ketaatan-dengan dalil yang tidak-kuat, maka dia dituntut mendatangkan dalil atas-sesuatu yang diakuinya.”*

.

*Atas dasar ini, maka “tiada perbedaan dalam-pengamalan dengan hadits dalam hukum atau dalam keutamaan. Sebab masing-masing adalah-syari’at.”*

*(Tabyin al-Ajab hlm 22 oleh Al-Hafidz Ibnu Hajar)*

.

*Sesungguhnya Imam Syathibi dalam I’tisham(1/228-231) telah-mnyebutkan dengan terperinci sanggahan kepada-orang- orang yang menggunakan hadits dha’ if sebagai dalil penetapan-ibadah-ibadah yang bid’ah, dan-amal-amal yang baru, beliau berkata,*

.

*”Sesungguhnya yang disebutkan ulama hadits tentang-mnggampangkan hadits-hadits targhib wat tarhib (himbuan-mlkukan dan ancaman meninggalkan amal) tidak berlaku pada masalah yang-telah terdapat ketentuannya.Penjelasannya, bahwa amal yang dibicarakan-itu, adakalanya terdapat-dalil pada pokoknya secara global dan terperinci,atau tidak terdapat dalilnya-secara global dan terperinci, atau terdapat-dalilnya secara global tetapi tidak-secara terperinci.*

.

*Adapun yang pertama, maka tidak ada kemusykilan-tentang keshahihannya, seperti shalat wajib dan shalat-shalat-sunnah karena sebab dan yanglainnya (sunnah mutlak), dan seperti-puasa wajib-atau puasa sunnah menurut-cara yang maklum, jika hal-hal tersebut dilakukan-dengan cara yang telah-ditentukan dalam dalil, dengan tanpa menambahkan-atau mengurangkan,seperti puasa ‘ Asyura, puasa Arafah, shalat witir-setelah shalat malam dan-shalat gerhana.*

.

*Jika dalil yang berkaitan dengan hal-hal tersebut-shahih sesuai yang-mereka syaratkan, maka tetaplah hukum-hukumnya dari-yg-wajib dan sunnah. Lalu jika dalam yang sepertinya terdapat-hadits-hadits yang menghimbaunya atau mengancam dari meninggalkannya, dan-hadits-hadits itu tidak-sampai kepada tingkatan shahih dan juga tidak dha’if sampai tidak diterima-oleh setiap orang, atau maudhu ‘ yang tidak boleh-dijadikan sebagai dalil, maka-tidak mengapa menyebutkannya(Abu Syamah dalam Al-Baits hlm54 menyebutkan-syarat penting untuk-itu-yaitu: “Seterusnya dia menjelaskan ke dudukan hadits tersebut jika dia-mengetahui dan jika tidak, maka dia masuk dalam-ancaman.Maka waspadalah!) menganjurkan dan-memperingatkannya setelah tetapnya dasar asalnya dari jalan yang shahih.*

.

*Kedua, jelas bahwa amal itu tidak shahih dan-merupakan bentuk bid’ah.Sebab dia tidak berpedoman kecuali kepada pendapat-yang muncul atas dorongan hawa nafsu. Yang hal itu adalah puncaknya-bid’ah-di antara bid’ah yang-paling buruk. Seperti kependetaan yang dinafikan-dalam Islam, dikebiri bagi-org-yang takut zina, ibadah dengan berdiri di-terik matahari atau dengan-diam tanpa berbicara kepada siapa pun.*

((Bandingkan dengan apa yang disebutkan dalam-awal -awal kitab Mudzakirat Ad-Da’wah wad-Da’iyah-oleh-Syaikh Hasan Al-Banna)*

.

*Maka menghimbau amal yang seperti itu adalah tidak-shahih karena-tidak didapatkan dalam syari’at dan tidak ada-dasarnya untuk menganjurkan-kepada yang sepertinya atau memperingatkan dari-melanggarnya.*

.

*Ketiga, barangkali dianggap seperti yang pertama-dari sisi adanya pokok-ibadah secara global, maka mudah dalam merincikan-penukilannya dari sanad yang tidak disyaratkan harus shahih.*

.

