.

Alhamdulillah

.

*Syarah Aqidah Wasithiyah (Prinsip-Prinsip Aqidah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah Menurut Pemahaman Salafush Shalih) Bag.11*

.

Ustadz Abdurrahman Mubarak – Syarah-Aqidah Wasithiyah-Syaikh Shalih Fauzan

https://archive.org/details/UAbdMb-Wasith

Ustadz Abul Hajjaj Abdurrahman -Syarah Aqidah Wasithiyah Syaikh Halil-Kharras

https://archive.org/details/UAH-Wasith

*Syarah Aqidah Wasithiyah-Ust.Aris Munandar*

https://kajian.net/kajian-audio/Ceramah/Aris%20Munandar/Akidah%20Wasithiyah

*Syarah Aqidah Wasithiyah-Ust.Abu Fairuz*

https://kajian.net/kajian-audio/Ceramah/Abu%20Fairus/Syarah%20Aqidah%20Wasithiyah

https://archive.org/details/SyarahAqidahWasithiyah-Muqodimah

*Syarah Aqidah Wasithiyah-Ust.Firanda Andirja*

https://kajian.net/kajian-audio/Ceramah/Abu%20Abdil%20Muhsin%20Firanda%20Andirja/Syarah%20Aqidah%20Wasithiyah

https://archive.org/details/UFA-AqidahWasith

*Ustadz Muhammad As-Sewed – Syarah-Aqidah Wasithiyah Syaikh Halil Kharras*

https://archive.org/details/UMAS-AqidahKhalil

*Ustadz Dzulqarnain M. Sunusi – Aqidah-Wasithiyah*

https://archive.org/details/UDZ-AqidahWasith

*Ustadz Abu Mas’ud – Syarah Aqidah-Wasithiyah Syaikh Halil Kharras*

https://archive.org/details/syarah-aqidah-wasithiyah-001

*Ustadz Zaki Rakhmawan – Syarah-Aqidah Wasithiyah (Syaikh Utsaimin)*

https://archive.org/details/UZR-Wasith

*Ustadz Abu Zakaria Irham Al-Jawiy -Syarah Aqidah Wasithiyah*

https://archive.org/details/UAZI-AqdhWasith

*Ustadz Wira Mandiri Bachrun – Syarah-Aqidah Wasithiyah Syaikh Shalih Fauzan*

https://archive.org/details/UWMB-AqidahWasith

*Ustadz Afifi Abdul Wadud – Syarah-Aqidah Wasithiyah*

https://archive.org/details/UAW-AqidahWasith

Pembahasan Kitab Aqidah Al-Aqidah

Wasithiyah Oleh Ustadz Abu Darda

Sufyan Al-Kandary hafizhahullah

https://archive.org/details/AqidahWasithiyahSyarahMuhammadKhalilHarras

.

Ebook

*Aqidah Wasithiyyah (Matan & Terjemah)*

https://drive.google.com/file/d/0B3FT6ui1GzNVaTFCdDBWa0NmQ2c/view?usp=drivesdk

*Aqidah Wasithiyah-Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah*

http://www.salamdakwah.com/kitab/35/download

https://drive.google.com/file/d/1O010CWKcQjKIqg0bMcEdlBexs50mirot/view

Hak Allah dan Hak Hamba Mutiara Faidah Hadits Mua’dz bin Jabal(97Hlm)

https://drive.google.com/file/d/1KAp3QDm9or_hv1OwgmeheedgevZ6hasi/view?usp=drivesdk

*”KHUDZ AQIDATAK” (INILAH AQIDAHMU”)-Ambillah Akidahmu dari Al-Quran dan-Hadist yang Shahih Karya:Syaikh Muhammad Jamil Zainu 80Hlm*

https://drive.google.com/file/d/1tbIwzF0P9HPfylEhjJIAKwaymnw-rCBZ/view

*MARI BELAJAR AGAMA ISLAM (123hlm)*

https://drive.google.com/file/d/101AIuzvaYxWXyhJ34oWG4cCncHLvYWDE/view?usp=drivesdk

*KEUTAMAAN AZAN DAN IMAM-Syeikh Dr. Sa’id bin Ali bin Wahf Al-Qahtani

https://drive.google.com/file/d/140TcdJUimSMRhDVF7ATn7RY5JiouM2CG/view?usp=drivesdk

Bagaimana Menuntut Ilmu-Ust.Yulian Purnama(94hlm)

http://bit.ly/ebook-bmi

*”LANDASAN-LANDASAN IMAN DI BAWAH CAHAYA AL KITAB DAN AS SUNNAH”(591Halaman)*

https://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id_landasan_iman_di_bawah_cahaya_al_Quran_dan_Sunnah.pdf

*PRINSIP-PRINSIP AQIDAH AHLUSSUNNAH-WAL-JAMAAH-SYAIKH SHALIH FAUZAN*

http://www.salamdakwah.com/kitab/54/download

*Ringkasan Aqidah Islam-Asy Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin*

http://www.salamdakwah.com/kitab/43/download

*Kemilau Indah Aqidah Imam Asy-Syafi’i (147Hlm)- Ust. Abu Ubaidah As Sidawy*

https://app.box.com/s/61hz41vrbyr1tzhux1etf9q2xr5v1u4m

*Aqidah Islam-Ust. Marwan Hadidi (109Hlm)*

https://app.box.com/s/ktfu1qsi7rv9f8ogrvielvi57inj3wnj

*Buku Serial Dasar-Dasar Islam : Menjaga Aqidah-Bagaimana Beraqidah Ahlussunnah dan Membentengi diri dari keyakinan yang Salah (133Hlm)*

https://drive.google.com/file/d/1FcBDkv6gfR5WoAFWPsV3Neosno3pL0Nk/view

*AKIDAH AL-MUZANI (Murid al-Imam asy-Syafii)-Abu Utsman Kharisman 362Hlm*

https://pustakahudaya.files.wordpress.com/2015/03/buku-penjelasan-syarhus-sunnah-lil-muzani-ed-1-0.pdf