*Kemutlakan shalat sunnah adalah disyari’atkan. Maka-jika-ada himbauan untuk mengerjakan shalat nisfu Sya’ban, hal-itu-dikuatkan dengan asal-himbauan dalam shalat sunnah. Demikian juga jika-terdapat dalil yang kuat-tentang puasa, maka kuat juga menetapkan puasa-tanggal 27 Rajab dan lain-lain.*

.

*Tetapi sesungguhnya permasalahannya tidak-sebagaimanaanggapan-mereka. Sebab jika terdapat dalil kuat secara-global dalam pokok masalah,maka tidak mesti menjadi dalil dalam menetapkan hal-hal yang terperinci.Sebagai contoh, jika terdapat dalil tentang-kemutlakan shalat, maka tidak-langsung bisa dijadikan dalil untuk menetapkan-shalat dzuhur, shalat ashar,shalat witir atau yang lainnya, sehingga terdapat-dalil-yang menunjukkan-kekhususannya*

.

*Demikian juga jika terdapat dalil yang mutlak-tentang puasa, maka tidak,dengan sendirinya bisa dijadikan dalil untuk-menetapkan puasa Ramadhan,puasa ‘ Asyura, puasa Sya’ban atau yang lainnya-sehingga terdapat perincian-dengan dalil shahih.*

.

*Baru setelah itu boleh melihat kepada hadits-hadits-himbauan dan ancaman (targhib wa tarhib ) yang berkaitan dengan-amal-tertentu yang di tetapkan dengan dalil shahih.*

.

*Sementara pada apa yang telah disebutkan tidak-seperti itu. Sebab-tidak ada ketentuan bahwa disyari’atkannya shalat-sunnah malam dan-shalat sunnah siang hari mengharuskan disyari’atkannya shalat nisfu-Sya’ban, baik dalam penentuan jumlah raka’ at-maupun dalam membaca-surat tertentu sebanyak sekian kali dalam setiap-raka’atnya. Hal yang-sama berlaku juga pada puasa tertentu dalam bulan-tertentu. Hingga-ibadah-ibadah tersebut ditetapkan berdasarkan dalil-secara khusus. Sehingga dalam hal ini tidak ada pemutlakan disyari’atkannya shalat sunnah dan puasa sunnah*

.

*Adapun dalil yang menguatkan hal tersebut adalah,bahwa mengutamakan hari atau waktu tertentu dengan ibadah yang-dsyari’atkan secara khusus,seperti tentang keistimewaan puasa ‘ Asyura, puasa’Arafah atau puasa Sya’ban-adalah menunjukkan keistemewaan puasa tersebut atas-puasa mutlak. Jadi,keistimewaan itu menetapkan tingkatan hukum yang-lebih tinggi daripada yang-lainnya dan tidak dipahami sebagai kemutlakan-disyari’ atkannya puasa sunnah. Sebab kemutlakan disyari ‘atkannya ibadah-telah ditetapkan oleh hadits-yang menyebutkan bahwa ibadah itu mendapatkan-balasan sepuluh sampai-tujuh-ratus kali kebaikan. Sedang puasa ‘ Asyura-ditetapkan dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu, maka hal itu merupakan-tambahan atas kemutlakan disyari ‘atkannya puasa. Di mana rangkaian-dalil menunjukkkan bahwa-puasa ‘Asyura mempunyai keistimewaan dalam-tingkatan, demikian pula-dalam hukumnya.*

.

*Dengan demikian, anjuran ini menuntut adanya-tingkatan bentuk ibadah-yang disunnahkan secara khusus, dan penetapan-hkumnya harus merujuk-kepada hadits -hadits yang dipandang shahih oleh-para ulama.*

.

*Tidak boleh dikatakan, bahwa yang diinginkan oleh-para ulama adalah-pada hukum yang wajib dan yang haram saja. Sebab hal-ini-mrupakan penetapan tanpa hukum dalil. Tetapi yang mereka-inginkan adalah pada hukum yang-lima. Sebagaimana tidak boleh ditetapkan hukum wajib-kecuali dengan dalil shahih, maka hukum-hukum yang lain, seperti-sunnah, tidak boleh-ditetapkan kecuali dengan dalil shahih. Jika telah ada-hukum yang ditetapkan berdasarkan dalil shahih, maka boleh kamu mengambil-dari hadits Targhib dan-Tarhib, dan tidak ada dosa atas kamu.*

.