Syarah Ushulus Sunnah, karya Imam Ahmad bin Hanbal

https://drive.google.com/file/d/0B3FT6ui1GzNVX1Q0di0xSEtWNjg/view?usp=drivesdk

*(Beberapa Petunjuk Nabi Shallallahu ‘Alaihi-Wa Sallam Dalam Meniti Hidup Di Dunia)-Marwan bin Musa (611Hlm)*

https://drive.google.com/file/d/0Bx0SaxmNLRN2YTRFWnZuUHI4aUE/view

*Bimbingan Islam Untuk Pribadi dan Masyarakat-Syekh Muhammad bin Jamil Zainu 162Hlm*

http://www.islamicbook.ws/indonesian/indonesian-11.pdf

*AQIDAH SHAHIHAH VS AQIDAH BATHILAH*

http://www.islamicbook.ws/indonesian/indonesian-20.pdf

*”KHUDZ AQIDATAK” (INILAH AQIDAHMU”)-Ambillah Akidahmu dari Al-Quran dan-Hadist yang Shahih Karya:Syaikh Muhammad Jamil Zainu 80Hlm*

https://drive.google.com/file/d/1tbIwzF0P9HPfylEhjJIAKwaymnw-rCBZ/view

*Apakah yang Dimaksud Dengan Aqidah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah-Syaikh Muhammad Bin Shalih Al-Utsaimin 101Hlm*

http://www.islamicbook.ws/indonesian/indonesian-73.pdf

*10 Pokok Akidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah-Ust.Ahmad Jafar 57hlm*

https://app.box.com/s/xh2x42r2j702kettmewsdgm46hxqls8v

*Jalan Islam versus Jalan Syaithan-Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah (420Hm)*

https://drive.google.com/file/d/1v2QU2jv8e8lIivd41g_w7HLdfqUlpQr3/view?usp=drivesdk

Ambillah Akidahmu dari Alquran dan As-Sunnah Ash-Shahihah-Syaikh Muhammad Jamil Zainu (60hlm)

https://app.box.com/s/6pzfzyy36py3l50eun6y7ebv5qe4sq55

Syarah Ushulul Sunnah-Imam Ahmad bin Hanbal(162hlm)

https://drive.google.com/file/d/1Rih6HqM_6mUZ4ZNvPim3r7KX9vDCnd_h/view

Beberapa Pelajaran Penting Bagi Seluruh Umat-Syaikh Haitsam bin Muhammad Jamil Sarham 157hlm

https://drive.google.com/file/d/122VoRyOWd7OHT8TdA0q8RcY9BaHBcn2h/view?usp=drivesdk

*FAKTOR-FAKTOR PENOPANG MANTAPNYA AQIDAH-Syaikh Prof. Dr. Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin Al-Abbad Al-Badr*

https://drive.google.com/file/d/1gn9_-AH-V3VB24P6YSIpDe04zcsw-HGW/view?usp=drivesdk

*HAL-HAL YANG MERUSAK AQIDAHSyaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz*

https://drive.google.com/file/d/1W73_PCdMVJQshQC-bxTZ-wV9Ue-n9I0N/view?usp=drivesdk

*10 POKOK AQIDAH AHLUSSUNNAH WAL JAMAAH-Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan*

https://drive.google.com/file/d/1BTQN7xz8XTWSsZaODeAbmXZz3Cr8_sE7/view?usp=drivesdk

*KEMILAU INDAH AQIDAH IMAM ASY-SYAFI’I-Ustadz Abu Ubaidah Yusuf As-Sidawi *

https://drive.google.com/file/d/1lhC2PEMeFJ-1cIYFME6pFdVy5EHdkvK-/view?usp=drivesdk

*AQIDAH AL-WALA’ WAL BARA’-Mohamad Saifudin Hakim, M.Sc.*

https://drive.google.com/file/d/15PJxk88gN9j2BKog9Ey7e9n

*RAHASIA AKIDAH ULAMA SYAFI’IYAH-Chandra Ibnu Darman, S.H(84hlm)

https://drive.google.com/file/d/1Sgcb7RA4Q2PoroQ5Z3vKEn9qS2rNSTCK/view?usp=drivesdk

*AQIDAH ISLAM-Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu*

https://drive.google.com/file/d/19_tsEqakC25Zteq9JXaq6r5cxzweIG09/view?usp=drivesdk

*RISALAH SYARHUS SUNNAH LIL MUZANI (AQIDAH IMAM MUZANI)-Syaikh Ismail bin Yahya al-Muzani asy-Syafi’i*

https://drive.google.com/file/d/16rEYZkgBF5BChyqNwu5lTg3UemCsbQwT/view?usp=drivesdk

*AKIDAH EMPAT IMAM (ABU HANIFAH, MALIK, SYAFI’I, DAN AHMAD BIN HANBAL)-121hlm*

https://drive.google.com/file/d/1QeAM9eg8e0cei_1Rim50i9UMiidfhO8u/view?usp=drivesdk

*Dimana Allah? (Jawaban Al-Quran,Sunnah,Para Sahabat dan Ulama Salaf)-Ust.Dr.Ali Musri Semjan Putra.MA. (73Hlm)*

https://drive.google.com/file/d/1dSPSCaqVVZnxXEKvCrpnTWtaMTXO5bie/view

https://bit.ly/2SKJVjR

*Dimana Allah Berada? Ust.Abu Ubaidah As Sidawy (41Hlm)*

https://app.box.com/s/wm89lgxl9kwyu48c6gwjx2te3ecij13i

https://drive.google.com/open?id=1tVu1bHUMh81BNoJwAxl82AIjj-XD-I4R

*JAWABAN CERDAS, DI MANAKAH ALLAH*

*Penulis: M. Abduh Tuasikal dan M.Saifudin Hakim (264Hlm)*

https://app.box.com/s/cuyb01rfs9cymw2s4lt67mi1yibk503l

https://www.dropbox.com/s/wml432q945vixhp/Buku_JAWABAN_CERDAS_DI_MANAKAH_ALLAH_RUMAYSHO.pdf?dl=1

*Kaidah Penting ‘Asmaul Husna(AQIDAH SALAF DI DALAM NAMA-NAMA DAN SIFAT-Sifat Allah) – Ust.Marwan Hadidi(71Hlm)*

https://app.box.com/s/xmywk4mr09klyajgla9l876exye0ia80

MENYINGKAP ’AQIDAH IMAM ASY-SYAFI’I TENTANG KETINGGIAN ALLAH DI ATAS LANGIT karya Ustadz Abu Ubaidah Yusuf bin Mukhtar as-Sidawi hafizhahullah (69Hlm)

https://drive.google.com/file/d/1nKtDIoj7fzoncboprVlNgs_JYfofExdc/view

*KEYAKINAN AHLUSSUNNAH WAL JAMA’AH MENGENAI-NAMA-NAMA DAN-SIFAT-SIFAT ALLAH-Dr.Muhammad Bin Khalifah Bin Ali at Tamimi(208Hlm)*

https://app.box.com/s/mo8x9h0fpqc2p0n1va57jk7j73ihe1b2

*30 FAIDAH SEPUTAR ASMA WA SIFAT-Karya Syaikh Muhammad Shâlih al-Munajjid-67Hlm*

Unduh : https://bit.ly/ebook-30asma

https://drive.google.com/file/d/1VRC0FciEq6E7Dcdrz1nTSbJuE2gTa0hH/view

*Al Asma Al Husna(Akidah SALAF dalam Nama dan Sifat Allah-Prof.Dr.Sulaiman al Asqhar 392Hlm*

https://drive.google.com/file/d/1vMyhOwWowEl_J6wGL2fI3wse71QGLgTS/view?usp=drivesdk

https://drive.google.com/file/d/1DMP0VOiYf0aEQchYgokpSFU2BDdC0NXu/view

.



Gabung Grup FB Kajian Sunnah dan Bimbingan Islam: https://bit.ly/2IAuxmR

Gabung Grup WA

Khusus Ikhwan

https://chat.whatsapp.com/IZlFH3S1yTMDDwByL7jpLu

Khusus Akhwat

https://chat.whatsapp.com/CkYZuMBZ4cS9pbNzWxvAlD

https://mobile.facebook.com/dakwahsalafushsholih/

https://www.instagram.com/zainudinayyubi

Join Channel Telegram

Ebook Sunnah

https://t.me/pemurniantauhid

.

Penjelasan Shahih Bukhori Kitab Iman-(304Hlm)*

https://app.box.com/s/35icrzj45z5diwtru3s76cc1csjj9nzx

https://ikhwahmedia.files.wordpress.com/2011/12/e-book-penjelasan-shahih-bukhori-kitab-iman-edisi-lengkap.pdf

Aqidah Islam-Ust. Marwan Hadidi (109Hlm)

https://app.box.com/s/ktfu1qsi7rv9f8ogrvielvi57inj3wnj

*Iman (Faedah-Faedah Rukun Iman), karya Ahmad Hendrix*

https://drive.google.com/file/d/0B3FT6ui1GzNVRW9XeGNaMGFTOTQ/view?usp=drivesdk

*Tingkatan Di Dalam Islam (Islam,Iman dan Ihsan)-370Hlm*

https://albayyinatulilmiyyah.files.wordpress.com/2014/06/88-tingkatan-di-dalam-islam-pdf.pdf

*Penjelasan Tentang Rukun Iman-116Hlm*

https://albayyinatulilmiyyah.files.wordpress.com/2014/06/84-penjelasan-rukun-iman-pdf.pdf

Rukun Islam 90hlm

https://albayyinatulilmiyyah.files.wordpress.com/2012/12/39-rukun-islam.pdf

Ensiklopedi Aqidah Islam-179Hlm

https://albayyinatulilmiyyah.files.wordpress.com/2016/01/130-ensiklopedi-aqidah-islam-isi.pdf

Ensiklopedi Aqidah Islam-200Hlm

https://albayyinatulilmiyyah.files.wordpress.com/2016/02/130-ensiklopedi-aqidah-islam-isi.pdf

*”KHUDZ AQIDATAK” (INILAH AQIDAHMU”*

Ringkasan Aqidah Islam-Asy Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin

http://www.salamdakwah.com/kitab/43/download

*Ambillah Akidahmu dari Al-Quran danHadist yang Shahih Karya:Syaikh Muhammad JamilZainu 80Hlm*

https://drive.google.com/file/d/1tbIwzF0P9HPfylEhjJIAKwaymnw-rCBZ/view

*Indonesia Bertauhid: Negara Berkah & Makmur-Dengan Bertauhid – Tim Indonesia Bertauhid 92Hlm*

https://indonesiabertauhid.com/wp-content/uploads/2015/12/Negara-Berkah-Makmur-Dengan-Bertauhid-Buku-Indonesia-Bertauhid.pdf

Syarah 77 Cabang Keimanan-Imam Al-Baihaqi(325Hlm)

https://drive.google.com/file/u/0/d/1DfIRUdXwi7uh1JwbiVvgO-sUodfydAkb/view?usp=drivesdk

.

*Sedangkan semua sebab dan akibat termasuk bagian-dari qadha dan qadar Allah, sebagaimana Nabi, bersabda-kepadapara Shahabatnya, “Tidak ada di antara kalian,melainkan telah dituliskan tempat duduknya di Surga atau-di Neraka.” Para Shahabat berkata, “Wahai Rasulullah,apakah kita tidakmenggantungkan diri saja kepada catatan-yang ditulis untuk kita dan kita tinggalkan amal?”Maka Rasulullah(ﷺ), bersabda: “Beramallah kalian, sesungguhnya semuanya sudah-dimudahkan menurut apa yang Allah ciptakan atasnya.Adapunorang-orang yang berbahagia, maka mereka,akan dimudahkan kepada amal-amal orang yang-bahagia dan adapun orang yang celaka, maka mereka-akan dimudahkan kepada amal orang yang celaka.Kemudian Rasulullah (ﷺ)membacakan ayat:”Maka barangsiapa-memberikan (hartanya di jalan Allah)dan bertaqwa, dan membenarkan (adanya pahala) yang-terbaik (Surga), maka akan Kami mudahkan baginya jalan-menuju kemudahan-(kebahagiaan). Dan adapun orang yang-kikir dan merasa dirinya cukup (tidak perlu pertolonganAllah), serta mendustakan (pahala) yang terbaik, maka akan-Kami mudahkan baginya jalan menuju kesukaran (kesengsaraan).”* (QS. Al-Lail: 5-10) (Muttafaq’alaih)

.