*Atas dasar ini, maka setiap amal yang dianjurkan-yang hukumdan posisinya telah terdapat dalam syariat berdasarkan-dalil shahih, maka menganjurkannya dengan dalil yang tidak-shahih-dibolehkan. Namun jika terdapat hukum yang tidak ada dalilnya kecuali haditstentang anjuran (targhib)maka-disyaratkan hadits tersebut harus shahih. Jika-tidak demikian,maka-kamu akan menyimpang dari jalannya orang-orang yang-mendalam dalam ilmunya.*

.

*Sungguh telah tersesat dalam tempat ini sekelompok-orang yang menisbatkan dirinya sebagai ahli fiqh dan merasa lebih-tnggi-dari orang-orang-awam, serta mengaku sebagai orang khawash (orang-orang khusus). Pokok-kesalahannya adalah karena mereka tidak memahami-perkataan ulama hadits.Dan kepada Allah kita mohon kebenaran.*

.

*Sesungguhnya AI-Hafidz Ibnu Hajar telah menyebutkan-beberapa syarat untuk mengamalkan hadits dha’if, tetapi-muridnya, As-Sakhawi dalam Al-Qaul Al-Badi ‘ (hal 195) menyebutkan syarat lain-yang tidak disebutkannya,yaitu: ” Bahwa hadits dha’if tersebut harus-merupakan bagian dari dalil umum,sehingga pengalamannya tidak termasuk sebagai-sesuatu yang baru diadakan(bid’ah) walaupun tidak mempunyai pokok dasar sama-sekali.”*



*Syaikh Al-Albani berkata dalam mukaddimahnya yang-indah dalam-kitab Shahih At-Targhib wat-Tarfub (1/28-38): “Pembatasan ini pada hakekatnya tidak cukup. Sebab pada umumnya bentuk-bentuk-bid’ah masuk ke dalam-ruang lingkup dalil umum meskipun bentuk-bentuk-bid’ah itu sebenarnya-tidak di syari’atkan. Hal itulah yang disebutkan-oleh Imam Syathibi-sebagai-bid’ah idhafi. Telah jelas bahwa hadits dha’ if-tidak akan mampu mendongkrak-penetapan disyari ‘ atkannya bid’ah. Maka harus ada-pembatasan untuk hal-tersebut dengan sesuatu yang lebih rinci, seperti-dikatakan, ‘Hadits dha’if-ditetapkan untuk amal yang telah ada dasar disyari’atkannya dengan dalil lain-yang layak menjadi dalil syar’i’ . Dalam kondisi-ini maka penentuan syari’at-tidak dengan hadits dha’ if. Tetapi yang-dimaksudkan adalah tambahan anjuran-untuk mengamalkannya detigan sesuatu yang menarik-hati sehingga terdorong-untuk lebih banyak beramal dibandingkan jika tidak-diriwayatkan padanya-hadits dha’if ini.”*

.

*Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam Majmu’ Al-Fatawa(1/251) berkata, “yang demikian itu adalah bahwa jika suatu-diketahui bahwa dia-disyari ‘atkan dengan dalil syar’i dan dalam-keutamaannya diriwayatkan hadits yang tidak diketahui sebagai hadits palsu,maka adanya pahala pada amalan tersebut boleh diyakini sebagai sesuatu-kebenaran. Tidak ada seorang ulama-yang mengatakan diperbolehkannya menjadikan sesuatu-sbagai hal yang-wajib atau sunnah dengan hadits dha’if. Siapa yang-mengatakan demikia-maka dia menyalahi ijma’*

.

*Syaikh Ibnu Taimiyah Rahimahullah telah merinci-masalah yang penting ini dalam tempat lain, yaitu dalam Majmu’-Al-Fatawa(XVIII/65-68)dengan rincian yang belum pernah saya lihat dari-ulama lain. Maka saya merasa wajib untuk mengemukakan hal tersebut kepada-pembaca karena di dalamnya terdapat banyak faidah dan ilmu.*

.

*Setelah beliau menyebutkan pendapat Imam Ahmad,”Jika menyebutkan tentang halal dan haram, maka kami memperberat-dalam sanad-sanadnya, dan jika menyebutkan tentang anjuran dan-ancaman {at -targhib wat-tarhib), maka kami mempermudah dalam sanad-sanadnya”,maka beliau memberikan komentar sebagai berikut,*

.