*Syaikh ‘Ali al-Halabi-berkata: “Diriwayatkan oleh al-Bukhari(lll/225 no. 1362,lihat Fat-hul Bari’) dan Muslim (no-2647).”Diriwayatkan juga oleh Abu Dawud (no.4694), at-Tirmidzi (no.2136),dan lbnu Majah (no. 791)*

.

*Untuk lebih jelas lagi, bahwasanya seorang hamba-apabila melakukan shalat puasa, mengerjakan amal baik,atau mengerjakan perbuatan dosa dan maksiat, maka-dialah yang mengerjakan amal shalih dan amal buruk-tersebut, dan perbuatan tersebut tidak diragukan lagi-terjadi dengan kehendak dan keinginannya, dia pasti-merasakan bahwa dalam mengerjakan perbuatan tersebut tidak dipaksa untuk melakukannya atau meninggalkannya, dan bahwa jika ia tidak menghendaki, maka ia-tidak mengerjakannya, sebagaimana inilah kenyataannya,maka yang demikian telah diterangkan oleh Allah dalam-Kitab-Nya dan oleh Rasul-Nya, dimana Allah dan Rasul-Nya menyandarkan perbuatan baik atau buruk itu kepada-hamba dan Allah telah mengabarkan bahwasanya merekalah yang melakukan perbuatan itu dan mereka dipuji atas perbuatannya jika baik dan diberikan ganjaran karenanya,dan mereka akan tercela jika melakukan perbuatan jelek-dan disiksa dengan sebab perbuatannya tersebut.*

.

*Sungguh, menjadi jelaslah dengan penjelasan ini bahwa-perbuatan hamba tersebut terjadi dengan kehendak dan-keinginan mereka, dan bahwa jika mereka berkehendak-untuk melakukannya, maka mereka akan melakukannya & jika berkehendak meninggalkannya maka mereka-akan meninggalkannya.*

.

*Sesungguhnya perkara ini telah tetap menurut akal,indera, syari’at dan persaksian (kenyataan). Meskipun demikian, jika engkau ingin mengetahui bahwa perbuatan-itu muncul dari hamba lalu ada orang ymgmenentangnya-dan berkata: “Bagaimana hal ini bisa masuk ke dalam-qadar (takdir Allah) serta tercakup oleh masyii-ah(kehendak-Allah)?” Maka kita jawab: Bahwa apa yang terjadi berupa-amal-amal yang timbul dari hamba, yang baik maupun-yang buruk, maka itu terjadi dengan kekuasaan, kehendak,keinginan mereka, sebagaimana diakui oleh setiap orang.Dan kita jawab juga: Sesungguhnya Allah yang telah-menciptakan kemampuan, kehendak, dan keinginan-mereka. Jawaban yang seperti ini pun diakui oleh setiap-orang. Sesungguhnva Allah-tah yang menciptakan kemampuan dan keinginan mereka dan Dia-lah yang telah-menciptakan hal yang dengannya terjadi perbuatan(hamba), sebagaimana ia yang telah menciptakan semua-perbuatan-perbuatan (hamba-hamba-Nya)”*

.

*Dan (penjelasan seperti) inilah yang dapat rnenghilangkan kejanggalan dan dapat menyelesaikan masalah sehingga-seorang hamba mampu memahami dengan hatinya, yaitu-berkumpulnya antara qadha., qadar, dan ikhtiar (usaha dan-kehendak manusia).*

.

*Meskipun demikian, Allah telah membantu kaum-mukminin dengan sebab-sebab, taufiq dan perlindungan,serta berbagai macam pertolongan dan Allah memalingkan-dari mereka segala macam penghalang sebagaimana sabdaNabi(ﷺ)*

.

*”Adapun orang-orang yang terrnasuk orang-orang-yang berbahagia maka dimudahkanlah amalan orang-orang yg berbahagia.”*

.

*Dan begitu juga Allah menghinakan orang-orang yang-fasik dan menyerahkan (urusan)nya kepada diri mereka sendiri dan tidak menolong mereka, karena mereka tidak-beriman dan tidak bertawakkal kepada-Nya maka Allah-menguasakan kepada diri mereka sendiri dengan sebab-berpaling dari Allah Ta’ala.*

.

*Ada sebagian orang yang belum puas dan merasa-sempit hatinya dengan keterangan yang jelas dan gamblang-ini sehingga menyimpanglah dua kelompok manusia-yang sesat, yaitu:*

.

*Pertama: Jabariyyah, yaitu mereka yg melampaui-batas dalam menetapkan qadar. Mereka menyangka bahwa-seorang hamba itu tidak mempunyai perbuatan yang-hakiki dan tidak mungkin menetapkan bagi seorang hamba-bahwa dia mempunyai kehendak atau ikhtiar secara umum(tetapi semuanya itu terjadi dengan kehendak Allah saja).*

.

*Kedua: Qadariyyah, yaitu mereka yang mengatakan-bahwa terjadinya perbuatan itu adalah dengan kehendak-dan keinginan mereka sendiri. Mereka menyangka bahwa-tidak mungkin masuknya perbuatan itu ke dalam qadha-dan qadar Allah.*

.

*Maka tidak lapanglah hati Jabariyyah dan Qadariyyah-untuk menjamak (menggabungkan) dua perkara tersebut,oleh karena itu, keduanya menolak sebagian besar nash-nash Al-Qur-an dan As-Sunnrh yg mendukung pendapat-yang benar.*

.

*Dan Allah memberikan hidayah kepada Ahlus Sunnah-wal Jama’ah, mereka pun mengimani semua (nash) yg-datang dari Al-Qur-an dan As-Sunnah, dan mereka meng-imani qadha dan qadar-Nya serta cakupan keduanya bagi-setiap yang ada, dan mereka juga (mengimani) syari’at-dan perintah-Nya, dan (mengimani) bahwa manusialah-yang mengerjakan perbuatan secara hakiki dan mereka-mempunyai pilihan.*

.

*Iman mereka kepada keumuman qadar mewajibkan-mereka untuk minta tolong kepada Rabb-nya, karena-mereka tahu bahwa apa yang dikehendaki Allah pasti-terjadi dan yang tidak dikehendaki-Nya pasti tidak terjadi.Dan Allah memberikan kebaikan dan kemudahan kepada-hamba-hamba-Nya yang mukmin yang tidak didapatkan-oleh seorang pun juga,melainkan dengan kekuatan iman-dan tawakkal. Dan Allah mewajibkan mereka untuk-beriman kepada syari’at, perintah, larangan dan sebab-sebabnya, dan keterkaitan sebab-sebab tersebut dengan-akibatnya, baik secara syari’at atau qadar dan harus-bersungguh-sungguh dalam melaksanakan sebab-sebab-yang bermanfaat.*

.

*Penerjemah berkata: Sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadits-dariAbu Hurairah, bahwasanya Nabi(ﷺ) bersabda: “Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah daripada mukmin-yang lemah, dan tiap-tiap mereka memiliki kebaikan. Bersungguh-sungguhlah kepada apa-apa yang memberikan manfaat, minta-tolonglah kepada Allah dan janganlah engkau lemah. Dan jika suatu kesusahan-menimpamu, maka janganlah engkau berkata, ‘Jika aku berbuat begitu,niscaya akan terjadi begini dan begitu.’Tapi katakanlah, ‘(lni adalah)takdir Allah dan apa yang dikehendaki-Nya.’ Karena sesungguhnya-kalimat ‘jika (seandainya)’itu membuka pintu bagi amal setan.”* (HR.Muslim, no.2664)

.

*Dengan itulah Anda mengetahui bahwa iman yang-shahih (benar) adalah sebab dari setiap kebaikan.*

.

*Di antara manfaat iman kepada qadar bagi seorang-hamba ialah:*

.

*1.Hati menjadi tenang, tenteram, kuat, dan berani.*

.

*Karena ia tahu bahwa apa yang menimpanya tidak-akan luput darinya dan apa yang luput darinya tidak-akan menimpanya.*

.

*2. Dapat menghibur seorang hamba dari musibah & membuatnya sabar, berserah diri, dan qana’ah (merasa-cukup) dengan rizki yang Allah berikan kepadanya.*

.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

.

وَمَنْ يُّؤْمِنْ بِۢا للّٰهِ يَهْدِ قَلْبَهٗ ۗ 

.

*dan barang siapa beriman kepada Allah, niscaya Allah akan memberi petunjuk kepada hatinya.*

(QS. At-Taghabun 64: Ayat 11)

.

*Tentang ayat ini sebagian ulama Salaf (yaitu Alqamah)berkata: “Yaitu seorang yang ditimpa musibah, ia tahu-bahwa musibah itu datangnya dari Allah lalu ia ridha-serta tunduk kepada qadar (takdir)-Nya.”*

.

*Syaikh ‘Ali al-Halabi-berkata: Diriwayatkan oleh lbnu Jarir(XXVIll/123) dari Alqamah, dan sanadnya shahih. Demikian jugadiriwayatkan oleh lbnu Abi Hatim, sebagaimana yang terdapat-dalam Tafsiir lbnu Katsir (lV/587).*

.

*3. Mengharuskan bagi seorang hamba untuk menyaksikan karunia Allah yarrg diberikan kepadanya berupa perbuatan yang baik dan berbagai macam ketaatan.*

.

*Maka tidak boleh ia merasa ‘ujub (bangga) kepada-dirinya dan tidak tertipu dengan amalnya, karena Allahlah yang memberikan taufiq dan pertolongan kepadanya-serta memalingkan semua penghalang dan rintangan,dan seandainya (semua itu) diserahkan kepada dirinya-sendiri, pastilah ia tidak akan sanggup untuk mengerjakannya*

.

*4.Sebagaimana iman kepada qadar merupakan sebab-untuk mensyukuri nikmat-nikmat Allah, dengan apa-yang telah Allah-berikan kepadanya baiknikmat agama-maupun dunia.*

.

*Karena sesungguhnya Dia mengetahui bahwa apa-saja yang didapatkan seorang mukmin dari nikmat itu,melainkan dari Allah dan bahwa Allah-lah yang menolak-apa saja yang tidak disukai dan apa saja yang membawa-siksa.*

===

*BAB KEDELAPAN*

.

*IMAN MENURUT AHLUS SUNNAH-WAL-JAMA’AH*

.

Penulis-berkata:

..

*”Termasuk prinsip Ahlus Sunnah wal Jama’ah bahwa-dien (agama) dan iman adalah ucapan (perkataan) dan-pengamalan (perbuatan), yaitu perkataan hati dan lisan,serta amal hati, lisan, dan anggota tubuh. Dan bahwa-iman bertambah dengan ketaatan dan berkurang dengan-perbuatan dosa dan makiat. Meskipun demikian, mereka-tidak mengkafirkan Ahlul Qiblat (kaum muslimin) semata-mata karena perbuatan maksiat dan dosa-dosa besar,seperti halnya yang dilakukan oleh kaum Khawarij, bahkan-dia tetap disebut sebagai saudara seiman, walaupun-orang itu berbuat dosa dan makiat, sebagaimana firman-Allah dalam ayat tentang qishash*

.

فَمَنْ عُفِيَ لَهٗ مِنْ اَخِيْهِ شَيْءٌ فَا تِّبَا عٌ بِۢا لْمَعْرُوْفِ وَاَ دَآءٌ اِلَيْهِ بِاِ حْسَا نٍ ۗ 

.

*Tetapi barang siapa memperoleh maaf dari saudaranya, hendaklah dia mengikutinya dengan baik, dan membayar diat (tebusan) kepadanya dengan baik (pula).*

(QS. Al-Baqarah 2: Ayat 178)

.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

.