“Demikianlah yang dilakukan ulama dalam mengamalkan-hadits dha’ if-yang menyebutkan tentang keutamaan-keutamaan-amal,Ttpi-tidak berarti-bahwa mereka menetapkan sunnahnya melakukan sesuatu-dengan hadits yang-tidak dapat dijadikan hujjah. Sebab sunnah merupakan-hukum syar’i, maka-tidak boleh ditetapkan kecuali dengan dalil syar’i. Barangsiapa memberikan-khabar bahwa Allah mencintai amal dengan tanpa dalil-syar’i, maka dia telah-membuat syari’at dalam agama yang tidak diizinkan-Allah seperti kalau dia-menetapkan hukum wajib atau haram. Karena itu,ulama berselisih dalam-menetapkan hukum istihab (sunnah) sebagaimanamereka berselisih pada-yg-lainnya, bahkan sunnah adalah pokok agama yang-disyari’atkan.”*

.

*Sesungguhnya yang dimaksud dengan hal itu(maksudnyapengamalan hadits dha’if dalam keutamaan amal)adalah bila amal yang-dimaksudkan telah ditetapkan dalam syari’at bahwa-dia-termasuk hal-hal yang-dicintai Allah atau termasuk sesuatu yang tidak-disukai Allah dengan nash-atau ijma’, seperti membaca Al-Qur’an, tasbih, do’a, sedekah,memerdekakan hamba sahaya, berbuat kebaikan kepada-manusia,membenci kebohongan, khianat, dan lain-lain. Jika diriwayatkan-hadits tentang keutamaan dan-pahala-sebagian amal yang disunnahkan atau-diriwayatkan hadits tentang sebagian-amal yang dibenci Allah dan siksanya, maka kadar-pahala, siksa dan bentuk-bentuknya yang disebutkan dalam hadits yang bukan-maudhu boleh diriwayatkan dan diamalkan. Dengan kata lain-bahwa-seseorang-mngharapkan-pahala atau takut siksa tersebut. Seperti seseorang-yang-mengetahui bahwa dagang itu menguntungkan dan dengan berdagang akan-mendapatkan keuntungan banyak. Maka jika hal ini benar, akan bermanfaat-baginya, dan jika bohong-maka tidak mendatangkan madharat kepadanya.*

.

*Contoh seperti itu adalah targhib dan tarhib dengan-riwayat-riwayat-israiliyat, cerita dalam mimpi, kata-kata mutiara-ulama salaf,pngalaman-pengalaman ulama dan lain-lain dari hal-hal yang-tidak boleh dijadikan-sandaran hukum syari’, baik dalam hukum sunnah atau-yang lain. Tetapi boleh-disebutkan dalamtarghib dan tarhib sesuatu yang-diketahui bagus atau buruknya menurut dalil-dalil syar’ i . Sebab hal itu-bermanfaat dan tidak mudharat, baik benar ataupun batil . Tetapi manakala-diketahui bahwa dia batil dan-palsu, maka tidak boleh dilirik sama sekali. Sebab-kebohongan tidak berguna sedikit pun. Tetapi jika dia shahih, maka-hukum dapat ditetapkandengannya. Dan jika ada dua kemungkinan, maka dia-boleh diriwayatkan karena-ada kemungkinan benarnya dan tidak adanya mudharat-dalam kebohongnya.*

.

*(Imam Ahmad mengatakan, “Jika disebut-tentang halal dan-haram-maka kami memperberat dalam sanad-sanadnya, danjika disebutkan tentang-himbauan dan ancaman maka kami-mempermudah dalam-sanad-sanadnya”,artinya, bahwa Imam Ahmad meriwayatkan dalam hal-tersebut dengan sanadnya-meskipun orang-orang yang menyampaikan hadits-tersebut tidak termasuk orang-orang yang tsiqah dan tidak dapat-dijadikan hujjah. Demikian juga-orang yang mengatakan boleh diamalkannya hadits-dha’if dalam keutamaan-keutamaan amal , maka sesungguhnya yang dimaksudkan-adalah mengamalkannya dalam amal-amal yang sudah jelas sebagai amal-saleh, seperti membaca Al-Qur’an, dzikir serta menjauhi amal-amal-yang tidak disukai Allah-dari amal-amal yang buruk.*