وَاِ نْ طَآئِفَتٰنِ مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ اقْتَتَلُوْا فَاَ صْلِحُوْا بَيْنَهُمَا ۚ فَاِ نْۢ بَغَتْ اِحْدٰٮهُمَا عَلَى الْاُ خْرٰى فَقَا تِلُوا الَّتِيْ تَبْغِيْ حَتّٰى تَفِيْٓءَ اِلٰۤى اَمْرِ اللّٰهِ ۚ فَاِ نْ فَآءَتْ فَاَ صْلِحُوْا بَيْنَهُمَا بِا لْعَدْلِ وَاَ قْسِطُوْا ۗ اِنَّ اللّٰهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِيْنَ,اِنَّمَا الْمُؤْمِنُوْنَ اِخْوَةٌ فَاَ صْلِحُوْا بَيْنَ اَخَوَيْكُمْ

.

*”Dan apabila ada dua golongan orang mukmin berperang, maka damaikanlah antara keduanya. Jika salah satu dari keduanya berbuat zalim terhadap (golongan) yang lain, maka perangilah (golongan) yang berbuat zalim itu, sehingga golongan itu kembali kepada perintah Allah. Jika golongan itu telah kembali (kepada perintah Allah), maka damaikanlah antara keduanya dengan adil, dan berlakulah adil. Sungguh, Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil.”Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih)*

(QS. Al-Hujurat 49: Ayat 9-10)

●●●

*Apa yang dikatakan oleh Syaikhul Islam (bahwa amal-termasuk iman) telah ditunjukkan oleh dalil-dalil dari-Al-Qur-an dan As-Sunnah serta telah disepakati oleh-Salaful Ummah. Betapa banyak ayat-ayat al-Qur-an dan-hadits-hadits Nabi(ﷺ)yg memutlakkan kebanyakan dari-perkataan dan amal dengan nama iman. Maka iman yang-mutlak (kesempurnaan iman), masuk ke dalamnya semua-urusan agama yang zhahir mauPun yang bathin, yang ushul(pokok) ataupun yang furu'(cabang) dan masuk pula ke-dalamnya adalah aqidah yang wajib diyakini dari setiap-yang terkandung dari kitab ini.*

.

*Dan masuk di dalamnya amal-amal hati seperti cinta-kepada Allah dan Rasul-Nya.*

.

*Perbedaan antara perkataan hati dan amal hati, yaitu:Bahwa perkataan hati adalah aqidah yg-diakui oleh hati-dan diyakininya, sedangkan amal hati, yaitu gerakan hati-yang dicintai Allah dan Rasul-Nya. Sedangkan ketentuannya, yaitu mencintai kebaikan dan keinginan yang pasti-terhadapnya serta ketidaksukaannya terhadap kejelekan-dan kemauan kerasnya untuk meninggalkannya. Amal-amal hati inilah yang mendorong adanya amal anggota-tubuh. Maka shalat, zakat, shaum, hafi, jihad, berbakti-kepada orang tua,bersilaturahim, melaksanakan hak-hak-Allah dan hak-hak makhluk-Nya yang bermacam-macam.*

.

*Semuanya itu termasuk iman. Demikian juga (amalan-hati mendorong adanya) perkataan, maka membaca-Al-Qur-an, berdzikir kepada Allah, menyanjung-Nya,berdakwah di jalan-Nya, menasehati hamba-hamba-Nya,mempelajari ilmu-ilmu yang bermanfaat. Semuanya ini-termasuk ke dalam iman.*

.

*Oleh karena itu, tatkala iman ini merupakan nama dari-perkara-perkara di atas (yaitu perkataan dan perbuatan),maka akan timbul darinya bahwa iman itu bertambah dan-berkurang, sebagaimana dalil-dalil yang jelas dari AlQur-an dan As-Sunnah, dan sebagaimana juga telah jelas-dan dapat disaksikan tentang perbedaan di antara kaum-mukminin dalam aqidah, amal-amal hati dan amal anggota-tubuh mereka.*

.

*Di antara (dalil tentang) bertambah dan berkurangnya-iman ialah bahwa Allah membagi kaum mukminin-menjadi tiga tingkatan*

.

Penerjemah berkata: Sebagaimana dalam firman-Nya

.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

.

ثُمَّ اَوْرَثْنَا الْكِتٰبَ الَّذِيْنَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَا دِنَا ۚ فَمِنْهُمْ ظَا لِمٌ لِّنَفْسِهٖ ۚ وَمِنْهُمْ مُّقْتَصِدٌ  ۚ وَمِنْهُمْ سَا بِقٌ بِۢا لْخَيْرٰتِ بِاِ ذْنِ اللّٰهِ ۗ ذٰلِكَ هُوَ الْفَضْلُ الْكَبِيْرُ ۗ 

.

*”Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang menzalimi diri sendiri, ada yang pertengahan, dan ada (pula) yang lebih dahulu berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu adalah karunia yang besar.”*

(QS. Fatir 35: Ayat 32)

.

*Pertama: Tingkatan yang lebih dahulu mengerjakan-kebaikan (سَا بِقٌ بِۢا لْخَيْرٰت)*

.

*Mereka adalah orang-orang yang melaksanakan perkara-perkara yang wajib dan perkara-perkara yang sunnah serta-meninggalkan perkara-perkara yang haram dan perkara-perkara yang makruh. Mereka adalah muqarrabun (orang-orang yang didekatkan oleh Allah)*

.

*Kedua : Orang-orang yang pertengahan (مُّقْتَصِدٌ).*

.

*Mereka adalah orang-orang yang melaksanakan-perkara-perkara yang wajib dan meninggalkan perkara-perkara yang haram.*

.

*Ketiga:Orang-orang yang berbuat zhalim atas dirinya(ظَا لِمٌ لِّنَفْسِهٖ)*

.

*Mereka adalah orang-orang yang berani dalam berbuat-sebagian yarrg haram dan lalai dalam sebagian yang wajib, dengan tetapnya pokok iman atas mereka.*

.

*Ini adalah sebesar-besar bukti tentang bertambah dan-berkurangnya iman. Maka alangkah besar perbedaan di-antara mereka dalam tingkatannya.*

.

*Ayat ini menerangkan bahwa mereka yang-masuk ke dalam surga terbagi ke dalam tiga-golongan, yaitu: azh-zhalim li nafsih, al-muqtashid, dan as-sabiqun bi al-khairat.*

.

*Golongan al-muqtashid dan as-sabiqun bi al-khairat masuk ke dalam surga tanpa hisab dan-adzab.*

.

*Sedangkan golongan azh-zhalim li nafsih,yaitu mereka yang menzalimi diri sendiri-dengan perbuatan dosa yang derajatnya dibawah dosa syirik akbar, dia akan tetap-masuk ke dalam surga namun dia tidak akan-memasukinya pada kali pertama, tanpa hisab-dan adzab seperti golongan al-muqtashid dan-as-sabiqun bi al-khairat. Akan tetapi, dia-terlebih dahulu mengalami siksa-dan hisab,berada di bawah kehendak Allah ta’ala,apakah Allah menyiksanya atau berkenan-mengampuninya*

.

*Di antara segi bertambah dan berkurangnya iman-ialah bahwa kaum mukminin itu berbeda-beda dalam-ilmu-ilmu keimanan dan perinciannya. Oleh karena itu,ada di antara mereka yang telah memPeroleh kebaikan-yang-banyak dari segi ilmunya tentang perincian iman dan-aqidahnya, maka bertambah dan semPurnalah keimanan-serta keyakinannya. Ada juga antara mereka yang di-bawah itu, bahkan ada yang lebih bawah lagi, sampai di-antara kaum mukminin ada yang imannya bersifat mujmal(global) saja oleh karena itu, dia tidak mendapatkan rincian-iman sedikit pun juga, tetapi meskipun demikian, dia-tetap sebagai seorang mukmin. Dan perbedaan dalam-masalah ini telah diketahui dengan jelas.*

.

*Di antara segi bertambah dan berkurangnya-iman-ialah bahwa kaum mukminin itu berbeda-beda dengan-perbedaan yang besar dalam amal hati dan amal anggota-tubuh serta dalam banyak dan sedikitnya ketaatan. Dan-ini sesuatu yang dapat dirasakan.*

.

*Segi lainnya tentang bertambah dan berkurangnya-iman ialah bahwa ada di antara mereka yang perbuatan-dosanya tidak menodai imannya, karena ia segera bertaubat dan kembali kepada Allah, dan di antara mereka-ada yang berani berbuat banyak dosa dan maksiat. Dan-perbedaan antara keduanya sangat jelas.*

.

*Di antara segi bertambahnya dan berkurangnya iman-ialah bahwa di antara kaum mukminin ada yang merasakan-Iezatnya iman, mencicipi rasanya, dan merasa manis-dengan berbagai ketaatan, dan hatinya itu terpengaruh-dengan iman, tetapi ada juga di antara mereka yang tidak-sampai kepada derajat seperti itu.*

●●●

Oleh karena itu penulis berkata

*Dan mereka (Ahlus Sunnah) tidak menghapuskan-sama sekali iman orang yang fasiq dari umat ini secara-keseluruhan dan tidak menghukuminya kekal di Neraka,sebagaimana dikatakan oleh Mu’tazilah, bahkan orang-yang fasiq itu masuk dalam sebutan muthlaqul iiman(iman yang bersifat mutlak/umum atau pokok iman),sebagaimana firman-Nya:*

.

فَتَحْرِيْرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ

.

*(hendaklah) dia memerdekakan seorang hamba sahaya(budak) yang beriman*

(QS. An-Nisa’ 4: Ayat 92)

.

*Tetapi terkadang tidak masuk dalam sebutan al-iimanul muthlaq (iman yang mutlak (sempurna)), sebagaimana firman-Nya*

.

اِنَّمَا الْمُؤْمِنُوْنَ الَّذِيْنَ اِذَا ذُكِرَ اللّٰهُ وَجِلَتْ قُلُوْبُهُمْ وَاِ ذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ اٰيٰتُهٗ زَا دَتْهُمْ اِيْمَا نًا وَّعَلٰى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُوْنَ ۙ 

.

*”Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemetar hatinya, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, bertambah (kuat) imannya dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakal,”*

(QS. Al-Anfal 8: Ayat 2)

.

*dan Sabda Rasulullah(ﷺ)”Tidaklah berzina seorang pezina,ketika berzina ia dalam-keadaan beriman. Tidaklah seorang pencuri, ketika mencuri ia dalam keadaan beriman. Tidaklah seorang peminum khamr, ketika meminumnya ia dalam keadaan-beriman. Tidaklah seorang yang menjarah suatujarahan-yang berharga yang disakikan oleh pandangan manusia,ketika menjarahnya ia dalam keadaan beriman.” (Muttafaq ‘alaih)*

.

*Syaikh ‘Ali al-Halabi berkata: Hadits ini diriwayatkan oleh-al-Bukhari (X/30) dan Muslim (1176)*

.

*Penerjemah mengatakan: lmam an-Nawawi-dalam Syarh Shahiih-Muslim (ll/41) menjelaskan: “Hadits ini termasuk yang diperselisihkan-maknanya, sedang pendapat yang paling shahih yang dikatakan oleh-para peneliti, bahwa maknanya ialah tidaklah melakukan perbuatan-dosa dan makiat ketika seseorang dalam keadaan sempurna imannya.Dan ini termasuk lafazh-lafazh atas dinafkannya sesuatu, tetapi yang-dimaksud di sini adalah dinafkan tentang kesempurnaan imannya.*

.

*Dan kami pun menafsirkan seperti yang tersebut di atas dengan-dasar hadits dari Abu Dzar yang shahih, dan selainnya, Rasulullah(ﷺ)bersabda:”Barangsiapa yang mengucapkan laa ilaaha lllallaah, ia akan masuk-Surga, meskipun ia berzina dan mencuri.” Dan hadits-hadits lainnya.”*

.

*Dan kita katakan bahwa ia (orang yang melakukan-perbuatan-tersebut) adalah seorang mukmin yang kurang-imannya, atau dia mukmin dengan imannya, hanya saja-ia fasiq dengan dosa besar yang dilakukannya. Dengan-demikian tidak diberikankepadanya sebutan mukmin-yang sempurna imannya (al-iimanul muthlaq), tetap-tidak dihapuskan sama sekali darinya sebutan mukmin-yang umum sifatnya (muthlaqul iiman).”*

●●●

*Inilah perwujudan/pokok iman dalam madzhab Salaf,dimana mereka di dalamnya berbeda dengan Khawarij-yang keluar dari jama’ah kaum muslimin. Khawarij-mencabut nama iman dari orang-orang yang berbuat-dosa dan mereka menganggap pelakunya kekal di dalam-Neraka.Dalam hal ini, mereka (para Salaf) berbeda-dengan Mu’tazilah yang sama dengan Khawarij dalam-maknanya dan berbeda di dalam lafazhnya.*

.

*Adapun Al-Qur-an dan As-Sunnah, maka keduanya-mewujudkan dari berbagai segi bahwa pada diri seorang-hamba itu (kadang) ada kebaikary kejelekan, iman, sifat-sifat kufur, dan sifat- sifat nifak, tetapi tidak mengeluarkannya dari iman secara keseluruhan. Dan (menunjukkan)bahwa iman yang mutlak (al-iimanul muthlaq) sesungguhnya mencakup iman yang terpuji dan sempuma, sebagaimana terdapat dalam firman Allah Ta’ala*

.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

.

اِنَّمَا الْمُؤْمِنُوْنَ الَّذِيْنَ اِذَا ذُكِرَ اللّٰهُ وَجِلَتْ قُلُوْبُهُمْ وَاِ ذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ اٰيٰتُهٗ زَا دَتْهُمْ اِيْمَا نًا وَّعَلٰى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُوْنَ ۙ الَّذِيْنَ يُقِيْمُوْنَ الصَّلٰوةَ وَمِمَّا رَزَقْنٰهُمْ يُنْفِقُوْنَ ۗ 

.

*”Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemetar hatinya, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, bertambah (kuat) imannya dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakal,”(yaitu) orang-orang yang melaksanakan sholat dan yang menginfakkan sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka.”*

(QS. Al-Anfal 8: Ayat 2-3)

.

*Adapun muthlaqul iiman (pokok iman) yang termasuk-di dalamnya iman yang sempuma dan iman yang kurang-maka telah tetap di dalam Al-Qur-an, As-Sunnah dan-kesepakatan Salaful Ummah bahwa muthlaqul iiman (pokok-iman) ini diberikan kepada orang-orang yang berdosa dari-kaum mukminin.*

.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

.

فَتَحْرِيْرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ

.

*(hendaklah) dia memerdekakan seorang hamba sahaya(budak) yang beriman*

(QS. An-Nisa’ 4: Ayat 92)

.

*Sebagian yang sudah diketahui bahwa mukmin yang-mana saja (baik yar.g imannya sempurna mauPun yang-banyak berbuat dosa/kurang imannya-dari kalangan-hamba sahaya masuk dalam (pengertian) nash ini, begitujuga dengan firman Allah Ta’ala:*

.

فَاَ صْلِحُوْا بَيْنَ اَخَوَيْكُمْ

.

*damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih)*

(QS. Al-Hujurat 49: Ayat 10)

.

*Dalam ayat ini Allah menamakan mereka sebagai-saudara setelah terjadinya peperangan atau saling membunuh.*

.

*Bisa juga dikatakan untuk menjelaskan yang demikian,bahwa iman yang terpuii yang disebutkan dalam konteks-pujian terhadap pemiliknya inilah yang disebut iman yang-sempuma. Adapun keimanan yang pemiliknya dikatakan:”Dia termasuk orang-orang yang beriman,” maka masuk-di dalam keimanan ini: iman yang sempurna dan iman-yang kurang/tidak sempurna.*

.

*Dikatakan juga bahwa iman yang dapat mencegah-seseorang dari berbuat zina, minum khamr, mencuri-dan lainnya dari perbuatan yang keji adalah iman yang-sempuma (artinya bahwa iman yang sempuma itulah yang-mencegah seseorang untuk berbuat dosa-dosa besar)sedangkan iman yang tidak dapat mencegah dari perbuatan-yang demikian itu adalah iman yang kurang.Inilah penjelasan hadits yang disebutkan oleh penulis:”Tidaklah berzina seorang pezina…”*

.

*Dikatakan juga bahwa iman yang mencegah seseorang-masuk Neraka adalah iman yang sempurna dan iman-yang mencegah dari kekekalan di dalam Neraka adalah-iman yg kurang.*

.

*Telah mutawatir hadits-hadits tentang keluarnya dari-Neraka seorang mukmin yang di dalam hatinya ada iman-seberat biji sawi.*

Syaikh ‘AIi al-Halabi-berkata:(4581) dan Shahiih Muslim (no.50).

.

*Dikatakan juga, bahwa hukum-hukum ushul (pokok) dan furu’ (cabang) berlaku menurut sebab dan ‘illatnya.Apabila terdapat dalam diri seorang hamba sebab-sebab-yang bertentangan, maka setiap sebab diberlakukan-terhadap musabbabnya (akibatnya). Ketaatan adalah sebab-masuknya seseorang ke Surga dan mendapatkan ganjaran-pahala, sedangkan perbuatan dosa maksiat adalah sebab-seseorang masuk Neraka dan mendapatkan siksaan. Maka-perlakukanlah setiap pelaku ketaatan dan maksiat ini-menurut ketentuannya*

.

*Akan tetapi, karena rahmat Allah mengalahkan

kemarahan-Nya.*

*Syaikh ‘Ali Al-Halabi berkata: Sebagaimana yang dikeluarkanoleh al-Bukhari(VI/287)dan Muslim (IV/2107), dari Shahabat Abu-Hurairah*

.

*keutamaan karunia-Nya terhadap-hamba-Nya ini melimpah bagimereka, dan berbagai-macam nikmat Allah telah berikan dari segala segi, maka-kadar minimal dari iman itu mempunyai atsar (pengaruh)yang bisa membuat lawannya hilang. Dan jika-pada-orang itu ada sedikit iman, maka sesungguhnya tempat-kembalinya adalah di tempat yang kekal penuh dengan-kenikmatan (Surga).*

.